Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Hikmah’ Category

Umat Islam pada tanggal 2 Desember 2018 kembali menggelar aksi damai di kawasan Monumen Nasional (Monas), Gambir, Jakarta Pusat. Aksi ini masih merupakan rangkaian dari tragedy tahun 2016 dimana Ahok mengutak-atik ayat suci Al-Quranul Karim yaitu Al-Maidah 51 tentang pemilhan pemimpin. Pasalnya karena meskipun ia telah dinyatakan terbukti bersalah melecehkan ajaran umat agama lain dan telah masuk bui, nyatanya hingga 2 tahun berlalu, pelecehan Islam, seperti persekusi ulama, kecurigaan berlebihan terhadap kegiatan masjid, masalah adzan, rohis dll masih saja berlangsung. Tuduhan bahwa Islam adalah teroris, radikal dll terus saja digulirkan pihak-pihak tertentu yang kelihatannya menginginkan Indonesia sebagai rumah kaum Muslimin tampak berwajah buruk.

http://aceh.tribunnews.com/2018/11/28/jusuf-kalla-tanggapi-soal-survei-41-masjid-terpapar-radikalisme-ini-studi-yang-memprihatinkan

Terakhir, yaitu pada Senin 22 Oktober, terjadinya tragedy pembakaran bendera bertuliskan kalimat Tauhid oleh oknum anggota Banser. Ironisnya, peristiwa keji di lapangan Alun-Alun kabupaten Garut ini terjadi pada perayaan Hari Santri Nasional. Yang lebih menyedihkan lagi polisi segera mengklaim bahwa yang dibakar hanyalah bendera HTI yang sudah dibubarkan pemeritah, bukan bendera Tauhid.   Dan dengan segera polisi justru mengejar orang yang mem-viralkan video pembakaran tersebut.

Tentu saja alasan tersebut tidak dapat ditrima. Bendera tauhid yaitu bendera dengan tulisan “ Laa Ilaha ila Allah Muhammad Rasulullah” yang berarti “ Tiada Tuhan Selain Allah dan Muhammad adalah Utusan Allah”, baik yang berwarna dasar hitam maupun putih adalah bendera milik umat Islam, bendera lambang kebesaran Islam yang harus dihormati dan sangat tidak sepatutnya dibakar, dengan alasan apapun. Tak salah bila presiden Turki, Erdoganpun turut menyatakan keprihatinan yang mendalam atas peristiwa tersebut. Itu sebabnya Aksi Bela Islam (ABI) kali ini dinamakan juga Aksi Bela Tauhid.

Yang menyedihkan adalah reaksi pemerintah yang mencurigai aksi tersebut dengan berbagai tuduhan. Mulai tuduhan makar, pemecah NKRI, deklarasi HTI hingga kampanye politik tersembunyi mendukung paslon no 2 Prabowo dan Sandiaga Uno. Untuk itu pengamanan yang berlebihanpun diselenggarakan. Kebalikan dari demo OPM ( Organisasi Papua Merdeka) persis di depan istana yang nyata-nyata menginginkan kemerdekaan dan nekad mengibarkan bendera OPM, tapi didiamkan saja.

http://wartakota.tribunnews.com/2018/12/05/ustadz-haikal-hassan-beda-perlakuan-pemerintah-ke-opm-dan-reuni-akbar-212?page=2

Namun tekad umat Islam yang bulat tidak dapat dihentikan. Dari segala pelosok daerah umat Islam berhamburan keluar menuju Jakarta. Ada yang dengan mencarter pesawat, dengan bus, kendaraan pribadi bahkan yang harus berjalan kakipun rela melakoninya.

https://hidayatullah.ga/feature/kisah-perjalanan/read/2018/12/06/156003/saya-jalan-kaki-bandung-jakarta-ikut-reuni-212.html

Anehnya, ternyata tak hanya umat islam, umat agama lainpun banyak yang hadir. KH Sobri Lubis, ketua FPI, menyatakan pihaknya memang sengaja memberikan tempat khusus bagi non Muslim karena banyaknya permintaan bahwa mereka ingin mengikuti aksi damai tersebut, termasuk sejumlah tokoh lintas agama. Di akhir acara, bahkan ada yang akhirnya bersyahadat. Tak tanggung-tanggung, mereka adalah pasangan suami istri yang jauh-jauh datang dari Australia. Masya Allah .. Pembacaan syahadat itu dilangsungkan di Mushola Nurul Huda Kelurahan Cipulir Kebayoran Lama Jakarta Selatan.

https://pembelaislam.com/29414

Saya sendiri dan suami, hadir di acara damai akbar ini bukanlah kali pertama. Sejak ABI 411 tahun 2016 hingga aksi yang baru lalu Alhamdulillah kami selalu menghadirinya. Dan itulah satu-satunya aksi yang pernah kami lakukan dalam umur yang sudah setengah abad lebih ini.

Pada aksi yang terakhir kami baru berangkat dari rumah setelah suami pulang dari Subuh di masjid sekitar rumah. Awalnya pukul 3 pagi suami sudah berangkat menuju masjid perkantoran Jendral Sudirman (MJS) dimana ia duduk sebagai ketua harian. Tapi begitu ia membaca WA tentang kekecewaan saya yang tidak dapat hadir karena memang sedang kurang fit, maklum baru sebulan menjalani operasi, suami segera pulang untuk menjemput saya. Masya Allah … Terima-kasih ya Allah telah Kau beri hamba pasangan yang benar-benar bisa memahami hamba …

Syukur Alhamdulillah perjalanan lancar, kendaraan bisa parkir di gedung bank Mandiri yang hanya berjarak beberapa ratus meter dari tkp. Kami menyempatkan ke toilet yang ada di gedung tersebut, khawatir nanti di lokasi sulit. Ternyata di depan toilet telah mengantri sejumlah ibu-ibu yang datang berombongan dengan bus-bus dari kabupaten Bandung.

abi 6Sabi 7etelah itu kami segera berjalan kaki menuju lokasi. Waktu itu jam menunjukkan pukul 6 kurang 15. Gelombang manusia berpakaian putih dan sebagian hitam, dengan topi dan bendera Tauhid tampak menyemut. Kami berbaur bersama peserta yang berjalan perlahan sambil bershalawat, sekali-sekali diselingi takbir.

“ Masya Allah serasa tawaf ”, bisik saya kepada suami, terharu.

abi 4monas 212Mendekati air mancur Bank Indonesia peserta makin padat, hingga nyaris terhenti. Suara orasi dari panggung terdengar dari pengeras suara yang dipasang di sekitar lokasi. Berhubung kami berdua ingin lebih mendekati panggung maka kamipun berputar mencari jalan agar dapat tembus ke lokasi yang kami inginkan.

Ternyata kami benar-benar beruntung. Karena adik saya dan beberapa teman yang datang hampir sama waktunya dengan kami, menceritakan terpaksa berhenti di sekitar air mancur saking padatnya orang.  Mungkin karena kami hanya berdua maka lebih leluasa menyelinap ke tengah gelombang dan arus manusia yang ada saat itu. Alhamdulillah.

Meskipun tak jarang ketika ada rombongan lumayan besar datang dari luar Jawa kamipun serempak memberi jalan agar tamu-tamu dari jauh tersebut dapat mendekati podium. Dan dengan diringi takbir merekapun menyeruak masuk dengan tertib. Masya Allah … Aroma semangat mereka yang jauh-jauh datang dari luar Jawa demi membela Tauhid benar-benar terasa. Sungguh ikatan persaudaraan sesama Muslim itu sangat kental terasa.

Seorang muslim itu adalah saudara muslim yang lain. Oleh sebab itu, jangan menzdalimi dan meremehkannya dan jangan pula menyakitinya.” (HR. Ahmad, Bukhori dan Muslim).

abi 8Kami juga menjadi saksi bagaimana semangatnya para peserta menyanyikan lagu Indonesia Raya yang dipimpin oleh pemandu acara dengan penuh khidmad. Sekaligus menjadi bukti betapa ngawurnya tuduhan bahwa peserta 212 adalah anti NKRI.

Sayangnya orasi yang disampaikan sejumlah tokoh masyarakat mulai gubernur DKI Anies Bawes hingga para uztad kondang seperti uztad Bahtiar Nasir, uztad Haikal Hasan dll tersebut justru kurang jelas terdengar. Padahal posisi kami sudah lumayan mendekati podium utama.

Sekitar pukul 9 kurang, setelah sempat menyaksikan pengibaran bendera raksasa bertuliskan Tauhid serta mendengarkan alunan merdu ayat-ayat suci yang dibawakan dua hafidz cilik Ahmad dan Kama, kamipun memutuskan untuk pulang. Ternyata untuk keluarpun perlu perjuangan panjang. Bahkan lebih sulit dari ketika datang pagi tadi. Dari segala arah peserta terus berdatangan. Besar, kecil, tua, muda, lelaki, perempuan bahkan ada yang dengan tongkat dan kursi roda. Allahu Akbar …

abi 3abi 1Lagi-lagi di sekitar air mancur BI, kami bersama barisan orang yang hendak keluar, selama beberapa menit, terpaksa terhenti sama sekali. Dalam hati saya berkata, dalam keadaan biasa pasti orang akan menerobos menginjak taman yang terbentang di sisi kami. Tapi nyatanya tak satupun yang mau melakukannya. Tampaknya sudah menjadi komitmen bagi seluruh peserta 212 sejak ABI I, bahwa rumput harus dijaga ! Bayangkan kalau rumput saja harus dijaga apalagi kesatuan republik tercinta ini … Masih mau menuduh kami radikal, teroris dll ??

abi 2Reuni Akbar 212 atau ABI yang manapun harus diakui adalah bukti kesantunan umat islam yang selama ini sempat hilang ntah kemana. Selain wajah-wajah ramah yang bertebaran, kedisiplinan juga menampakkan diri. Selain sedikitnya sampah, mereka yang ingin buang air juga terlihat mengantri dengan rapi. Budaya baik yang selama ini dianggap sebagai budaya Barat yang mustahil bisa diterapkan bangsa ini.

”Sesungguhnya Allah Ta’ala itu baik (dan) menyukai kebaikan, bersih (dan) menyukai kebersihan, mulia (dan) menyukai kemuliaan, bagus (dan) menyukai kebagusan. Oleh sebab itu, bersihkanlah lingkunganmu”. (HR. At- Turmudzi).

“Kamu tidak akan mampu berbuat baik kepada semua manusia denga hartamu, maka hendaknya kebaikanmu sampai kepada mereka dengan keceriaan (pada) wajahmu.” (H.R. al-Hakim).

Berikut kumpulan kisah mereka yang hadir di acara Bela Tauhid 212 2018.

https://pembelaislam.com/category/reuni-212  

Ironisnya, hanya sedikit sekali media Indonesia yang mau menayangkan acara akbar yang berlangsung aman damai tersebut. Hanya TV-One satu-satunya media yang meliput acara tersebut secara utuh. Padahal tak sedikit kantor berita internasional yang melaporkannya. Ada apa ini?? Sebegitu kuatkah cengkeraman rezim ini hingga media tidak mampu menyampaikan berita yang nyata-nyata terjadi di depan mata?? Ini adalah cacat dan kegagalan kenetralan media Indonesia yang akan terus dicatat sejarah sepanjang masa. Sejarah suatu negri dimana hoax meraja-lela, dimana rakyat tak dapat membedakan mana berita yang benar dan mana yang bohong. Alangkah memalukannya …

https://www.harianterbit.com/nasional/read/2870/Reuni-212-Gempar-di-Luar-Negeri-Sepi-Berita-di-Indonesia

Pada saat yang nyaris bersamaan, di ujung dunia lain yang katanya menjunjung tinggi HAM, toleransi, disiplin dll, yaitu di Paris ibukota Perancis, terjadi demontrasi mengerikan. Demo rusuh yang dipicu karena kenaikan harga bbm ini mengakibatkan 133 orang terluka, 23 di antaranya adalah polisi. Perancis beberapa tahun belakangan ini memang sedang dilanda masalah pengangguran yang terus meningkat.

Padahal di Indonesia juga tak jauh beda. Kenaikan bbm tidak hanya sekali dua kali. Namun umat tetap berusaha menahan diri. Protes dan demo baru terjadi ketika ajaran dilecehkan. Itupun dengan cara yang baik dan santun.

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 14 Desember 2018.

Vien AM.

Read Full Post »

Kita semua pasti tahu kisah nabi Musa as dengan mukjizat tongkat dan laut Merahnya yang spektakuler. Kisah penyelamatan bani Israel dari kejaran pasukan penguasa Mesir Firaun yang dikenal kejam dan bengis ribuan tahun silam tersebut memang diabadikan tidak hanya didalam kitab suci umat Islam Al-Quranul Karim, tapi juga Taurat dan Injil.

Dan (ingatlah), ketika Kami belah laut untukmu (bani Israel), lalu Kami selamatkan kamu dan Kami tenggelamkan (Fir`aun) dan pengikut-pengikutnya sedang kamu sendiri menyaksikan”. ( Terjemah QS. Al-Baqarah (2):50).

Namun yang ingin dibahas kali ini adalah bagaimana kita menyikapi perlakuan buruk bani Israel setelah terlepas dari cengkeraman  maut sebagaimana ayat berikut:

Dan (ingatlah), ketika Kami berjanji kepada Musa (memberikan Taurat, sesudah) empat puluh malam, lalu kamu menjadikan anak lembu (sembahanmu) sepeninggalnya dan kamu adalah orang-orang yang zalim”. ( Terjemah QS. Al-Baqarah (2):51).

Ayat di atas menceritakan tentang bani Israel yang menjadikan anak lembu sebagai sesembahan alias Tuhan mereka. Hal tersebut dilakukan ketika nabi Musa as sedang memenuhi panggilan Sang Pencipta Allah Azza wa Jala. Nabi Musa as hanya meninggalkan kaumnya selama 40 hari 40 malam. Namun sekembali dari “pertemuan” dengan Tuhannya tersebut, kaumnya sudah mengingkarinya. Padahal baru beberapa waktu sebelumnya, dengan mata kepala sendiri, mereka menyaksikan betapa hebatnya mukjizat yang diberikan nabi mereka hingga mereka bisa lolos dari maut yang berada di ujung tanduk.

Prilaku tersebut menunjukkan betapa umat nabi Musa tersebut sangatlah tercela, tidak tahu berterima-kasih. Lupakah mereka bahwa dibawah kekuasaan Firaun ribuan tahun silam nasib mereka benar-benar terpuruk?? Mereka diperlakukan sebagai budak belian. Bahkan pernah suatu masa bayi-bayi lelaki harus dibunuh karena Firaun diberi tahu tukang sihirnya bahwa akan datang lelaki Yahudi merebut kekuasannya.

Allah swt, dalam ayat-ayat Al-Quran, banyak sekali menceritakan prilaku buruk bani Israel. Ini untuk mengingatkan kita, umat Islam, agar mengambil hikmahnya, agar tidak terperosok pada kesalahan yang  sama. Jadi bukan hanya sekedar mengolok-olok dan mengutuk bani Israel yang memang telah terkena kutukan-Nya tapi terlebih agar tidak meniru prilaku buruk mereka.

Sekarang mari kita amati bagaimana sikap kita ketika Allah swt memberi kita cobaan, apakah prilaku kita sama dengan bani Israel atau tidak??

Jumat, 28 September menjelang magrib, Palu, Donggala, Sigi dan sekitarnya diguncang gempa berkekuatan 7.2 skala Richter. Tak lama tsunami setinggi lebih dari 10 meterpun datang menggulung wilayah Sulawesi tengah tersebut. Belum lagi guncangan dan amukan gelombang laut dasyat yang menghancurkan ribuan bangunan tersebut usai, bumipun ikut bereaksi.

Bumi tiba-tiba memuntahkan lumpur yang berada di isi perutnya dengan cara yang sungguh mengerikan. Sejumlah saksi yang selamat dari bencana menceritakan apa yang terjadi di depan mata mereka.

Tanah seperti di blender, di putar, dikocok”, ujar seorang bapak. Sementara seorang ibu dengan penuh emosi mengatakan ”Seperti monster keluar masuk tanah menelan rumah, pohon dan apa saja yang ada di depannya”. Ada juga yang berkomentar “ Layaknya gelombang tsunami tapi bukan air laut melainkan tanah”, katanya bergidik.  Saksi lain juga menceritakan rumahnya berpindah sejauh 500 meter lengkap dengan pohon Mangga yang ada di halamannya.

Peristiwa mengerikan yang dikenal dengan nama fenomena pencairan tanah (likuifaksi) laksana pasir hisap ini menelan lebih dari 700 rumah di Perumnas Balaroa (Palu) dan ratusan rumah lainnya di perumahan di Petobo. Kawasan ini amblas sedalam 5 meter-an, menelan tidak hanya rumah tapi juga penghuninya.

Di lain pihak, sejumlah saksi menceritakan Palu beberapa tahun belakangan ini telah menjadi kota penuh maksiat seperti pelacuran, homoseksual, perjudian dll. Bahkan sekitar 4 bulan sebelum mala petaka terjadi, sebuah konferensi lgbt tingkat nasional diselenggarakan di kota tersebut. Tak tanggung-tanggung, konferensi yang dibuka mentri pariwisata tersebut juga dihadiri mentri agama Lukman Hakim yang memang terkesan melindungi kaum yang dilaknat sejak zaman nabi Luth ini.

“Luth berkata: “Inilah puteri-puteri (negeri) ku (kawinlah dengan mereka), jika kamu hendak berbuat (secara yang halal)”.

(Allah berfirman): “Demi umurmu (Muhammad), sesungguhnya mereka terombang-ambing di dalam kemabukan (kesesatan)“.

Maka mereka dibinasakan oleh suara keras yang mengguntur, ketika matahari akan terbit. Maka Kami jadikan bahagian atas kota itu terbalik ke bawah dan Kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang keras”.( Terjemah QS. Al-Hijr(15):71-74).

Para pemuka agama tentu saja memprotes dan sudah berusaha mencegah konferensi tersebut tetapi tidak dapat berdaya atas alasan HAM. Penduduk juga menceritakan di Petobo hidup seorang raja judi kaya raya yang rumahnya ikut lenyap dalam tragedy tersebut. Hal mengenaskan tersebut mengingatkan mereka akan Karun, tokoh sombong kaya raya Mesir yang harta kekayaannya ditenggelamkan Allah swt.

Maka Kami benamkanlah Karun beserta rumahnya ke dalam bumi. Maka tidak ada baginya suatu golonganpun yang menolongnya terhadap azab Allah. dan tiadalah ia termasuk orang-orang (yang dapat) membela (dirinya)”.( Al-Qashash(28):81).

Lain lagi ceritanya dengan tsunami yang melanda pantai Talise Palu, membuat ambruk jembatan Kuning ikon Palu yang menghubungkan Sulawesi utara dan selatan serta menelan korban ribuan jiwa itu. Bencana datang menjelang dilaksanakannya festival Nomoni yang baru 3 tahun belakangan ini digalakkan kembali dengan judul “Maraton Internasional Palu”. Festival ini juga dimeriahkan dengan penampilan ritual Balia, yang merupakan bagian dari adat suku Kaili di Lembah Palu.

Ritual Balia adalah ritual permohonan kesembuhan bagi orang yang mempunyai sakit parah kepada arwah leluhur. Sesajen dan bau dupa mengiringi tarian yang membawa usungan orang yang sakit hingga puncak prosesi, yaitu penyembelihan kerbau. Darah kerbau yang disembelih itu menjadi simbol kesungguhan harapan atas kesembuhan.

https://www.benarnews.org/indonesian/slide-show/balia-ritual-pengobatan-masyarakat-kaili-01222016125749.html

Para ulama sudah berusaha mengingatkan agar ritual yang sarat kesyirikan tersebut tidak dihidupkan kembali. Tetapi dengan alasan untuk melestarikan adat dan budaya nusantara, pemerintah daerah menolak permohonan tersebut.

Kesyirikan tersebut tak jau berbeda dengan yang dilalukan bani Israel tak lama setelah lolos dari kejaran tentara Firaun ribuan tahun silam. Padahal penduduk Palu adalah rata-rata Muslim. Para ilmuwan mengatakan bahwa bencana yang melanda Palu dan sekitarnya adalah fenomena alam, yaitu karena Indonesia terletak di atas pertemuan beberapa lempengan yang ketika berbenturan menjadi penyebab gempa. Namun siapa yang kuasa menggerakan dan membenturkan lempengan-lempengan tersebut, dan mengapa harus Palu. Bukankah dari dulu letak Palu di atas lempeng-lempeng tersebut, tapi mengapa baru sekarang bencana terjadi??

Lebih menyedihkan lagi, dengan adanya sejumlah penjarahan yang terjadi tak lama paska bencana. Semoga pelakunya hanya para residivis yang lepas dari penjara karena penjara rusak terkena gempa.

Terlepas dari itu semua, penduduk daerah yang tidak terkena bencana, harusnya juga bersyukur tempat tinggalnya masih aman ditinggali. Terutama Jakarta yang sebenarnya sarat segala macam maksiat dan kesyirikan. Yang tampaknya hanya tinggal menunggu gilirannya saja. Kecuali bila penduduknya segera bertobat, memperbaiki kesalahan, dan memperbanyak perbuatan baik dan ibadah kepada-Nya. Lalu  Allah swt ridho menerima tobat tersebut.

Namun demikian ada juga hal yang kelihatannya sepele tapi sering sekali terjadi. Yaitu ketika seseorang dalam kesusahan, sakit misalnya. Ia berdoa secara sungguh-sungguh bahkan rela mengeluarkan ratusan juta rupiah demi kesembuhannya. Namun ketika Allah Azza wa Jalla sembuhkan dan dikeluarkannya dari kesulitan ia melupakan-Nya.

Dan apabila manusia ditimpa bahaya dia berdo`a kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri, tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu daripadanya, dia (kembali) melalui (jalannya yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah berdo`a kepada Kami untuk (menghilangkan) bahaya yang telah menimpanya. Begitulah orang-orang yang melampaui batas itu memandang baik apa yang selalu mereka kerjakan”. ( Terjemah QS. Yunus (10):12).

Semoga kita bukan orang-orang yang dimaksud ayat di atas. Semoga Allah swt jadikan kita, keluarga kita dan orang-orang yang kita sayangi sebagai orang-orang yang tahu diri, yang pandai berterima-kasih dan bersyukur serta mampu mengambil hikmah segala kejadian yang terjadi, baik yang di hadapan kita maupun di masa lalu, aamiin 3x yaa robbal ‘aalamiin …Jangan sampai Sang Khalik melupakan kita sebagaimana kita suka melupakan-Nya …  Na’udzubillah min dzalik ..

Allah berfirman: “Demikianlah, telah datang kepadamu ayat-ayat Kami, maka kamu melupakannya, dan begitu (pula) pada hari ini kamupun dilupakan”. ( Terjemah QS.Thoha (20:126).

Wallahu ‘alam bish shawwab.

Jakarta, 26 Oktober 2018.

Read Full Post »

Islamophobia ternyata bukan hanya ada sejak peristiwa 911 yaitu peristiwa diledakkannya menara kembar WTC di New York pada 11 September 2001, dengan tuduhan pelakunya adalah orang Islam. Yang lebih ironis lagi, meskipun tuduhan tersebut tidak terbukti kuat bahkan sejumlah penelitian canggih membuktikan bahwa gedung tersebut bukan runtuh akibat ditabrak pesawat seperti yang dituduhkan, melainkan oleh sejumlah bom yang sengaja dipasang di kaki gedung, tuduhan tetap saja melekat kuat bahwa Islamlah pelakunya.

Islamophobia ternyata sudah ada sejak ratusan tahun lalu. Serangan dan fitnah buruk terhadap citra Islam dilakukan musuh-musuh Islam melalui berbagai cara, diantaranya lewat dunia perfilman.

Hampir semua orang pasti tahu dan pernah mendengar cerita legenda Dracula si mahluk jahat  vampire penghisap darah manusia. Cerita Dracula bermula dari novel karya penulis Irlandia bernama Bram Stoker. Novel tersebut ditulis  pada tahun 1881 , dan membutuhkan 7 tahun untuk penyelesaiannya. Selepas itu ntah sudah berapa banyak Hollywood memproduksi film tentang tokoh antagonis itu.  Namun berapa banyakkah orang yang menyadari bahwa tokoh Dracula ternyata nyata, bukan hanya fiktif dan sekedar khayalan alias mengada-ada.

Sebuah buku berjudul  “Dracula, the Impaler Muslims in the Crusades” karya Hyphatia Cneajna, diterjemahkan “Dracula, Pembantai Umat Islam Dalam Perang Salib”,  terbit pada tahun 2009, membongkar hal tersebut. Karya tersebut melengkapi Wikipedia yang mencatat hal tersebut, bahwa nama asli Dracula adalah Vlad Țepeș, seorang raja Wallachia dengan gelar Vlad III.

https://id.wikipedia.org/wiki/Vlad_%C5%A2epe%C5%9F

http://djaloezakie.blogspot.com/2011/01/sultan-mehmed-ii-conqueror-of.html

https://redfox69.wordpress.com/2009/04/26/dracula-pembantai-umat-islam-dalam-perang-salib/

Intinya Dracula alias Vlad III adalah seorang raja Wallachia ( sekarang Rumania) yang memerintah pada tahun 1456-1562 M. Namun kekuasaannya yang hanya 6 tahun itu penuh dengan kekejaman, sesuai dengan gelar “Tepes” yang disandangnya. Tepes artinya adalah penyula, yaitu cara penyiksaan dengan menusukkan kayu sebesar tangan manusia dengan ujung runcing, lewat dubur hingga tembus ke kepala. Astaghfirullahaldzim …

Pada masa kekuasaan ayah Dracula, Vad II, kerajaannya takluk dibawah Sultan Murad II dari kerajaan Turki Ottoman. Sang ayah kemudian mengirim Dracula dan adiknya Randu yang ketika itu masih remaja untuk mengenyam pendidikan di Istanbul. Namun rupanya Dracula yang sejak kecil sudah mempunyai watak tidak baik, diam-diam menaruh dendam pada kerajaan Turki. Randu, sebaliknya, berkawan baik dengan putra mahkota Turki, Sultan Mehmed II, dan akhirnya memeluk Islam.

Sayang kerajaan Turki tidak menyadari kebencian yang ada dalam diri Dracula. Ketika kerajaan Wallachia dikudeta, sang ayah terbunuh, Turki membantu pemulihan kerajaan tersebut, bahkan mengangkat Dracula sebagai rajanya. Itulah awal mala petaka.

Setelah menjadi raja, Dracula tidak hanya menangkapi dan menyula para bangsawan yang telah memberontak dan membunuh ayahnya, namun juga menabuh genderang perang terhadap Turki. 300 ribu tentara Muslim Turki Ottoman menjadi korban kebiadaban “ si penghisap darah” Dracula. Tentu saja bukan dengan cara dihisap darahnya seperti dalam film-film Dracula, namun lewat penyulaan. Ironisnya, hari ini Dracula dielu-elukan sebagai pahlawan oleh rakyat Rumania.

Dracula akhirnya dapat dikalahkan pasukan Sultan Mehmed II. Kepalanya dipancung dan dibawa ke ibu kota kesultanan Turki. Sedangkan tubuhnya yang akhirnya ditemukan pasukannya dikuburkan di sebuah gereja di negaranya.

Anehnya, pada tahun 2014 lalu, beredar film “Dracula, The Untold Story” dengan cerita yang berbeda sama sekali dengan film-film Dracula yang beredar selama ini. Dracula si vampire penghisap darah itu dikisahkan sebagai seorang raja yang harus bertempur melawan seorang sultan jahat. Dan siapa lagi sultan yang dimaksud kalau bukan Sultan Yang Agung, Sultan Mehmed II.

Dari sini terlihat jelas bahwa para musuh Islam tidak pernah merasa malu untuk berbohong, memutar balikkan sejarah, menelan sendiri ludah yang sudah keluar. Bagaimana mungkin tokoh yang selama ini dicitrakan sebagai tokoh yang kejam tiba-tiba berubah 180 derajat. Tampaknya mereka tidak menyangka bahwa tipu daya mereka selama ini, yaitu mencitrakan Dracula sebagai tokoh khayalan, ternyata terbongkar, dengan hadirnya buku karya Hyphatia Cneajna.

Untuk itulah uztad Felix Siauw, uztad muda yang hobby menulis dan sangat menguasai sejarah Turki bereaksi keras. Bersama rekannya iapun mengeluarkan buku tentang Sultan Mehmed II, lengkap dengan kisah Dracula yang memusuhi Sang Sultan.  Hal ini ia lakukan untuk mengantisipasi distrosi sejarah yang semakin liar. Agar umat Islam tidak semakin mudah dibohongi musuh-musuh Islam yang sejak kekalahan mereka dalam Perang Salib senantiasa mencari celah untuk mengalahkan umat Islam. Yaitu lewat Islamophobia ( takut kepada ajaran Islam), Hoax ( Berita bohong yang diulang terus menerus hingga menyerupai kebenaran) dan lewat Perang Pemikiran ( Ghawzl Fikri).

http://hiburan.metrotvnews.com/read/2014/10/21/308162/ustaz-felix-siauw-kritisi-film-dracula-untold

Contoh lain adalah Zombie, film yang identik dengan ketegangan dan terror yang sekarang ini sedang “in”. Intinya film ini menceritakan seramnya hidup di tengah dunia mayat hidup berbentuk seram pemangsa manusia. Yang dengan satu gigitan zombie, orang yang dgigit bakal berubah menjadi zombie juga. Film ini tidak selalu dibuat sebagai film horror, namun kadang juga sebagai film komedi.

Film Zombie pertama tercatat diproduksi pada tahun 1932 oleh sutradara Halperin bersaudara. Sutradara asal Amerika Serikat ini terinspirasi oleh pementasan teater Broadway berjudul “Zombie”.  Namun tahukan kita bahwa di Brazil pada tahun 1643 M pernah berdiri tegak Negara Islam Brazil selama lebih dari 50 tahun ? Dan pendirinya adalah seorang panglima Muslim bernama … Zombie !

Islam masuk Brazilia dalam  beberapa tahapan. Tahapan pertama pada abad 15 melalui budak-budak yang dibawa orang-orang Portugis yang menjajah tanah yang berada di Amerika Selatan ini. Budak-budak tersebut adalah orang-orang Islam dari Afrika utara dan Spanyol korban Reconquista (penaklukan Iberia oleh kerajaan Kristen dari Muslim Moor) tahun 1492M.

http://wartasejarah.blogspot.com/2015/06/sejarah-masuknya-islam-di-brasilbrazil.html

Dari situlah Islam makin lama makin berkembang hingga akhirnya meresahkan penguasa. Maka dengan segala macam cara perkembangan Islampun dihentikan. Tapi beberapa puluh tahun kemudian, yaitu pada tahun 1643M, ketika penguasa merasa Islam telah punah, tiba-tiba muncul seorang gagah berani yang berhasil membangkitkan kembali ajaran yang nyaris musnah tersebut. Itulah Zombie, yang akhirnya berhasil menegakkan Negara Islam Brazilia.

Sayang setelah 50 tahun berlalu negara yang susah payah didirikan itu mengalami kehancuran. Umat Islam dipaksa mengganti keyakinan mereka atau dibunuh. Bahkan nama Zombiepun dihapuskan dari catatan sejarah. Dan baru terungkap dengan terbitnya tulisan “Jihad Al-Turbani” berjudul “Miatu min Udzoma” ummah al-Islam Ghoiru Majro at-Tarikh. Tulisan tersebut dikeluarkan sebagai reaksi atas munculnya buku tentang 100 orang berpengaruh di dunia karya orientalis.

http://www.tarbiyah.net/2015/06/ternyata-zombie-adalah-pahlawan-islam.html

Anehnya, muncul pula berita yang mengatakan bahwa Zombie pahlawan Islam adalah hoax. Dan mengatakan kalaupun benar hanyalah sebuah kebetulan. Persis seperti beredarnya film “Dracula, The Untold Story” yang berusaha memutar balikan fakta.

Pertempuran antara yang hak dan yang bathil seperti perang Salib yang meletus pertama kali pada tahun 1095M, memang akan terus berlanjut hingga akhir zaman nanti. Hal tersebut sudah menjadi ketetapan Allah Azza wa Jalla sebagai kelanjutan perseteruan antara Iblis sebagai kakek moyang bangsa jin dan nabi Adam as sebagai kakek moyang bangsa manusia yang waktu itu masih hidup di alam surga.

“Allah berfirman: “Keluarlah kamu ( Iblis) dari surga itu sebagai orang terhina lagi terusir. Sesungguhnya barangsiapa di antara mereka ( manusia) mengikuti kamu (Iblis), benar-benar Aku akan mengisi neraka Jahannam dengan kamu semuanya”. ( Terjemah QS. Al-A’raf(7):18).

Media komunikasi seperti koran, majalah, radio, televise, dan film terbukti ampuh menyebarkan aneka berita kepada orang banyak, baik berita yang benar maupun yang tidak benar, alias hoax atau kebohongan. Itu sebabnya penguasaan terhadap media komunikasi selalu menjadi rebutan. Siapa yang berhasil menguasainya ialah yang menang. Ironisnya, saat ini Yahudilah yang memegang hal tersebut. Hampir semua media komunikasi mereka kuasai hingga kaum Muslimin tidak tahu persis mana berita yang benar dan mana yang hoax.

Rasanya cukup sudah kita di bully dengan berita-berita hoax yang makin lama makin menyakitkan. Sudah tiba waktunya kita harus keluar dan memenangkan pertempuran. Sesama Muslim adalah bersaudara, mari kita satukan dan rapatkan barisan. Tidak perlu memperbesar dan memperlebar perbedaan pendapat diantara kita. Jangan biarkan musuh-musuh Islam menari-nari dan mentertawakan kita sementara kita hanya sibuk dengan perbedaan yang tidak mendasar, hingga terus terpuruk hingga detik ini. Bersatu kita teguh bercerai kita runtuh.

Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Berjama’ah (bersatu) adalah rahmat sedangkan berpecah-belah adalah adzab”. ( HR. Ahmad ).

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 13 Agustus 2018.

Vien AM.

Read Full Post »

Tak sampai 9 bulan lagi Pemilu 2019 akan segera diselenggarakan. Puncak pesta demokrasi rakyat 5 tahun-an tersebut rencananya akan dilaksanakan pada 17 April 2019. Pada acara akbar tersebut selain presiden dan wakilnya, rakyat juga akan memilih anggota dewan legislatif DPR RI, DPD RI dan DPRD.

Namun seperti juga pemilu 2014 dan pilgub DKI 2017, pesta demokrasi tersebut tampaknya akan mengalami fenomena yang sama, yaitu perseteruan 2 kubu yang sama sekali tidak sehat. Tak dapat dipungkiri detik-detik menjelang pilgub DKI 2017, pendukung Ahok sebagai petahana dan pendukung Anies sebagai penantang, bagai anjing dan kucing yang sama sekali tidak dapat berdamai. Ironisnya hal ini terus berlanjut hingga saat ini. Bahkan Sandiaga yang merupakan wakil gubernur DKI Anies yang memenangkan pemilu berkomentar bahwa kebijakan apapun yang diakukan pemprov DKI selalu dicela PDI-P. Partai berlambang kepala banteng ini memang dikenal sebagai pendukung berat Jokowi-Ahok.

https://www.konfrontasi.com/content/politik/sandiaga-uno-apa-yang-kami-lakukan-pasti-dibilang-salah-oleh-pdi-p

Anis-Sandiaga yang merupakan pasangan yang dijagokan koalisi Gerindra, PKS dan PAN, serta direstui sebagian besar ulama dan umat Islam yang merasa tersinggung oleh pernyataan Ahok tentang ayat 51 surat Al-Maidah beberapa waktu lalu, memang mampu membuktikan keberpihakannya kepada rakyat kecil.  Program Ok-Oce adalah salah satu contohnya.  Program ini adalah program pelatihan bagi para pengusaha kelas menengah dan bawah agar mampu bersaing membuka lapangan kerja baru di DKI Jakarta.

http://suarajakarta.co/news/pemilu/apa-itu-program-ok-oce-anies-sandi-ini-penjelasannya/

Sementara itu, belum lagi kedua pihak yang akan bertarung berhasil mengajukan capres dan cawapres mereka, meski waktu yang tersisa hanya tinggal 1 bulan, perseteruan antar pendukung dan simpatisan di sosmed terus memanas. Misalnya, dengan bermunculannya hashtag #2019Gantipresiden, yang tidak hanya dicetak/sablon di t-shirt namun juga dalam bentuk lagu, dan menjadi viral.

Tentu saja kubu lawan tidak mau trima hal tersebut. Mereka pun menanggapinya dengan t-shirt  #2019TetapJokowi. Sebenarnya sah-sah saja prilaku tersebut asal jangan sampai memancing keributan, seperti pemaksaan pendapat apalagi saling serang secara fisik.

Sayangnya itulah yang terjadi baru-baru ini. Kendaraan milik Neno Warisman, mantan artis yang sejak beberapa tahun ini aktif sebagai pendakwah, dibakar oleh orang tak dikenal pada tengah malam. Padahal mobil Daihatsu Xenia berwarna hitam tersebut diparkir di depan rumahnya. Ironisnya lagi, kejadian tersebut terjadi tak lama setelah tragedy pelemparan bom Molotov ke kediaman Mardani Ali Sera, seorang politisi PKS. Untuk diketahui Mardani Ali Sera adalah salah satu deklarator gerakan #2019GantiPresiden bersama dengan Neno Warisman.

https://fajar.co.id/2018/07/21/usai-mardani-giliran-neno-warisman-yang-diteror/

Lain lagi yang terjadi dengan Gerindra yang menjadikan slogan “Rebut Kembali Indonesia” sebagai jargon mereka. Melalui medsos kubu lawan berusaha membakar emosi pembaca bahwa slogan tersebut sangat provokatif.

“ Merebut dari siapa dan untuk siapa?? Bukankah Indonesia itu milik seluruh rakyat Indonesia??”, begitu salah satu bunyi protesnya. Berikut keterangan Fadli Zon sebagai wakil ketua umum Gerindra.

https://www.kaskus.co.id/thread/5a8b8cdc507410666d8b4568/ini-maksud-semboyan-quotrebut-kembali-indonesiaquot-dari-gerindra/

Tak dapat dipungkiri terutama bagi yang tinggal di Jakarta dan hidup berkecukupan, ibu kota tercinta ini kelihatannya memang baik-baik saja. Apa saja ada, dan mudah didapat, selama ada uang. Gedung-gedung pencakar langit yang megah, pusat-pusat perbelanjaan mewah dimana berbagai butik terkenal mancanegara dan restoran local maupun internasional berada di dalamnya, sangat mudah ditemui.

Namun sadarkah kita siapa sebenarnya pemilik gedung-gedung megah, mall-mall, perumahan-perumahan mewah yang setiap hari kita lihat dan lewati tersebut??  Bahkan sekedar mini market yang jumlahnya tak terhitung di sekitar kita tinggal, dan kalau mau sedikit diingat hanya itu-itu saja … Kalau bukan Indomart yaa Alfamart yang pemiliknya sama saja dengan pemilik yang disebutkan di atas. Bukankah ini yang namanya monopoli, hal yang amat sangat dibenci dan dilarang dalam Islam …

Apa saja harta rampasan (fai-i) yang diberikan Allah kepada Rasul-Nya yang berasal dari penduduk kota-kota maka adalah untuk Allah, Rasul, kerabat Rasul, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang dalam perjalanan, supaya harta itu jangan hanya beredar di antara orang-orang kaya saja di antara kamu. … … “.(Terjemah QS. Al-Hasyr(59):7).

Saya jadi teringat kakak ipar saya yang mengeluh sejak menjamurnya 2 minimarket tersebut warung kecil yang didirikannya di halaman rumah jadi tidak laku. Juga prt saya yang suatu hari saya tegur karena membeli sayur lebih sedikit dari kebutuhan kami sehari-hari. Saya memang biasa meminta prt kami belanja sayuran di tukang sayur yang mangkal tidak jauh dari rumah

“ Tukang sayurnya sekarang g berani bawa sayuran banyak-banyak bu … katanya mahal banget, takut pada g mau beli. Jadi ya harus bagi-bagi sama pembeli lain”, kilahnya.

Iya juga, pikir saya, yang paling menderita tukang sayurnya kalau bawa banyak tapi tidak laku terjual.

Jarak antara si kaya dan si miskin di negri kita tercinta ini harus diakui sangat “jomplang” alias jauuuh bagaikan bumi dan langit. Bayangkan, tidak sedikit kongomerat kita yang masuk deretan 100 besar orang terkaya di dunia. Sementara banyak rakyat kita yang makan 3x sehari saja tidak mampu. Tidak jarang saya menemui orang “kecil” yang ketika kami beri makan siang menolak. Alasannya takut kebiasaan … Miriiis …

Untuk itulah Alumni 212 membentuk Koperasi Syariah 212 yang membawahi Mart 212. Tujuannya agar umat Islam yang merupakan mayoritas penduduk Indonesia bisa hidup sejahtera dan mandiri. Koperasi ini dibawah pengawasan langsung pakar ekonomi syariah DR.M.Syafii Antonio, dengan penasehat uztad Abdullah Gymnastiar (Aa Gym), uztad Arifin Ilham dll. Kepemilikannya adalah seluruh anggota koperasi dengan modal minimal 50 ribu rupiah, maksimal 15 juta rupiah.

https://koperasisyariah212.co.id/koperasi-syariah-212/

Dengan demikian hashtag #gantipresiden2019 memang sungguh beralasan. Meski belum jelas siapa sebenarnya sosok terbaik yang patut menggantikan Jokowi. Yang pasti, umat Islam sangat mendambakan sosok yang mau peduli terhadap Islam yang beberapa tahun belakangan ini, khususnya sejak peristiwa Al-Maidah 51, makin terpojokkan. Setidaknya itulah yang diinginkan Alumni 212.

https://news.detik.com/berita/3963104/gerindra-belum-tentu-prabowo-yang-diinginkan-2019gantipresiden

Itu sebabnya pernyataan terbuka dukungan Zainul Majdi atau Tuan Guru Bajang (TGB) terhadap Jokowi sungguh mengecewakan sebagian besar umat Islam dan para ulama. Terutama uztad Abdul Somad dan rekan-rekan sesama alumni  universitas Al-Azhar yang sebelumnya sempat menjagokan gubernur NTB 2 kali itu untuk menggantikan Jokowi sebagai RI1. Juga partai Demokrat yang belakangan menjadi tempat bernaung dan sukses mengantar TGB sebagai gubernur NTB. Sebaliknya, PKS meskipun sesama oposisi bisa memaklumi keputusan tersebut.

“Tidak mengagetkan. Di politik semua bisa terjadi. Tapi umat akan mencatat dengan baik,” kata Mardani.

Sementara PBB yang mengantar TGB menduduki jabatan tertinggi NTB periode pertama, berkomentar lebih panjang:

“Dulu baru selesai kuliah kembali ke Indonesia pas milih momen bergabung dengan PBB dan duduk sebagai anggota DPR RI. Kemudian di momen yang pas dapat dukungan maju pilgub dari PBB dan menang,” tutur Sukmo.

“Berikutnya tinggalkan PBB gabung ke Demokrat untuk dapat maju lagi di pilgub periode kedua. Sekarang setelah hampir habis jabatannya sangat cerdas berbeda pendapat dengan Demokrat, beliau mendukung Pak Jokowi,” imbuhnya.

https://news.detik.com/berita/4099225/tgb-dukung-jokowi-pro-jokowi-gembira-oposisi-terkaget-kaget

Yang pasti pilihan merapat ke PDIP jelas sangat menyakitkan umat Islam. Betapa tidak … ketua umum  partai yang tak lain adalah Megawati itu, pernah berucap bahwa partainya tidak memerlukan suara umat Islam.

https://www.nahimunkar.org/umat-islam-yang-ada-di-pdip-dihimbau-keluar/

Meloncatnya TGB ke kubu Jokowi menambah potensi perpecahan umat Islam yang semakin melebar. Belum lagi wacana Islam Nusantara yang diprakasai Said Aqil Siraj beberapa tahun terakhir ini. Ulama yang dikenal memang nyleneh ini sambil tertawa ringan menerangkan kepada grand syeikh Al-Azhar Ahmad Thayyib bahwa Islam Nusantara adalah Islam orang Nusantara Indonesia, Malaysia, Brunei yang penuh toleransi anti ektrimisme dan radikal, tidak seperti islam Arab. Ini dikatakan ketika sang syeikh datang memenuhi undangan ke kantor PBNU.

Namun secara tegas syeikh tersebut langsung menjawab, “Seandainya saja Allah tahu bahwa bangsa Indonesia lebih pantas dari bangsa Arab untuk menerima dan mengemban Risalah penutup kenabian, maka Risalah tidak akan diturunkan kepada Nabi Muhammad saw,”.

http://www.mantabz.com/bangga-dengan-islam-nusantara-said-aqil-di-skakmat-grand-syekh-al-azhar/

Lupakah ketua PBNU itu bahwa sesama Muslim adalah bersaudara? Mengapa kita harus merasa lebih hebat dari saudara kita yang lain apalagi yang dari Timur Tengah?? Mempersatukan sesama Muslim pendukung Jokowi/Ahok dan Prabowo/Anies saja tidak mampu! Bukankah ulama adalah pewaris para nabi yang seharusnya perkataan maupun sikapnya harus kita jadikan panutan? Bukan membuat kita saling gontok-gontokan yang akhirnya malah membuat kita lemah dan mudah dikalahkan dan dilecehkan umat agama lain …

Dari Ibnu Umar, beliau berkata: “Rasulullah SAW bersabda: Seorang muslim itu adalah saudara muslim yang lain. Oleh sebab itu, jangan mendzalimi dan meremehkannya dan jangan pula menyakitinya.” (HR. Ahmad, Bukhori dan Muslim)

Sayangnya itu pula yang terjadi antar partai Islam yang ada di negri yang katanya mayoritas Islam ini. Mengapa PKB dan PPP harus berada di posisi berlawanan dengan PKS, PAN maupun PBB yang sama-sama bernafaskan Islam? Mengapa mereka tidak mau bersatu dan berjuang menjadikan seorang Muslim terbaik sebagai pimpinan tertinggi negri ini? Yang mungkin bersama Sultan Erdogan dari Turki dan Mahathir dari Malaysia mampu mengembalikan kejayaan Islam yang pernah mencapai masa keemasan selama 8 abad lebih.

Mari bersama kita bermunajat kepada Allah swt agar para pemuka partai-partai tersebut mau bersatu, mengingatkan apa sebenarnya tujuan mereka mendirikan partai Islam. Setidaknya, bila hanya PKS, PAN dan PBB bersama Gerindra yang mau memperjuangkan keinginan umat, semoga Prabowo yang merupakan orang terkuat di kubu tersebut mau benar-benar memikirkan dan mengajukan capres dan cawapres yang kira-kira bisa ditrima dan bisa mengalahkan sang petahana tanpa harus memaksakan diri untuk maju sendiri sebagai RI1.

Sekaligus memohon agar umat Islam sadar akan pentingnya memilih pemimpin yang seakidah, yang menjadikan Al-Quran dan As-Sunnah sebagai pegangan hidup, tidak hanya untuk diri sendiri tapi juga dalam menjalankan kekuasaan.

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil jadi pemimpinmu, orang-orang yang membuat agamamu jadi buah ejekan dan permainan, (yaitu) di antara orang-orang yang telah diberi Kitab sebelummu ( Yahudi dan Nasrani), dan orang-orang yang kafir (orang-orang musyrik). Dan bertakwalah kepada Allah jika kamu betul-betul orang-orang yang beriman”. ( Terjemah QS. Al-Maidah(5):57).

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 27 Juli 2018.

Vien AM.

Read Full Post »

“Kamu adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma`ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik”.(Terjemah QS. Ali Imran (3):110).

Ayat diatas jelas mengatakan umat Islam adalah umat yang terbaik karena menyuruh kepada yang ma`ruf, dan mencegah dari yang munkar, serta beriman kepada Allah swt. Selanjutnya, bila ahli kitab beriman, tentulah itu lebih baik.

Kita tentu tahu orang yang bersyahadat dan kemudian memeluk Islam belakangan ini semakin banyak saja. Hebatnya lagi kebanyakan berasal dari kalangan berpendidikan tinggi. Dan fenomena tersebut terjadi di Barat yang notebene adalah ahli kitab, yaitu umat Nasrani dan Yahudi. Mereka juga adalah penduduk negara-negara maju, seperti Jerman, Inggris, Perancis, Rusia dll. Uniknya lagi, peristiwa tersebut terjadi di tengah hebohnya Islamophobia akut yang menyerang Barat sejak beberapa tahun ini.

https://www.konfrontasi.com/content/khazanah/pemuda-perancis-berbondong-bondong-masuk-islam

https://votreesprit.wordpress.com/2013/04/17/remaja-inggris-berbondong-bondong-masuk-islam/

Sementara di negara kita tercinta yang katanya mayoritas Muslim, Islamophobia justru membuat mereka tidak PD alias Percaya Diri. Hal ini tercermin dari pernyataan-pernyataan mereka yang sering memojokkan Islam. Ade Armando, contohnya. Dosen Fisip UI pendukung kuat Jokowi ini sering sekali mengeluarkan pernyataan nyleneh yang sama sekali tidak sesuai dengan ajaran yang dianutnya yaitu  Islam. Terakhir yaitu mengenai prilaku menyimpang homoseksual yang menurutnya Al-Quran tidak melarangnya. Untuk itu ia nekad berujar “Karena saya menghormati semua ciptaan Allah, saya nggak keberatan disejajarkan dengan anjing dan babi”.

Belum lagi tokoh-tokoh JIL ( Jaringan Islam Liberal) seperti alm Nurcholis Madjid, Abdurahman Wahid (Gus Dur), Ulil Abshar, Komarudin Hidayat, Azumardi Azra, Siti Musdah Mulia dan lain-lain yang rata-rata adalah dosen UIN. Mereka tidak hanya melecehkan tapi juga berani meng-halal-kan yang haram dan meng-haram-kan yang halal sesuka mereka.

Di negri tercinta ini pula pemurtadan tidak sedikit terjadi. Tapi tidak seperti di Barat, kebanyakan orang yang murtad dan memilih masuk Kristen tersebut bukan dari kalangan berpendidikan melainkan dari kalangan bawah. Kemiskinan memang sasaran empuk kristenisasi yang dari hari ke hari makin menggurita. Namun, lagi-lagi JIL, hal ini tidak bisa dilepaskan dari tanggung-jawab mereka. Karena merekalah yang menyebarkan ajaran bahwa semua agama adalah sama !

Ironisnya lagi, perbuatan busuk korupsi bukan lagi rahasia di negri yang katanya mayoritas Muslim ini. Pungli, sogok menyogok terjadi dimana-mana. Kejahatan, perampokan, penipuan hampir setiap hari terjadi. Hal ini juga menimpa para ulama, terutama yang dianggap tidak sejalan dengan pemerintah. Bukankah Allah swt memerintahkan kaum Muslimin untuk saling mengingatkan agar menjalankan perintah dan menjauhi larangan-Nya, menyuruh kepada yang ma`ruf dan mencegah dari yang munkar. Lalu mengapa ketika ada ulama mengingatkan hal tersebut bukannya didengar malah dibully, difitnah, di teror bahkan ada yang dibunuh. Dan dengan cepatnya pihak kepolisian menyimpulkan bahwa pembunuhnya adalah orang gila. ???

http://nasional.harianterbit.com/nasional/2018/02/03/93092/0/25/Isu-Orang-Gila-Bunuh-Ulama-Meresahkan-dan-Mengerikan-Umat-Islam-Diminta-Waspada

“Sesungguhnya Allah subhanahu wa ta’ala tidak mencabut ilmu dengan mencabutnya dari hamba-hamba. Akan tetapi Dia mencabutnya dengan diwafatkannya para ulama sehingga jika Allah tidak menyisakan seorang alim pun, maka orang-orang mengangkat pemimpin dari kalangan orang-orang bodoh. Kemudian mereka ditanya, mereka pun berfatwa tanpa dasar ilmu. Mereka sesat dan menyesatkan.” (HR. Bukhari dan Muslim).

“Dan demikianlah pemimpin-pemimpin mereka telah menjadikan kebanyakan dari orang-orang yang musyrik itu memandang baik membunuh anak-anak mereka untuk membinasakan mereka dan untuk mengaburkan bagi mereka agamanya. Dan kalau Allah menghendaki, niscaya mereka tidak mengerjakannya, maka tinggalkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan”. (Terjemah QS. Al-An’am(6):137).

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu jadikan bapa-bapa dan saudara-saudaramu pemimpin-pemimpinmu, jika mereka lebih mengutamakan kekafiran atas keimanan dan siapa di antara kamu yang menjadikan mereka pemimpin-pemimpinmu, maka mereka itulah orang-orang yang zalim”. (Terjemah QS. At-Taubah(9):23)

Dalam suatu majlis ta’lim yang saya hadiri beberapa hari lalu, seorang jamaah menanyakan tentang pemimpin yang dzalim sebagaimana ayat di atas. Jujur saya agak terkejut dengan jawaban yang diberikan sang uztad. Beliau tidak langsung menjawab pertanyaan tersebut, melainkan menceritakan percakapan yang terjadi antara khalifah Ali bin Thalib dengan seorang rakyatnya.

Pada masa pemerintahan ‘Ali bin Abi Tholib radhiyallahu ‘anhu ada seseorang yang bertanya kepada beliau, “Kenapa pada zaman kamu ini banyak terjadi pertengkaran dan fitnah (musibah), sedangkan pada zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak?

“Karena pada zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang menjadi rakyatnya adalah aku dan sahabat lainnya. Sedangkan pada zamanku yang menjadi rakyatnya adalah kalian.”, jawab Ali.

Dengan kata lain, karakter seorang pemimpin tidak akan jauh dari karakter orang yang dipimpinnya. Meski dalam hal tersebut tentu tidak dapat disamakan dengan apa yang terjadi hari ini. Kita pasti tahu siapa Ali dan bagaimana zuhudnya sahabat sekaligus menantu rasulullah saw tersebut. Itu adalah cara Ali merendahkan dirinya dibanding rasulullah saw.

Intinya, dari pada sibuk melihat dan mencari kesalahan dan kekurangan pemimpin lebih baik fokus pada diri dan keluarga kita sendiri. Sudahkah kita membaca, mempelajari dan mengamalkan isi Al-Quranul Karim, secara kaffah ???

“Sesungguhnya Allah tidak akan merubah keadaan suatu kaum sehingga mereka merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri” (Terjemah QS.Ar-Rad(13):11).

Karena sebaik apapun sebuah kitab bila tidak diamalkan akan sia-sia belaka. Shalat misalnya, sudahkah shalat kita mampu menghilangkan kesyirikan, mencegah kebiasaan buruk seperti berbohong, yang merupakan awal korupsi, dll. Bukankah shalat seharusnya mampu menghilangkan perbuatan mungkar??  Belum lagi soal budaya kebersihan, disiplin, mengantri dan lain sebagianya? Sudahkah kita menjalankannya? Bukankah Islam mengajarkan semua itu??

Dari pengakuan para mualaf, jarang mereka masuk islam karena melihat tingkah laku Muslim yang kebanyakan, maaf, jorok, tidak disiplin, negaranya tidak maju, miskin, pejabatnya banyak yang korupsi dll. Di Barat, rata-rata mereka hanya sekedar penasaran dengan Islamophobia itu sendiri. Mereka melihat keindahan Islam setelah membaca dan mempelajari Al-Quran.

“Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit,  pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat”. ( Terjemah QS. Ibrahim (14:4-25).

my bougenvilleBegitulah Allah swt membuat perumpamaan. Mukmin yang baik adalah orang yang banyak manfaatnya bagi orang lain. Sebagaimana akar pohon yang kokoh yang dapat menjadi sandaran bagi yang membutuhkan, buahnya enak dimakan,  cabang dan daunnya yang rindang nyaman untuk berteduh, serta bunganya yang indah dipandang mata.

Jadi sungguh betapa ruginya kita, yang lahir dan besar sebagai Muslim tapi tidak mampu melihat keindahan dan kebenaran Islam. Bagaimana kita bisa menjadi umat terbaik bila Al-Quran hanya dijadikan pajangan, bukannya dibaca apalagi untuk dipahami.

Bila keadaan seperti ini terus dibiarkan terjadi, bisa jadi Barat juga Jepang yang notabene kafir akan terus  menjadi yang terbaik. Namun kali ini dengan izin-Nya, karena Islam telah merasuki kalbu mereka, menjadi penyempurna kemenangan mereka selama ini.

Sementara kita di Indonesia tetap menjadi pecundang. Pecundang sebenar-benar pecundang, di dunia maupun di akhirat karena satu-satunya modal yang tersisa di tengah keterpurukan kita saat ini yaitu iman, telah tergadai, menguap ntah kemana. Sungguh mengerikan … Na’udzbillah min dzalik …

Jangan kita hanya terbuai oleh kenangan sejarah keemasan masa silam dimana kekhalifahan Islam selama berabad-abad pernah menguasai hampir separuh dunia, tanpa mau berjuang merebut kembali kemenangan tersebut. Mari kita berkaca pada semangat rakyat Turki dalam memperjuangkan kembalinya kejayaan Islam. Perkuat aqidah kita dan anak-anak kita, pahami Al-Quran dan As-Sunnah hingga kita mampu menilai mana saudara/i kita seiman yang baik dan patut dipilih dan dijadikan pemimpin. Semoga dalam waktu dekat Indonesia akan memiliki pemimpin sekelas Sultan Erdogan yang mampu mengantar kita keluar sebagai umat terbaik sebagaimana mustinya, aamiin yaa robbal ‘aalamiin…

Barangsiapa diantara kalian melihat kemungkaran maka hendaklah ia mencegahnya dengan tangannya, kalau ia tidak mampu maka dengan lisannya, dan kalau ia tidak mampu maka dengan hatinya, mengingkari (dengan hati) itu adalah iman yang paling lemah. ” {HR. Muslim).

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 8 Februari 2018.

Vien AM.

Read Full Post »

Reuni 212, Perlukah ??

Jutaan-massa-Reuni-akumni-212-di-monas-by-syakur-DSC_4856-354gv87auea5a5a1t9i0hsSesuai rencana, acara Reuni 212 yang digelar bersamaan dengan peringatan  Maulid Nabi Muhammad SAW berlangsung aman, lancar dan tertib. Perhelatan yang diawali di masjid Istiqlal pukul 3.00 dengan  shalat Tahajud, dilanjutkan dengan shalat Subuh berjamaah ini kemudian dilanjutkan dengan berkumpul di Monas untuk mendengarkan tausiyah yang diberikan oleh sejumlah ulama.  Ketua GNPF –MUI uzt Bahtiar Nasir dan wakilnya yaitu ust Zaitun Rasmin yang merupakan penggerak ABI 2016 lalu terlihat bersama uztad-uztad kondang seperti uzt Abdul Somad, uzt Fadzlan Garamatan, uzt Felix Siauw, uzt  Didin Hafihuddin dll, disamping tokoh-tokoh alumni 212 seperti Amien Rais, Fahri Hamzah, Fadli Zon dll. Acara ini diikuti para alumni 212 dari berbagai daerah di Pulau Jawa dan luar Pulau Jawa yang kabarnya mencapai bilangan jutaan. Allahu Akbar …

reuni212areuni212bLantunan shalawat serta pekik takbir menggema di halaman luar Masjid Istiqlal. Semangat mengikuti Reuni 212 terpancar dari setiap raut wajah peserta yang hadir. Dengan pakaian serba putih, warna kesukaan Rasulullah sebagai dress code, jamaah silih berganti memasuki Masjid Istiqlal. Harap maklum karena rupanya tidak semua pintu masjid dibuka untuk umum.

“Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allah Allahu Akbar,” pekik para peserta Reuni Akbar saat memasuki halaman Masjid Istiqlal.

Kehadiran Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Lapangan Monas, setelah menghadiri Subuh berjamaah di masjid Istiqlal yang rupanya tidak terdeteksi jamaah masjid, mendapat sambutan hangat dan menambah semangat jamaah yang hadir di tempat tersebut.

Dalam kesempatan tersebut sang gubernur memohon doa dari para peserta agar bisa menjalankan amanah memimpin Jakarta dan menuntaskan janji dengan sebaik-baiknya. “Kami ingin membangun Jakarta menjadi kota yang maju, yang warganya bahagia, yang warganya merasakan suasana tenang, nyaman berdasarkan iman dan takwa,” imbuhnya.

Sementara Ustadz Zaitun Rasmin yang mewakili GNPF –MUI mengungkapkan bahwa pendapat sebagian orang bahwa Islam itu radikal, intoleransi, anti-NKRI, anti-Pancasila dll, terbantah dengan terlaksananya reuni 212 yang tertib, aman dan damai. Persatuan Islam yang selama ini ingin dkoyak musuh-musuh Islam paska 212 justru terlihat solid. Baik peserta maupun tokoh dari berbagai ormas yang hadir pada kesempatan tersebut mampu membuktikan meski terdapat perbedaan pendapat, mereka bisa saling menerima dan menghargai perbedaan-perbedaan yang ada.

Wakil GNPF –MUI tersebut juga mengingatkan untuk tidak menanggapi mereka yang berkomentar negatif terhadap Reuni Alumni 212. Diantaranya Kapolri Jenderal Tito Karnavian yang menyebutkan reuni itu bermotif politik. “Ini (Reuni 212) juga enggak akan jauh-jauh dari politik juga, politik 2018. Ini pastinya ke arah politik 2018 dan 2019,” tandas Tito di Hotel Bidakara, Kamis (30/11).

Atau komentar Wiranto di Kompleks Istana Kepresidenan, Rabu (29/11), “Gubernur DKI kan sudah dilantik, hal temporer sudah selesai. Beda dengan reuni sekolah. Kalau temporer reuni dan alasannya saya belum tahu”.

Mungkin ke 2 petinggi diatas lupa atau tidak mau tahu bahwa pemicu Aksi Bela Islam yang terjadi tahun lalu itu adalah lisan Ahok yang mengutak-atik ayat suci umat Islam, yaitu ayat 51 surat Al-Quran tentang persyaratan memilih pemimpin. Padahal Ahok sendiri adalah kandidat pemimpin yang berdasarkan ayat tersebut haram untuk dipilih!

“ Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin (mu); sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain. Barangsiapa di antara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim”. ( Terjemah QS. Al-Maidah (5):51).

Artinya secara sadar atau tidak, Ahok sendiri yang sudah menantang umat Islam untuk berpolitik. Begitulah tampaknya Sang Khalik Allah swt menyentil umat Islam yang selama ini tertidur, lalai dalam menjalankan perintah Tuhannya dalam menjalankan sistim kepemimpinan/pemerintahan. Atau berpolitk dalam istilah “keren”nya.

Umat Islam rupanya telah lama terbius dengan slogan “ Islam Yes Partai Islam No” yang dipopulerkan almarhum Nurcholis Madjid belasan tahun lalu. Sebuah propaganda busuk Barat dan kaum sekuler yang ingin memisahkan umat Islam dari kepemimpinan/politik. Maklum Barat pernah lama trauma dengan kekalahannya dalam memimpin dunia oleh umat Islam. Itulah zaman ke-emasan ke-khalifahan Islam yang detik ini menjadi momok menakutkan, ironisnya bukan hanya bagi Barat tapi juga bagi sebagian orang yang mengaku Islam !

Tak terkecuali umat Islam di negri tercinta kita, Indonesia, yang katanya mayoritas Islam itu. Kriminalsasi ulama, pengakuan aliran kepercayaan dalam kolom agama di ktp, penerimaan kaum Homoseksual hingga pembubaran ormas yang dianggap ingin menghidupkan sistim ke-khalifahan. Lucunya semua itu dengan embel-embel demi membela Pancasila dan NKRI. Padahal sila pertama Pancasila, sejak dulu adalah “ Ketuhahan Yang  Maha Esa”, pasal 29 UUD memberi kebebasan dan hak warga negara untuk melaksanakan ajaran agama masing-masing. Dan agama yang diakui negara ada 6 yaitu Islam, Protestan, Katolik, Hindu, Buddha dan Khonghucu.

Namun yang lebih menyedihkan lagi adalah adanya persepsi yang kelihatannya sengaja diarahkan bahwa mereka yang pro212 adalah anti NKRI dan anti Pancasila. Sementara yang anti212 berarti cinta NKRI dan Pancasila. Sungguh cara adu domba yang sangat menyakitkan dan sama sekali tidak lucu.

Ini masih ditambah dengan diberikannya penghargaan acara dakwah Islam kepada Metro TV. Penghargaan ini langsung diserahkan oleh mentri agama Lukman Hakim Saifuddin pada November yang baru lalu. Padahal selama ini media tv milik politikus Nasdem Surya Paloh tersebut sering sekali memberitakan berita mengenai dunia Islam secara tidak seimbang bahkan terkesan mengadu-domba sesama Muslim. Apalagi yang berkenaan dengan kegiatan 212. Tak heran bila kantor berita tersebut sering diplesetkan dengan julukan Metrotipu.

Pada liputan Reuni 212 yang baru lalu, pembawa berita media tv tersebut dengan nada dan gaya bahasa mengesalkan menyebut para peserta reuni sebagai orang-orang yang tidak toleran. Dengan santai ia mengatakan bahwa acara tersebut sangat menyakitkan hati pendukung Ahok. Padahal harusnya peserta Reuni 212 sudah puas dengan menangnya jagoan mereka dan dipenjarakanya sang saingan !?!?  HHmmm hanya sebegitu sajakah menurutnya Reuni212, juga arti toleransi baginya???

Anehnya lagi, Metro TV yang selama ini sering memojokkan berita-berita mengenai kerjaan Arab Saudi termasuk isu Wahabi yang mempunyai pengikut cukup banyak di tanah air, tiba-tiba membuat acara dakwah di stasiunnya dengan pembicara uztad yang sering dituduh sebagai Wahabi. Apa maksud dibalik semua itu? Wahabi seperti juga yang di Arab Saudi memang berprinsip tidak boleh melawan pemerintah yang sedang berkuasa. Oleh sebab itu mereka tidak menganjurkan pengikutnya untuk berpartipasi dalam Reuni 212. Tapi mengapa tiba-tiba Metro memunculkannya di tengah suasana ini ?? Apa itu namanya bukan adu domba??

“Sesungguhnya setan telah kehilangan harapan untuk disembah oleh orang Islam, untuk itu setan memecah-belah mereka” (HR Bukhari).

Belum lagi pernyataan Azyumardi Azra pada acara ILC bertajuk “ Reuni 212, perlukah?” yang baru lalu. Dengan santai tokoh JIl (jaringan Islam Liberal) itu malah mempermasalah peringatan Maulud Nabi yang menurutnya bi’dah. Padahal hampir semua ulama sepakat bahwa hal tersebut adalah khilafiyah ( ada perbedan pendapat). Bukan saatnya lagi umat Islam memperdebatkan hal-hal yang sifatnya bukan aqidah. Tapi ya maklumlah, bukan JIL kalau tidak demikian.

http://forum1dakwah.blogspot.co.id/2013/04/azyumardi-azra-melontarkan-pernyataan.html 

Nabi pernah keluar sedangkan sebagian shahabat sedang berdebat tentang taqdir, maka memerahlah wajah beliau, lalu beliau bersabda : “Apakah dengan ini kalian diperintah?! Atau untuk inikah kalian diciptakan?! Kalian membenturkan ayat dengan ayat !! Karena inilah umat-umat sebelum kalian Hancur !!” (HR Ahmad, asalnya dari Shahih Muslim).

Imam Ahmad berkata : “Jangan duduk dengan orang yang suka berdebat (dengan sesama Muslim) meskipun dia membela kebenaran, sebab sesungguhnya yang demikian tidak akan berubah menuju kebaikan.”

Sementara Lukman Hakim sendiri sebagai seorang mentri agama tidak jarang mengecewakan umat Islam. Diantaranya adalah dukungan kentalnya terhadap kaum Homoseksual, yang dibuktikan dengan kehadirannya di acara mereka. Selain memberikan sambutan kabarnya Lukman Hakim juga menangis mendengar curhatan kaum nabi Luth yang jelas-jelas dilaknat Al-Quran karena prilaku menyimpangnya. Sebaliknya terhadap acara Reuni 212, alih-alih menunjukkan simpati, Lukman justru mempertanyakan urgensi acara tersebut.

http://www.panjimas.com/news/2016/08/30/innalillahi-menteri-agama-hadiri-acara-pemberian-penghargaan-kaum-lgbt/

Dengan adanya berbagai fakta di atas jelas bahwa reuni 212 itu penting untuk dilakukan. Agar umat Islam senantiasa ingat dan sadar akan hak dan tanggung-jawabnya, serta agar selalu besatu. Tujuan ABI baik 411 maupun 212 tahun lalu bukan sekedar menuntut Ahok dipenjarakan karena menistakan ajaran Islam. Lebih dari itu, yaitu agar umat Islam mau kembali mentaati Al-Quran dan hadist. Apalagi sebentar lagi pemilihan presiden sudah hampir tiba.

Persis seperti yang sering dikatakan uztad Abdul Somad, sampai berbuih mulut para uztad dan ulama menyampaikan ajaran Islam bila pemimpinnya tidak mau tunduk pada ajarannya, percuma semua itu. Sebaliknya, tanda tangan seorang pemimpin, tanpa sepatah katapun keluar dari mulutnya, mampu membuat apa yang disampaikan para uztad dan ulama berjalan. Itu sebabnya Allah swt memerintahkan umat Islam agar memilih pemimpin sesama Muslim. Agar dengan demikian hukum dan peraturan bisa sesuai ajaran kita, seperti haramnya riba, judi dan pelacuran, pentingnya kehalalalan suatu makanan, tentang perlindungan terhadap kaum hawa seperti menutup aurat, warisan dan lain-lain sebagainya. Diadakannya musola di halte bus way misalnya. Itu adalah contoh yang kelihatannya sepele dari kepemimpinan Anis Bawesdan sebagai gubernur DKI yang baru 2 bulan.

ABI berseri yang terjadi tahun lalu sejatinya adalah bagaikan membangunkan harimau yang sedang tidur. Itulah umat Islam yang selama ini abai terhadap hak politik, mudah dipecah belah dan hanya sibuk dengan perbedaan-perbedaan amalan yang tidak mendasar. Umat Islam telah membuktikan bila kita bersatu pasti Allah swt akan membantu memenangkan kita meskipun musuh-musuh Islam lebih banyak dan lebih kuat. Ajaran Islam bukan hanya mengenai akhirat namun juga urusan dunia.

Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (keni`matan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan”.( Terjemah QS. Al-Qashash(28):77).

Bukankah Islam itu rahmatan lil aalamiin, oleh sebab itu adalah fitrah harus menjadi pemimpin/khalifah di muka bumi. Bagi seorang Muslim dunia itu ladang tempat kita beramal yang akan menentukan hidup kita di akhirat nanti. Tidak penting apa partai dan siapa orangnya. Namun selama ia mau tunduk pada Tuhannya Yang Esa, dan bersedia berkomitmen menjalankan kepemimpinan sesuai Al-Quran dan Hadist sebagaimana dicontohkan Rasulullah saw maka orang tersebut patut kita pilih dan jadikan pemimpin tertinggi kita.

Atau siapakah yang memperkenankan (do`a) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdo`a kepada-Nya, dan yang menghilangkan kesusahan dan yang menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah di bumi? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain)? Amat sedikitlah kamu mengingati (Nya)”. ( Terjemah QS. An-Naml(27):62).

Reuni 212 juga adalah “show of force” untuk menunjukkan bahwa kita kuat dan mampu bersatu. Persis yang dicontohkan Rasulullah saw ketika kaum Muslimin ber-ihram. Yaitu dengan memperlihatkan bahu kanannya. Padahal ketika itu para sahabat sedang dalam kondisi amat lelah akibat perang bertubi-tubi yang harus mereka hadapi. Islam itu rahmatan lil aalamiin, sejuk, aman, sabar. Tapi bukan berarti mudah untuk dilecehkan apalagi dipermainkan.

Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.” ( Terjemah QS. Al Anfaal (8): 46).

Dan untuk kesekian kalinya umat Islam di Indonesia telah membuktikan hal tersebut. Aksi yang diikuti jutaan orang tersebut berjalan tenang, aman dan tertib tanpa sampah tertinggal berserakan. Bahkan rumputpun dijaga agar tidak terinjak.  Masya Allah ….

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 14 Desmber 2017.

Vien AM.

Read Full Post »

Sultan Abdul HamidTanggal 10 Februari 1918 adalah hari duka bagi kaum muslimin. Saat itu dunia Islam kehilangan salah satu pejuang terbaiknya. Dialah Sultan Abdul Hamid II, legenda terakhir dari silsilah umara besar yang pernah ada. Sultan ke 34 dari wangsa Utsmaniyah ini naik tahta pada 31 Agustus 1876 M. Putra Abdul Majid I yang menguasai bahasa Turki, Arab dan Persia ini menggantikan abangnya Sultan Murad V yang hanya berkuasa selama 93 hari.

Sang khalifah muncul di era kemerosotan institusi khilafah. Inilah masa krisis menjelang keruntuhan Kekhalifahan Turki Utsmani dimana negara adikuasa itu disindir bangsa Eropa sebagai The Sick Man of Europe. Dalam kondisi negara yang karut-marut, ia hadir bagai pelita yang kembali menerangi Istana Topkapi. Ia tampil memperpanjang napas peradaban Islam yang kala itu terengah-engah diserang dari luar dan dalam. Dengan jerih payahnya umur keruntuhan khilafah tertangguh 30 tahun lamanya. Realitas tunggakan utang luar negeri yang terus membengkak, parlemen yang tidak produktif, birokrasi pemerintahan yang korup dan kuatnya intervensi tak membuatnya menyerah.

Memang diakui banyak sejarawan Barat memberikan predikat negatif padanya. Namun patut diketahui bahwa namanya ditulis dengan tinta merah dalam berbagai literatur sejarah hanyalah karena penentangannya terhadap Konspirasi Zionisme. Kaum Yahudi yang saat itu (bahkan hingga kini) menguasai media massa dan informasi dunia memberikan stigma sebagai pemimpin otoriter yang haus darah sebab tidak mengizinkan berdirinya negara Israel. Tak ayal, sejumlah penulis Barat menjulukinya sebagai “Sultan Merah” atau “Abdul Terkutuk”. Bahkan sejarawan Muslim, Tamim Ansary dalam Dari Puncak Baghdad ikut menyebutnya sebagai “pria lemah dan konyol”. Begitupun, ia tetap bintang yang dipuja di hati kaum muslimin.

Melawan Konspirasi Asing

Semasa muda, Abdul Hamid pernah turut bersama delegasi Utsmani dalam lawatan ke Prancis, Inggris, Belgia, Austria dan Hongaria. Ia bertemu raja-raja top seperti Napoleon III, Ratu Victoria, Leopold II dan Franz Joseph II. Di sela kunjungan kenegaraan itu, catat Muhammad Ash-Shallaby dalam Ad-Daulah al-Utsmaniyyah; Awamil an-Nuhudh wa as-Suquth, ia mendengar Menteri Utsmani menjawab pertanyaan beberapa pembesar Eropa Barat tersebut. “Berapa kalian jual Pulau Kreta?” tanya mereka. Maka Fuad menjawab lantang, “Dengan harga seperti kami membelinya!”. Maksudnya ialah Utsmani menguasai pulau itu selama 27 tahun dan penuh dengan perang.

Bukan itu saja. Ketika ditanya, “Negara apa yang terkuat di dunia saat ini?” jawaban Fuad sungguh mencengangkan. “Negara terkuat adalah Turki Utsmani. Itu karena kalian berusaha menghancurkannya dari luar. Adapun kami berusaha merusaknya dari dalam. Namun nyatanya kita sama-sama belum berhasil melenyapkannya,” ujarnya. Tentu dari sini Abdul Hamid mengambil banyak hikmah dan kearifan.

Pasca penobatannya yang berlangsung gempita dan membuat Istanbul berwarna, segunung masalah langsung menyambut. Salah satu yang paling krusial adalah esksistensi Gerakan Turki Muda yang sangat kuat dalam kabinet, hingga melampaui otoritas khalifah. Adalah Midhat Pasha sekalu Menteri Besar yang jadi pemimpinnya. Dialah yang dimaksud Ernest E. Ramsaur dalam The Young Turks sebagai aktor intelektual penggulingan dua sultan sebelumnya sekaligus dalang pembunuhan pamannya.

Menurut Eugene Rogan dalam The Fall of Khilafah, gerakan ini tak bisa dilepaskan dari campur tangan gerakan Freemasonry. Organisasi rahasia Yahudi ini menghendaki Turki baru yang menganut Demokrasi Barat dan mencampakkan Islam sebagai sistem hidup. Merekapun sukses mencuci otak banyak anak muda Turki sampai mereka kagum dan tergila-gila kepada apa yang mereka sebut sebagai “kemajuan” dan “modernitas” Eropa. Isu-isu kebebasan serta intoleransi terhadap minoritas juga menjadi beberapa isu utama mereka. Padahal Sultan amat protektif terhadap minoritas Armenia dan Kurdistan. Menyikapi hal itu, Abdul Hamid seperti tertuang dalam Mudzakarat As-Sulthan Abdul Hamid Ats-Tsani yang disusun Dr. Muhammad Harb mengritik keras, “Turki Utsmani adalah negeri berkumpulnya berbagai bangsa dan demokrasi (versi Barat) di negeri ini hanya akan mematikan etnis asli dalam negeri. Apakah ada di parlemen Britania anggota resmi dari penduduk India atau di Parlemen Prancis, anggota dewan dari keturunan Aljazair?”

Membela Al-Quds

Selain keteguhan hatinya, ia juga dikenal sangat peduli pada Tanah Suci Al-Quds. Pada 1892, sekelompok Yahudi Rusia mengajukan permohonan kepada Sultan untuk mendapatkan izin tinggal di Palestina. Permohonan itu tegas ditolak Sultan. Tak mau menyerah, Theodor Hertzl, penggagas berdirinya Negara Yahudi yang menulis buku Der Judenstaat, pada 1896 memberanikan diri menemui Abdul Hamid sambil meminta izin mendirikan gedung di Al-Quds. Permohonan itu kembali dijawab Sultan dengan penolakan. “Sesungguhnya Daulah Utsmani ini adalah milik rakyatnya. Mereka tidak akan menyetujui permintaan itu. Sebab itu, simpanlah kekayaan kalian itu dalam kantong kalian sendiri,” tegas Sultan. Melihat keteguhan Sultan, mereka kemudian membuat strategi ketiga, yaitu melakukan konferensi Basel di Swiss, pada 29-31 Agustus 1897 dalam rangka merumuskan strategi baru menghancurkan Utsmani.

Mengingat gencarnya aktivitas Zionis, akhirnya pada 1900 Sultan Abdul Hamid II juga mengeluarkan keputusan pelarangan atas rombongan peziarah Yahudi di Palestina untuk tinggal di sana lebih dari tiga bulan, dan paspor Yahudi harus diserahkan kepada petugas. Setahun berikutnya Sultan menerbitkankan keputusan mengharamkan penjualan tanah kepada Yahudi di Palestina.

Pada 1902, Hertzl untuk kesekian kalinya menghadap. Kedatangannya kali ini untuk menyuap sang sultan. Hertzl menyodorkan hadiah yang sangat menggiurkan yakni uang sebesar 150 juta poundsterling khusus untuk Sultan pribadi; membayar semua utang pemerintah Utsmani yang mencapai 33 juta poundsterling; membangun kapal induk untuk pemerintah dengan biaya 120 juta franc; memberi pinjaman 5 juta poundsterling tanpa bunga; dan membangun Universitas Utsmani di Palestina.

Namun semua tawaran itu ditolaknya tegas. Bahkan Sultan tak sudi menemui Hertzl, lalu mewakilkan kepada PM Tahsin Basya, dengan pesan, “Nasihati Mr Hertzl agar jangan meneruskan rencananya. Aku tidak akan melepaskan walaupun sejengkal tanah ini (Palestina), karena ia bukan milikku. Tanah itu adalah hak umat Islam. Umat Islam telah berjihad demi kepentingan tanah ini dan mereka telah menyiraminya dengan darah mereka. Yahudi silakan menyimpan harta mereka. Jika suatu saat kekhilafahan Turki Usmani runtuh, kemungkinan besar mereka akan bisa mengambil Palestina tanpa membayar harganya.”

Lain waktu, pernah pula pemerintah Inggris mengajukan proposal penggalian benda-benda purbakala di wilayah kekuasaan Utsmani. Namun ternyata penggalian benda-benda purbakala itu hanya kedok belaka, karena sejatinya mereka ingin mengeruk tambang-tambang minyak. Karena itu Sultan marah luar biasa dan mencabut proyek kerjasama tersebut.

Pelajaran untuk Indonesia

Berbagai turbulensi yang dialami oleh Sultan Abdul Hamid II ini sangat relevan dalam konteks kekinian bangsa Indonesia. Siapapun yang berkuasa, jika ia tak mau mengikuti perintah asing, apalagi mempunyai misi menegakkan Islam, maka akan bernasib sama sebagaimana sang sultan pada masa lalu. Kekuasaan yang dipegang oleh sosok pemimpin muslim yang tegas dalam menjalankan pemerintahan dengan nilai-nilai Islam, akan selalu dirongrong dan digoyang sampai tumbang. Inilah yang kita saksikan saat PM Ismail Haniyah dari HAMAS memenangan Pemilu Palestina. Begitu pula Presiden Mursi di Mesir yang sekeluarganya penghafal Qur’an itu dikudeta dengan zalim oleh militer yang disokong asing.

Saat kekuatan asing tampak mencengkeramkan cakarnya ke tengah bangsa, tentu kita rindu pemimpin bermental Abdul Hamid II. Ketika utang luar negeri terus ditambah, liberalisasi undang-undang migas dan minerba, kepemilikan properti oleh asing, penguasaaan asing hingga 85% saham modal ventura hingga bolehnya 100% saham restoran dan jalan tol dikuasai asing, ada gelora untuk memiliki pemimpin sekuat Abdul Hamid II.

Negara yang berbhineka ini layak belajar darinya. Meski tegas menolak intervensi asing, Abdul Hamid II tetap bisa mengurangi utang Utsmani dari 300 juta lira hingga tinggal sepersepuluhnya saja yakni 30 juta lira. Kitapun jangan sampai latah mengikut polah Gerakan Turki Muda yang membebek budaya Barat, termasuk sisi negatifnya yang bertabur jumlahnya. Seperti yang diakui Abdullah Cevdet, “Yang ada hanya satu peradaban yakni peradaban Eropa. Karena itu kita harus meminjam peradaban Barat, baik bunga mawarnya maupun durinya sekaligus.”

Mari kita doakan para pemimpin bangsa semakin istiqamah menjaga kedaulatan bangsa. Tidak harus anti asing, tapi tak boleh didikte dan tuduk pada asing.

Dicopas dari :

https://www.kompasiana.com/anugrahroby/teladan-abdul-hamid-ii-melawan-konspirasi-asing_58a13741309773d10531a488

https://id.wikipedia.org/wiki/Abdul_Hamid_II

Wallahu’alam bis shawwab.

Jakarta, 29 November 2017.

Vien AM.

 

Read Full Post »

Older Posts »