Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘Yunani’

( Sambungan ” Legenda Yunani; Santorini, Athena dan Hikmahnya (3)“).

Tiba saatnya untuk kembali, dengan tanda tanya besar dan rasa penasaran karena tidak berhasil menemukan satupun restoran halal di pulau milik Yunani ini. Namun ternyata jawaban itu ada di Yunani daratan yang kami temukan esok harinya.

Kami tiba di Athena, ibu kota Yunani, setelah setengah jam terbang dari Santorini. Setelah cek in hotel dan meletakkan koper serta barang bawaan, kami segera keluar kembali untuk melihat-lihat suasana kota sekaligus mencari makan malam. Maklum kami hanya semalam menginap di kota tua ini. Jadi harus benar-benar memanfaat kesempatan ini.

Untuk itu kami sengaja memilih hotel yang dekat dengan pusat daya tarik utama kota ini. Itulah Parthenon.  Parthenon  adalah kuil, rumah milik dewi Athena, putri kesayangan Zeus, dewa tertinggi Yunani. Nama ibu kota Negara ini memang diambil dari nama dewi yang dikenal sebagai dewi pelindung kota di pada abad 5 SM. Parthenon sendiri berada di pelataran tertinggi kompleks reruntuhan kuno Acropolis.

Athena menjelang tengah malam masih sangat ramai. Mungkin karena malam itu adalah malam minggu. Dan mungkin karena kami berada di pusat turis. Dengan mudah kami menemukan lokasi yang dari kejauhanpun sudah terlihat itu. Apalagi dibantu penduduk setempat yang rata-rata ramah. Dengan bahasa Inggris yang cukup baik, dengan senang hati mereka mau menjawab pertanyaan dan membantu menunjukkan jalan.

Restoran adalah tujuan pertama kami. Kami memasuki sebuah restoran cepat saji ala Mc Donald. Bingung juga kami melihat menu berbahasa Yunani dengan hurufnya yang tampak asing bagi kami. Alphabet Yunani adalah alphabet paling tua di dunia yang masih digunakan hingga saat ini.

Akhirnya kami hanya melihat dan menunjuk gambar. Pertanyaan kami hanya satu, apakah itu daging babi atau bukan. “No, it’s chicken”, katanya sambil lalu, setelah sempat bingung apa yang kami tanyakan. Tampak bahwa ia tidak begitu menguasai bahasa Inggris. Sayang sekali … 😦

Apa boleh buat, meski sempat ragu, kami habiskan juga sajian di hadapan kami tersebut. Bismillah … Semoga kami tidak salah. Setelah itu kami segera keluar dan menuju Parthenon yang terletak tidak begitu jauh dari tempat kami makan.

IMG_3237Beruntung kami sempat menyaksikan Parthenon di malam hari. Karena kuil yang terletak di atas bukit di tengah kota itu terlihat sangat megah ketika bermandikan cahaya lampu di malam hari. Namun tak lama kami berada di tempat tersebut. Selain memang tutup hari juga sudah terlalu larut malam. Sayangnya kami juga tidak berhasil mengambil gambar yang cukup bagus.

« Besok bangun pagi ya .. Kita naik ke kereta mini ke Parthenon, lihat Athena dari atas, okay ?”, kata suami mengingatkan.

Pada saat kami hendak kembali ke hotel itulah, tiba-tiba seseorang menegur kami “ Assalamualaykum .. Glad to see you wearing the hijab. But why do not your daughter?”. Kaget kami dibuatnya. Saya dan suami hanya tersenyum sambil memandang anak gadis kami yang wajahnya terlihat memerah, tidak menyangka bakal ditegur sedemikian rupa, di kota berpenduduk mayoritas Kristen pulak. Ia memang belum siap menutup auratnya dengan sempurna.

Akhirnya kamipun terlibat percakapan. Ternyata orang yang menegur kami tadi adalah seorang imigran Ajjazair. Ia makin semangat mengobrol mengetahui bahwa kami tinggal di Perancis. Maklum, Aljazair adalah negara bekas jajahan Perancis. Itu sebabnya banyak sekali imigran Negara Arab di ujung utara Afrika ini di kota-kota Perancis, beranak pinak dan membuat semarak Muslim di negri bekas pimpinan Zarkozy ini. Demikian pula lelaki ini, ia mempunyai beberapa sanak saudara yang tinggal di Perancis.

Darinya pula kami jadi tahu bahwa Muslim di negri ini kurang beruntung. Karena selain tidak memiliki satupun masjid, pemotongan daging halalpun tidak ada. Yunani yang katanya merupakan bapak demokrasi karena disinilah sejarah awal demokrasi muncul namun nyatanya tidak mengizinkan Muslim berkembang.

Konstitusi Yunani menyatakan bahwa setiap anggota masyarakat secara mutlak dijamin kebebasannya dalam beragama. Dan bahwa setiap orang yang tinggal di wilayah Yunani akan menikmati perlindungan penuh akan kepercayaan mereka. Namun nyatanya tidak ada satupun masjid yang dapat ditemukan di Athena. Karena pendirian tempat ibadah agama lain ditentang oleh kalangan Kristen fundamentalis. Bahkan kabarnya, setiap aktivitas yang berhubungan dengan pembangunan rumah ibadah resmi harus disetujui terlebih dahulu oleh Gereja Ortodoks. Sekedar informasi, mayoritas penduduk Yunani adalah Kristen Ortodoks Timur (94%).

Untuk itu, ternyata kami harus bersyukur. Perancis yang nyaris selama 4 tahun ditambah 3 tahun lagi yaitu dari tahun 2000 hingga 2003 telah menjadi tempat tinggal kami sementara, masih memiliki sejumlah masjid. Bahkan pemotongan daging halal resmipun sudah ada sejak beberapa tahun belakangan ini meski protes tetap saja ada.

“ Kami disini tidak punya pilihan. Yang bisa kami hindari hanya tidak mengkonsumsi babi saja. Yah, baca Bismillah sajalah ketika memakannya, apa boleh buat”, keluhnya sedih.

“Dan janganlah kamu memakan binatang-binatang yang tidak disebut nama Allah ketika menyembelihnya. Sesungguhnya perbuatan yang semacam itu adalah suatu kefasikan. Sesungguhnya syaitan itu membisikkan kepada kawan-kawannya agar mereka membantah kamu; dan jika kamu menuruti mereka, sesungguhnya kamu tentulah menjadi orang-orang yang musyrik”. (QS.Al-An’am(6):121).

“Apa saja yang dapat mengalirkan darah dan disebut asma’ Allah atasnya, maka makanlah dia.” (Riwayat Bukhari).

Selanjutnya ia bercerita. Suatu ketika datang satu rombongan turis dari Arab Saudi ke sekitar Parthenon. Tamu perempuan yang ada diantara mereka seperti biasa mengenakan abaya hitam lengkap dengan cadarnya. Menunjukkan jelas bahwa mereka adalah Muslim. Mereka mendatangi sebuah restoran untuk makan malam dan memesan menu ayam. Kebetulan hari memang telah sangat larut malam. Wajar bila ternyata restoran kehabisan stok yang diminta. Namun tampaknya pihak restoran tidak mau menolak rezeki.

Lalu apa yang mereka lakukan. Dicucinya bersih-bersih daging tersisa yang mereka punya. Lalu dimasaklah dengan bumbu-bumbu beraroma kuat dengan maksud agar hilang bau dan rasa khas daging tersebut.  Kemudian dihidangkannyalah masakan ‘ayam’ tersebut. Dan tanpa sedikitpun rasa curiga para tamupun melahap pesanan mereka.

“Tahukah anda, daging apa yang mereka masak?”, “Babiii”, begitu jawab si bapak Aljazair tersebut menjawab pertanyaannya sendiri tanpa menunggu jawaban kami. Naúdzubillah min dzalik … Benar-benar keterlaluan. Pasti orang-orang restoran tersebut tahu persis bahwa tamu mereka adalah kaum Muslimin yang haram mengkonsumsi daging yang satu itu.

Selanjutnya mengenai masjid. Ia menerangkan meski di Athena ini tidak ada satupun masjid namun beberapa komunitas Muslim tetap melaksanakan shalat berjamaah di tempat-tempat tertentu. Contohnya Muslimin Pakistan, yang banyak mendiami area yang tidak begitu jauh dari tempat kami berdiri saat ini. Ia menunjuk ke suatu arah tertentu.

Rasulullah s.a.w. bersabda “Shalat jamaah lebih utama dua puluh tujuh kali dibanding shalat sendiri” (HR. Bukhari Muslim).

Utsman ra meriwayatkan bahwa Rasulullah saw bersabda “Barang siapa shalat Isya’ dengan berjamaah, maka ia seperti mendirikan shalat selama setengah malam, barangsiapa shalat Subuh berjamaah, maka ia laksana shalat semalam suntuk” .(H.R. Muslim).

Tampaknya kesadaran umat Islam untuk mendirikan shalat secara berjamaah di Yunani, Athena khususnya, tidak dapat ditekan begitu saja. Ini terbukti dengan adanya 100 an “masjid kecil” di kota ini. Tentu saja semua masjid temporer tersebut tidak memiliki izin resmi dari pemerintah. Tercatat di Yunani ini ada sekitar 500 ribu Muslim, 40 % diantaranya berdomisili di Athena.

Keinginan agar pemerintah merealisasikan janji menyediakan rumah ibadah khusus bagi mereka hingga detik ini belum juga tercapai. Bahkan pernah suatu ketika terjadi di akhir shalat Iedul Fitri yang diselenggerakan di lapangan sebuah universitas, sejumlah orang melempari mereka dengan telur dan yoghurt ! Astaghfirullah haladzim .. Ya Allah berilah saudara-saudari kami itu kesabaran yang benar-benar tebal, amiiin ..

“ Bangunan di belakang anda itu dulunya juga masjid”, katanya mengejutkan “Namun duluuuu sekali ya, ketika Yunani masih berada di bawah kekuasaan Turki Ottoman”, lanjutnya lagi.

Saya jadi teringat sebuah blog yang pernah saya baca sebelum keberangkatan kami. Blog ini menceritakan pengalaman bagaimana ia dan sejumlah temannya mencari alamat masjid yang mereka temukan di internet. Mereka kecele karena masjid yang dimaksud tersebut adalah bangunan di belakang kami yang sekarang sudah dijadikan museum.

Sebaliknya mereka juga beruntung. Karena Allah swt mempertemukan mereka dengan seseorang yang menunjukkan letak ‘masjid rahasia’, dimana mereka dapat shalat berjamaah dengan tenang. Tidak semua orang bisa menemukan apalagi memasuki masjid tersebut, namanya juga rahasia. “Masjid” tersebut kalau bisa dibilang masjid karena sebenarnya hanya bekas sebuah gudang yang sudah disulap, terletak di bawah tanah. Dan hanya orang-orang tertentu saja yang dapat membuka rolling door kios makanan halal dimana masjid rahasia tersebut tersembunyi. Allahuakbar !

( Baca : http://wisata.kompasiana.com/jalan-jalan/2011/08/24/menjadi-marbot-di-masjid-bawah-tanah-di-athena-lawatan-ke-masjid-masjid-di-mancanegara-10-390724.html

( Bersambung  : https://vienmuhadi.com/2012/11/02/yunani-santorini-athena-dan-hikmahnya-tamat/ )

Read Full Post »