Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Kisah para sahabat’ Category

Suatu hari Ali mendapat laporan bahwa Abdullah bin Khabab dan istrinya telah dianiaya dengan begitu kejamnya hingga menemui ajal. Abdullah bin Khabab adalah salah seorang sahabat. Selain itu kelompok jahat tersebut juga membunuh tiga perempuan lain secara sadis.

Mendengar ini Ali segera mengutus seorang kepercayaannya untuk mendatangi para kawanan pembunuh tersebut, yang tak lain adalah kaum Khawarij. Namun utusan inipun langsung mereka bunuh tanpa adanya penjelasan.

Akibatnya para sahabat dan pendukung Alipun geram. Mereka menuntut Ali agar segera menangkap dan mengadili gerombolan perusuh tersebut. Maka Alipun segera bertindak, ia mempersiapkan pasukannya dan menuju ke arah Nahrawan, dengan tekad kaum Khawarij yang telah keterlaluan menantang kepemimpinannya itu harus diperangi. Ali teringat akan ucapan Rasulullah yang suatu ketika pernah berujar :

Sekelompok kaum memisahkan diri dari Muslim dan  mereka diperangi oleh salah satu dari dua kelompok yang paling dekat dengan kebenaran”.(HR. Muslim).

Namun Ali tidak pernah menyangka bahwa peristiwa itu akan terjadi pada dirinya. Tiba-tiba Ali teringat bagaimana prilaku orang-orang Khawarij terhadap hasil tahkim dalam perang Siffin yang baru lalu, padahal mereka pula yang memaksa Ali menyetujui usulan pihak Muawiyah tersebut.

Mengapa kalian menegosiasikan urusan agama Allah dengan orang-orang itu?”, protes al-Asy’ats bin Qais, seorang pentolan Khawarij ketika itu.

Ucapan itulah yang kemudian banyak ditiru para qari, alias pembaca Al-Quran yang merupakan mayoritas pendukung Khawarij. “Tidak ada hukum kecuali hukum Allah”, inilah kata-kata yang kemudian menjadi senjata mereka dalam melawan kebijaksanaan Ali, sang khalifah, pemimpin mereka sendiri. Dan sejak itulah sekitar 12.000 orang yang tadinya merupakan pendukung Ali, menyatakan keluar dan memisahkan diri dari pasukan pendukung Ali. Itulah asal mulanya Khawarij.

Dan sejak itu pula dengan gencar mempropagandakan pandangan dan keyakinan mereka. Ironisnya, dengan beraninya pula mereka mengkafirkan semua orang yang berseberangan dengan pandangan mereka, termasuk Alipun, mereka kafirkan ! Mereka bahkan menuntut ponakan sekaligus menantu Rasulullah ini mengakui kekafirannya dan segera bertobat.

Tentu saja hal ini membuat Ali benar-benar prihatin. Hingga suatu saat Ali mengutus seorang sahabat, Ibn Abbas, agar menanyakan alasan mereka mengkafirkan dirinya. Ternyata salah satu alasan tersebut adalah karena pada perang Jamal yang baru lalu, Ali bukannya menawan Aisyah, umirul mukminin, tapi malah melepaskan bahkan menyuruh seseorang untuk mengawalnya pulang ke Madinah. Padahal sebagai pihak yang kalah dalam perang, sesuai ayat Al-Quran, mustinya ditawan, dibalas sesuai perbuatannya dan dijadikan budak. Mereka kemudian menyitir beberapa ayat diantaranya surat Al-Maidah ayat 45  dibawah ini,

Dan kami telah tetapkan terhadap mereka di dalamnya (At Taurat) bahwasanya jiwa (dibalas) dengan jiwa, mata dengan mata, hidung dengan hidung, telinga dengan telinga, gigi dengan gigi, dan luka-luka (pun) ada kisasnya. Barangsiapa yang melepaskan (hak kisas) nya, maka melepaskan hak itu (menjadi) penebus dosa baginya. Barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang zalim”.

Ali terkesima mendengar hal tersebut. Aisyah walau bagaimanapun adalah istri Rasulullah, ibunya umat Islam, umirul mukminin. Mana mungkin ia mampu berbuat setega itu. Dan lagi perang Jamal adalah perang yang terjadi karena kesalah-fahaman, antara sesama Muslim, dan  hasil adu domba pihak tertentu.

“Nabi itu (hendaknya) lebih utama bagi orang-orang mukmin dari diri mereka sendiri dan isteri-isterinya adalah ibu-ibu mereka. … “. (QS. Al-Ahzab(33):6).

Tapi itulah sifah kaum Khawarij. Mereka menggunakan ayat-ayat Al-Quran sebagai pembenaran sikap dan langkah mereka, namun dengan pemikiran yang sangat sempit dan kaku. Yang bagi orang awam selintas kelihatannya benar. Ironisnya, pemikiran ala Khawarij ini telah merasuk ke dalam sejumlah golongan dalam Islam hingga detik ini, tanpa menyadari bahwa hal tersebut adalah tidak benar. Mereka ini menggunakan  ayat-ayat Al-Quran  tanpa mau melihat situasi dan asbabul nuzulnya.

Maka karena mereka tidak bisa dinasehati akhirnya Alipun terpaksa memerangi mereka. Perang ini dinamakan perang Narahwan, karena terjadi di tempat tersebut. Ketika itu Ali berpidato

“Sungguh, aku telah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Akan muncul suatu kaum dari umatku yang pandai membaca Al Qur`an. Dimana, bacaan kalian tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan bacaan mereka. Demikian pula shalat kalian daripada shalat mereka. Juga puasa mereka dibandingkan dengan puasa kalian. Mereka membaca Al Qur`an dan mereka menyangka bahwa Al Qur`an itu adalah (hujjah) bagi mereka, namun ternyata Al Qur`an itu adalah (bencana) atas mereka. Shalat mereka tidak sampai melewati batas tenggorokan. Mereka keluar dari Islam sebagaimana anak panah meluncur dari busurnya”.

“Sekiranya pasukan yang memerangi mereka tahu pahala yang telah ditetapkan bagi mereka atas lisan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, niscaya mereka akan berhenti beramal. Ciri-cirinya adalah bahwa di antara mereka ada seorang laki-laki yang memiliki lengan tak berhasta dan di atasnya terdapat biji seperti putting susu dan juga berbulu-bulu putih. Pergilah kalian ke Mu’awiyah dan penduduk Syam dan kalian meninggalkan mereka. Sebab, mereka akan mendatangi keluarga dan harta-harta kalian (membunuh keluarga  kalian dan menjarah harta kekayaan kalian) . Demi Allah, aku benar-benar mengharap bahwa mereka itulah kaum yang dimaksud Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, karena mereka telah menumpahkan darah yang haram dan mengelabui manusia. Maka, berangkatlah kalian atas nama Allah”.

Namun tampak bahwa nafsu dan bisikan syaitan telah membutakan orang-orang Khawarij. Dengan penuh semangat mereka menyambut pasukan Ali seraya berseru : “Tidak ada hukum kecuali milik Allah, ayo, songsonglah surga, sambutlah surga “.

Usai perang Nahrawan yang dimenangkan pasukan Ali, menyisakan banyak kesedihan. Pasukan Ali dilanda kelemahan dan perpecahan yang semakin parah. Suara Ali sebagai khalifah makin tidak didengarkan. Banyak diantara mereka yang tadinya mendukung dan membantu perjuangan Ali kini berbalik mengkritik dan mencelanya. Demikian juga rakyat Syria yang mustinya merupakan daerah kekuasaan Ali juga makin melecehkannya. Berkali-kali Ali berusaha membakar semangat persatuan pasukannya, agar mau memerangi rakyat Syria yang membangkang itu, namun tetap diabaikan.

Ali sungguh prihatin meghadapi cobaan berat ini. Ia menyadari bahwa waktunya akan tiba bahwa ia akan dianiaya pendukungnya sendiri, hingga suatu saat ia berkata « Jenggot ini akan berubah menjadi merah disebabkan darah yang mengucur dari kepala ini ».

Dan ini menjadi kenyataan ketika suatu hari Ali sedang menuju masjid untuk memimpin shalat Subuh. Ia dikuntit dan ditikam dengan pedang yang telah diberi racun oleh orang Khawarij bernama Abdullah bin Muljam dan 2 orang temannya. Awalnya Ali menyangka orang tersebut juga hendak sholat bersamanya.

« Hai Ali pengadilan adalah milik Tuhan, bukan milikmu atau temanmu ! », begitu pernyataan si pembunuh dengan penuh percaya diri, ketika akhirnya ditangkap, Tragedi mengenaskan ini terjadi 4 tahun setelah perang Siffin yaitu pada Jumat 17 Ramadhan tahun 40H( 661M), di usia Ali yang 60 tahun.

Dalam keadaan berlumuran darah hingga jenggot seperti perkiraan Ali, ia dibawa pulang ke rumah. Umi Kalsum, putri kesayangan Ali yang juga merupakan istri dari Umar bin Khattab menangis histeris melihat ayahnya pulang dalam keadaan demikian. Begitu pula orang-orang dekat Ali. Melihat keadaan Ali yang semakin parah, beberapa orang sempat menyarankan agar Ali segera menunjuk Hasan bin Ali sebagai penggantinya.

« Tidak », jawab Ali. « Aku tidak ingin memberi kalian amanat ataupun menghambat apapun keputusan kalian”.

“ Tapi apa yang akan kau katakan kepada Tuhanmu bila kau tinggalkan kami tanpa seorangpun pemimpin?”, desak mereka lagi.

“ Akan aku katakan pada-Nya bahwa aku kembali kepada-Mu seperti rasul-Mu yang yang kembali tanpa menunjuk seorangpun pemimpin baru”, jawab Ali meyakinkan.

Kemudian Ali menasehati, diantaranya “Puncak kekayaan adalah kecerdasan akal sedang dasar kemiskinan adalah ketidak-tahuan. Sementara puncak kejahatan adalah kesombongan, dan puncak kebaikan adalah sifat dan prilaku yang santun”.

Demikianlah akhir kehidupan Ali, sang khulafaurrasyidin ke 4 itu wafat tanpa meninggalkan wasiat siapa penggantinya. Namun pendukungnya tetap mengangkat Hasan sebagai penggantinya. Meski tak lama kemudian, demi mencegah perpecahan umat, dengan amat bijaksana Hasanpun mengundurkan diri, dan menyerahkan seluruh kekuasaan ke tangan Muawiyyah.

Maka sejak itu berdirilah kerajan Islam Umayah, yang merupakan keluarga dari bani Quraisy. Kerajaan ini membentang dari Iberia di Spanyol sekarang, Afrika utara, seluruh jazirah Arab hingga ke bagian timur India, yang berdiri hingga tahun 750 M.

Sementara itu, paska terbunuhnya Ali, terbersit rasa penyesalan di hati Muawiyah yang sebenarnya memang tidak mempunyai rasa permusuhan pribadi. Itu sebabnya maka ia mengundang Saad bin Abi Waqqash, salah satu sahabat utama yang tidak berpihak baik kepada Ali maupun Muawiyyah. Selain Saad, tercatat Abdullah bin Umar, Muhammad bin Maslamah dan Usamah bin Zaid adalah beberapa sahabat yang termasuk di kelompok ini. Muawiyah memulai interogasinya dengan membacakan ayat 9 surat Al-Hujurat berikut :

”Dan jika ada dua golongan dari orang-orang mu’min berperang maka damaikanlah antara keduanya. Jika salah satu dari kedua golongan itu berbuat aniaya terhadap golongan yang lain maka perangilah golongan yang berbuat aniaya itu sehingga golongan itu kembali kepada perintah Allah; jika golongan itu telah kembali (kepada perintah Allah), maka damaikanlah antara keduanya dengan adil dan berlaku adillah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil”.

Namun apa jawaban Saad, yang ternyata benar-benar membuat Muawiyah tercengang.

“Bagaimana mungkin aku dapat memenuhi ajakan melawan seseorang yang Rasulullah pernah bersabda “  Kau bagiku seperti Harun dengan Musa. Namun demikian tidak ada nabi setelah aku”. Kalau kau masih juga tidak percaya wahai Muawiyah, dengarlah apa yang dikatakan Rasulullah kepada Ali : “ Dimanapun engkau Ali, kau bersama keadilan, dan keadilan bersamamu!”.

Mendengar itu Muawiyah berkata: “ Apakah ada orang lain yang mendengar ini? Kau harus membuktikannya, Saad”.

Maka Saadpun menyebut beberapa nama, diantaranya umirul mukminin Ummi Kalsum. Beruntung umirul mukminin ini masih hidup hingga dapat diambil kesaksiannya. Dan ternyata memang benar ia mendengar apa yang dikatakan rasulullah, persis seperti apa yang didengar Saad. Seketika pucatlah wajah Muawiyah, dengan nada penuh penyesalan ia berkata,

“Wahai Abu Ishak ( Saad bin Abi Waqqash), aku bersumpah, demi Allah, kalau saja aku mengetahui hal ini, tidak akan aku memberontak dan berperang melawan Ali. Mulai saat ini aku tidak akan lagi mencerca perbuatan Ali yang telah lalu”.

Perlu menjadi catatan, pembunuh Ustman yang tampaknya merupakan sebuah konspirasi dasyat, hingga detik ini tetap menjadi rahasia yang tak terpecahkan, menjadi polemik bagi sebagian umat Islam. Rentetan pembunuhan Ustman dan Ali, bahkan juga mungkin Umar, disusul dengan lahirnya kelompok Syiah dan kelompok Khawarij adalah sebuah rangkaian yang tampaknya sudah direncanakan secara sistimatis dan sangat matang.

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 22 Oktober 2013.

Vien AM.

Referensi:

1. Ali bin Abi Thalib, le heroes de la chevalerie karya Recit Haylamas

2. http://id.wikipedia.org/wiki/Ali_bin_Abi_Thalib

3. http://www.anneahira.com/ali-bin-abu-talib.htm

4. Kisah hidup Ali ibn Abu Thalib, karya Dr. Musthafa Murad.

5. Berbagai sumber lainnya.

Read Full Post »

Perang Siffin terjadi pada tahun 657 M di suatu daerah bernama Siffin di tepi sungai Efrat, tak lama setelah perang Jamal usai. Sebelumnya Ali sempat memindahkan pusat pemerintahan dari Madinah ke Kuffah. Tujuannya selain karena posisinya yang lebih strategis juga agar memudahkan penyerangan ke Damaskus, ibu kota Syam, yang memberontak karena menuntut sang khalifah segera menyelesaikan masalah pembunuhan Ustman bin Affan, khalifah sebelum Ali. Itu sebabnya Muawiyah, gubernur Syam menolak kekhalifahan Ali. Muawiyyah berpendapat bahwa Ali ikut terlibat dalam pembunuhan itu dan harus mempertanggung-jawabkannya kepada umat Islam.

Sebelum penyerangan dimulai, Ali mengutus Jarir bin Abdullah menemui Muawiyah, mengingatkan sekali lagi agar mau menyerah dan mengakui Ali sebagai khalifah, namun tetap ditolak. Akhirnya pecahlah perang yang sangat melelahkan dan memakan korban yang banyak itu.

Pada awalnya perang hanya berlangsung satu kali sehari, pagi setelah dhuha hingga waktu zuhur, atau ba’da zuhur hingga menjelang magrib. Namun berikutnya perang bisa terjadi 2x dalam sehari. Shalat dilakukan ke 2 belah pihak, yang memang sama-sama Muslim itu, di sela-sela perang, secara bergantian.

“Dan apabila kamu berada di tengah-tengah mereka (sahabatmu) lalu kamu hendak mendirikan shalat bersama-sama mereka, maka hendaklah segolongan dari mereka berdiri (shalat) besertamu dan menyandang senjata, kemudian apabila mereka (yang shalat besertamu) sujud (telah menyempurnakan seraka`at), maka hendaklah mereka pindah dari belakangmu (untuk menghadapi musuh) dan hendaklah datang golongan yang kedua yang belum bersembahyang, lalu bersembahyanglah mereka denganmu, dan hendaklah mereka bersiap siaga dan menyandang senjata. … … ”. (QS.An-Nisa(4):102).

Bulan telah berganti namun tidak ada tanda-tanda bahwa perang akan usai. Muawiyah mulai khawatir pihaknya akan kalah,dan para pendukungnya mundur dan berbalik memihak Ali. Maka segera ia mencari strategi untuk melemahkan lawan, yaitu dengan menyebarkan rumor bahwa pasukannya akan menggali pinggiran sungai agar dengan demikian pasukan Ali tenggelam kedalamnya.

Mendengar  desas-desus ini pasukan Alipun panik, dan meminta Ali agar segera memindahkan posisi mereka. Namun Ali yang memang menguasai taktik perang segera berujar : “ Celakalah kalian, sesungguhnya mereka sedang menipu agar kalian pergi dari tempat ini. Posisi kita jauh lebih baik dari posisi mereka”.

Tetapi pasukan Ali yang memang suka membantah dan cenderung tidak mau mendengar suara sang pemimpin tetap berkeras meninggalkan tempat, dan meninggalkan Ali. Hingga terpaksa Alipun mengikuti kemauan mereka. Dan akhirnya pasukan Muawiyah menempati tempat itu.

“Seandainya mereka taat, tentu mereka selamat hingga Yamamah dan Syria dapat ditaklukkan, tetapi mereka menentang ucapan dan perintahku. Orang-orang bodoh itu selalu saja menentangku”, keluh Ali dikemudian hari.

Perang terus berkelanjutan hingga memasuki bulan berikutnya. Ali benar-benar prihatin menyaksikan hal ini. Maka di suatu sore, ketika matahari telah terbenam, Ali menulis surat dan mengutus seorang utusan agar menyampaikannya kepada Muawwiyah.

“Wahai Muawwiyah, mengapa kita harus membiarkan rakyat mati atas nama kita. Mari kita selesaikan masalah ini satu lawan satu. Siapa yang tetap berdiri dialah yang akan mengendalikan kekuasaan”.

Muawiyyah terdiam sejenak. Ia juga sudah mulai lelah menghadapi peperangan ini. Namun ia juga menyadari tak ada seorangpun dapat menandingi keahlian pedang Ali.  Amr bin Ash, bekas gubernur Mesir yang merupakan orang kepercayaan Muawiyyah segera berdiri.

“Ali adalah seorang yang lembut meskipun ia jago pedang, terimalah tantangannya. Aku yang akan menghadapinya”, tegasnya.

Maka terjadilah duel diantara keduanya. Dan seperti telah diperkirakan, dalam waktu singkat Amr pun tumbang. Ia terjatuh dari kudanya. Dengan sekali tebas saja mustinya selesailah pertarungan. Namun itu bukan karakter Ali. Betapa banyak sejarah mencatat Ali meninggalkan lawan yang telah dikalahkannya begitu saja, tanpa memenggal kepalanya, seperti lazimnya perang. Tampak bahwa sabda Rasulullah selalu terngiang di telinganya:

“Seorang mujahid sejati bukanlah seorang yang meneriakkan kemenangannya melainkan dia yang mampu mengatasi kemarahan pribadinya dalam kancah peperangan”.

“Apakah kau mampu membelah hatinya untuk mengetahui ia jujur atau bohong?”. Pertanyaan ini dilontarkan nabi saw kepada Usama, adik kesayangan Ali, yang suatu ketika tetap memenggal kepala orang yang dikalahkannya dalam pertempuran meski ia telah bersyahadat, dengan alasan itu hanya pura-pura.

Sebaliknya kelemah-lembutan ini pula yang menjadi pangkal kekalahan Ali. Setelah berperang selama lebih dari 1 bulan, pasukan Ali sebenarnya sudah nyaris dapat mengalahkan pasukan Muawiyyah. Namun lagi-lagi Amr bin Ash, yang memang dikenal sebagai seorang yang jago diplomasi, menawarkan Muawiyyah agar segera dilakukan tahkim, atau genjatan senjata. Caranya yaitu dengan menancapkan Al-Quranul Karim di ujung pedang setiap prajuritnya.

Cara ini ternyata terbukti ampuh. Pasukan Ali langsung terbelah saat itu juga. Sebagian ingin berhenti berperang, karena mereka berkeyakinan bahwa Al-Quran adalah hukum tertinggi, sedangkan sebagian lain tetap ingin berperang hingga usai. Ali sendiri sebenarnya merasa bahwa ini hanyalah jebakan. Namun ia tidak kuasa memaksa pasukannya untuk terus berperang, sebagaimana ia juga tidak kuasa menahan pasukannya untuk tetap bertahan di posisi mereka, padahal ketika itu mereka sudah nyaris menang.

Akhirnya terjadilah genjatan senjata. Diputuskan bahwa dalam beberapa waktu kedepan akan diadakan pertemuan antara kedua utusan untuk mencari pemecahan masalah. Maka Alipun segera menarik mundur pasukannya yang telah mulai terpecah itu ke Kuffah dan Muawiyah ke Damaskus.

Sementara itu pada hari yang ditentukan bertemulah Abu Musa bin Asya’ari sebagai wakil Ali dan Amr bin Ash sebagai wakil Muawiyah. Perundingan ini berlangsung setahun setelah terjadinya tahkim. Sebenarnya Ali tidak setuju dengan penunjukkan Abu Musa sebagai walinya, karena ia tahu bahwa Abu Musa bukanlah seorang yang pandai berdiplomasi. Namun sekali lagi, atas desakan sebagian besar pengikutnya Ali terpaksa mengalah.

Dan nyatanya memang itulah yang terjadi. Dalam perundingan antara kedua orang yang tidak seimbang itu Ali berada di pihak yang dirugikan. Amr berhasil mendeklarasikan bahwa Muawiyah secara resmi adalah penguasa Syam dan Mesir. Sementara Ali tetap sebagai khalifah Islam di luar daerah kekuasaan Muawiyah. Inipun masih ditambah dengan perpecahan di dalam tubuh pasukan Ali yang makin lama makin parah.

Dikabarkan seusai tahkim 12 ribu personil pasukan Ali menyatakan keluar. Orang-orang ini desersi karena tidak puas terhadap hasil tahkim, dan menyalahkan Ali sebagai penyebabnya. Sejak itupun mereka selalu membuat keributan, kerusuhan dan pemberontakan. Orang-orang ini dikemudian hari dinamakan kelompok Khawarij. Sedangkan pendukung Ali yang masih setia disebut sebagai  kelompok Syiah.

Mengenai orang-orang Khawarij yang dikenal rajin shalat, berpuasa dan membaca Al-Quran ini, Rasulullah saw pernah bersabda :

“ Akan keluar pada kalian, suatu kaum yang shalat mereka mengalahkan shalat kalian, shiyam mereka mengalahkan shiyam kalian dan amal-amal mereka mengalahkan amal-amal kalian. Mereka membaca Al-Qur`an tapi tidak sampai melewati tenggorokannya, mereka keluar dari Ad-dien seperti keluarnya anak panah dari busurnya”. [HR . Bukhari dan Muslim].

Begitulah akhir perang Siffin, kepemimpinan Islam terbagi 2 dengan karakter perbedaan yang mencolok. Muawiyah yang selanjutnya berhasil membangun dinasti keluarga besar, hidup bergelimang kemegahan di istananya yang megah. Yang meski demikian berhasil mencatat kemenangan demi kemenangan serta mencatat zaman keemasan Islam yang sebelumnya belum pernah ada. Kekuasaan dinasti ini terus meluas dan ilmu pengetahuanpun berkembang pesat.

Sementara Ali, sang khalifah, tetap bertahan zuhud sebagaimana dicontohkan Rasulullah saw, Abu Bakar dan Umar. Ali yang sejak kecil dibesarkan di dalam suasana kenabian yang sederhana tampak tidak mau berkompromi dengan situasi dunia Islam yang sedang menuju kejayaan. Ia tetap bertahan hidup dalam kesederhanaan dan kekurangan. Dari sini pula muncul aliran tasawuf yang mengedepankan ke-zuhud-an itu.

Disamping itu Ali juga benar-benar kecewa terhadap pendukungnya di Kuffah, baik yang sudah keluar maupun yang tinggal segelintir. Ia menyatakan kekecewaan yang sangat karena mereka tidak mau mentaati dirinya sebagai seorang pemimpin.

“ …. Kalaulah aku menguji mereka, maka tidak akan aku dapatkan selain orang-orang yang murtad dan kalaulah aku menyeleksi mereka maka tidak ada yang lolos seorangpun dari sebanyak seribu orang”.

Selama masa kekuasaannya itu pemberontakan demi pemberontakan terus terjadi. Pengikutnya terpecah menjadi 2 bagian extrim, sebagian memusuhinya dengan amat sengit, dan sebagian lain memujanya secara sangat berlebihan.

Ya Ali, nasibmu kelak akan seperti Isa bin Maryam, dimana sebagian umat Yahudi membangkang dan melontarkan fitnah kejam terhadap ibunya, sementara sebagian umat Nasrani secara berlebihan memujanya hingga di luar batas”. ( al-Baihaqi, as-Sunnanu’l-Kubra, 5/137(8488).)

Ali dikelilingi oleh orang-orang Khawarij yang senantiasa berkoar-koar bahwa mereka membunuh orang atas nama jihad. Mereka menyatakan bahwa orang-orang yang berbuat dosa besar, yang berpartisipasi dalam perang Jamal dan menyetujui tahkim adalah kafir dan halal darahnya. « Tidak ada pengadilan lain kecuali pengadilan Tuhan! ».

Sementara para pengikut yang memujanya secara berlebihan adalah mereka yang menjadikan Abdullah bin Saba’ sebagai pemimpin. Abdullah bin Saba’ adalah orang Yahudi yang menyusup ke dalam golongan Syiah, dan mengkalim bahwa dirinya adalah nabi dan Ali adalah Sang Pencipta !

Namun para ulama Syiah tidak mengakui hal ini, dengan alasan Abdullah bin Saba hanya tokoh bayangan yang sengaja diciptakan tokoh-tokoh Sunni untuk memojokkan Syiah sebagai kelompok yang  mengklaim sebagai kelompok pecinta ahli bait ( keluarga rasul). Meski kitab Syiah sendiri jelas-jelas menyatakan hal ini.

Dari Abu Abdullah, dia berkata, “Allah melaknat Abdullah bin Saba’ karena dia mendakwakan ketuhanan kepada Amirul mukminin alaihisalam. … … “.

Dari Abu Ja’far alaihisalam : Sesunggujnya Abdullah bin Saba’ mengaku-ngaku sebagai nabi dan mendakwakan bahwa amurul mukminin adalah Tuhan. … … “.

Dari kitab-kitab itu pula dikabarkan bahwa suatu hari Ali memanggil Abdullah bin Saba’, menyuruhnya untuk bertaubat namun menolak. Maka akhirnya Alipun terpaksa membakarnya sebagai hukuman. Ini menjadi bukti kuat bahwa Abdullah bin Saba’ adalah nyata bukan tokoh fiktif.

( Bersambung).

Read Full Post »

Pasca terbunuhnya Ustman bin Affan, penduduk Madinah sepakat mengangkat Ali bin Tahlib sebagai khalifah ke 4. Mulanya Ali menolak penunjukkan tersebut. Tetapi atas desakan para sahabat, diantaranya Tolhah bin Ubaidillah dan Zubair bin Awwam, 2 dari 10 sahabat yang dijamin Rasulullah saw masuk surga, akhirnya Alipun menyerah. Tholhah dan Zubair berpendapat bahwa kekosongan khalifah sangat rentan terhadap pemberontakan di saat-saat yang memang kritis tersebut.

Maka jadilah Ali bin Abi Thalib sebagai pemimpin tertinggi umat Islam di saat yang amat rawan. Pemberontakan dan boikot yang berakhir dengan dibunuhnya Ustman telah membuat umat Islam terpecah dan menimbulkan fitnah terbesar dalam sejarah Islam. Para pembunuh Ustman menyembunyikan identitas mereka dan menyelinap kedalam kelompok elit yang makin lama makin menggurita dan menciptakan persekongkolan yang membuat Ali sulit melacak siapa sebenarnya otak pembunuhan Ustman. Padahal gelombang protes menuntut agar Ali segera menemukan biang kerok kerusuhan makin hari makin meningkat.

Sementara itu, Ali juga harus bertindak cepat membuat sejumlah kebijakan baru, diantaranya yaitu menarik kembali tanah yang dihadiahkan Utsman kepada penduduk dan menyerahkan hasil pendapatannya kepada negara, mengaktifkan kembali sistem distribusi pajak tahunan seperti yang pernah diterapkan Umar dan mengganti para gubernur yang dianggap bermasalah. Memang salah satu penyebab buruk sangkanya masyarakat terhadap Ustman adalah sikapnya yang kurang tegas terhadap prilaku kurang baik sebagian gubernur yang diangkat karena kedekatan hubungan kekeluargaan itu.

Itu sebabnya Ali mencopot gubernur Basrah, Yaman, Kuffah dan Mesir, dan menggantinya dengan yang baru. Demikian pula dengan Syam, namun Muawiyah, sang gubernur menolak. Hingga Ali terpaksa mengiriminya surat. namun Muawiyah, yang merupakan keponakan Ustman itu malah membalasnya dengan surat yang hanya berbunyi : « Dari Muawiyyah bin Abu Sufyan kepada Ali bin Abu Thalib ».

Dengan air mata berlinang dan senyum pedih tersungging di bibir, Ali, sang khalifah baru, langsung dapat menangkap pesan kuat tersebut. Muawiyyah tidak mengakui kekhalifahannya. Rupanya Muawiyyah tidak setuju dengan kebijakan-kebijakan yang diambilnya, terutama yaitu cara Ali menangani pembunuh Usman. Seperti juga kebanyakan sahabat dan rakyat, ia menginginkan Ali segera menangkap pembunuh tersebut. Sayangnya tidak hanya cukup disitu, Muawiyyah yang berkedudukan di Damaskus itu bahkan telah mempersiapkan pasukan besar untuk menentang Ali.

Di lain pihak, Tolhah dan Zubair, tak lama setelah membaiat Ali meminta izin pergi ke Mekah  untuk melaksanakan umrah, sekaligus menemui Aisyah  umirul Mukminin, yang saat itu sedang memimpin rombongan umrah. Rupanya kedua sahabat kental ini ingin mengetahui pendapat Aisyah mengenai terbunuhnya sang khalifah. Aisyah memang sangat terpukul mendengar kabar memilukan ini. Bagaimana mungkin pemimpin tertinggi umat Islam bisa dibunuh dengan sedemikian kejinya, didalam kamar istananya sendiri dan dijaga ketat oleh kedua putra Ali pula, yaitu Hasan dan Husein.

Aisyah memang tidak bisa menyembunyikan kekecewaan dan kemarahannya tersebut. Itu sebabnya, ia memutuskan untuk pergi bersama Thalhah dan Zubair menemui Ali.  Mereka sepakat agar Ali segera menuntut balas pembunuh Ustman. Namun sebelumnya mereka akan ke Basrah dulu, untuk mencari dukungan. Sayangnya, sekali lagi, tidak hanya ketiga sahabat ini yang bermaksud pergi ke Basrah menuntut Ali segera menyelesaikan kemelut tersebut. Namun juga rombongan umrah pimpinan Aisyah dan sejumlah kelompok lain yang makin lama makin banyak hingga mencapai kelompok besar dengan jumlah ribuan orang.

Menjelang memasuki Basrah, rombongan besar ini dicegah masuk oleh gubernur Basrah yang baru saja diangkat Ali. Mulanya memang tidak terjadi sesuatu. Namun ntah bagaimana tiba-tiba terjadi kerusuhan yang menyebabkan jatuhnya kurban.  Kejadian berdarah ini segera sampai ke telinga Ali.

Ali yang saat itu sedang memimpin pasukannya menuju Syam untuk menghadapi pasukan besar Muawiyyah benar-benar tercengang. Ia tidak menyangka Tholhah dan Zubair yang sebelumnya telah membaitnya telah berubah pikiran. Ali bukannya tidak mau menyelesaikan masalah pembunuhan Ustman.  Sebaliknya, ia tahu persis bahwa pembunuhan Ustman adalah sebuah konspirasi besar yang sangat serius. Untuk itu diperlukan dukungan penuh  dari semua wilayah negri.  Stabilitas negara harus dibenahi dahulu sebelum mencari pembunuh Ustman. Ia tidak ingin umat Islam terpecah-belah.

“Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan ni`mat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena ni`mat Allah orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu daripadanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk”.(QS. Ali Imran(3):103).

Ali menyadari tampaknya ada yang mengajaknya bermain di air keruh, ada yang ingin memanfaatkan kesempatan untuk mencari keuntungan. Tampak jelas bahwa kelompok pembunuh Ustman yang belum diketahui identitasnya itu belum cukup merasa puas dengan terbunuhnya Ustman. Terpaksa Alipun merubah haluan pasukannya, dari menuju Damaskus berganti ke Basrah. Iapun segera mengutus Alqa’qa bin Amr untuk menanyakan secara langsung, sebenarnya apa maksud kedatangan rombongan Tholhah, Zubair dan Aisyah ke Basrah.

Setelah jelas permasalahannya, merekapun segera berembug. Kedua kelompok sepakat bahwa tidak perlu ada kekerasan, apalagi pertumpahan darah diantara sesama Muslim. Pembunuh Ustman harus di-qishos, namun nanti setelah kestabilan Negara tercapai. Alipun kemudian keluar untuk menemui Zubair, lalu berkata,

Wahai Zubair, tidaklah kamu mendengar sabda Rasulullah  shallallahu ‘alaihi wa sallam yang ditujukkan kepada dirimu:  Sesungguhnya kamu akan memerangi Ali dan (saat itu) kamu berbuat zhalim kepadanya”.

Mendengar itu Zubair tertunduk, sadar akan kekhilafannya. Zubair segera menarik mundur pasukannya hingga ke suatu tempat dimana terdapat suatu mata air. Di tempat ini Aisyah mendengar gonggongan anjing.

“Dimanakah kita ini?”, tanya umirul Mukiminin masygul.

Ketika Aisyah tahu bahwa tempat itu adalah Hau’ab, bukan kepalang kagetnya Aisyah. Dengan dahi yang berkerut ia berkata, “Kembalikan aku, kembalikan aku !”. “ Aku mendengar Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam berkata, ketika itu istri-istrinya berada di Hau’ab, siapa diantara kalian yang disalak oleh anjing Hau’ab maka kembalilah

Namun belum sempat mereka memenuhi keinginan Aisyah, menjelang Subuh dilaporkan bahwa mereka telah diserang secara diam-diam, hingga ada yang terbunuh. Dikabarkan bahwa Ali dan pasukannya telah berkhianat. Rupanya telah terjadi fitnah besar, hasutan datang dari pihak yang tidak senang dan kecewa atas batalnya perang antar bersaudara tersebut. Usaha ini tercapai, terbukti dengan segera bersiapnya kelompok Aisyah dkk untuk membalas serangan tersebut. Di lain pihak, pasukan Ali yang mendapat kabar bahwa pasukan Zubair dan kawan-kawan telah bersiap-siap menyerang, merekapun juga segera menyiapkan diri.

Tanpa dapat dielakkan lagi pecahlah pertempuran yang melibatkan ribuan personil itu. Perang dasyat yang di kemudian hari diberi nama perang Jamal ini terjadi setelah Zuhur. Baik pihak Ali maupun Zubair sebenarnya telah berusaha mengingatkan pasukan masing-masing untuk menahan diri.

“Sesungguhnya orang-orang mu’min adalah bersaudara karena itu damaikanlah antara kedua saudaramu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu mendapat rahmat”.(QS.Al-Hujurat(49):10).

Namun bisikan syaitan tidak mampu dicegah hingga akhirnya terjadilah perang mengerikan antara 10 ribu pendukung Ali melawan sekitar 6 ribu pendukung Aisyah, Zubair dan Tholhah. Sore harinya perang memang segera usai, namun dengan jumlah korban yang sungguh memilukan. Pertempuran selesai setelah pasukan Ali berhasil menaklukkan unta yang dikendarai Aisyah. Itu sebabnya perang ini dinamakan perang Jamal (Unta). Ketika itu salah satu pengikut Aisyah sengaja membawa keluar unta yang dikendarai Aisyah, dengan tujuan mengobarkan semangat kelompok Aisyah yang sudah hampir kalah dan patah semangat. Apalagi mengetahui bahwa Tholhah dan Zubair, pemimpin mereka telah terbunuh. Namun usaha terakhir mereka ini gagal. Pasukan Ali berhasil membuat unta Aisyah terjatuh.

Diriwayatkan dari Ali; dia berkata bahwasanya Rasulullah bersabda kepadanya: “Akan terjadi suatu masalah antara kau dan Aisyah.” Ali berkata: “Wahai Rasulullah, kalau begitu, tentu aku akan menjadi orang yang paling celaka.” Rasulullah berkata: “Tidak demikian adanya, tapi jika itu terjadi, maka kembalikanlah dia (Aisyah) ke tempatnya yang aman.”

Itu sebabnya maka Ali pun melaksanakan apa yang telah diperintahkan oleh Rasulullah kepadanya. Ia memperlakukan Aisyah dengan hormat, lalu memerintahkan seorang kepercayaannya agar mengantar Aisyah kembali ke Madinah.

Usai perang, hati Ali benar-benar hancur menyaksikan kesudahan perang saudara yang tidak seharusnya terjadi ini. Dengan hati duka Ali berkeliling dan ketika ia melihat jenazah Tholhah diantara korban bergeletakan yang jumlahnya tak terkira itu, ia  segera turun dari kudanya dan mengangkat jenazah tersebut. Sambil menangis pilu, ia berkata:

“Wahai Abu Muhammad, alangkah berat perasaan ini melihatmu meninggal tergeletak di atas tanah di bawah bintang-bintang langit. Aduhai, seandainya aku mati dua puluh tahun silam sebelum peristiwa ini”.

Ironisnya, Tholhah sebenarnya ketika itu tidak ikut berperang. Ia terbunuh ketika  sedang berusaha melerai para prajurit yang berperang. Demikian pula Zubair, ia dikuntit dan dibunuh secara diam-diam ketika berusaha meninggalkan medan perang. Ia tidak lagi berminat memerangi Ali sejak Ali mengingatkan apa yang pernah dikatakan Rasulllah saw beberapa tahun lalu.

Itu sebabnya Ali sangat kecewa dan marah mengetahui anak buahnya telah membunuh Zubair. Ketika itu datang Ibnu Jurmuz menemui Ali sambil membawa pedang milik Zubair, lalu berkata: “Aku telah membunuh Zubair, aku telah membunuh Zubair.” Mendengar  itu, Ali berkata: “Pedang ini telah begitu lama menghilangkan duka dan kesusahan Rasulullah. Berikanlah berita gembira kepada orang yang telah membunuh Ibnu Shafiyyah (yaitu Azzubeir) bahwa ia akan masuk neraka”. Dan sejak itu Ali tidak pernah lagi mengizinkan Ibnu Jurmuz menemuinya.

Beberapa hadist dengan bunyi hampir sama, mengatakan “Setiap nabi mempunyai penolong, Zubair ini adalah penolongku“, ”Setiap nabi memiliki pengikut pendamping yang setia (hawari), dan hawariku adalah Azzubair ibnul Awwam”, “ Thalhah dan Zubair adalah dua tetanggaku di surga (nanti)”.

Begitulah akhir dari perang Jamal yang sungguh memilukan itu. Dalam keadaan duka yang mendalam Ali memimpin langsung shalat jenazah bagi semua korban, tanpa kecuali. Namun demikian tidak ada waktu bagi sang khalifah yang baru saja naik jabatan itu untuk terus meratapi dan menyesali apa yang telah terjadi, kecuali menjadikannya sebagai suatu pelajaran berharga, tidak hanya bagi Ali dan yang menjadi saksi langsung kejadian tragis itu, namun juga bagi kita semua.

Ali masih harus menghadapi tantangan dasyat lain, yaitu pemberontakan gubernur Syam Muawiyyah yang tidak puas terhadap kebijakan-kebijakan khalifah yang tidak diakuinya karena dianggap tidak mau mencari dan mengadili pembunuh Ustman bin Affan, khalifah sebelum Ali. Ironisnya, pemberontakan tersebut berbuntut menjadi sekali lagi perang antar sesama Muslim, yaitu perang Siffin.

( Bersambung).

Read Full Post »

Fitnah besar terhadap Ali bin Abi Thalib ra sebagaimana telah diperkirakan Rasulullah saw baru menjadi kenyataan paska wafatnya Rasulullah. Diawali dengan berita duka itu sendiri, yang mudah diperkirakan pasti membawa kesedihan yang begitu mendalam tidak saja bagi kaum Muslimin yang ketika itu sudah mencapai ratusan ribu.  Namun lebih-lebih lagi bagi para sahabat yang selama bertahun-tahun telah menemani dan menjadi saksi turunnya ayat-ayat suci Al-Quranul Karim.

Tak urung bahkan Umar bin Khattab ra yang selama itu dikenal sebagai sosok yang  tegas dan bertemperamen keraspun tak mempercayai berita duka tersebut.

“Muhammad tak mungkin wafat. Ia hanya meninggalkan kita untuk sementara seperti juga Musa yang meninggalkan umatnya menuju bukit Sinai untuk menerima perintah Tuhannya”, seru Umar dengan suara parau, menahan emosi.

Umar terus berteriak-teriak seperti itu kalau saja Abu Bakar ra, tidak segera datang begitu mendapat laporan bahwa Umar telah kehilangan setengah kesadarannya.

“Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? Barangsiapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada Allah sedikitpun; dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur”.(QS.Ali Imran(3):144).

Mendengar Abu Bakar membacakan ayat 144 surat Ali Imran diatas, Umarpun langsung tersadar, ia terhuyung dan nyaris terjatuh. Begitulah reaksi para sahabat yang tidak mengira bahwa Rasulullah yang begitu mereka cintai telah pulang menemui Tuhannya, secepat itu. Mereka benar-benar sangat terpukul. Para sahabat yang selama itu selalu berlindung dan menjadikan Rasulullah sebagai tempat bertanya ketika mereka menghadapi masalah merasa begitu kehilangan. Demikian pula dengan Ali. Sebagai sahabat sekaligus anggota keluarga terdekat, ia tidak sanggup memutuskan dan tidak tahu harus berbuat bagaimana dengan jasad Rasulullah yang telah terbujur kaku itu.

Harus menunggu 2 hari ketika akhirnya diputuskan bahwa sebagai manusia biasa jasad Rasulullah  saw wajib dimakamkan. Itupun setelah terjadi sedikit perselisihan bagaimana dan dimana tempat yang paling tepat untk dimakamkan.

“ Setiap Nabi yang diwafatkan oleh Allah pasti dikebumikan di lokasi yang beliau sukai dikubur padanya” .Maka kemudian para sahabat mengubur Rasulullah di tempat pembaringannya”. (Shahih: Shahihul Jami’us Shaghir no:5649, dan Tirmidzi II : 242 no:1023).

( Baca  http://vienmuhadisbooks.com/2011/05/27/xxix-hari-hari-akhir-rasulullah-3/ ).

Maka akhirnya Alipun memandikan jenazah Rasulullah saw. Ia dibantu oleh Abbas bin Abdul-Muttalib, paman nabi, dan kedua puteranya, Fadzl dan Qutham serta Usama bin Zaid dan Syuqran, pembantu Nabi.

Ketika itulah terjadi perselisihan di luar sana. Umat Islam  yang baru saja mengenal dan memeluk ajaran yang dibawa Rasulullah mulai terpecah belah. Masing-masing ingin agar golongan dan keluarga mereka memimpin dan menggantikan kedudukan Rasulullah.

Dalam keadaan genting itulah orang-orang kemudian memanggil Abu Bakar agar menyelesaikan masalah kritis tersebut. Datang bersama Abu Bakar ketika itu Umar bin Khattab, Saad bin Ubadah dan beberapa sahabat lain. Setelah melalui perdebatan yang lumayan alot, akhirnya lahir kesepakatan bahwa kaum Muhajirin lebih pantas memegang kepemimpinan dibanding kaum Anshor, karena mereka lebih dulu beriman dan lebih lama mendampingi Rasulullah di awal dakwah yang sangat sulit. Maka ditunjuklah Abu Bakar yang juga merupakan besan Rasusullah ( ayah dari Aisyah ra, salah satu umirul mukminin) sebagai khalifah pertama, yang di kemudian hari dikenal dengan satu dari Khulaul Rasyidin yang 4.

Dipilihnya Abu Bakar bukannya tanpa alasan yang tidak jelas. Semua sahabat mahfum bahwa pada hari-hari akhir Rasulullah, Rasulullah menunjuk Abu Bakar agar memimpin shalat, menggantikan posisi Rasul yang waktu itu dalam keadaan sakit keras. Abu Bakar pula yang dipilih Rasulullah untuk menemani beliau saw saat hijrah ke Madinah. Meskipun ini tidak dapat dijadikan tanda yang jelas bahwa Rasulullah telah menetapkan pengganti beliau saw.

Semua sahabat terkemuka seperti Ali bin Thalib, Umar bin Khattab, Ustman bin Affan,  Abdul Rahman bin Auf, Sa’ad bin Abi Waqas, Zubair bin Awwam, Thalhah bin Ubaidillah, Khalid bin Walid, Zaid bin Haritsah, Amr bin Ash dan lain lain tentu saja  mempunyai kelebihan masing-masing. Mereka adalah bagian dari kaum Muhajirin dan kaum Anshor yang telah teruji keimanan dan ketakwaannya. Namun mereka harus memilih seorang pemimpin yang diharapkan dapat menyatukan kaum Muslimin yang ketika itu telah mencapai lebih dari 100 ribu orang.

Sebagai catatan, kaum Muhajirin adalah kaum Muslimin Mekah yang hijrah ke Madinah bersama Rasulullah. Sedangkan kaum Anshor adalah kaum Muslimin Madinah yang menerima saudaranya dari Mekah yang ketika itu hijrah bersama Rasulullah. Allah swt memuliakan kedua kaum ini karena ketakwaan mereka. Mereka rela berjihad demi membela agama dan melindungi Rasul-Nya.

“Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) di antara orang-orang Muhajirin dan Anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah ridha kepada mereka dan merekapun ridha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Itulah kemenangan yang besar”.(QS.At-Taubah(9):100).

“Dan orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah ( Muhajirin), dan orang-orang yang memberi tempat kediaman dan memberi pertolongan ( Anshor kepada orang-orang Muhajirin), mereka itulah orang-orang yang benar-benar beriman. Mereka memperoleh ampunan dan rezki (ni`mat) yang mulia”.(QS.Al-Anfal(8):74).

Setelah memerintah kurang lebih 2 tahun ( 632-634 M) Abu Bakar wafat pada usia 63 tahun. Dalam sakitnya ia sempat mengumpulkan pemuka-pemuka Muhajirin dan Anshor, termasuk Ali bin Thalib, Umar bin Khattab, Ustman bin Affan dan Thulhah bin Ubaydillah. Pertemuan ini untuk membicarakan siapa yang paling pantas menggantikan dirinya. Abu Bakar mengajukan pertanyaan bagaimana Umar bin Khattab menurut pendapat mereka. Sementara kepada Ali, Abu Bakar mengajukan pertanyaan yang agak berbeda,

“Bagaimana pendapatmu jika aku memilih salah seorang sahabat Rasulullah sebagai penggantiku?”.

Maka jawaban Ali adalah, “Aku tidak setuju, kecuali orang itu adalah Umar bin Khatab.”

Setelah semua sepakat dengan jawaban tersebut, Thalhah menganjurkan agar Abu Bakar menanyakan langsung kepada umat islam mengenai rencana pengangkatan Umar bin Khattab bila ia meninggal nanti.. Maka dengan itu, Umar yang juga merupakan besan Rasulullah ( ayah dari Hafsah, salah satu umirul mukminin)  menggantikan kedudukan Abu Bakar sebagai khalifah kedua. Ia memerintah hingga 10 tahun 6 bulan lamanya.

Perlu menjadi catatan, selama pemerintahan Abu Bakar dan Umar bin Khattab, Ali tetap menjadi orang yang memiliki kedudukan istimewa di mata ke 2 khalifah tersebut.  Ia seringkali dimintai pendapat dan pikirannya dalam memutuskan berbagai perkara kekhalifahan. Memang sebelumnya, Ali sempat menjauhkan diri dari segala perkara duniawi karena kesedihannya yang mendalam ditinggalkan Rasulullah yang sudah dianggapnya seperti ayah sendiri. Namun setelah wafatnya Fatimah sang istri tercinta, 6 bulan setelah kepergian Rasulullah saw, Alipun kembali bergabung dengan para sahabat.

Hingga akhirnya suatu hari Umar ditikam oleh seorang lelaki Persia ketika ia akan memimpin shalat subuh. Pembunuh bernama Abu Lukluk ini kabarnya adalah seorang budak Persia yang merasa dendam karena negaranya ditaklukan Islam.

Selanjutnya melalui musyawarah,  Utsman bin Affan terplih sebagai khalifah ke 3. Ketika itu ada enam orang calon yang diajukan, yaitu Ali bin Abi Thalib, Utsman bin Affan, Abdul Rahman bin Auf, Sa’ad bin Abi Waqas, Zubair bin Awwam dan Thalhah bin Ubaidillah. Selanjutnya Abdul Rahman bin Auff, Sa’ad bin Abi Waqas, Zubair bin Awwam, dan Thalhah bin Ubaidillah mengundurkan diri hingga hanya Utsman dan Ali yang tertinggal. Suara masyarakat pada saat itu cenderung memilih Utsman menjadi khalifah. Maka diangkatlah Utsman yang ketika itu telah berumur 70 tahun menjadi khalifah ketiga, Utsman menjadi khalifah di saat pemerintah Islam telah mapan dan memiliki kekuasaan sangat luas.

Ia memerintah selama 12 tahun. Ketika akhirnya ia terbunuh, kekuasaannya telah mencapai Syiria, Afrika Utara, Persia, Khurasan, Armenia, Palestina dan Siprus. Di masa kekhalifahannya itu pula Al-Quran dikumpulkan dalam satu mushaf. Dan ini disaksikan oleh para sahabat senior.

Namun pada separuh akhir masa kekuasaan Ustman, pemberontakan, kerusuhan dan fitnah meraja lela. Dan ternyata hal ini telah diprediksi Rasulullah saw. Abu Hurairah telah meriwayatkan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya kalian akan menjumpai setelahku fitnah dan perselisihan atau perselisihan dan fitnah.” Maka berkata salah seorang, “Lalu kepada siapa kami akan memihak?” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Berpegangteguhlah kalian kepada al-Amiin ini dan sahabat-sahabatnya.” Lalu beliau mengisyaratkan kepada Utsman.”

Sayangnya, khalifah yang memiliki julukan Dzunnurain yang berarti “yang memiliki dua cahaya” karena Rasulullah saw telah menikahkannya dengan kedua putri Rasulullah yaitu Ruqayah dan Ummu Kaltsum, dikabarkan kurang tegas. Ustman memang dikenal sebagai sosok yang santun dan pemalu.

Di riwayatkan dalam sebuah hadist, Rasulullah saw pernah berbaring di rumah Aisyah dan kedua betisnya terungkap. Ketika Abu Bakar dan Umar bin Khattab masuk, beliau tetap dalam keadaan semula. Namun ketika Utsman masuk, beliau duduk dan membetulkan pakaian beliau. Ketika Aisyah bertanya tentang hal itu beliau menjawab, “Apakah aku tidak malu terhadap orang yang malaikat saja malu kepadanya?” (HR. Imam Ahmad)

Gubernur yang ditunjuk Ustman dari kalangan keluarga banyak yang kurang disukai penduduk hingga menimbulkan fitnah. Akibatnya Ustmanpun menerima banyak kritikan bahkan ancaman pembunuhan. Di hari-hari akhirnya ia bahkan sempat diboikot oleh pemberontak selama 40 hari di dalam kamarnya sendiri. Hingga suatu hari seorang pengkhianat berhasil menyelinap ke dalam kamar yang terkunci tersebut dan membunuhnya. Ketika itu Ustman sedang membaca Al-Quran.

Padahal ketika itu, Ali bin Thalib yang merasa prihatin dan merasa ikut bertanggung-jawab atas keselamatan sang khalifah, telah memerintahkan dua putranya yaitu Husein dan Hassan untuk menjaga kamar khalifah dari segala kejahatan. Maka begitu mendapat kabar bahwa khalifah telah terbunuh, dengan kecewa dan gusar Alipun  berseru kepada kedua putranya itu : “  Jika kalian berdua tidak mampu menjaga khalifah, seharusnya kalian berduapun mati bersama khalifah !”.

( Bersambung).

Read Full Post »

Semua Muslim pasti mengenal nama ini, ya, ia adalah sepupu sekaligus sahabat dan menantu Rasulullah saw, suami dari Fatimah Az-Zahra, putri tercinta Rasulullah.

Ali adalah putra Abi Thalib, paman nabi saw yang pernah mengasuh beliau sejak wafatnya Abdul Muthalib, sang kakek yang sangat mencintai nabi. Atas jasa sang paman inilah Rasulullah dapat berdakwah tanpa khawatir disakiti secara berlebihan. Dan nyatanya memang begitu Abi Thalib tiada, maka orang-orang musyrik Quraisypun berani berkomplot untuk membunuh beliau.

Jadi bukan hal yang mengherankan ketika suatu saat sebagai balas kasih, Rasulullah mengangkat Ali sebagai anak angkat. Ini beliau lakukan setelah 10 tahun menikah dengan istri tercinta Khadijah dan mendapati bahwa keadaan sang paman yang memiliki banyak anak itu makin hari makin sulit. Untuk itu rasulpun mengajak Abbas, paman beliau yang lain, untuk  membantu meringankan beban Abi Thalib, yaitu dengan mengangkat masing-masing satu anak. Maka jadilah Abbas mengambil Jaffar dan Rasulullah mengambil Ali yang ketika itu masih berumur 4 tahun. Kebetulan ketika itu Allah swt memang tidak menganugerahi Rasulullah seorangpun anak lelaki.

Di dalam rumah bersuasana kenabian inilah akhirnya Ali tumbuh, menjadi salah satu saksi turunnya ayat-ayat suci Al-Quran dari malaikat Jibril as kepada ayah angkatnya. Pada usia yang masih belia, Ali tercatat sebagai orang pertama yang bersyahadat, setelah Khadijah.

Memasuki usia remaja, Ali telah ikut terlibat dalam peperangan meski mengawalinya hanya dengan sebagai pembawa anak panah. Itupun setelah ia merengek kepada Rasulullah agar diizinkan ikut berperang demi tegaknya Islam.

Ali mempunyai andil besar ketika Rasulullah hijrah ke Madinah, hingga lolos dari usaha pembunuhan yang dilakukan orang-orang musrik Quraisy. Ia mendapat tugas menggantikan posisi Rasulullah tidur di atas pembaringan sementara Rasulullah sendiri ditemani Abu Bakar diam-diam meninggalkan Mekah menuju Madinah.

Menginjak usia dewasa, Ali mendambakan Fatimah Az-Zahra, putri kesayangan Rasulullah, sebagai pendamping hidupnya. Namun ia tidak pernah berani mengungkapkan keinginan tersebut kalau saja seorang sahabat yang mengetahui hal ini tidak mendorongnya. Ketika akhirnya ia datang menemui Rasulullah dengan tujuan meminangnya, tak satu patahpun kata keluar dari mulutnya. Beruntung Rasulullah yang ternyata memang ingin menikahkan Ali dengan sang putri tercinta dapat mengetahui isi hati sang calon menantu yang juga amat beliau cintai itu.

Apakah engkau memiliki sesuatu untuk dijadikan mahar ?”, tanya Rasulullah lembut.

Tidak”, jawab Ali tertunduk malu.

Apa yang terjadi dengan pedang yang pernah aku berikan padamu”, tanya Rasulullah lagi.

Maka jadilah dengan pedang bernama Zulfikar tersebut, Alipun resmi menjadi suami Fatimah Az-Zahra yang terus setia mendampinginya hingga akhir hayat sang istri tercinta. Sementara itu, Ali memilih Abu Turab sebagai julukan kesukaannya. Hal ini berawal ketika suatu ketika Rasulullah mencari Ali dan mendapatinya sedang tertidur dengan debu mengotori punggungnya yang tersingkap. Rasulpun lalu duduk dan membersihkan punggung Ali sambil berkata, “Duduklah wahai Abu Turab, duduklah.”  Turab dalam bahasa Arab adalah  tanah.

Tak lama setelah Ali menikah, pecah perang pertama dalam sejarah Islam yaitu perang Badar. Di usianya yang relative masih muda Ali, disamping Hamzah paman Rasul  saw, telah membuktikan ketangguhannya dalam berperang. Namun kehebatan pedang Ali baru benar-benar terlihat mencolok ketika pecah perang Khandak. Perang Khandak atau yang juga sering disebut perang parit karena parit yang dibangun kaum Muslimin atau perang Ahzab yang artinya sekutu atau gabungan karena musuh yang dihadapi kaum Muslimin ketika itu adalah pasukan gabungan Quraisy Mekah dan Yahudi bani Nadir.

Adalah Amar bin Abdi Wud, jago pedang Quraisy yang dijuluki sebagai orang yang mempunyai 1000 kekuatan. Ia berhasil melompati parit pemisah yang sengaja dibangun di bagian utara Madinah untuk melindungi kota dari serangan pasukan gabungan tersebut.

Dengan pongah Amar berkoar : “ Adakah satu diantara kalian yang berani menghadapi kehebatan pedangku? “.

Hingga 3 kali ia berteriak-teriak seperti itu, dan 3 kali itu pula Ali memohon kepada Rasulullah agar diizinkan menjawab tantangan tersebut.

Dia Amar. Tetaplah di tempatmu”, begitu jawaban Rasulullah, menyadari bahwa Amar bukanlah orang yang mudah dikalahkan.

“Mana surga yang menurut kalian akan kalian masuki bila kalian tewas sebagai syuhada?”, teriak Amar lagi, membuat Ali dan siapapun yang mendengarnya semakin panas.

Pada permohonan Ali ke 3 inilah akhirnya Rasulullah mengizinkan menantunya itu menghadapi tantangan Amar. Mulanya Amar melecehkan kemampuan Ali yang dianggapnya terlalu muda dan mudah untuk dikalahkan. Namun nyatanya dalam sekali gebrakan saja, berkat Zulfikar, pedang pemberian Rasulullah yang amat disayanginya itu,  Ali dapat melumpuhkan musuhnya.

Sementara dalam perang Khaibar, perang melawan Yahudi dimana mereka bertahan di dalam benteng bernama Khaibar, Nabi saw bersabda:

“Besok, akan aku serahkan bendera kepada seseorang yang tidak akan melarikan diri, dia akan menyerang berulang-ulang dan Allah akan mengaruniakan kemenangan baginya. Allah dan Rasul-Nya mencintainya dan dia mencintai Allah dan Rasul-Nya”.

Esoknya, “Panggilkan Ali untukku”, lalu Ali datang dengan matanya yang sakit, kemudian Rasulullah meludahi kedua matanya dan memberikan panji kepadanya.

Maka, seluruh sahabat yang tadinya berangan-angan mendapatkan kemuliaan tersebut terdiam. Ali yang bernama asli Haydar, singa dalam bahasa Arab, akhirnya memimpin pertempuran sengit tersebut hingga pasukan Muslimpun mencapai kemenangan gemilang.

Dalam perjanjian Hudaibiyah, perjanjian antara kaum Muslimin dan kaum Musrikin Mekah, Rasulullah memerintahkan Ali sebagai juru tulis, mewakili kaum Muslimin. Ketika Rasulullah mendiktekan Ali kalimat “Bismillahir rahmanir rahim”, Suhail bin Amr, wakil dari Musyirikn Mekah, langsung menyela “ Ar-Rahman, demi Allah aku tidak tahu siapa dia. Karena itu, tulislah ‘Bismika Allahumma”. Berikut petikan kisah yang tercatat dalam hadist riwayat Muslim,

« Tulislah syarat antara kami dengan mereka dengan Bismillahirrahmanirrahim, ini adalah hasil keputusan yang ditetapkan oleh Muhammad Rasulullah. Maka orang-orang Musyrik berkata kepada beliau,  “ Sekiranya kami mengetahui kalau kamu adalah Rasulullah, niscaya kami akan mengikutimu, akan tetapi tulislah Muhammad bin Abdullah”. Lalu beliau menyuruh Ali supaya menghapusnya, namun Ali berkata, “Demi Allah, aku tak akan menghapusnya”. Kemudian Rasulullah bersabda: « Beritahukanlah kepadaku tempat yang kamu tulis tadi ».

Ali bin Abi Thalib tak diragukan lagi adalah sosok yang patut menjadi panutan. Tidak hanya keberanian dan kepiawaiannya dalam berperang namun terlebih lagi karena ketakwaan dan ke-zuhud-annya, seperti juga akhlak sebagian sabahat, karena memang begitulah yang dicontohkan Rasulullah saw. Apalagi Ali yang sejak kecil telah tinggal bersama nabi, menjadi bukti betapa suasana dan didikan rumah kenabian telah begitu dalam tertancap di lubuk sanubarinya.

Dikisahkan suatu hari, Ali mendengar kabar bahwa telah datang ke Madinah sejumlah tawanan perang. Maka Alipun datang memohon kepada Rasulullah agar diberi satu diantara mereka agar dapat membantu meringankan pekerjaan Fatimah, sang istri tercinta, yang terlihat sangat lelah mengerjakan pekerjaan sehari-harinya. Sementara Ali sendiri sibuk bekerja di perkebunan sebagai pemetik kurma untuk menafkahi keluarganya.

Namun ternyata Rasulullah tidak berkenan mengabulkan permohonan tersebut. Beliau malah menasehati pasangan muda tersebut agar bersabar menghadapi kesulitan kehidupan dunia. Karena yang demikian justru bisa mendekatkan diri pada Allah Azza wa Jalla. Dan sebagai gantinya Rasulullah bersabda : “Sebelum tidur, bacalah Subhanallah 33 kali, Alhamdulillah 33 kali dan Allahuakbar 33 kali. Yang demikian akan lebih baik daripada seorang pelayan”.(HR.Bukhari).

Dari Ali pula muncul aneka ajaran tarekat dan sufisme yang memang menomer-satukan kesederhanaan, hidup jauh dari kemewahan duniawi dan materialisme. Ali memilih tidur di atas pasir tanpa alas dan mengenakan pakaian yang terbuat dari goni sebagai cara hidupnya. Suatu hari Ali berkata : “Oh dunia, enyahlah kau dari penglihatanku. Oh dunia, kau tidak akan mampu membuatku tertipu, pergilah mencari orang lain ! ».

Kaum sufi menyebut “Karamallahu wajhah” di belakang nama Ali, yang artinya semoga Allah memuliakan wajahnya, karena Ali pernah bersumpah tidak akan menggunakan wajahnya untuk melihat hal-hal yang buruk. Sementara orang-orang Syiah memilih sebutan “Alaihi salam” di belakang nama Ali sebagaimana penyebutan para nabi, karena mereka beranggapan bahwa Ali bin Abi Thalib adalah nabi. Sedangkan kaum Sunni menambah sebutan “ Radiaallahu anhu ( ra)” di belakang nama Ali sebagaimana penghormatan terhadap ke 3 Khulafaul Rashidin lainnya, yaitu Abu Bakar, Umar bin Khattab dan Ustman bin Affan.

Patut diketahui, Ali bin Abi Thalib di mata Rasulullah memang memiliki kedudukan istimewa. Ini terbukti dari  hadist shahih riwayat Bukhari, juga Muslim, Tirmidzi, Ibnu Majah dan Ahmad, seperti berikut ini :

Telah menceritakan kepada kami Musaddad, telah menceritakan kepada kami Yahya dari Syu’bah dari Al Hakam dari Mush’ab bin Sa’ad dari bapaknya, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah menugasi Ali bin Abi Thalib untuk menjaga kaum muslimin ketika terjadi perang Tabuk.” Ali berkata; “Ya Rasulullah, mengapa engkau hanya menugasi saya untuk menjaga kaum wanita dan anak-anak?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Tidak inginkah kamu hai Ali memperoleh posisi di sisiku seperti posisi Harun di sisi Musa, padahal sesudahku tidak akan ada nabi lagi?”. (HR. Shahih Bukhari 4064, Shahih Muslim 4/1870).

 “ Muhammad itu sekali-kali bukanlah bapak dari seorang laki-laki di antara kamu, tetapi dia adalah Rasulullah dan penutup nabi-nabi. Dan adalah Allah Maha Mengetahui segala sesuatu”.(QS. Al-Ahzab(33):40).

Dari Anas bin Malik, bahwa Rasulullah saw bersabda: “Sesungguhnya kerasulan dan kenabian telah ter-putus, maka tidak ada rasul dan nabi sesudahku.”. (HR. Turmudziy).

Ironisnya, keistimewaan ini di kemudian hari justru membawa petaka. Dan Rasulullah pernah memperingatkan hal ini. ( dari “Ali bin Thalib, Le heroes de la chevalerie” karya Recit Haylamaz).

“ Ya Ali, nasibmu kelak akan seperti Isa bin Maryam, dimana sebagian umat Yahudi membangkang dan melontarkan fitnah kejam terhadap ibunya, sementara sebagian umat Nasrani secara berlebihan memujanya hingga di luar batas”. ( al-Baihaqi, as-Sunnanu’l-Kubra, 5/137(8488).)

( Bersambung).

Read Full Post »

Memang benar, bahwa kepintaran manusia itu mempunyai akibat yang merugikan dirinya sendiri. Dan orang-orang yang mempunyai bakat-bakat istimewa, banyak yang harus membayar mahal, justru pada waktu ia patut menerima ganjaran dan peng­hargaan ….

Shahabat mulia Abu Hurairah termasuk salah seorang dari mereka . .. . Sungguh dia mempunyai bakat luar biasa dalam kemampuan dan kekuatan ingatan … Abu Hurairah r.a. mem­punyai kelebihan dalam seni menangkap apa yang didengarnya, sedang ingatannya mempunyai keistimewaan dalam seni meng­hafal dan menyimpan . . . . Didengarnya, ditampungnya lalu terpatri dalam ingatannya hingga dihafalkannya, hampir tak pernah ia melupakan satu kata atau satu huruf pun dari apa yang telah didengarnya, sekalipun usia sertambah dan masa pun telah berganti-ganti. Oleh karena itulah, ia telah mewakafkan hidupnya untuk lebih banyak mendampingi Rasulullah sehingga termasuk yang terbanyak menerima dan menghafal Hadits, Serta meriwayatkannya.

Sewaktu datang masa pemalsu-pemalsu hadits yang dengan sengaja membikin hadits-hadits bohong dan palsu, seolah-olah berasal dari Rasulullah saw. mereka memperalat nama Abu Hurairah dan menyalahgunakan ketenarannya dalam meriwayatkan Hadits dari Nabi saw., hingga sering mereka mengeluarkan sebuah “hadits”, dengan menggunakan kata-kata:  ”Berkata Abu Hurairah . . . “.

Dengan perbuatan ini hampir-hampir mereka menyebabkan ketenaran Abu Hurairah dan kedudukannya selaku penyampai Hadits dari Nabi saw. menjadi lamunan keragu-raguan dan tanda tanya, kalaulah tidak ada usaha dengan susah payah dan ketekunan yang luar biasa, serta banyak waktu yang telah di­habiskan oleh tokoh-tokoh utama para ulama Hadits yang telah membaktikan hidup mereka untuk berhidmat kepada Hadits Nabi dan menyingkirkan setiap tambahan yang dimasukkan ke dalamnya.’

Di sana Abu Hurairah berhasil lolos dari jaringan kepalsuan dan penambahan-penambahan yalkg sengaja hendak diselundup­kan oleh kaum perusak ke dalam Islam, dengan mengkambing ­hitamkan Abu Hurairah dan membebankan dosa dan kejahatan mereka kepadanya ….

Setiap anda mendengar muballigh atau penceramab atau khatib Jum’at mengatakan kalimat yang mengesankan “dari Abu Hurairah r.a. berkata ia, telah bersabda Rasulullah saw.

Saya katakan ketika anda mendengar nama ini dalam rangkaian kata tersebut, dan ketika anda banyak menjumpainya, yah … banyak sekali dalam kitab-kitab Hadits, sirah, fikih serta kitab-kitab Agama pada umumnya, maka ketahuilah bahwa anda sedang menemui suatu pribadi antara sekian banyak pribadi yang paling gemar bergaul dengan Rasulullah dan mendengarkan sabdanya …. Karena itulah perbendaharaannya yang mena’jubkan dalam hal Hadits dan pengarahan-pengarahan penuh hikmat yang dihafalkannya dari Nabi saw. jarang diperoleh bandingannya . . . . Dan dengan bakat pemberian Tuhan yang dipunyainya beserta perbendaharaan Hadits tersebut, Abu Hurairah merupa­kan salah seorang paling mampu membawa anda ke hari-hari masa kehidupan Rasulullah saw. beserta para shahabatnya r.a. dan membawa anda berkeliling, asal anda beriman teguh dan berjiwa siaga, mengitari pelosok dan berbagai ufuk yang membuktikan kehebatan Muhammad saw. beserta shahabat-shahabat­nya itu dan memberikan makna kepada kehidupan ini dan memimpinnya ke arah kesadaran dan pikiran sehat. Dan bila garis-garis yang anda hadapi ini telah menggerakkan kerinduan anda untuk mengetahui lebih dalam tentang Abu Hurairah dan mendengarkan beritanya, maka silakan anda memenuhi keinginan anda tersebut . . . .

Ia adalah salah seorang yang menerima pantulan revolusi Islam, dengan segala perubahan mengagumkan yang diciptakan­nya. Dari orang upahan menjadi induk semang atau majikan . . . . Dari seorang yang terlunta-lunta di tengah-tengah lautan manusia, menjadi imam dan ikutan. Dan dari seorang yang sujud di hadapan batu-batu yang disusun menjadi orang yang beriman kepada Allah yang Maha Esa lagi Maha Perkasa . . . . Inilah dia sekarang bercerita dan berkata:

“Aku dibesarkan dalam keadaan yatim, dan pergi hijrah dalam keadaan miskin . . . . Aku menerima upah sebagai pem­bantu pada Busrah binti Ghazwan demi untuk mengisi perutku…! Akulah yang melayani keluarga itu bila mereka sedang menetap dan menuntun binatang tunggangannya bila sedang bepergian . . . . Sekarang inilah aku, Allah telah menikahkanku dengan putri Busrah, maka segala puji bagi Allah yang telah menjadikan Agama ini tiang penegak, dan menjadikan Abu Hurairah ikutan ummat …

Ia datang kepada Nabi saw. di tahun yang ke tujuh Hijrah sewaktu beliau berada di Khaibar; ia memeluk Islam karena dorongan kecintaan dan kerinduan . . . . Dan semenjak ia ber­temu dengan Nabi saw. dan berbaiat kepadanya, hampir-hampir ia tidak berpisah lagi daripadanya kecuali pada saat-saat waktu tidur . . . . Begitulah berjalan selama masa empat tahun yang dilaluinya bersama Rasulullah saw. yakni sejak ia masuk Islam sampai wafatnya Nabi, pergi ke sisi Yang Maha Tinggi. Kita katakan: “Waktu yang empat tahun itu tak ubahnya bagai suatu usia manusia yang panjang lebar, penuh dengan segala yang baik, dari perkataan, sampai kepada perbuatan dan pen­dengaran.

Dengan fitrahnya yang kuat, Abu Hurairah mendapat ke­sempatan yang besar yang memungkinkannya untuk memain­kan peranan penting dalam berbakti kepada Agama Allah.

Pahlawan perang di kalangan shahabat, banyak ….

Ahli fiqih, juru da’wah dan para guru juga tidak sedikit ….

Tetapi lingkungan dan masyarakat memerlukan tulisan dan penulis. Di masa itu golongan manusia pada umumnya, jadi bukan hanya terbatas pada bangsa Arab Saja, tidak mementing­kan tulis-menulis. Dan tulis-menulis itu belum lagi merupakan bukti kemajuan di masyarakat manapun.

Bahkan Eropah sendiri juga demikian keadaannya sejak kurun waktu yang belum lama ini. Kebanyakan dari raja-rajanya, tidak terkecuali Charlemagne sebagai tokoh utamanya, adalah orang-orang yang buta huruf tak tahu tulis baca, padahal me­nurut ukuran masa itu, mereka memiliki kecerdasan dan kemampuan besar ….

Kembali kita pada pembicaraan semula untuk melihat Abu Hurairah, bagaimana ia dengan fitrahnya dapat menyelami kebutuhan masyarakat baru yang dibangun oleh Islam, yaitu kebutuhan akan orang-orang yang dapat melihat dan memelihara peninggalan dan ajaran-ajarannya. Pada waktu itu memang ada para shahabat yang mampu menulis, tetapi jumlah mereka sedikit sekali, apalagi sebagiannya tak mempunyai kesempatan untuk mencatat Hadits-hadits yang diucapkan oleh Rasul.

Sebenarnya Abu Hurairah bukanlah seorang penulis, ia hanya seorang ahli hafal yang mahir, di samping memiliki kesempatan atau mampu mengadakan kesempatan yang diperlukan itu, karena ia tak punya tanah yang akan digarap, dan tidak pula perniagaan yang akan diurus… .

Ia pun menyadari bahwa dirinya termasuk orang yang masuk Islam belakangan, maka ia bertekad untuk mengejar ketinggalan­nya, dengan cara mengikuti Rasul terus-menerus dan secara tetap menyertai majlisnya . . .. Kemudian disadarinya pula adanya bakat pemberian Allah ini pada dirinya, berupa daya ingatannya yang luas dan kuat, Serta semakin sertambah kuat, tajam dan luas lagi dengan do’a Rasul saw., agar pemilik bakat ini diberi Allah berkat.

Ia menyiapkan dirinya dan menggunakan bakat dan kemampuan karunia Ilahi untuk memikul tanggung jawab dan meme­lihara peninggalan yang sangat penting ini dan mewariskannya kepada generasi kemudian ….

Abu Hurairah bukan tergolong dalam barisan penulis, tetapi sebagaimana telah kita utarakan, ia adalah seorang yang terampil menghafal lagi kuat ingatan . . . . Karena ia tak punya tanah yang akan ditanami atau perniagaan yang akan menyibukkannya, ia tidak berpisah dengan Rasul, baik dalam perjalanan maupun di kala menetap ….

Begitulah ia mempermahir dirinya dan ketajaman daya ingatnya untuk menghafal Hadits-hadits Rasulullah saw. dan pengarahannya. Sewaktu Rasul telah pulang ke Rafikul ‘Ala (wafat), Abu Hurairah terus-menerus menyampaikan Hadits-­hadits, yang menyebabkan sebagian shahabatnya merasa heran sambil bertanya-tanya di dalam hati, dari mana datangnya Hadits-hadits ini, kapan didengarnya dan diendapkannya dalam ingatannya ….

Abu Hurairah telah memberikan penjelasan untuk menghilangkan kecurigaan ini, dan menghapus keragu-raguan yang menulari para shahabatnya, maka katanya: “Tuan-tuan telah mengatakan bahwa Abu Hurairah banyak sekali mengeluarkan Hadits dari Nabi saw. . . . Dan tuan-tuan katakan pula orang-­orang Muhajirin yang lebih dahulu daripadanya masuk Islam, tak ada menceritakan Hadits-hadits itu … ? Ketahuilah, bahwa shahabat-shahabatku orang-orang Muhajirin itu, sibuk dengan perdagangan mereka di pasar-pasar, sedang shahabat-shahabatku orang-orang Anshar sibuk dengan tanah pertanian mereka …. Sedang aku adalah seorang miskin, yang paling banyak menyertai majlis Rasulullah, maka aku hadir sewaktu yang lain absen .. dan aku selalu ingat seandainya mereka lupa karena ke­sibukan ….

Dan Nabi saw. pernah berbicara kepada kami di suatu hari, kata beliau:

“Siapa yang membentangkan serbannya hingga selesai pembicaraanku, kemudian ia meraihnya ke dirinya, maka ia takkan terlupa akan suatu pun dari apa yang telah didengarnya daripadaku … ! “

Maka kuhamparkan kainku, lalu beliau berbicara kepadaku, kemudian kuraih kain itu ke diriku, dan demi Allah, tak ada suatu pun yang terlupa bagiku dari apa yang telah kudengar daripadanya . . . ! Demi Allah, kalau tidaklah karena adanya ayat di dalam Kitabullah niscaya tidak akan kukabarkan kepada kalian sedikit jua pun! Ayat itu ialah:

“Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa­apa yang telah Kami turunkan berupa keterangan-keterang­an dan petunjuk, sesudah Kami nyatakan kepada manusia di dalam Kitab mereka itulah yang dikutuk oleh Allah dan dikutuk oleh para pengutuk (Malatkat-malatkat) . . . !”

Demikianlah Abu Hurairah menjelaskan rahasia kenapa hanya ia seorang diri yang banyak mengeluarkan riwayat dari Rasulullah saw.

Yang pertama: karena ia melowongkan waktu untuk me­nyertai Nabi lebih banyak dari para shahabat lainnya.

Kedua, karena ia memiliki daya ingatan yang kuat, yang telah-diberi berkat oleh Rasul, hingga ia jadi semakin kuat ….

Ketiga, is menceritakannya bukan karena ia gemar bercerita, tetapi karena keyakinan bahwa menyebarluaskan Hadits-hadits ini, merupakan tanggung jawabnya terhadap Agama dan hidup­nya. Kalau tidak dilakukannya berarti ia menyembunyikan kebaikan dan haq, dan termasuk orang yang lalat yang sudah tentu akan menerima hukuman kelalatannya. … !

Oleh sebab itulah ia harus  memberitakan, tak suatu pun yang menghalanginya dan tak seorang pun boleh melarang­nya . . . hingga pada suatu hari Amirul Mu’minin Umar berkata kepadanya: “Hendaklah kamu hentikan menyampaikan berita dari Rasulullah! Bila tidak, maka’kan kukembalikan kau ke tanah Daus … !” (yaitu tanah kaum dan keluarganya).

Tetapi larangan ini tidaklah mengandung suatu tuduhan bagi Abu Hurairah, hanyalah sebagai pengukuhan dari suatu pandangan yang dianut oleh Umar, yaitu agar orang-orang Islam dalam jangka waktu tersebut, tidak membaca dan menghafalkan yang lain, kecuali al-Quran sampai ia melekat dan mantap dalam hati sanubari dan pikiran ….

Al-Quran adalah Kitab suci Islam, Undang-undang Dasar dan kamus lengkapnya, dan terlalu banyaknya cerita tentang Rasulullah saw. teristimewa lagi pada tahun-tahun menyusul wafatnya saw., saat sedang dihimpunnya al-Quran, dapat menyebabkan kesimpangsiuran dan campur-baur yang tak berguna dan tak perlu terjadi . . . !

Oleh karena ini Umar berpesan: “Sibukkanlah dirimu dengan al-Quran karena dia adalah kalam Allah . . . “. Dan katanya lagi: “Kurangilah olehmu meriwayatkan perihal Rasulullah kecuali yang mengenai amal perbuatannya!”

Dan sewaktu beliau mengutus Abu Musa al-Asy’ari ke Irak ia berpesan kepadanya:  “Sesungguhnya anda akan mendatangi suatu kaum yang dalam mesjid mereka terdengar bacaan al­Quran seperti suara lebah, maka biarkanlah seperti itu, dan jangan anda bimbangkan mereka dengan Hadits-hadits, dan aku menjadi pendukung anda dalam hal ini …….

Al-Quran sudah dihimpun dengan jalan yang sangat cermat, hingga terjamin keasliannya tanpa dapat dirembesi oleh hal-hal lainnya …. Adapun Hadits, maka Umar tidak dapat menjamin bebasnya dari pemalsuan atau perubahahan atau diambilnya sebagai alat untuk mengada -ada terhadap Rasulullah saw. dan merugikan Agama Islam.. ..

Abu Hurairah menghargai pandangan Umar, tetapi ia juga percaya terhadap dirinya dan teguh memenuhi amanat, hingga ia tak hendak menyembunyikan suatu pun dari Hadits dan ilmu

selama diyakininya bahwa mrnyembunyikannya adalah dosa dan kejahatan.

Demikianlah, setiap ada kesempatan untuk menumpahkan isi dadanya berupa Hadits yang pernah didengar dan ditangkap­nya tetap saja disampaikan dan dikatakannya ….

Hanya terdapat pula suatu hal yang merisaukan, yang me­nimbulkan kesulitan bagi Abu Hurairah ini, karena seringnya ia bercerita dan banyaknya Haditsnya yaitu adanya tukang Hadits yang lain yang menyebarkan hadits-hadits dari Rasul saw. Dengan menambah-nambah dan melebih-lebihkan hingga para. shahabat tidak merasa puas terhadap sebagian besar dari Hadits-haditsnya. Orang itu namanya Ka’ab al-Ahbaar, seorang Yahudi yang masuk Islam.

Pada suatu hari Marwan bin Hakam bermaksud menguji kemampuan menghafal dari Abu Hurairah. Maka dipanggilnya ia dan dibawanya duduk bersamanya, lalu dimintanya untuk mengabarkan hadits-hadits dari Rasulullah saw. Sementara itu disuruhnya penulisnya menuliskan apa yang diceritakan Abu Hurairah dari balik dinding. Sesudah berlalu satu tahun, dipanggilnya Abu Hurairah kembali, dan dimintanya mem­bacakan lagi hadits-hadits yang dulu itu Yang telah ditulis oleh sekretarisnya. Ternyata tak ada yang terlupa oleh Abu Hurairah walau agak sepatah kata pun … !

Ia berkata tentang dirinya: — “Tak ada seorang pun dari shabat-shahabat Rasul Yang lebih banyak menghafal Hadits dari pada aku, kecuali Abdullah bin ‘Amr bin ‘Ash, karena ia pandai menuliskannya sedang aku tidak . . . “. Dan Imam Syafi’I mengemukakan pula pendapatnya tentang Abu Hurairah: — “Ia seorang yang paling banyak hafal di antara seluruh perawi Hadits semasanya”. Sementara Imam Bukhari menyatatakan pula: Ada kira-kira delapan ratus orang atau lebih dari shahabat tabi’in dan ahli ilmu yang meriwayatkan Hadits dari Abu Hurairah”.

Demikianlah Abu Hurairah tak ubah bagai suatu perpustakaan besar yang telah ditaqdirkan kelestarian dan keabadiannya ….

Abu Hurairah termasuk seorang ahli ibadat yang mendekat­kan diri kepada Allah, selalu melakukan ibadat bersama isterinya dan anak-anaknya semalam-malaman secara bergiliran; mula­- mula ia berjaga sambil shalat sepertiga malam kemudian di­lanjutkan oleh isterinya sepertiga malam dan sepertiganya lagi dimanfaatkan oleh puterinya Dengan demikian, tak ada satu saat pun yang berlalu setiap malam di rumah Abu Hurairah, melainkan berlangsung di sana ibadat, dzikir dan shalat!

Karena keinginannya memusatkan perhatian untuk me­nyertai Rasul saw. ia pernah menderita kepedihan lapar yang jarang diderita orang lain. Dan pernah ia menceritakan kepada kita bagaimana rasa lapar telah menggigit-gigit perutnya, maka diikatkannya batu dengan surbannya ke perutnya itu dan di­tekannya ulu hatinya dengan kedua tangannya, lalu terjatuhlah ia di mesjid sambil menggeliat-geliat kesakitan hingga sebagian shahabat menyangkanya ayan, padahal sama sekali bukan … !

Semenjak ia menganut Islam tak ada yang memberatkan dan menekan perasaan Abu Hurairah dari berbagai persoalan hidupnya ini, kecuali satu masalah yang hampir menyebabkannya tak dapat memejamkan mata. Masalah itu ialah mengenai ibunya, karena waktu itu ia menolak untuk masuk Islam . . . . Bukan hanya sampai di sana saja, bahkan ia menyakitkan perasaannya dengan menjelek-jelekkan Rasulullah di depannya ….

Pada suatu hari ibunya itu kembali mengeluarkan kata-kata Yang menyakitkan hati Abu Hurairah tentang Rasulullah saw., hingga ia tak dapat menahan tangisnya dikarenakan sedihnya, lalu ia pergi ke mesjid Rasul . .. . Marilah kita dengarkan ia menceritakan lanjutan berita kejadian itu sebagai berikut:

Sambil menangis aku datang kepada Rasulullah, lalu kata­ku: — “Ya Rasulallah, aku telah meminta ibuku masuk Islam. Ajakanku itu ditolaknya, dan hari ini aku pun baru saja me­mintanya masuk Islam. Sebagai jawaban ia malah mengeluarkan kata-kata yang tak kusukai terhadap diri anda. Karenanya mohon anda doakan kepada Allah kiranya ibuku itu ditunjuki-Nya kepada Islam …

Maka Rasulullah saw. berdoa: “Ya Allah tunjukilah ibu Abu Hurairah!”

Aku pun berlari mendapatkan ibuku untuk menyampaikan kabar gembira tentang doa Rasulullah itu. Sewaktu sampai di muka pintu, kudapati pintu itu terkunci. Dari luar kedengaran bunyi gemercik air, dan suara ibu memanggilku: “Hai Abu Hurairah, tunggulah di tempatmu itu . . . !”

Di waktu ibu keluar ia memakai baju kurungnya, dan mem­balutkan selendangnya sambil mengucapkan: “Asyhadu alla ilaha illallah, wa asyhadu anna Muhammadan ‘abduhu wa Rasu­luh . . . “

Aku pun segera berlari menemui Rasulullah saw. sambil menangis karena gembira, sebagaimana dahulu aku menangis karena berduka, dan kataku padanya: “Kusampaikan kabar suka ya Rasulallah, bahwa Allah telah mengabulkan doa anda . . . , Allah telah menunjuki ibuku ke dalam Islam … “. Kemu­dian kataku Pula: “Ya Rasulallah, mohon anda doakan kepada Allah, agar aku dan ibuku dikasihi oleh orang-orang Mu’min, baik laki-laki maupun perempuan!” Maka Rasul berdoa: “Ya Allah, mohon engkau jadikan hamba-Mu ini beserta ibunyadikasihi oleh sekalian orang-orang Mu’min, laki-laki dan pe­rempuan … !”

Abu Hurairah hidup sebagai seorang ahli ibadah dan seorang mujahid . .. tak pernah ia ketinggalan dalam perang, dan tidak Pula dari ibadat. Di zaman Umar bin Khatthab ia diangkat sebagai amir untuk daerah Bahrain, sedang Umar sebagaimana kita ketahui adalah seorang yang sangat keras dan teliti terhadap pejabat-pejabat yang diangkatnya. Apabila ia mengangkat se­seorang sedang ia mempunyai dua pasang pakaian maka sewaktu meninggalkan jabatannya nanti haruslah orang itu hanya mem­punyai dua pasang pakaian juga … malah lebih utama kalau ia hanya memiliki satu pasang saja! Apabila waktu meninggalkan jabatan itu terdapat tanda-tanda kekayaan, maka ia takkan luput dari interogasi Umar, sekalipun kekayaan itu berasal dari jalan halal yang dibolehkan syara’! Suatu dunia lain . .  yang diisi oleh Umar dengan hal-hal luar biasa dan mengagumkan … !

Rupanya sewaktu Abu Hurairah memangku jabatan sebagai kepala daerah Bahrain ia telah menyimpan harta yang berasal dari sumber yang halal. Hal ini diketahui oleh Umar, maka ia pun dipanggilnya datang ke Madinah  . . . Dan mari kita dengar­kan Abu Hurairah memaparkan soal jawab ketus yang ber­langsung antaranya dengan Amirul Mu’minin Umar;  Kata Umar: “Hai musuh Allah dan musuh kitab-Nya, apa engkau telah mencuri harta Allah?” Jawabku: “Aku bukan musuh Allah dan tidak Pula musuh Kitab-Nya …hanya aku menjadi musuh orang yang memusuhi keduanya dan aku bukanlah orang yang mencuri harta Allah . . . !”  Dari mana kau peroleh sepuluh ribu itu?  Kuda kepunyaanku beranak-pinak dan pemberian orang berdatangan . . . .  Kembalikan harta itu ke perbendaharaan negara (baitul maal) … !

Abu Hurairah menyerahkan hartanya itu kepada Umar, kemudian ia mengangkat tangannya ke arah langit sambil ber­doa: “Ya Allah, ampunilah Amirul Mu’minin …….

Tak selang beberapa lamanya. Umar memanggil Abu Hurai­rah kembali dan menawarkan jabatan kepadanya di wilayah baru. Tapi ditolaknya dan dimintanya maaf karena tak dapat menerimanya. Kata Umar kepadanya: — “Kenapa, apa sebab­nya?” Jawab Abu Hurairah: “Agar kehormatanku tidak sampai tercela, hartaku tidak dirampas, punggungku tidak dipukul … !” Kemudian katanya lagi: “Dan aku takut menghukum tanpa ilmu dan bicara tanpa belas kasih … !”

Pada suatu hari sangatlah rindu Abu Hurairah hendak ber­temu dengan Allah …. Selagi orang-orang yang mengunjunginya mendoakannya cepat sembuh dari sakitnya, ia sendiri berulang­-ulang memohon kepada Allah dengan berkata: “Ya Allah, sesungguhnya aku telah sangat rindu hendak bertemu dengan-Mu, Semoga Engkau pun demikian . . . !” Dalam usia 78 tahun, tahun yang ke-59 Hijriyah ia pun berpulang ke rahmatullah. Di sekeliling orang-orang shaleh penghuni pandam pekuburan Baqi’, di tempat yang beroleh berkah, di sanalah jasadnya di­baringkan . . . ! Dan sementara orang-orang yang mengiringkan jenazahnya kembali dari pekuburan, mulut dan lidah mereka tiada henti-hantinya membaca Hadits yang disampaikan Abu Hurairah kepada mereka dari Rasul yang mulia ….

Salah seorang di antara mereka yang baru masuk Islam sertanya kepada temannya: “Kenapa syekh kita yang telah berpulang ini diberi gelar Abu Hurairah (bapak kucing)? Tentu temannya yang telah mengetahui akan menjawabnya: “Di waktu jahiliyah namanya dulu Abdu Syamsi, dan tatkala ia memeluk Islam, ia diberi nama oleh Rasul dengan Abdurrahman. Ia sangat penyayang kepada binatang dan mempunyai seekor kucing, yang selalu diberinya makan, digendongnya, dibersihkannya dan diberinya tempat. Kucing itu selalu menyertainya seolah-olah bayang-bayangnya. Inilah sebabnya ia diberi gelar “Bapak kucing”, moga-moga Allah ridla kepadanya dan menjadikannya ridla kepada Allah … !

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 17 Agustus 213.

Vien AM.

 Dicopy dari: http://edywitanto.wordpress.com/2010/12/09/abu-hurairah/

Read Full Post »

Older Posts »

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 52 other followers