Feeds:
Posts
Comments

Gagal Faham.

“Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar,”( Terjemah QS. Al-Baqarah (2):155).

Ayat di atas menerangkan bahwa ketakutan, kelaparan dan kemiskinan adalah cobaan atau ujian dari-Nya.  Termasuk di dalamnya virus Covid-19, pandemi yang sudah memasuki tahun ke 2 ini.

Seperti juga layaknya suatu ujian yang pasti pernah dialami semua orang, ntah itu ujian memasuki jenjang pendidikan, seperti test masuk sekolah , ujian kenaikan tingkat, ataupun ujian kepegawaian atau ujian-ujian lain, tak jarang seseorang mengalami kegagalan.

Namun yang paling menyakitkan adalah ketika kegagalan bukan disebabkan kita salah, melainkan akibat gagal memahami maksud pertanyaan. Gagal faham atau galfok alias gagal fokus, istilah anak muda zaman Now. Misalnya ketika kita diminta menerangkan sesuatu lalu dengan penuh keyakinan kita menjawabnya dengan tulisan panjang lebar yang ternyata tidak sesuai pertanyaan. Yang lebih celakanya lagi kita baru menyadari kesalahan tersebut begitu kita menyerahkan lembar jawaban. Sungguh menyesakkan bukan ???       

Begitupun ujian Covid-19. Supaya tidak gagal faham, sebagai orang beriman kita harus memahami apa yang diinginkan Sang Pencipta dengan ujian tersebut.

Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: “Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.(Terjemah QS. Al-Baqarah(2):214).

Dan ketahuilah, bahwa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cobaan dan sesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang besar”. (Terjemah QS.Al-Anfal(8):28).

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan”. Terjemah QS.Al-Anbiya (21):35

Dari ayat-ayat di atas dapat kita ketahui bahwa :

1. Ujian dibuat sebaga seleksi masuk surga.

2. Orang-orang terdahulu juga mengalami ujian dan cobaan.

3. Ujian dan cobaan bisa berupa malapetaka dan kesengsaraan.

3. Bisa juga harta kekayaan dan anak-anak kita.

4. Pertolongan Allah amat dekat.

5. Semua manusia pasti akan mati dan kembali pada Sang Pencipta.

Dengan demikian, artinya semua yang kelihataannya baik dan menyenangkan dalam pandangan kita seperti kekayaan, kesehatan bahkan anak-anak kita, maupun yang tampaknya buruk seperti kemiskinan, kesengsaraan, mala petaka dan berbagai penyakit seperti Covid-19, adalah ujian dan cobaan. Persis seperti ujian berpuasa di bulan Ramadhan, yang tujuannya adalah takwa. Karena hanya orang-orang takwa yang bisa memasuki surga-Nya.

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa,”( Terjemah QS. Al-Baqarah (2):183).

Manusia diciptakan sebagai mahluk terbaik dan terpandai di muka bumi ini agar dapat menjadi khalifah/pemimpin, minimal pemimpin bagi keluarga dan dirinya sendiri agar tidak mudah dipengaruhi bisikan syaitan terkutuk. Puncaknya adalah pemimpin yang mampu menciptakan masyarakat yang adil, tenang dan makmur, dibawah ketundukan kepada Sang Khalik, Allah Subhanahu Wa Ta’ala.       

Covid-19, pandemi yang sedang melanda dunia saat ini sungguh terasa berat. Hampir setiap hari setiap saat kita mendengar kabar kerabat dan handai taulan yang wafat dalam perjuangan melawan virus yang makin mengganas tersebut. Tak tanggung-tanggung dalam 1 keluarga bisa beberapa anggotanya meninggal dalam waktu berdekatan.

Hingga pemerintahpun mengeluarkan peraturan yang membatasi pergerakan kita. Diantaranya tidak ke luar rumah kecuali mendesak, tidak berkumpul banyak orang,  termasuk shalat Jumat. Sungguh menyedihkan. Pertanyaannya murkakah Allah hingga tidak sudi melihat hamba-2nya memasuki rumah-Nya?!? Benarkah ini yang diinginkan Allah Subhanahu Wa Ta’ala???

Tidak dapat kita pungkiri negeri kita tercinta ini sarat dengan keboborokan. Mulai dari pejabat korup, perzinahan dan mabuk2an yang terus meraja-lela, perempuan-perempuan berlomba memamerkan auratnya, ayat2 suci diabaikan, Al-Quran yang hanya menjadi pajangan, dll.

Salah siapakah ini?? Bukankah Islam mengajarkan untuk saling menasehati, saling mengingatkan. Tak pelak, ini adalah kesalahan bersama yang akibatnyapun harus ditanggung bersama pula.

Dari Abu Sa’îd al-Khudri Radhiyallahu anhu, ia berkata, “Aku pernah mendengar Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Barangsiapa di antara kalian melihat kemungkaran, maka hendaklah ia mengubahnya dengan tangannya (kekuasaannya); jika ia  tidak mampu, maka dengan lidahnya (menasihatinya); dan jika ia tidak mampu juga, maka dengan hatinya (merasa tidak senang dan tidak setuju), dan demikian itu adalah selemah-lemah iman.’

Sungguh disayangkan tapi apa mau dikata. Padahal negara kita termasuk relative aman damai dibanding dengan negara-negara Timur Tengah seperti Palestina dan Suriah yang hampir setiap hari terjadi ledakan bom. Mengapa kita tidak mensyukurinya, syukur dengan cara yang benar. Yaitu memperbaiki ibadah dan hubungan dengan-Nya.        

Mengapa Allah Azza Wa Jala turunkan pandemi ini baru kita mau bertobat?? Kematian adalah hak prerogative Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang tidak dapat ditawar-tawar, yang tidak dapat dihindari kemanapun kita bersembunyi. Yang penting dalam keadaan bagaimana kita wafat.Sementara bagi keluarga yang ditinggalkan, tidak boleh merasa kecewa apalagi marah. Ini adalah ketetapan-Nya. Sebaliknya ketika seseorang sembuh dari Covid, atau bahkan sehat terhindar dari virus tersebut, tidak sepatutnya merasa “jumawa”. Seharusnya ia lebih bersyukur lagi karena Allah telah memberinya kesempatan untuk bertaubat dan memperbaiki amal ibadah, bukannya malah melanjutkan kebiasaan-kebiasaan buruknya.  

Begitupun dengan yang sudah melakukan vaksinasi. Jangan  takabur bahwa Covid tidak akan menyentuhnya. Jangan pernah lupa, tanpa izin-Nya, vaksin, obat-obatan, prokes dll tidak akan menyelamatkannya dari bencana. Manusia hanya bisa ikhtiar yang memang merupakan bagian dari ibadah. Termasuk berdoa seperti yang dicontohkan Rasulullah saw, yang isinya mencerminkan bahwa keselamatan dalam ber-agama adalah no 1, baru setelah itu kesehatan dll. Doa tersebut juga berisi permohonan agar dimudahkan ketika sakratul maut.

Akhir kata, jangan sampai kita gagal paham terhadap ujian Allah Subhanahu Wa Ta’ala seperti halnya dalam ujian-ujian keduniawian kita. Karena akibatnya benar-benar fatal. Kalo saja kita bisa melihat catatan malaikat tentang hasil ujian Covid yang pasti berbeda jauh dengan catatan WHO yang hanya mencatat korban wafat, korban terinfeksi, persentase yang sudah di vaksin dll ….           

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 17 Juli 2021.

Vien AM.

Adalah kodrat manusia, perempuan tertarik kepada lelaki, dan lelaki tergoda kepada  perempuan. Yang tidak normal, di luar kodrat bahkan haram dalam pandangan Islam adalah tertarik ( secara hubungan seksual) dengan sesama jenis. Namun demikian ketertarikan dua jenis kelamin berbeda tersebut harus dikendalikan, diatur sesuai kehendak Sang Khalik, tidak diumbar dan dibiarkan lepas begitu saja tanpa kendali. Itulah perbedaannya dengan binatang.

Rasulullah saw bersabda, ”Pernikahan adalah sunnah-ku, karena itu barangsiapa yang tiada menyukainya maka ia bukan termasuk umatku .”

Sunnah terbagi atas dua jenis sebagaimana sabda Rasulullah: ”Sunnah itu ada dua macam : (1) sunnah yang merupakan suatu kewajiban, yang jika diikuti niscaya beroleh petunjuk dan jika ditinggalkan niscaya tersesat. Dan (2) sunnah yang bukan kewajiban, yang bilamana dikerjakan niscaya mendapat pahala (keutamaan) dan jika ditinggalkan bukan merupakan suatu kesalahan.”

Pernikahan dalam Islam hukumnya adalah sunnah yang termasuk dalam sunnah kelompok pertama, yaitu jika diikuti niscaya beroleh petunjuk dan jika ditinggalkan niscaya tersesat. Artinya, Allah swt mengganjar hambanya yang mau menikah bukan saja dengan pahala yang banyak namun lebih utama lagi beroleh petunjuk. Karena menikah  dapat menjauhkan seseorang dari perbuatan zina yang sangat dilaknati dan dimurkai-Nya.

Dan orang-orang yang tidak menyembah Rabb yang lain beserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar, dan tidak berzina, barang siapa yang melakukan yang demikian itu, niscaya Dia mendapat (pembalasan) dosa(nya), (yakni) akan dilipat gandakan azab untuknya pada hari kiamat dan Dia akan kekal dalam azab itu, dalam keadaan terhina, ……” ( Terjemah QS. Al Furqon(25): 68-70).

Zina bukan hanya melakukan persetubuhan antar pasangan yang bukan muhrim, tapi juga termasuk perbuatan-perbuatan yang membangkitkan syahwat.

“Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk.” (Terjemah QS. Al Isro’(17): 32).

Hukuman perbuatan zina amatlah berat karena zina merampas kehormatan dan merusak nasab. Padahal ajaran Islam itu menjaga kehormatan jiwa, agama, nasab, akal dan harta. Bahkan seluruh agama menyatakan bahwa zina itu terlarang, tidak ada satu pun agama yang menyatakan halal.

Ironis bagi rata-rata orang Barat ( non Islam ) zina adalah hal biasa, bukan perbuatan buruk. Menurut mereka zina adalah kebutuhan dan kesenangan manusia yang harus tersalurkan seperti juga kebutuhan makan dan minum. Setidaknya itulah pemikiran yang dipopulerkan Sigmund Freud pada awal abad 20. Freud adalah seorang Yahudi asal Austria yang dikenal sebagai bapak teori Psikoanalisis. Freud seperti juga temannya sesama ahli psikologi kenamaan Friedrick Nietzsche adalah penganut Atheis alias tidak percaya akan adanya Tuhan. “ Tuhan telah mati” itu yang mereka katakan.

Namun demikian, hukum pernikahan dalam Islam tidaklah bersifat kaku dan mengikat sehingga dapat menyulitkan para hamba-Nya.  Karena pada dasarnya Allah menghendaki agar manusia hidup bahagia. Karenanya bila ada sebagian kecil manusia yang disebabkan satu dan lain hal merasa tidak sanggup menikah, hal ini masih dapat dibenarkan.

Contohnya adalah  orang  yang sakit  parah dan  laki-laki impoten. Sebagian ulama bahkan berpendapat haram hukumnya. Sebab hal ini dapat mengakibatkan timbulnya pertengkaran dan ketidak-bahagiaan sepihak. Itu sebabnya Islam tidak mengharamkan perceraian bila memang benar-benar tidak dapat dihindarkan. Misalnya ketidak-cocokan yang mengakibatkan pertengkaran yang berkepanjangan hingga membuat anak menjadi korban ketakutan, suami yang tidak menafkahi keluarga hingga waktu tertentu. dll.

Perbuatan halal yang paling dibenci Allah adalah cerai.

Abu Yusuf berkata, “Ketahuilah –barakallahu fikum– bahwa asal hukum cerai adalah makruh dan terlarang, namun bisa berubah pada hukum lainnya. Hal ini sangat tergantung pada kondisi rumah tangga tersebut, bisa menjadi haram, boleh, sunah bahkan wajib.“.

Perceraian menjadi wajib hukumnya ketika salah satu pasangan murtad.

Namun demikian pernikahan dalan Islam bukan hanya sekedar untuk  menghindarkan zina, melainkan untuk membentuk keluarga yang sakinah, mawardah wa rahmah. Yaitu keluarga yang tenang, terhormat, aman, penuh cinta dan kasih sayang, saling menjaga dan melindungi, dibawah naungan ridho Allah Azza wa Jala. Hingga dengan demikian hubungan seksual yang dilakukan sepasang suami istri akan mendatangkan kenikmatan, kesenangan serta kebahagiaan yang sesungguhnya, bukan semu dan sesaat apalagi sekedar pelepasan nafsu birahi.

Tanda keluarga yang demikian terlihat dengan antara lain adanya kesetiaan dari masing-masing pasangan, anak-anak yang berbakti kepada kedua orang-tuanya serta lingkungan sosial yang sehat serta rizki yang dekat.

Itu sebabnya pernikahan memerlukan saksi agar dapat ditrima masyarakat sekitar. Karena sejatinya keluarga adalah bagian atau kelompok terkecil dari sebuah masyarakat. Masyarakat yang akan dapat saling melindungi dan mengingatkan. Dalam rangka menciptakan masyarakat yang adil, tenang dan makmur inilah, Islam mengajarkan agar perempuan dan laki-laki yang telah cukup umur segera melangsungkan pernikahan.

Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.” (Terjemah QS.Ar-Rum(30):21).

Rasullullah bersabda: “ Pilihlah untuk benih-benih kalian, karena sesungguhnya keturunan itu direncanakan”.

Namun dari hadist diatas dapat disimpulkan bahwa pernikahan adalah sebuah perencanaan masa depan berjangka panjang.  Maka diperlukan kesiapan dalam banyak hal, diantaranya dalam memilih calon pasangan. Diperlukan pula tanggung jawab tinggi agar pernikahan dapat berjalan lancar sesuai apa yang di kehendaki-Nya.

Akhir kata, pernikahan, perceraian dan segala tindakan dalam hidup ini harus berlandaskan ketaatan pada-Nya.

Siapa yang cintanya karena Allah, bencinya karena Allah, memberinya karena Allah dan tidak memberi pun karena Allah, maka sungguh telah sempurna keimanannya.” (HR. Abu Dawud).

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 28 Juni 2021.

Vien AM.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Paham filsafat itu baik, yang tak baik adalah menempatkannya di atas segalanya. Seorang filosof adalah dia yang mencari kebenaran, keutuhan, keharmonisan, dan kedamaian dengan caranya. Dengan kelurusannya mereka menemukan resonansi, angka-angka, etika dan estetika yang dengan sendirinya harmonis dengan sifat dan sikapnya. Dengan itu, lahirlah para ilmuwan mengagumkan.

Dalam perkembangannya hingga pada abad ke-19 dan 20, masih banyak ilmuwan Barat yang masih bersusah payah menolak kebenaran adanya tuhan dan agama; menolak risalah Alquran dan Injil. Para ilmuwan kenamaan dunia itu hanya hidup di atas nama ilmu pengetahuan yang mereka anggap serba ilmiah, dan dihasilkan dari sebuah penelitian massif.

Namun, secara tidak sengaja mereka menemukan keajaiban-keajaiban yang tersembunyi, sesuatu yang kemudian membuka mata hati mereka kepada tuhan, maka munculnya teori Big Bang pada 1929 yang membuka mata rantai antara sains dan ketuhanan. Tulisan ini akan mengulas bagaimana para ilmuwan Barat menemukan keajaiban agama, khususnya rasa takjub mereka terhadap Alquran dan Nabi Muhammad SAW.

Alquran adalah kitab penuh dengan mukjizat, literatur bahasa arab terbaik dan sesuai dengan sains. Mungkin di masa depan zamannya berbeda lagi. Tidak seperti sekarang yang seakan kebenaran selalu diukur dengan sains dan teknologi. Tapi bagaimanapun kondisi masa depan, maka Alquran sebagai firman Tuhan akan membuktikan kebenaran dirinya,” begitu kata cendekiawan Muslim, Dr Zakir Naik, ketika ditanya oleh Rahul, seorang Hindu dari India mengenai kitab agama mana yang paling ilmiah.  (Transkripsi video dari Youtube oleh Baitul Maqdis, 2015). 

Uangkapan Zakir Naik tersebut sesuai dengan firman Allah SWT dalam Alquran. “Sesungguhnya Kami telah menurunkan Alquran, dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya”. (Qs: Al-Hijr: 9).

Berikut ini adalah 8 Ilmuwan yang dibuat kagum oleh Islam:

1.Dia adalah seorang Direktur Gunma Astronomical Observatory, mantan direktur National Astronomical Observatory of Japan. Dia menghabiskan hampir separuh hidupnya untuk meneliti dinamika langit hingga dikenal sebagai Mekanisme Kozai. Mekanisme ini menggambarkan titik orbit asteroid, yang sekarang digunakan dalam studi tabrakan galaksi dan exoplanets.

Para ilmuan lain menyatakan itu adalah asap yang berkabut. Namun Kozai mengatakan kabut tidaklah cocok untuk menggambarkan asap tersebut, sebab kabut memiliki sifat dingin yang khas dingin, sedangkan asap kosmis agak panas.

Bertemulah Kozai dengan Sheikh Abdul-Majeed A. Zindani yang menyajikan sejumlah ayat Alquran yang menjelaskan awal mula alam semesta dan langit, serta hubungan bumi dan langit.

“Kemudian Dia menuju kepada penciptaan langit dan langit itu masih merupakan asap, lalu Dia berkata kepadanya dan kepada bumi: Datanglah kamu: Keduanya menuruti perintah-Ku dengan suka hati atau terpaksa, keduanya menjawab: Kami datang dengan suka hati.” (QS Fushshilat: 11).

Ayat itu membuat Kozai heran sekaligus takjub, apalagi setelah mengatahui bahwa Alquran diturunkan pada 1400 tahun yang lalu. Menurut dia, Alquran menggambarkan alam semesta seperti yang terlihat dari titik pengamatan tertinggi.

“Saya sangat terkesan dengan menemukan fakta-fakta astronomi yang benar dalam Alquran, dan bagi kami para astronom modern yang telah mempelajari potongan-potongan yang sangat kecil dari semesta. Kami telah memusatkan upaya kami untuk memahami bagian yang sangat kecil. Karena dengan menggunakan teleskop, kita dapat melihat hanya sedikit bagian dari langit tanpa berpikir tentang seluruh alam semesta. Jadi, dengan membaca Alquran dan dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan, saya pikir saya dapat menemukan jalan masa depan saya untuk investigasi alam semesta,” kata Kozai.

Karena itu, Kozai percaya bahwa Alquran tidak mungkin bersal dari manusia, tapi sang pencipta. Profesor itu kemudian memusatkan penelitiannya berdasarkan sumber Alquran.

2. Ahli Anatomi, Profesor of Pediatrics and Child Health, dan Profesor Obstetri, Ginekologi, dan Ilmu Reproduksi di Universitas Manitoba, Winnipeg, Manitoba, Kanada. Di sana, ia menjadi Ketua Departemen Anatomi selama 16 tahun.

Persaud sangat terkenal di bidangnya. Dia adalah penulis atau editor dari 22 buku dan menerbitkan lebih dari 180 karya ilmiah. Pada tahun 1991, ia menerima penghargaan paling terkemuka di bidang anatomi di Kanada, the JCB Grant Award from the Canadian Association of Anatomists.

Uniknya, Profesor Persaud memasukan beberapa ayat Alquran dan hadis di beberapa buku-bukunya. Dia juga kerap mengungkapkan ayat-ayat dan hadis di beberapa konferensi. Ketika ia ditanya tentang keajaiban ilmiah dalam Alquran yang telah diteliti. Inilah pernyataan takjub sang profesor tersebut:

“Muhammad hanya orang biasa, dia tidak dapat membaca atau menulis, dia seorang yang buta huruf, dan kita berbicara mengenai seseorang yang hidup 1200 atau 1300 tahun yang lalu, namun dapat mengeluarkan satu pernyataan tegas mengenai ilmu pengetahuan alam yang secara ajaib ternyata sesuai dengan ilmu pengetahuan. Saya pikir ini tidak mungkin bisa disebut kebetulan, terlalu banyak keakuratan (yang terdapat di dalamnya). Jadi, tidak sulit bagi saya menerima bahwa ini adalah semacam ilham yang diterimanya yang membuatnya mampu menyampaikan pernyataan itu.”

3. Profesor dan Ketua Departemen Anatomi dan Perkembangan Biologi. Johnson juga merupakan Direktur Institut Daniel Baugh, Thomas Jefferson University, Philadelphia, Pennsylvania, USA. Johnson pun telah menulis lebih dari 200 karya yang telah dipublikasikan. Profesor Johnson mulai tertarik pada tanda-tanda ilmiah dalam Alquran saat menghadiri Saudi Medical Conference ketujuh tahun 1982, ketika sebuah komite khusus dibentuk untuk menyelidiki tanda-tanda ilmiah dalam Alquran dan Hadis.

Pada awalnya, Profesor Johnson tidak menerima bahwa ada ayat-ayat yang menjelaskan tentang perkembangan biologi dalam Alquran dan Hadis. Tapi setelah diskusi dengan Sheikh Zindani, ia mulai berminat dan berkonsentrasi meneliti terkait tahap internal serta pengembangan eksternal janin dalam tubuh manusia. Melalui serangkaian penelitian itulah dia berdecak kagum pada apa yang tertulis pada kitab berumur 1400 tahun yang lalu.

“Sebagai ilmuwan, saya hanya berurusan dengan sesuatu yang secara spesifik dapat saya lihat. Saya bisa memahami tentang embriologi, tahap perkembangan makhluk hidup, saya dapat memahami tentang kata-kata yang diterjemahkan kepada saya yang berasal dari Alquran. Sebagaimana saya telah berikan contoh sebelumnya, seandainya saya dapat kembali ke masa itu (zaman Nabi Muhammad), dengan pengetahuan yang saya miliki sekarang, dan saya harus menjelaskan semua itu, saya tetap tidak dapat menjelaskannya. Saya tidak melihat ada bukti yang kuat yang bisa digunakan untuk menyangkal konsep bahwa Muhammad telah mendapatkan informasi ini dari suatu tempat. Jadi saya melihat bahwa sebuah campur tangan ketuhanan telah menjelaskan hal-hal besar yang kemudian diungkap oleh ilmu pengetahuan saat ini. Mengingat bahwa dia (Muhammad saw) adalah seorang yang buta huruf,” katanya.

Dia melanjutkan. “Dalam beberapa ayat Alquran, tercantum penggambaran yang jelas mengenai perkembangan manusia sejak masa tercampurnya Gamet melalui proses organogenesis. Tidak ada catatan yang lengkap dan jelas tentang perkembangan manusia, seperti klasifikasi, istilah dan penggambarannya, yang ada sebelum ini. Secara keseluruhannya, penggambaran (dalam Alquran) ini mendahului beberapa abad dalam hal penggambaran mengenai berbagai tahap embrio manusia dan perkembangan janin yang terdapat dalam literatur ilmiah yang ada.”

4. Presiden American Association of Clinical Anatomi (AACA) pada 1989. Juga seorang ilmuawan Anatomi dan Embriologi dengan puluhan kedudukan dan gelar kehormatan dalam bidang sains. Dia menulis bersama profesor Arthur F. Dalley II, Clinically Oriented Anatomy, yang merupakan literatur berbahasa Inggris paling populer dan menjadi buku kedokteran pegangan di seluruh dunia. Buku mereka juga digunakan oleh para ilmuwan, dokter, fisioterapi dan siswa seluruh dunia.

Pada tahun 1980, Moore diundang ke Arab Saudi untuk memberikan kuliah anatomi dan embriologi di Universitas King Abdulaziz. Di sana, Moore didekati oleh Komite Embriologi dari Universitas agar membantu menafsirkan ayat-ayat tertentu dalam Alquran dan Hadis tentang reproduksi manusia dan perkembangan embriologi. Selama tiga tahun bekerja bersama Komite Embriologi tersebut, dia telah membantu menafsirkan banyak pernyataan dalam Alquran dan Sunnah yang mengacu pada reproduksi manusia dan perkembangan janin.

“Kemudian Kami menjadikan air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kukuh (rahim). Kemudian air mani itu Kami jadikan alaqoh (sesuatu yang melekat), lalu sesuatu yang melekat itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami menjadikannya mahluk yang (berbentuk) lain. Maha Suci Allah Pencipta yang paling baik”. (Terjemah (QS. Al Mu’minuun): 13-14).

Sang profesor awalnya mengaku heran dengan akurasi isi surat yang terekam pada abad ke-7 tersebut, sebelum ilmu embriologi didirikan. “Tidak mungkin ayat ini ditulis pada tahun 7 Masehi, karena apa yang terkandung di dalam ayat tersebut adalah fakta ilmiah yang baru diketahui oleh ilmu pengetahuan modern! Ini tidak mungkin, Muhammad pasti menggunakan mikroskop!,” katanya. Namun, dia mengatakan ungkapan mikroskop itu hanya candaan. “Saya hanya bercanda, tidak mungkin Muhammad yang mengarang ayat seperti ini.”

Moore mengungkapkan kebahagiaannya karena telah menemukan kebenaran saat dia membantu mengklarifikasi isi ayat Alquran tersebut. “Jelas bagi saya bahwa pernyataan Alquran ini telah diterima Muhammad dari Tuhan atau Allah. Karena semua hal ini tidak terungkapkan hingga berabad-abad kemudian. Hal ini membuktikan kepada saya bahwa Muhammad pasti seorang Rasul atau utusan Tuhan atau Allah.”

5. Seorang ahli bedah berkebangsaan Perancis. Ia menjadi terkenal karena menulis buku tentang Islam, Alquran dan ilmu pengetahuan modern. Berawal pada 1975, ketika Prancis menawari bantuan kepada Mesir untuk meneliti mumi Firaun. Bucaille lah yang menjadi pemimpin ahli bedah sekaligus penanggung jawab utama dalam penelitian tersebut.

Ternyata, hasil akhir yang ia peroleh sangat mengejutkan. Sisa-sisa garam yang melekat pada tubuh sang mumi adalah bukti terbesar bahwa dia telah mati karena tenggelam. Jasadnya segera dikeluarkan dari laut dan kemudian dibalsem untuk dijadikan mumi agar awet. Namun penemuan yang dilakukan Bucaille menyisakan pertanyaan: Bagaimana jasad tersebut bisa terjaga dan lebih baik dari jasad-jasad yang lain, padahal telah dikeluarkan dari laut. Bucaille pun mengeluarkan laporan akhir yang diyakininya sebagai penemuan baru dengan judul ‘Mumi Firaun; Sebuah Penelitian Medis Modern’, judul aslinya; ‘Les Momies des Pharaons et la Midecine’.

Saat menyiapkan laporan akhirnya itu, salah seorang rekannya membisikkan sesuatu di telinga Bucaille bahwa kaum Muslimin telah lama berbicara tentang tenggelamnya mumi ini. Dia mengacukannya, tapi cukup membuatnya penasaran. Dia mulai berpikir dan bertanya-tanya, bagaimana mungkin hal itu bisa terjadi? Bahkan, mumi tersebut baru ditemukan sekitar tahun 1898, sementara Alquran telah ada ribuan tahun sebelumnya.

Dari sini, terjadilah diskusi antara dia dengan peneliti dan ilmuwan Muslim. Ia bertanya tentang kehidupan Musa AS, perbuatan yang dilakukan Firaun dan pengejarannya terhadap Musa hingga dia tenggelam. Kemudian bagaimana jasad Firaun diselamatkan dari laut.

Dia pun disuguhkan dengan sebuah ayat yang mencengangkan. “Maka pada hari ini Kami selamatkan badanmu supaya kamu dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahmu dan sesungguhnya kebanyakan dari manusia lengah dari tanda-tanda kekuasaan Kami.” (Terjemah QS Yunus(10: 92).

Bucaille tersentuh hingga ia berdiri di hadapan orang-orang yang hadir. “Sungguh aku masuk Islam dan aku beriman pada Alquran ini”.

7. Seorang ahli Oceanografer dan penyelam terkemuka dari Perancis pada era 90-an.

Pada suatu hari, ia melakukan eksplorasi di bawah laut dan tiba-tiba menemui beberapa kumpulan mata air tawar-segar yang sangat sedap rasanya. Air itu tidak bercampur atau tidak melebur dengan air laut yang asin di sekelilingnya sehingga seolah-olah ada dinding membran yang membatasi keduanya.

Fenomena ganjil itu mendorongnya untuk mencari tahu penyebab terpisahnya air tawar dari air asin di tengah-tengah lautan. Sampai pada suatu hari ia bertemu dengan seorang profesor Muslim dan menceritakan fenomena ganjil itu kepadanya.

Profesor tersebut lalu membeberkan ayat Alquran surat Ar-Rahman ayat 19-20, yang sering diidentikkan dengan Terusan Suez. “Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu, antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui masing-masing.”

Kemudian surat Al-Furqan ayat 53: “Dan Dialah yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan); yang ini tawar lagi segar dan yang lain asin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi.”

Terpesonalah Costeau mendengar ayat-ayat Alquran itu, melebihi kekagumannya melihat keajaiban pemandangan yang pernah dilihatnya di lautan yang dalam. Dia mengakui kebenaran Alquran yang berisi firman Allah.

8. Sseorang pendidik dan pemimpin di Carnegie Mellon University, di mana dia adalah seorang profesor ilmu biologi. Brown adalah anggota dari komunitas Carnegie Mellon sejak tahun 1973, ketika ia bergabung dengan fakultas sebagai asisten profesor ilmu biologi di Mellon College of Science (MCS).

Pada 1981, terbit Journal of Plant Molecular Biologies yang mengungkapkan hasil penelitian sebuah tim ilmuwan Amerika Serikat yang dipimpin Profesor William Brown. Itu tentang suara halus yang tidak bisa didengar oleh telinga biasa (ulstrasonik), yang keluar dari tumbuhan. Suara itu berulang lebih dari 1.000 kali tiap detiknya. Tim berhasil merekam suara itu menggunakan alat perekam canggih.

Dari alat perekam itu, getaran ultrasonik kemudian diubah menjadi gelombang elektrik optik yang dapat ditampilkan ke layar monitor. Dengan teknologi ini, getaran ultrasonik tersebut dapat dibaca dan dipahami, karena suara yang terekam menjadi terlihat pada layar monitor dalam bentuk rangkaian garis. Para ilmuwan ini lalu membawa hasil penemuan mereka ke hadapan tim peneliti Inggris, di mana salah seorangnya adalah peneliti muslim.

Yang mengejutkan, getaran halus ultrasonik yang tertransfer dari alat perekam menggambarkan garis-garis yang membentuk lafadz Allah dalam layar. Para ilmuwan Inggris ini lantas terkagum-kagum dengan apa yang mereka saksikan. Peniliti muslim mengatakan bahwa temuan tersebut sesuai dengan keyakinan kaum Muslimin sejak 1400 tahun yang lalu.

Bertasbih kepada-Nya langit yang tujuh, dan bumi (juga), dan segala yang ada di dalamnya. Dan tidak ada suatu pun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun, lagi Maha Pengampun.” (Terjemah QS Isra(17): 44).

Setelah menjelaskan tentang Islam dan ayat tersebut, sang peneliti muslim itu memberikan hadiah Alquran dan terjemahanya kepada Profesor William.

Dalam hidupku, aku belum pernah menemukan fenomena semacam ini selama 30 tahun menekuni pekerjaan ini, dan tidak ada seorang ilmuwan pun dari mereka yang melakukan pengkajian yang sanggup menafsirkan apa makna dari fenomena ini. Begitu pula tidak pernah ditemukan kejadian alam yang bisa menafsirinya. Akan tetapi, satu-satunya tafsir yang bisa kita temukan adalah dalam Alquran. Hal ini tidak memberikan pilihan lain buatku selain mengucapkan Syahadatain,” kata William beberapa hari setelah mendapatkan terjemahan Alquran.

Banyak yang menganggap Albert Einstein yang lahir dari keluarga Yahudi Jerman adalah seseorang yang tak mengenal agama. Namun, beberapa catatan mensyaratkan ilmuwan besar abad 20 dan penemu teori relativitas itu dekat dengan agama.

Melalui surat yang ditujukan kepada temannya, Guy H. Raner Jr. pada Juli 1945 dan September 1949, Einstein menyatakan dengan gamblang terkait pemikirannya tentang Tuhan dan agama. “Dari sudut pandang seorang ateis, itu selalu menyesatkan ketika menggunakan konsep anthropomorphical dalam menangani hal terluar dari lingkungan manusia. Analogi yang kekanak-kanakan,” bunyi petikan surat Einstein kepada Raner.

Einstein, dalam makalah terakhirnya ‘Die Erklarung’ (Deklarasi) yang ditulis pada tahun 1954 di Amerika Serikat dalam bahasa Jerman menelaah teori relativitas dalam ayat-ayat Alquran dan ucapan Imam Ali bin Abi Thalib dalam kitab Nahjul Balaghah. Einstein menyebut penjelasan Imam Ali tentang mimpi perjalanan Mi’raj jasmani Nabi Muhammad ke langit dan alam malaikat yang hanya dilakukan dalam beberapa detik sebagai penjelasan paling bernilai.

Einstain juga disebut pernah menyurati ulama Iran, Ayatollah Al Udzma Sayid Hossein Boroujerdi, terkait pandangannya terhadap Islam dan menyatakan ketertarikan terhadap konsep ajaran agama yang dibawa nabi Muhammad SAW. Hal itu dilaporkan Radio Israel pada Maret 2014.

Laporan tersebut mengutip video dari Ketua Majelis Ahli Iran, Ayatollah Mahadavi Kani. Ia menjelaskan ketika Einstein mendengar tentang peristiwa kenaikan Nabi Muhammad, sebuah proses yang lebih cepat daripada kecepatan cahaya, dia menyadari hal ini merupakan gerakan relativitas yang sama dengan apa yang Einstein telah pahami.

“Einstein berkata, ‘ketika saya mendengar tentang kisah Nabi Muhammad dan tentang Ahlul Bait (keluarga nabi), saya menyadari mereka mengerti hal ini jauh sebelum kita,” kata Kani, mengutip perkataan Einstein.

Namun tidak ada satu bukti autentik yang menyatakan Einstein menerima Islam.

Wallahu’alam bi shawwab.

Jakarta, 14 Juni 2021.

Vien AM.

Dicopas dari : https://www.republika.co.id/berita/o6z79y361/8-ilmuwan-yang-dikejutkan-oleh-kebenaran-alquran

Buzzer Israel.

Bagi saya, sekeji-kejinya orang hari ini adalah mereka yang mencari nafkah dengan membela penjajah, mengkhianati hati nurani untuk membenarkan penindasan atas sesama manusia, mereka-reka alasan untuk melegitimasi pembunuhan massal. Sebutan apa yang pantas disematkan kepada mereka?

Belakangan ini, di Indonesia, tiba-tiba muncul buzzer Israel. Sekelompok orang yang membenarkan penyerangan Israel atas Palestina sembari menyalahkan Hamas di media sosial. Dalihnya, karena Hamas memprovokasi tentara Israel dan terus meluncurkan rudal.

Jika orang-orang seperti ini hidup di zaman kolonial bangsa kita dulu, mungkin mereka akan menyalahkan Soedirman sambil membela Belanda hanya gara-gara Sang Jendral memilih jalur perang gerilya untuk mengusir penjajah itu. Orang-orang ini hanyalah para pecundang, pengecut, pengkhianat!

Bagi bangsa yang sedang dijajah, semua upaya harus dilakukan untuk merdeka. Jalur perang atau diplomasi tak bisa dipilih salah satunya saja. Dulu saat memperjuangkan kemerdekaan Indonesia, Soekarno mengerjakan jalur diplomasi, tapi Soedirman memilih jalur perang gerilya. Keduanya berperan penting dalam kemerdekaan bangsa kita. Tak bisa dipilih cara siapa yang paling benar, bukan?

Di Palestina, kelompok Fatah mengerjakan cara diplomasi dengan mengupayakan lobi di level Internasional, termasuk di PBB. Sebaliknya, Hamas memilih konfrontasi, mereka tak mau bangsa Palestina tinggal diam saat tanahnya direbut dan warganya diusir dengan kekerasan, kemerdekaan harus diperjuangkan sampai titik darah penghabisan!

Bagi rakyat Palestina, di Gaza, Sheikh Jarrah, West Bank, atau di manapun, tak ada yang memilih Hamas atau Fatah. Keduanya penting untuk kemerdekaan rakyat Palestina. Bayangkan kakek dan nenek buyut kita dulu, mereka juga tak akan tinggal diam negerinya di Jajah. Ada yang terjun ke medan perang, ada yang melakukan lobi dan diplomasi.

Israel adalah negara baru, kaum Yahudi datang sebagai pencari suaka pasca perang Dunia II, diterima sebagai tamu di Palestina, tapi kini justru balik menjajah sang tuan rumah. Dulu saat mereka datang ke Palestina dengan kapal, tahun 1948, pengungsi Yahudi membentangkan spanduk, “Don’t you destroy our hopes!” Ironis,  kini mereka justru jadi penjajah yang menghancurkan harapan bahkan hidup banyak orang Palestina.

Memang, seiring berjalannya waktu, lobi Israel memenangkah hati para sekutunya. Inggris yang pertama kali mendukung pendirian negara Israel, lantas disahkan Liga Bangsa-bangsa. Kini, Israel merasa kuat, dengan militer dan persenjataan yang dimilikinya, merasa dibackup sekutu, kelompok Zionis itu membabi buta melakukan upaya perebutan wilayah hingga ethnic cleansing terhadap bangsa Palestina.

Dulu, saat Indonesia belum merdeka, Mufti Agung Palestina Amin Al-Husaini adalah pemimpin dunia pertama yang mengakui kedaulatan Indonesia, bahkan sejak September 1944. Dukungan ini penting untuk membantu Soekarno dan kawan-kawan melanjutkan perjuangan kemerdekaan RI dalam rangka mendapat pengakuan Internasional yang lebih luas.

Singkatnya, kita berhutang kepada Palestina untuk dukungan kemerdekaan bangsa kita hampir 77 tahun lalu. Kini, saat Palestina berjuang untuk mendapatkan kemerdekaannya, satu-satunya pilihan yang kita punya adalah mendukungnya. Tak ada yang lain, tak ada opsi membela penjajah Israel yang biadab itu.

Hari ini, jika ada media atau orang yang mengatakan Hamaslah salah, Palestina yang salah dan yang benar adalah Israel, jelas itulah yang pemutarbalikkan fakta. Bukan sebaliknya. Coba baca dan pelajari sejarah dengan saksama. Apapun argumen yang membenarkan dan membela Israel hanyalah propaganda belaka.

Namun, sedihnya, ada beberapa orang Indonesia, sebagian mereka mengaku berilmu, justru membela Israel dan menyalahkan Palestina. Lebih bodoh lagi, ada sebagian orang yang merasa karena bukan Muslim, maka harus membela Israel. Hei, ini bukan soal agama saja, ini soal penjajahan yang bertentangan dengan perikemanusiaan dan perikeadilan!

Di situasi seperti ini, keberpihakan kita harus jelas dan tegas. Apakah kita membela kemanusiaan dan keadilan, ataukah kita Buzzer Israel yang buta mata hatinya.

Tabik!

FAHD PAHDEPIE

Note.

Gencatan senjata yang diprakasai Israel 10 hari setelah tentara Israel berhasil memancing kemarahan rakyat Palestina dengan cara menyerang umat Islam yang sedang shalat taraweh di Masjidil Aqsho, mereka langgar sendiri hanya beberapa jam sesudah diumumkannya gencatan tersebut. Begitulah watak Yahudi Israel sejak dahulu kala. Mungkin disitulah letak persamaan watak Israel dan para buzzernya …

Ramadhan 2021 atau 1442H, kembali kita jalani dalam situasi Pandemi Covid 19.  Shalat Tarawih berjamaah di masjid yang merupakan bagian dari Ramadhan sekaligus syiar Islam memang sudah bisa dilaksanakan selama mengikuti protokol kesehatan. Artinya masih lebih baik dibanding tahun lalu.

Beberapa masjid besar seperti masjid Istiqlal, masjid Agung Al-Azhar juga masjid perkantoran Jendral Sudirman sudah membuka pintunya. Namun tidak untuk kegiatan buka puasa dan sahur bersama karena pada kegiatan ini mau tidak mau jamaah harus membuka masker. Demikian pula halnya iktikaf yang memerlukan waktu berkumpul bersama jamaah lain cukup lama. Bagaimana dengan shalat Iedul Fitri, akankah pemerintah harus kembali menerapkan kebijakan mengerjakannya di rumah masing-masing seperti tahun lalu?

Rasanya memang tidak afdol Ramadhan tanpa taraweh, iktikaf dan shalat Ied  di masjid. Namun apa mau dikata bila kondisi tidak memungkinkan. Toh kita tetap bisa melakukan berbagai ibadah Ramadhan lainnya seperti meng-khatamkan bacaan Quran, memperbanyak dzikir dan istighfar,  memberi makanan berbuka kaum dhuafa dll.

Bacalah (khatamkanlah) Al Quran dalam sebulan.” ‘Abdullah bin ‘Amr lalu berkata, “Aku mampu menambah lebih dari itu.” Beliau pun bersabda, “Bacalah (khatamkanlah) Al Qur’an dalam tujuh hari, jangan lebih daripada itu.” (HR. Bukhari No. 5054).

Dari Zaid bin Khalid Al-Juhani radhiyallahu ‘anhu, berkata Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda “Siapa memberi makan orang yang berpuasa, maka baginya pahala seperti orang yang berpuasa tersebut, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikit pun juga.”

Apalagi di 10 hari terakhir Ramadhan dimana didalamnya terdapat malam Lailatul Qadar yang nilainya sama dengan 1000 bulan sebagaimana terekam dalam surat Al-Qadr berikut :

Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Qur’an) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar”.

Yang mengherankan adalah masalah pulang kampung (pulkam) yang sudah menjadi tradisi sebagian besar masyarakat Indonesia. Demi menjaga potensi penularan Covid-19, seperti tahun lalu, pemerintah mengeluarkan aturan pulang kampung hanya bisa jauh-jauh hari sebelum dan sesudah hari Hari Raya Iedul Fitri.

Dengan sigap masyarakatpun memanfaatkannya dengan baik, yaitu pulkam pada hari-hari yang diperbolehkan. Tak heran bila kemudian terjadilah penumpukan calon penumpang di sejumlah terminal bus antar kota. Hal yang seharusnya tidak boleh terjadi. Tidakkah mereka mau mengambil pelajaran dari tragedi Covid di India yang diberi nama  “Tsunami India” saking banyaknya korban, kabarnya hingga ribuan kematian per hari.

Terlepas adanya isu bahwa pandemi yang terjadi hari ini adalah sebuah konspirasi tingkat tinggi negara-negara adi daya demi mengeruk keuntungan besar lewat vaksin dll, nyatanya tidak sedikit korban Covid berjatuhan dalam waktu sangat singkat.  Ini yang kemudian mengakibatkan rumah sakit tidak sanggup memenuhi kebutuhan oksigen karena virus covid yang berdaya tular sangat tinggi ini memang menyerang saluran paru dan pernafasan.

Lebih parah lagi, dilansir dari kanal Youtube CRUX, Senin (19/4/2021), bahwa mutasi virus di India tak terdeteksi oleh tes PCR yang selama ini dijadikan acuan adanya virus Covid-19 oleh seluruh negara di dunia.

“Berbagai rumah sakit di India melaporkan, bahwa pasien bergejala dites tetap negatif meskipun sudah dua atau tiga kali tes. Virus yang tidak terdeteksi membuat membantu virus makin banyak menyebar. Kasus Covid-19 dari hasil tes negatif dan RT-PCR gagal banyak dilaporkan di seluruh India,” tulis laporan tersebut.

Jika sudah demikian apa yang dapat kita lakukan??

Tragedy di India terjadi akibat kerumunan massa sehubungan perayaan keagamaan Hindu di sungai Gangga, yang dilakukan tanpa penggunaan masker pula. Sebelumnya pemerintah India memang telah mengendurkan prokes karena merasa telah dapat menaklukkan pandemi yang telah memasuki tahun ke 2 ini. Yang pasti setiap umat beragama pasti meyakini meninggal ketika sedang menjalankan ketaatan pada Tuhan-nya pasti memiliki nilai yang sangat tinggi.

Tengok apa yang dilakukan gerombolan Yahudi yang secara brutal, tanpa masker pula seakan tidak ada apa yang namanya virus Covid, menyerang jamaah yang sedang shalat di Masjidil Aqsho. Perbuatan tersebut jelas perbuatan biadab, tapi ntah menurut keyakinan mereka. Yang pasti kedua pemeluk agama tersebut demi menjalankan agamanya tidak takut mati.

Lalu mengapa kita saking takutnya dengan Covid-19 harus menjauh dari masjid meski masjid bersangkutan menetapkan prokes secara ketat?? Sementara untuk sekedar pulang kampung atau belanja lebaran berani berdesak-desakan, tanpa masker pula?? Bukankah setiap manusia pasti mati??? Mari kita tiru apa yang dilakukan saudara-saudari kita di Palestina yang dengan gagah berani melawan tindakan biadab Yahudi, demi menjaga masjidil Aqsho.

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan”.(Terjemah QS. Ali Imran (3:185).

Dalam hadits riwayat Bukhari, dari Abdurrahman bin Auf, Rasulullah SAW bersabda,

Jika kalian mendengar penyakit Thaun mewabah di suatu daerah, Maka jangan masuk ke daerah itu. Apabila kalian berada di daerah tersebut, jangan hengkang (lari) dari Thaun.”  

Hadist di atas mengajarkan bagaimana kita harus bersikap ketika wabah menyerang suatu daerah. Artinya “lock down” alias isolasi atau karantina yang dilakukan negara-negara di dunia sesuai dengan ajaran Islam. Rasulullah mengajarkan umat Islam agar tidak lari dari suatu penyakit agar penyakit tersebut tidak menyebar dan menularkannya ke mana-mana.

Akhir kata, mari kita ikhtiar menjaga diri dari penyakit, diantaranya dengan mematuhi prokes, tapi tanpa harus takut berlebihan terhadap kematian, apalagi sampai harus menjauh dari-Nya. Paling tidak shalat Subuh berjamaah di masjid dan shalat Jumat sudah saatnya untuk diaktfkan kembali.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengajarkan umat Islam untuk bersabar ketika sakit, karena sakit bila dihadapi dengan sabar Allah akan membersihkan dosa-dosa kita.

Laa Ba’sa Thohurun Insya Allah”.

Yang berarti “Tidak mengapa, semoga sakitmu ini membersihkanmu dari dosa-dosa, Insyaallah”. (HR Bukhari).

Wallahu’alam bi shawwab.

Jakarta, 8 Mei 2021.

Vien AM.

Adalah hal yang wajar bahwa setiap orang pasti mempunyai masalah, terlepas masalah berat atau ringan, dan pasti pernah berbuat kesalahan. Bahkan para nabi sekalipun mengalaminya. Namun tidak seperti umumnya manusia biasa, para nabi segera menyadari kesalahan mereka yang pada hitungan manusia biasa tidak seberapa, dan segera bertaubat.

Setiap anak Adam pasti berbuat salah dan sebaik-baik orang yang berbuat kesalahan adalah yang bertaubat”. (HR Tirmidzi 2499, Shahih at-Targhib 3139).

Berikut adalah kisah nabi Yunus alayhissalam yang diabadikan dalam Al-Quran dan doa taubat dalam ayat 87 surat Al-Anbiya yang amat masyur karena sering dijadikan pegangan kaum Muslimin yang sedang mengalami masalah dan kesulitan.   

“Doa Dzun Nuun (Nabi Yunus) ketika ia berdoa dalam perut ikan paus adalah: LAA ILAAHA ILLAA ANTA SUBHAANAKA INNII KUNTU MINAZH ZHAALIMIIN (Tidak ada tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau, Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk diantara orang-orang yang berbuat aniaya). Sesungguhnya tidaklah seorang muslim berdoa dengannya dalam suatu masalah melainkan Allah kabulkan baginya.” (HR. Tirmidzi no. 3505. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih).

Nabi Yunus bin Mata adalah seorang utusan yang diperintahkan Allah swt untuk menyebarkan agama-Nya kepada penduduk kota Niniwa yang berada di daerah Mosul, Irak. Al-Quran memang tidak secara jelas menyebutkan tempat nabi Yunus diutus. Namun sejumlah ulama menyimpulkan, berdasarkan keterangan ayat 139-140 surah As-Shaafaat, negeri yang berdekatan dengan pantai ( menuju kapal) tersebut adalah kota Niniwa, Mosul di Irak.

“Sesungguhnya Yunus benar-benar salah seorang rasul, ingatlah ketika dia lari ke kapal yang penuh muatan.”

Pada Desember 2017 para arkeolog yang berhasil menemukan sejumlah prasasti di sekitar makam nabi Yunus di Mosul antara tahun 1987 dan 1992 mempublikasikan hasil studi mereka. Mereka menyebutkan bahwa nabi Yunus pernah hidup pada masa raja Esarhaddon di kota Niniwa yang merupakan ibukota Kerajaan Assyria. Raja Esarhaddon disebutkan sebagai seorang yang dihormati meski sangat kejam. Prasasti-prasasti itu diperkirakan telah berusia 2700 tahun.

Sementara itu, Sami bin Abdullah Al-Maghluts, dalam kitabnya Athlas Tarikh al-Anbiya; wa al-Rasul, disebutkan bahwa Niniwa adalah ibu kota dari negara Asyiria yang terletak di sebelah selatan Irak. Kota tersebut merupakan kota terbesar dan terkaya pada masa itu. Ketika itu penduduk Niniwa adalah kaum penyembah patung dan berhala. Mereka belum mengenal Allah Azza wa Jala.

Dalam keadaan seperti itulah Nabi Yunus datang, setelah sebelumnya  menempuh perjalanan jauh dari negri Syam melewati gurun pasir yang panas dan gersang. Namun sebagaimana nabi lain, ajakan nabi Yunus ditolak, kecuali dua orang yang masih bersih hatinya, yaitu Rubil dan Tanuh. Selama bertahun-tahun dakwah beliau tidak mendapat kemajuan. Mereka bahkan menganggap utusan Allah tersebut sebagai orang gila.   

Hingga akhirnya dengan perasaan marah, sedih dan kecewa, nabi Yunus memutuskan pergi meninggalkan kaum Niniwa bersama kedua pengikutnya. Sepanjang perjalanan, nabi Yunus terus berdoa memohon agar Allah swt berkenan memberi peringatan kaumnya.

Dan (ingatlah kisah) Dzan Nun (Yunus), ketika ia pergi dalam keadaan marah, … … … “. ( Terjemah QS. Al-Anbiya(21):87).

“Dza Nun”, bisa diartikan sebagai tuannya paus atau manusia paus, dan merujuk kepada nabi Yunus alayhissalam. Kata “Nun” juga dapat berarti paus atau sebuah kapal atau ikan yang besar.

Tak lama, badai petir dan angin kencang pun datang. Disusul dengan gempa besar yang memporak-porandakan sawah-ladang, peternakan, dan rumah-rumah kaum Niniwa, membuat penduduk tiba-tiba teringat apa yang pernah disampaikan nabi Yunus as. Mereka segera insyaf dan segera mencari nabi Yunus untuk bertaubat dan meminta maaf.

Sayang mereka tidak berhasil menemukannya. Ketika itu nabi Yunus telah berada di dermaga dan bersiap menaiki kapal. Nabi Yunus tidak mengetahui bahwa doanya agar Allah swt memberi peringatan kaumnya telah dikabulkan-Nya, dan bahwa mereka telah bertobat, bahkan sedang mencarinya.

Sebaliknya Sang Khalik justru malah menuntun nabi Yunus menuju kapal yang telah penuh muatan. Padahal di pelabuhan tersebut terdapat kapal lain yang lebih lowong. Ironisnya, sang nakhoda baru menyadari bahwa kapal kelebihan beban ketika kapalnya sudah berlabuh. Hingga diputuskan bahwa harus ada yang rela keluar dari kapal. Maka dibuatlah undian. Nahasnya, setelah diundi hingga 3x nama nabi Yunuslah yang terus muncul. Nabi Yunuspun segera menyadari bahwa Tuhannya telah menghukumnya.   

Sesungguhnya Yunus benar-benar salah seorang rasul. (Ingatlah) ketika ia lari, ke kapal yang penuh muatan, kemudian ia ikut berundi lalu dia termasuk orang-orang yang kalah dalam undian. Maka ia ditelan oleh ikan besar dalam keadaan tercela”. (Terjemah QS. Ash-Shaffat(37):139-142).

Nabi Yunus segera bertobat dan mengakui kesalahannya yaitu kurang bersabar dalam menghadapi kaumnya bahkan pergi meninggalkan mereka, dalam keadaan marah pula. Tampak bahwa syaitan telah menyesatkannya, lupa bahwa hidayah adalah milik Allah, tugas para Rasul hanyalah mnyampaikan risalah-Nya.

“Allah memberikan hidayah kepada siapa yang dikehendaki-Nya kepada jalan yang lurus.” (Terjemah QS. Al-Baqarah(2): 213) dan Allah berfirman yang artinya “Dan barangsiapa yang disesatkan Allah, niscaya tak ada baginya seorang pemberi petunjuk.” (Terjemah QS. Az-zumar(39):23).

Maka tidak ada pilihan lain bagi nabi Yunus selain menceburkan dirinya ke dalam lautan yang sangat dalam. Dan begitu nabi Yunus masuk ke laut seekor ikan Paus raksasa langsung menyambut dan menelannya bulat-bulat. Dan atas kuasa-Nya jua,  nabiyullah ini tetap hidup. Di dalam kegelapan perut paus nabi Yunus terus berdoa memohon ampunan Allah swt.

Dan (ingatlah kisah) Dzan Nun (Yunus), ketika ia pergi dalam keadaan marah, lalu ia menyangka bahwa Kami tidak akan mempersempitnya (menyulitkannya), maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap: “Bahwa tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim.” ( Terjemah QS. Al-Anbiya(21):87).

Empat puluh hari lamanya Allah Azza wa Jala menguji nabi Yunus dalam keadaan demikian. Selama itu pula nabi Yunus tidak pernah sedikitpun bosan memohon ampunan dan mengakui dosa dan kesalahannnya, berdzikir dan beristighfar. Hingga akhirnya Allah swt pun menerima tobatnya.

Maka Allah ilhamkan ikan Paus tersebut agar memuntahkan nabi Yunus dari perutnya. Lalu melemparkannya ke sebuah daratan dimana sebatang pohon jenis labu telah Allah siapkan untuknya. Dengan bantuan buah tersebut nabi Yunus berangsur sembuh dari sakit yang di deritanya selama puluhan hari dalam perut Paus.

Maka kalau sekiranya dia tidak termasuk orang-orang yang banyak mengingat Allah, niscaya ia akan tetap tinggal di perut ikan itu sampai hari berbangkit. Kemudian Kami lemparkan dia ke daerah yang tandus, sedang ia dalam keadaan sakit.Dan Kami tumbuhkan untuknya sebatang pohon dari jenis labu.”.( Terjemah QS. Ash-Shaffat(37):143-146).

Selanjutnya Allah swt mengabarkan bahwa kaum Niniwa telah bertobat dan siap menanti kembalinya nabi Yunus untuk menyampaikan ajaran-Nya.

Maka Kami telah memperkenankan do`anya dan menyelamatkannya daripada kedukaan. Dan demikianlah Kami selamatkan orang-orang yang beriman”. ( Terjemah QS. Al-Anbiya(21):88).

Dan Kami utus dia kepada seratus ribu orang atau lebih. Lalu mereka beriman, karena itu Kami anugerahkan kenikmatan hidup kepada mereka hingga waktu yang tertentu. .”.( Terjemah QS. Ash-Shaffat(37):147-148).

Dan mengapa tidak ada (penduduk) suatu kota yang beriman, lalu imannya itu bermanfaat kepadanya selain kaum Yunus? Tatkala mereka (kaum Yunus itu) beriman, Kami hilangkan dari mereka azab yang menghinakan dalam kehidupan dunia, dan Kami beri kesenangan kepada mereka sampai kepada waktu yang tertentu.” ( Terjemah QS. Yunus (10): 98).

Kisah Nabi Yunus ini memberikan pelajaran kepada kita akan betapa pentingnya makna sabar dalam pandangan Allah swt. Allah swt melalui surat Al-Qalam ayat 48 mengingatkan agar tidak mengulangi apa yang telah dilakukan nabi Yunus di masa lalu.

Maka bersabarlah kamu terhadap ketetapan Tuhanmu dan janganlah kamu seperti orang yang berada di dalam perut ikan besar(nabi Yunus).”

Nabi Yunus memang pernah menyerah bahkan marah dan meninggakan tugas karena kecewa penduduk Ninawa tidak mau menerima ajakannya. Namun cepat menyadari kesalahannya dan segera bertobat. Meski demikian tobat perlu pembuktian. Allah swt memberi waktu 40 hari untuk melihat keseriusan tobat nabi Yunus. Dan nabi Yunus berhasil membuktikannya dengan baik. 

Doa nabi Yunus patut dijadikan contoh dalam berdoa, karena meliputi 4 hal penting, yaitu pengakuan tauhid, pengakuan kesalahan/kekurangan diri, permohonan ampun (istighfar) tidak akan mengulang kesalahan serta bersabar menerima pengampunan-Nya. Itulah Tauban Nasuha, taubat sebenar-benar tobat, bukan tobat yang hanya di mulut saja.

Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubatan nasuhaa (taubat yang semurni-murninya).” (Terjemah QS. At-Tahrim: 8)

Ibnu Katsir menerangkan mengenai taubat yang tulus sebagaimana diutarakan oleh para ulama, “Taubat yang tulus yaitu dengan menghindari dosa untuk saat ini, menyesali dosa yang telah lalu, bertekad tidak mengulangi dosa itu lagi di masa akan datang. Lalu jika dosa tersebut berkaitan dengan hak sesama manusia, maka ia harus menyelesaikannya atau mengembalikannya.” (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 7: 323).

Wallahu’alam bi shawwab.

Jakarta, 22 April 2021.

Vien AM.