Feeds:
Posts
Comments

Archive for October 20th, 2011

Malam itu kami santap malam di restoran hotel. Dari tempat duduk kami di resto pemandangan gunung yang fantastis tidak terlihat meski sebenarnya gunung Bromo dan gunung Batok berdiri kokoh persis di depan kami. Yang terlihat hanya kegelapan malam yang gulita. Udara di luar sangat dingin, mungkin sekitar 10 derajat Celcius.

Saat itulah kami baru terpikir bahwa udara di pagi hari, esok menjelang subuh pasti akan lebih dingin lagi. Setelah bertukar pikiran, akhirnya kami memutuskan untuk menyewa jaket saja ke hotel. Paling tidak untuk saya dan suami. Menyewa? Ya, menyewa .. Tadinya kami juga ragu, masak jaket saja menyewa. Lalu bagaimana dong?

Mau membeli tidak mungkin. Karena selain di sekitar hotel tidak ada yang jual, juga mubazir. Di rumah, jaket kan sudah banyak. Demikian pula topi wool dan sarung tangan. Beruntung, akhirnya kami di beri tahu bahwa pihak hotel telah meng-antisipasi kemungkinan tersebut. Maka jadilah kami berempat berama-ramai menyewa jaket, yang Alhamdulillah cukup bersih.

Selanjutnya kami segera masuk kamar dan berusaha untuk istirahat, tidur. Rencananya, pukul 3.00 esok pagi, kami akan di bangunkan pihak hotel untuk melihat tujuan utama para tamu Park National Tengger Bromo Semeru ini, yaitu sun rise atau le lever du soleil alias matahari terbit.

Pukul 3.30 kami keluar kamar. Berr … angin dingin langsung menyergap wajah dan tubuh kami. “ Untung, kita nyewa jaket bu ya”, begitu komentar anak gadis kami. Serentak kami mengangguk, meng-iya-kanya. Tapi ternyata kami agak terlambat. Deretan jeep yang ketika kami bangun tadi masih diparkir di pelataran hotel, ternyata saat kami keluar kamar tinggal dua saja. Yang lain telah berangkat. Kamipun segera memasuki jeep.

Jeep 4×4 berwarna orange yang dikemudikan penduduk asli Tengger inipun langsung tancap gas, menembus kegelapan malam. Kami melewati sejumlah turis, kebanyakan turis asing, yang memilih berjalan kaki. Beberapa kali pak sopir terlihat mengoper kopling agar laju jeep tidak terhambat jalanan berpasir yang cukup menanjak itu.

Setengah jam kemudian mobil berhenti. Belasan jeep sewaan dengan berbagai warna telah lebih dahulu diparkir di tempat tersebut. Selanjutnya bersama puluhan turis lainnya kami berjalan mendaki gunung. Uniknya, sejumlah kuda dengan dituntun empunya, ikut berdesakan bersama kami. Rupanya ini adalah salah satu pendapatan masyarakat setempat, yaitu menyewakan kuda.

Tidak nyaman sebenarnya. Mereka terus menerus mengikuti dan membujuk para tamu agar mau menaiki kudanya. Sementara kami harus jalan berhati-hati di tengah kegelapan karena kotoran kuda yang berserakan di jalanan ! Sungguh patut disayangkan ..

Sebaliknya, begitu saya mendongakkan  kepala ke langit .. Subhanallah .. bulan beserta berjuta-juta bintang dengan cahayanya yang cemerlang menghiasi langit yang terbuka lebar.  Bintang-bintang tersebut terlihat begitu dekat seakan dapat digapai dengan mudahnya.

Maha Suci Allah yang menjadikan di langit gugusan-gugusan bintang dan Dia menjadikan juga padanya matahari dan bulan yang bercahaya”. (QS.Al-Furqon(25):61)

Setelah berpikir sejenak, “ Alangkah ruginya bila hanya harus memandang pasir bercampur kotoran sementara di atas sana jutaan bintang nan cantik jelita berkedip memamerkan keindahannya yang sungguh mempesona”, akhirnya saya memutuskan untuk menaiki kuda saja. Maka dengan demikian sayapun bebas memandang ciptaan-Nya itu, meski dengan kedua tangan tegang memegang tali kendali kuda dan hati was-was karena sungguh mati saya adalah seorang pengecut yang takut naik kuda. Allahuakbar .. J

Tidak berapa lama kemudian, kami tiba di tujuan. Sebuah tangga menanti di ujung jalan. Sayapun turun dari kuda. Bersama yang lain kami menaiki anak tangga untuk menuju pelataran gunung Pananjakan. Langit mulai terlihat memerah menandakan bahwa fajar telah muncul.

“ Waktu shalat subuh mulai terbit fajar sampai terbitnya matahari. Jika matahari telah terbit maka hentikanlah shalat karena ia terbit di antara kedua tanduk setan.” ( HR Muslim).

Maka begitu kami sampai di pelataran, kami segera mencari tempat yang agak bersih dan datar. Setelah menggelar sajadah kamipun mendirikan shalat shubuh berjamaah. Sebelum berangkat suami memang telah mengingatkan agar mengambil wudhu terlebih dahulu. Usai shalat, seorang anak muda menghampiri kami untuk meminjam sajadah. Alhamdulillah ..

Sementara seorang anak muda lain bertanya-tanya karena ia tidak mempunyai wudhu. Apa boleh buat, karena kami tidak melihat adanya air, suamipun menganjurkan untuk tayamum saja. Semburat merah makin terang tanda matahari akan segera terbit. Artinya waktu subuh sudah nyaris habis.

Kami segera mencari posisi terbaik untuk menyambut terbitnya lampu alami terbesar ciptaan-Nya itu. Pemandangan sungguh menakjubkan. Rasanya kita seperti berada di awang-awang karena ke dua gunung tersebut ( Bromo dan Batok ) terlihat di bawah kita, secara utuh, bahkan dengan gunung Semeru sebagai latar belakangnya.

Namun tenyata ini bukan tempat yang terbaik. Sebelum Bromo mengeluarkan asap tebalnya pada November lalu, jeep dapat di parkir hingga puncak gunung Pananjakan, atau biasa dinamakan Pananjakan 1. Pada saat kami mengunjungi kompleks pegunungan ini, jeep hanya boleh mendaki hingga di Pananjakan 2.

Setelah puas memandangi matahari yang muncul sedikit demi sedikit dan memberikan pesona dan semburat merahnya yang begitu indah kepada pemandangan di sekitarnya kamipun kembali turun.  Sungguh .. betapa indahnya ciptaan-Mu, Ya Allah ..

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal,. (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka”. (QS.Ali Imran (3):190-191).

Selanjutnya kami menuju tempat dimana jeep tadi diparkir. Dari sini jeep melaju turun dan  selanjutnya mengarungi lautan pasir seluas 5.250 hektar. Sebuah pemandangan yang  spektakuler terhampar di depan mata.

Bila tadi kita melihat pemandangan Bromo dan sekitarnya dengan lautan pasirnya dari atas gunung Pananjakan maka sekarang kita berada di lautan pasir itu sendiri. Sepanjang mata memandang hanya gunung-gunung pasir yang terlihat mengepung kami. Kami turun dari jeep kemudian melanjutkannya dengan berjalan kaki menuju kawah Bromo.

Sama dengan ketika berada di Pananjakan, di lautan ini, sejumlah kuda dengan empunya juga terus membuntuti kami. Namun kali ini hanya anak perempuan kami yang berminat menunggang kuda karena memang ia menyukainya. Dengan bebas iapun berkuda melilingi lautan pasir hingga sampai ke tangga yang menuju kawah..

Tangga ini memiliki 150 anak tangga. Sebenarnya tangga ini tidak begitu terjal. Namun sekali lagi karena dampak letusan terakhir, tangga jadi penuh oleh pasir. Akibatnya agak sulit dinaiki. Alhamdulillah kami berhasil menaikinya. Maka tibalah kami di mulut kawah yang masih tetap mengeluarkan asap itu, meski tidak banyak.

Kami tidak berani berlama-lama menikmati kawah. Karena selain harus bergantian dengan tamu lain, mulut kawah tidak diberi pagar atau jaring pengaman. Padahal tempatnya sempit, jadi agak berbahaya.

Tak lama kemudian, setelah mandi dan sarapan di hotel, kami meninggalkan lokasi dan langsung menuju kota Malang. Tujuan kami adalah Jawa Timur Parc. Tempat hiburan yang relative baru ini cukup mengesankan, terutama kebun binatangnya. Selain koleksinya lumayan lengkap, cara penataannya juga bagus.

Sayang di akhir kunjungan, ada ‘oleh-oleh’ yang cukup mengganggu. Awalnya anak lelaki kami yang memperhatikan bahwa salah satu koleksi binatang buas, semacam anak macan, yang terlihat terus gelisah, dari siang hingga siang kembali. Kebetulan kami memang menginap di hotel di dalam zoo tersebut.

Demikian pula ketika malam tiba. Berkali-kali kami mendengar lenguhan suara gajah yang kedengarannya seperti kesakitan. Puncaknya, adalah panther yang dipajang di ruang kaca ruang makan hotel.

Rasanya sungguh ironis, raja hutan yang dikenal gagah, garang dan ditakuti seluruh penghuni hutan, koq hanya menjadi hiasan tamu resto. Kedua panther tersebut hanya bisa mondar mandir di dalam ruang kaca sempit tanpa mampu berbuat sesuatu.

“ Kalau emang mau bikin zoo kayak begini, kayaknya binatangnya jangan lama-lama dikurung kali yaa .. waktunya dibatasi, gantian sama yang lain, dilepas dihutan  .. mungkin g yaa ?”, begitu komentar anak kami.

Tiba-tiba saya jadi teringat kepada salah satu ayat tentang kerusakan bumi. Apakah ini namanya bukan memasung sifat dan keperkasaan salah satu mahluk Allah? Yang juga berarti merusak ciptaan-Nya, meski mungkin tanpa disadari ?

“Dan bila dikatakan kepada mereka: Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, mereka menjawab: “Sesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan.”(QS.Al-Baqarah(2):11).

Wallahu’alam bish shawwab.

Paris, 20 Oktober 2011.

Vien AM.

Read Full Post »