Feeds:
Posts
Comments

Archive for November 20th, 2018

Kata “burung” tidak sedikit disebutkan dalam Al-Quranul Karim. Mahluk bersayap ciptaan Allah yang satu ini harus diakui memang mempunyai banyak kelebihan dibanding ciptaan Allah yang lain. Burung, hanya dengan mengandalkan kedua sayapnya mampu terbang tinggi kemanapun ia mau. Berkat mahluk yang pandai terbang ini pula manusia dapat dengan mudah menjelajahi dunia, yaitu dengan adanya pesawat terbang yang merupakan buah inspirasi dari burung.

Itulah yang dilakukan 2 bersaudara dari Amerika Serikat, Wright Bersaudara. Setelah berkali-kali melakukan percobaan, akhirnya berhasil menerbangkan pesawat ciptaan mereka meski hanya dengan waktu sangat singkat, yaitu 12 detik. Peristiwa bersejarah ini terjadi pada tahun 1903, dan tercatat  sebagai tonggak lahirnya burung mesin alias pesawat terbang pertama di dunia.

Ironisnya, selama lebih dari 100 tahun sejak kelahirannya, tidak jarang pesawat terbang mengalami kecelakaan. Dan itu bisa hanya gara2 seekor burung yang masuk ke ruang mesin !

Apa sebenarnya rahasia dasyat dibalik mahluk kecil ini hingga mampu merusak mesin canggih sebuah pesawat terbang yang sedang mengudara?? Menurut sebuah kabar, sekelompok burung seberat 5 kg yang menabrak pesawat yang sedang terbang memiliki kekuatan setara dengan 100 kg beban yang dijatuhkan ke atas sebuah pesawat !

“ Dan apakah mereka tidak memperhatikan burung-burung yang mengembangkan dan mengatupkan sayapnya di atas mereka? Tidak ada yang menahannya (di udara) selain Yang Maha Pemurah. Sesungguhnya Dia Maha Melihat segala sesuatu”. ( Terjemah QS. Al-Mulk(69):19).

Secara kasat mata, burung bisa terbang di udara berkat kedua sayap yang dikepak-kepakannya, yaitu mengembang dan mengatup secara bersamaan. Biasanya burung akan menghentikannya kepakan sayapnya ketika telah terbang tenang dan seimbang. Dan kembali mengepakannya begitu keseimbangannya mulai  berkurang, atau ingin mempercepat laju terbangnya. Dengan catatan, itu semua atas izin Allah Azza wa Jalla. Ialah yang sebenarnya menahan burung agar tidak terjatuh.

“Tidakkah kamu tahu bahwasanya Allah: kepada-Nya bertasbih apa yang di langit dan di bumi dan (juga) burung dengan mengembangkan sayapnya. Masing-masing telah mengetahui (cara) sembahyang dan tasbihnya, dan Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan”. (An-Nuur(24):41).

Dan seperti juga mahluk ciptaan Allah yang ada di langit dan bumi, burungpun bertasbih, bahkan shalat, dengan cara yang tidak kita ketahui. Tak salah bila sejumlah ulama memberikan perumpamaan rasa takut (khouf) dan harap (roja’) yang dimiliki seorang hamba yang takwa, seharusnya seimbang sebagaimana ke dua sayap burung.

“Sesungguhnya yang merasa takut kepada Allah hanyalah orang-orang yang berilmu.” (QS. Faathir: 28)

Takut yang dimaksud pada ayat diatas adalah takut yang diiringi Ma’rifatullah ( cinta kepada Allah swt). Yaitu takut bila Tuhannya meninggalkannya dan tidak lagi mencintainya, Yang dengan demikian akan membuatnya meninggalkan segala sesuatu yang dibenci-Nya.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah mengatakan:

“Ketahuilah sesungguhnya  penggerak hati menuju Allah ‘azza wa jalla ada tiga, yaitu Al-Mahabbah (cinta), Al-Khouf (takut) dan Ar-Rajaa’ (harap). Yang terkuat di antara ketiganya adalah mahabbah. Sebab rasa cinta itulah yang menjadi tujuan sebenarnya. Hal itu dikarenakan kecintaan adalah sesuatu yang diharapkan terus ada ketika di dunia maupun di akhirat.

Berbeda dengan takut. Rasa takut itu nanti akan lenyap di akhirat. Allah swt berfirman, “Ketahuilah, sesungguhnya para wali Allah itu tidak ada rasa takut dan sedih yang akan menyertai mereka.” (QS. Yunus: 62). Sedangkan rasa takut yang diharapkan adalah yang bisa menahan dan mencegah supaya (hamba) tidak melenceng dari jalan kebenaran. Adapun rasa cinta, maka itulah faktor yang akan menjaga diri seorang hamba untuk tetap berjalan menuju sosok yang dicintai-Nya. Langkahnya untuk terus maju meniti jalan itu tergantung pada kuat-lemahnya rasa cinta. Adanya rasa takut akan membantunya untuk tidak keluar dari jalan menuju sosok yang dicintainya, dan rasa harap akan menjadi pemacu perjalanannya”.

Sebaliknya, orang yang berlebihan dalam berharap akan terjebak dalam sikap merasa aman dari murka Allah. Sementara bila keterlaluan dalam rasa takut maka akan terjatuh dalam sikap putus asa terhadap rahmat Allah. Sebagian ulama berpendapat: “Seyogyanya harapan lebih didahulukan tatkala berbuat ketaatan dan diutamakan takut ketika muncul keinginan berbuat maksiat”.

Tapi dalam keadaan normal, rasa takut dan harap yang terbaik adalah dalam keadaan seimbang, layaknya burung yang mengepakkan sayap khouf dan sayap roja’nya menempuh jalan menuju ridho dan cinta-Nya. Itu sebabnya burung tidak pernah merasa takut kehilangan rezekinya. Ia terbang di pagi hari untuk mencari makan dan pulang sore untuk kembali ke sarangnya.

Ini yang seharusnya dicontoh manusia. Manusia hanya bisa berusaha Allah Azza wa Jalla yang menentukan hasilnya. Bersyukur ketika mendapatkan kebaikan, bersabar ketika mendapat kesulitan. Takut berbuat maksiat tapi ketika suatu saat tergelincir tidak mudah berputus asa karena mempunyai harapan bahwa Tuhannya akan mengampuninya, selama ia mau bertobat dan tidak mengulanginya.

“ Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar. ( Terjemah QS. An-Nisa(4):48).

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 20 November 2018.

Vien AM.

Read Full Post »