Feeds:
Posts
Comments

Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

بَدَأَ الْإِسْلَامُ غَرِيبًا وَسَيَعُودُ كَمَا بَدَأَ غَرِيبًا فَطُوبَى لِلْغُرَبَاءِ

“Islam muncul dalam keadaan asing, dan ia akan kembali dalam keadaan asing, maka beruntunglah orang-orang yang terasingkan itu.” (HR. Muslim no. 208)

Hadits ini adalah salah satu di antara tanda-tanda kenabian karena mengandung pengabaran tentang sesuatu yang akan terjadi. Dimana Nabi shallallahu alaihi wasallam mengabarkan bahwa sebagaimana Islam awalnya datang dalam keadaan asing di kalangan kaum musyrikin Makkah, maka demikian pula dia akan kembali menjadi asing bahkan di kalangan penganut agama Islam itu sendiri.

Hanya saja ketika Islam dikabarkan akan menjadi asing, itu bukan berarti dia boleh ditinggalkan -wal ‘iyadzu billah-. Bahkan hadits ini menunjukkan keutamaan dan kejujuran orang yang berpegang teguh dengannya. Hadits ini juga tidak menunjukkan orang yang berpegang teguh dengannya akan mendapatkan kesempitan dan kejelekan di dunia dikarenakan mereka terasingkan, akan tetapi justru hadits ini menunjukkan bahwa dia adalah manusia yang paling berbahagia, sebagaimana yang tersebut di akhir hadits, “Maka beruntunglah orang-orang yang terasingkan itu.”

Hal itu karena keadaan dan posisi dirinya sama persis dengan pendahulu umat ini yang mengikuti ajaran Islam ketika Islam pertama kali muncul dan dianggap asing oleh manusia. Dia adalah manusia yang paling berbahagia di dunia dalam keterasingan dan gangguan yang dia terima, karena Allah Ta’ala memberikan ke dalam hatinya kelapangan dan keluasan yang tidak diketahui oleh kebanyakan manusia, kecuali oleh mereka yang juga sejalan dan senasib dengannya. Ini bentuk keberuntungan mereka di dunia. Adapun di akhirat, maka mereka adalah manusia yang paling tinggi derajatnya setelah para nabi alaihimussalam.

Asy-Syaikh Salim al-Hilali hafizhahullah berkata, “Tidak ada riwayat yang sah mengenai penafsiran [Nabi] tentang makna al-Ghuraba’ (orang-orang asing) selain dua tafsiran yang marfu’ yaitu:

[1] Orang-orang yang [tetap] baik tatkala masyarakat telah diliputi kerusakan.
[2] Orang-orang salih yang hidup di tengah-tengah banyak orang yang buruk [agamanya], akibatnya orang yang menentang mereka lebih banyak daripada yang mengikuti mereka.” (Limadza ikhtartul manhaj salafi, hal. 55)

Adapun penafsiran yang pertama maka disebutkan dalam hadits Abdurrahman bin Sanah radhiallahu anhu dia berkata:
قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَنْ الْغُرَبَاءُ قَالَ الَّذِينَ يُصْلِحُونَ إِذَا فَسَدَ النَّاسُ

“Ada yang bertanya, “Wahai Rasulullah, siapakah orang yang asing itu?” Beliau menjawab, “Orang-orang yang berbuat baik jika manusia telah rusak.” (HR. Ahmad 13/400 dan dinyatakan shahih oleh Al-Albani dalam Shahih wa Dha’if Al-Jami’ no. 7368).

Sementara penafsiran kedua disebutkan dalam hadits Ibnu Mas’ud radhiallahu anhuma dan haditsnya disebutkan oleh Al-Albani rahimahullah dalam Ash-Shahihah no. 1273.

Dari kedua penafsiran di atas kita bisa menarik kesimpulan kalau maksud dari kata “al-Ghuroba” adalah orang-orang yang istiqomah, yang tetap berbuat bagi ketika manusia telah rusak, merekalah manusia yang dijanjikan surga dan kebahagiaan. Mereka istiqomah di atas agama Allah, dan memurnikan tauhid serta mengikhlaskan ibadah mereka hanya kepada Allah. Merekalah orang-orang yang senantiasa menjaga sholat, membayar zakat, berpuasa dan berhaji serta amalan lainnya yang diperintahkan oleh Allah dan Rasul-Nya. Bahkan Allah mensifati mereka dalam Al-Quran,

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلَائِكَةُ أَلَّا تَخَافُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنْتُمْ تُوعَدُون نَحْنُ أَوْلِيَاؤُكُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الْآخِرَةِ وَلَكُمْ فِيهَا مَا تَشْتَهِي أَنْفُسُكُمْ وَلَكُمْ فِيهَا مَا تَدَّعُونَ

“Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan kami ialah Allah” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: “Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan jannah yang telah dijanjikan Allah kepadamu. Kamilah pelindung kalian dalam kehidupan dunia dan akhirat; di dalamnya kamu memperoleh apa yang kamu inginkan dan apa yang kamu minta.” (QS. Fushilat 30-31)

Orang yang berpegang teguh dengan agama Islam dalam keterasingannya ini tidaklah mendapatkan kejelekan sedikitpun, sebanyak apapun orang yang mencela dan menyelisihi mereka. Dari Tsauban radhiallahu anhu -dan ini adalah hadits mutawatir- dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

لَا تَزَالُ طَائِفَةٌ مِنْ أُمَّتِي ظَاهِرِينَ عَلَى الْحَقِّ لَا يَضُرُّهُمْ مَنْ خَذَلَهُمْ حَتَّى يَأْتِيَ أَمْرُ اللَّهِ وَهُمْ كَذَلِكَ

“Senantiasa ada sekelompok ummatku yang dimenangkan atas kebenaran, tidak akan membahayakannya orang yang memusuhinya hingga hari kiamat sedangkan mereka tetap seperti itu.” (HR. Muslim no. 3544)

Dan juga telah shahih dari Nabi shallallahu alaihi wasallam dalam hadits Abu Tsa’labah Al-Khusyani radhiallahu anhu bahwa beliau bersabda:

فَإِنَّ مِنْ وَرَائِكُمْ أَيَّامَ الصَّبْرِ الصَّبْرُ فِيهِ مِثْلُ قَبْضٍ عَلَى الْجَمْرِ لِلْعَامِلِ فِيهِمْ مِثْلُ أَجْرِ خَمْسِينَ رَجُلًا يَعْمَلُونَ مِثْلَ عَمَلِهِ. قَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَجْرُ خَمْسِينَ مِنْهُمْ قَالَ أَجْرُ خَمْسِينَ مِنْكُمْ

“Sebab di belakang kalian ada hari-hari (yang kalian wajib) bersabar. Bersabar pada saat itu seperti seseorang yang memegang bara api, dan orang yang beramal pada saat itu pahalanya sebanding dengan lima puluh kali amalan orang yang beramal seperti amalnya.” Abu Tsa’labah bertanya, “Wahai Rasulullah, seperti pahala lima puluh orang dari mereka!” Beliau menjawab, “(Bahkan) seperti pahala lima puluh orang dari kalian.” (HR. Abu Daud no. 3778, At-Tirmizi no. 2984, dan Ibnu Majah no. 4004)

Dari kedua hadits ini kita bisa melihat bagaimana besarnya keutamaan pengikut sunnah dan keistimewaan mereka dibandingkan selain mereka. Walaupun mereka berada dalam keterasingan, akan tetapi merekalah pada hakikatnya adalah orang-orang dikenal oleh Allah Ta’ala, sehingga keterasingan tersebut sama sekali tidak membuat mereka risih. Keterasingan mereka hanya di antara kebanyakan manusia, sementara kebanyakan manusia itu sebagaimana yang Allah Ta’ala firmankan:

وإن تطع أكثر من في الأرض يضلوك عن سبيل الله

“Jika kamu menaati kebanyakan manusia di bumi niscaya mereka akan menyesatkan kamu dari jalan Allah.”

Maka sebenarnya mereka yang menyelisihi sunnah dan membenci orang-orang yang berpegang teguh dengannya, merekalah yang hakikatnya berada dalam keterasingan. Mereka asing di hadapan Allah dan rasul-Nya serta di mata agama-Nya. Sehingga keterasingan ini akan sangat mengganggu mereka walaupun di dunia mereka adalah orang-orang yang terkenal dan tersohor.

Wallahu’alam bishshawwab.

Jakarta, 27 Juli 2014.
Vien AM.

Di copy dari :http://al-atsariyyah.com/islam-datang-dalam-keadaan-asing.html

Ramadhan 1435H/2014M telah dikotori oleh Israel. Untuk kesekian kalinya pasukan Zionis itu menggempur kembali Gaza di bulan Ramadhan. Lebih dari 1000 tank dan mobil barakud ditempatkan di Rafah. Dengan dalih balas dendam atas klaim hilang/diculiknya 3 remaja Israel oleh Hamas. Pasukan penjajah ini membombardir Gaza secara membabi buta. Ini dilakukan setelah sebelumnya mereka membakar seorang remaja Palestina hidup-hidup!

Ironis, berita heboh tentang Palestina selalu baru bermunculan ketika Israel menyerang tanah Palestina dengan alasan rakyat Israel dizalimi. Baratpun secara tiba-tiba muncul membela sekutunya dan ikut mengutuk Palestina. Padahal hampir setiap hari pasukan Zionis Israel selalu menzalimi rakyat Palestina yang mayoritas Muslim itu. Akan tetapi dunia membisu, mendadak buta dan tuli. Begitupun Negara-negara Arab tetangga dan Negara-negara Muslim. Sungguh menyakitkan …

Bahkan sebagian Muslim Indonesia ada yang berpendapat bahwa perseteruan antara Israel dan Palestina tidak perlu terlalu diperhatikan. Alasannya, Palestina bukan Indonesia, perang ini tidak ada hubungannya dengan masalah agama dll alasan yang sama sekali tidak menunjukkan kepedulian terhadap dunia Islam. :-(

Rasulullah saw bersabda, “Perumpamaan orang Islam yang saling mengasihi dan mencintai satu sama lain adalah ibarat satu tubuh, jika salah satu anggota tubuh merasa sakit, maka seluruh tubuh akan ikut merasa sakit dan tidak bisa tidur “.(HR. Bukhari).

Bersyukurlah kita, Muslim di Indonesia, yang setiap tahun bisa menjalankan ibadah Ramadhan dengan tenang. Tidak seperti saudara-saudari kita di Palestina yang bangun untuk sahur karena bom menggelegar di sisi rumah mereka. Berbukapun mereka tidak perlu menunggu suara bedug magrib, karena lebih dari 200-500 bom dimana tiap satu bom isinya bisa 5 roket, diluncurkan Israel begitu magrib tiba.

Dan lagi di luar bulan Ramadhanpun rakyat Palestina sudah terbiasa hidup menderita. Mereka biasa menahan lapar dan dahaga karena penjajah Israel sejak bertahun-tahun membatasi pasokan air bersih dan listrik bagi rakyat Palestina. Jalur Gaza memang sejak beberapa tahun belakangan ini di blokade. Inilah yang dituntut Hamas agar segera dibuka namun dunia pura-pura tidak tahu. :-(

Hingga hari Sabtu, 12 Juli 2014, hari ke 5 serangan, juru bicara Kementerian Kesehatan Ashraf al-Qodra melaporkan bahwa Israel telah menjatuhkan gempuran ke 1200 lokasi di seluruh Gaza dan telah menewaskan setidaknya 135 orang dan sekitar 950 luka-luka. Korban kebanyakan warga sipil, perempuan dan kanak-kanak. Tidak ada peringatan sama sekali bahwa wilayah sipil akan diserang, padahal rata-rata rumah warga tidak memiliki bunker untuk tempat bersembunyi.

Sejumlah rumah, bangunan dan masjid luluh lantak. Demikian pula rumah tahfis sumbangan rakyat Indonesia yang baru rampung Juni lalu terkena rudal hingga hancur. Sementara kaca-kaca RS Indonesia yang juga baru saja selesai dibangun dilaporkan pecah akibat dasyatnya bom yang meledak tidak jauh dari lokasi.

Kami tidak meminta umat Islam di belahan lain Palestina berjihad bersama kami mengangkat senjata. Kami siap siaga mempertahankan tanah suci umat Islam. Kami hanya meminta doanya. Karena doa adalah senjata paling hebat yang tidak dimiliki kaum kuffar. Tolong sampaikan kepada umat Islam di seluruh dunia bahwa kami saat ini terkepung”, begitu bunyi pesan singkat PM Palestina Ismail Haneiya yang tersebar di BBM.

Seperti kita ketahui, Palestina saat ini telah terpecah menjadi 2 wilayah yang tidak saling berhubungan yaitu Tepi Barat dan Gaza. Tepi Barat adalah wilayah yang terletak di antara sungai Yordan dan laut Mati, dimana kota suci Yerusalem berada. Di bagian timur kota suci inilah berdiri masjidil Aqsho dan masjid As-Sakroh yang merupakan masjid ke 3 tersuci bagi umat Islam.

Sedangkan Jalur Gaza yang saat ini sedang digempur, berada di sisi timur laut Tengah, berbatasan dengan Mesir di barat daya dan Israel di timur dan utara. Jalur Gaza sejak beberapa tahun terakhir ini diblokade oleh penjajah Israel. Satu-satunya jalan untuk masuk ke wilayah ini hanya melalui perbatasan Mesir yang ironisnya sering sekali dipersulit penjagaannya.

Di dalam tubuh Palestina sendiri terjadi perpecahan antara partai Fatah dan Hamas yang dikenal lebih tidak kompromis. Itu sebabnya Barat mencap Hamas sebagai teroris. Padahal pada pemilu 2006 Hamas yang dicintai rakyatnya itu, telah memenangkan pemilu yang dilakukan secara demokratis. Akan tetapi otorita Palestina tidak mengakuinya, dan Baratpun mengekor.

Namun beberapa minggu belakangan telah terjadi perubahan yang menggembirakan, Hamas dan Fatah memutuskan untuk berkonsiliasi. Mereka sepakat untuk duduk bersama dan merundingkan realisasi impian besar mereka bersama, yaitu terbentuknya negara Palestina merdeka. Ini terjadi karena pada perundingan yang dilakukan akhir April lalu, antara Palestina yang diwakili Fatah sebagai pemegang pimpinan tertinggi dan Israel, mengalami kegagalan total. Israel sedikitpun tidak mau mundur dari persyaratan yang diajukan Palestina.

Tentu saja Israel meradang melihat perkembangan yang berpotensi mengancam kekuasaan mereka di tanah yang diperebutkan tsb. Maka tak heran, bila saat ini dengan dalih yang dicari-cari merekapun menggempur Gaza habis-habisan seperti yang pernah terjadi pada tahun 2008. Padahal ketika itu, tak lama setelah terjadinya gencatan senjata karena tekanan dunia international, PBB berjanji akan membawa Israel ke meja pengadilan international. Karena kejahatan perang yang dilakukan tentara Zionis terlaknat tersebut benar-benar keterlaluan. Tercatat 400 anak lebih tewas dalam serangan 22 hari tersebut ! Namun mana hasilnya ?? Bahkan dengan santainya diulanginya lagi perbuatan biadab tersebut …

Pertanyaan lain, mengapa harus Gaza yang digempur, bukan Tepi Barat? Dan mengapa pula harus di bulan Ramadhan ?? Jawabnya adalah, karena Gaza yang hampir semua penduduknya Muslim itu adalah daerah kekuasaan Hamas. Disinilah para petinggi Hamas yang tidak kompromis dan sangat dibenci Barat itu, berada. Inilah benteng pertahanan terakhir yang dimiliki Palestina.

Sedangkan Ramadhan dipilih karena pada hari-hari biasa pasukan Zionis Israel tidak sanggup memerangi para jihadis yang pantang menyerah itu. Mereka berasumsi puasa apalagi di musim panas dimana temperatur berada di atas 40 derajat C, pasti akan membuat kaum Muslimin lemas tak bertenaga. Tampaknya mereka lupa atau mungkin memang tidak pernah belajar dari pengalaman, bahwa sebagian besar pertempuran yang dimenangkan umat Islam terjadi pada bulan Ramadhan. Semoga demikian pula dengan pertempuran kali ini, aamiin YRA. Yakin pertolongan Allah pasti datang.

Pertanyaan penting lain, apa yang dapat kita lakukan untuk menolong saudara-saudari kita keluar dari tragedi mengerikan ini?

Rasulullah saw bersabda, “Tidak lah sempurna iman seseorang dari kalian,sehingga dia mencintai saudaranya (sesama Muslim) sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri “. (HR. Bukhori).

Hati-hati kepada antek-antek Yahudi di Indonesia. Hati-hati kepada perusahaan-perusahaan, pemodal-pemodal yang mendukung Yahudi di Indonesia,” demikian himbauan yang disampaikan Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) bidang Hubungan Luar Negeri KH Muhyidin Junaidi pada acara Doa dan Pelepasan ”Action Team SOS Palestine” di ruang utama masjid Istiqlal, Jakarta pada Jumat, 13 Ramadhan 1435 H (11/7/2014) lalu.

Muhyidin mengungkap, para antek Yahudi berbisnis di Indonesia, lalu menyerahkan keuntungannya kepada berbagai lembaga Zionis internasional. Dana inilah yang membuat mereka leluasa menyerang dan menggempur Gaza dan siapapun yang dianggap berani menentang kepentingan mereka, terutama berdirinya Negara Israel di seluruh wilayah Palestina dengan Yerusalem sebagai ibukotanya.

Inilah yang selayaknya dilakukan Muslim di Indonesia bila benar-benar ingin membantu penderitaan rakyat Palestina. Hindari membelanjaakan uang kita di usaha yang dimiliki Yahudi. Selain tentunya bantuan dana dan doa.

Musa berkata: “Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau telah memberi kepada Fir`aun dan pemuka-pemuka kaumnya perhiasan dan harta kekayaan dalam kehidupan dunia, ya Tuhan kami akibatnya mereka menyesatkan (manusia) dari jalan Engkau. Ya Tuhan kami, binasakanlah harta benda mereka, dan kunci matilah hati mereka, maka mereka tidak beriman hingga mereka melihat siksaan yang pedih.” (QS. Yunus(10):88).

Israel dengan Yahudinya identik dengan Firaun. Mereka diberi kekayaan melimpah namun kekayaannya itu bukannya membuat takut kepada Tuhannya, sebaliknya malah menentangNya dan digunakannya untuk menzalimi sesama mahluk Allah.

Sungguh sebuah mimpi kapan negara kita mau dan bisa mewujudkan bantuan kita dalam bentuk yang lebih nyata. Apalagi ada berita berkata, beberapa orang Palestina bermimpi bahwa telah datang orang Indonesia membebaskan mereka dari cengkeraman Yahudi, padahal orang yang bermimpi tersebut tidak saling mengenal, Subhanallah …

Adakah ini hubungannya dengan pilpres yag baru saja berlalu dan masih menunggu hasil real count KPU? Mengingatkan kita bagaimana salah satu calon presiden yang memang dekat dengan pemerintah dan rakyat Yordania, serta memiliki keahlian kemiliteran yang diakui dunia, pernah melatih tentara Yordania dan juga tentara Afganistan dalam melawan pasukan Zionis Israel. Capres ini juga pernah mendirikan masjid untuk rakyat Yordania serta memberikan bantuan pribadi yang jumlahnya tidak sedikit kepada rakyat Palestina. Pantas bila Barat sangat menbencinya, dan berusaha keras menjegalnya.

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 14 Juli 2014.
Vien AM.

( hingga hari ini, 25/7/2014, korban meninggal telah mencapai 810 orang, 15 anak diantaranya tewas ketika sekolah milik PBB dimana menuntut ilmu, dijatuhi bom oleh pesawat tempur Israel … Na’udzubillah miun dzalik … )

Pemilu 2014 tahap 1 yaitu pemilihan calon legislatif telah berlalu, dengan hasil yang diluar perkiraan. PDIP yang dipimpin putri mantan presiden pertama kita Soekarno, yaitu Megawati memang tetap bisa keluar sebagai pemenang. Namun partai yang di luar kebiasaan mengusung capres di luar keluarga Soekarno, yaitu Jokowi, dengan tujuan agar bisa mencapai target mendekati 30 %, ternyata tidak sampai 20%. Sementara partai Islam yang jumlahnya ada 5 itu, yang belakangan ini dianggap bakal collapse ternyata secara total dapat mengumpulkan lebih dari 30 %. Subhanallah …

Dengan adanya peraturan bahwa sebuah partai baru boleh mencalonkan presiden bila pemilu caleg mencapai 25 %, maka dalam pemilu kali ini tak satupun partai bisa melakukan hal tersebut. Artinya diperlukan koalisi. Demikian pula PDIP sebagai partai pemenang. Tampaknya ini saat yang tepat bagi ke 5 partai Islam untuk berkoalisi. Sebuah mimpi besar bagi umat Islam yang mendambakan munculnya kepemimpinan Islam tentunya. Mungkinkah ini bisa menjadi kenyataan ?? Pertanyaan besar lain yang juga menjadi hambatan, kalaupun ini terjadi maukah rakyat Indonesia memilih capres dari koalisi tersebut?

Tampaknya tidaklah terlalu mudah. Meski mayoritas penduduk Indonesia adalah Muslim, ternyata hanya sebagian rakyatnya yang sudi memilih partai berlandaskan Islam. Ini terbukti dengan hasil pemilu yang baru saja berlalu. Partai Islam paling tinggi hanya menduduki urutan ke 5. Mungkin ini tugas dari para pimpinan partai yang selama ini tidak mampu memperlihatkan wajah indah Islam yang sesungguhnya.

Jargon « Islam Yes Partai Islam No” yang dimunculkan cak Nur, panggilan akrab Nurkholis Majid, di tahun 70 an, tampaknya masih sangat memberikan dampaknya. Jargon berbau sekuler ini jelas ingin memisahkan umat Islam dari dunia perpolitikan yang identik dengan kepemimpinan. Padahal Islam sejatinya tidak memisah-misahkan perkara dunia dan akhirat. Dunia adalah ladang menuju nikmatnya akhirat. Artinya umat Islam wajib mempunyai pemimpin yang juga tahu persis apa itu Islam. Bahkan tidak hanya tahu tapi juga mengamalkannya. Jadi bekal ilmu duniawi saja tidaklah cukup.

Sebaliknya, orang non Muslim juga seharusnya tidak perlu khawatir hak-hak mereka tidak terpenuhi bila sang presiden mengamalkan ajarannya dengan baik. Rasulullah ketika memimpin negara Madinah, Negara pertama berbasis Islam, telah membuktikan hal tersebut. Undang-undang Islam yang menjadi dasar undang-undang pertama di dunia yang memuat pasal toleransi itu, menyebutkan bahwa non Muslim sebagai minoritas, berhak dilindungi bahkan untuk menjalankan ajaran agamanya, asal benar-benar sesuai dengan kitabnya. Meski dengan catatan, selama mereka tidak mengganggu umat Islam. Itulah ketegasan ajaran Islam.

Diriwayatkan oleh Ahmad, Muslim, dan lain-lain, yang bersumberdari al-Barra’ bin ‘Azib. Bahwa di depan Rasulullah saw., berlalulah orang-orang Yahudi membawa seorang terhukum yang dijemur dan dipukuli. Rasulullah saw. memanggil mereka dan bertanya:

Apakah demikian hukuman terhadap orang berzina yang kalian dapati di dalam kitab kalian?”

Mereka menjawab: “Ya.”

Kemudian Rasulullah memanggil seorang ulama mereka dan bersabda: “Aku bersumpah atas Nama Allah yang telah menurunkan Taurat kepada Musa, apakah demikian kamu dapati hukuman bagi orang yang berzina di dalam kitabmu?

Ia menjawab: “Tidak. Demi Allah, jika engkau tidak bersumpah lebih dulu, tidak akan kuterangkan. Sesungguhnya hukuman bagi orang yang berzina di dalam kitab kami adalah dirajam. Akan tetapi karena banyak pembesar-pembesar kami yang melakukan zina, maka kami mengabaikannya. Namun apabila seorang hina berzina, kami tegakkan hukum sesuai dengan kitab. Kemudian kami berkumpul dan mengubah hukuman tersebut dengan menetapkan hukuman yang ringan dilaksanakan, baik bagi orang hina dan pembesar, yaitu menjemur dan memukuliya.”

Bersabdalah Rasulullah saw.: “Ya Allah, sesungguhnya saya yang pertama menghidupkan perintah-Mu setelah dihapus oleh mereka.”

Kemudian Rasulullah menetapkan hukum rajam, kemudian dirajamlah Yahudi pezina itu. Maka turunlah ayat ini (al-Maa-idah: 41).

Saat ini, 3 bulan setelah pemilu legistatif, pesta rakyat dalam rangka memilih presiden dan waklinya akan segera digelar. Syukur Alhamdulillah, dengan izin Allah, akhirnya 4 dari 5 partai islam yang ada bersedia untuk berkoalisi. Meski harus berkoalisi dengan partai sekuler karena tetap tidak dapat memenuhi target minimum.

Partai tersebut adalah partai Gerindra yang dipimpin Prabowo Subiyanto, yang sekaligus juga dicalonkan sebagai presidennya. Maka jadilah mantan danjen Kopassus itu bertarung melawan gubernur DKI non aktif Jokowi yang didukung partai PDIP sebagai partai pendukung utamanya, disamping partai Nasdem pimpinan Surya Paloh, Hanura pimpinan Wiranto dan PKB yang dipimpin Muhaimin Iskandar.

Menjadi pertanyaan menarik, mengapa koalisi partai Islam ini memilh bergabung dengan Gerindra , bukan PDIP dengan Jokowinya. Tentu mereka punya alasan kuat. Yang pasti, mereka tidak mungkin mau mendukung Jokowi , karena bila Jokowi terpilih sebagai R1, otomatis Ahok alias Basuki Tjahaja Purnama yang merupakan wakil Jokowi akan naik menggantikan posisi Jokowi. Padahal semiua orang juga tahu bahwa Ahok adalah non Muslim.

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin (mu); sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain. Barangsiapa di antara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim”. (QS.Al-Maidah(5):51).

Hal lain, tidak mungkin menyatukan kebijaksanaan PDIP dengan kebijaksanaan partai Islam. Partai berlambang kepala banteng ini kerap menolak gagasan ruu yang diajukan ke DPR bila bernafas Islami. Mereka memilih walk out ketika usulan tentang uu bank syariah, uu pornografi pornoaksi, uu jaminan halal diajukan.

Maklum partai ini memang dipenuhi anggota yang non Muslim. Kalaupun Muslim kebanyakan dari golongan Syiah dan orang-orang JIL ( jaringan Islam Liberal). Mereka adalah orang-orang berilmu, jika ditilik dari profesi mereka, yaitu staf pengajar di universitas-universitas yang notabene Islam, seperti UIN dan Paramadina pimpinan alm Nurcholis Majid, namun sangat liberal. Mereka seenaknya saja menafsirkan ayat-ayat Al-Quran menurut akalnya, tanpa peduli bagaimana dulu Rasulullah dan para sahabat menyikapi sebuah ayat suci. Lupa apa artinya akal dan kepintaran manusia dibanding kepintaran-Nya.

Bahkan dedengkot Syiah, Jalaludin Rahmat berada di nomor urut 1. Kabarnya ia telah diusulkan sebagai mentri agama bila Jokowi menang ! Tengoklah Suriah, dimana perang saudara selama 3 tahun ini terus berperang. Ketika Syiah berkuasa maka rakyat yang Sunni pasti akan tertindas. Jangan lupa, mayoritas rakyat Indonesia adalah Sunni. Maukah kita mengalami ini ??

Belum lagi Musdah Mulia, seorang feminis dosen di UIN Syarif Hidayatullah. Perempuan bergelar professor yang pernah menerima penghargaan Yap Thiam Hien 2008 ini kerap melontarkan gagasan yang kontrovesial. Diantaranya bahwa Islam tidak pernah melarang perkawinan antar sesama jenis alias homoseksual dan lesbianisme !

Apalagi belakangan ini tim sukses Jokowi terang-terangan mengatakan tidak akan mengizinkan lagi lahirnya propinsi dengan syariat Islam seperti DI Aceh, menghapuskan syarat minimum pendirian rumah ibadah ( khususnya gereja ) dll bila ia terpilih sebagai presiden nanti. Belum lagi rumor tentang bakal dihapuskannya kolom agama di KTP. Juga ucapannya mengenai keberpihakannya kepada kaum minoritas yang ’terzalimi’, seperti Syiah dan Ahmadiyah.

(Baca : http://www.islampos.com/fuui-pdip-larang-perda-syariah-umat-haram-pilih-jokowi-jk-114107/).

Ini masih ditambah dengan slogannya tentang prularisme yang spanduknya banyak dipasang dimana-mana. Mengingatkan pada Sepilis singkatan Sekuler, Pluralis dan Liberalis. Sebuah paham yang lahir pada tahun 2005 dan telah diharamkan oleh MUI.

( Baca http://felixsiauw.com/home/bahaya-sekulerisme-pluralisme-dan-liberalisme/).

Sebaliknya, dukungan koalisi partai Islam kepada Prabowo juga bukannya tanpa alasan yang tidak jelas. Meski tidak ada laporan khusus tentang kesolehan dan kealiman Prabowo, namun kepeduliannya kepada dunia Islam sangatlah tinggi. Dalam salah satu manifestonya, tercantum bahwa partai ini menolak penistaan dan penodaan agama.

Patut menjadi catatan, Amerika Serikatpun yang meng-klaim diri sebagai negara yang menjunjung tinggi demokrasi dan toleransi nyatanya menolak aliran Kristen Klux Klux Klan dan Children of God yang kontroversial itu. Jadi harusnya Indonesia tidak perlu ragu menyatakan kesesatan Syiah, Ahmadiyah dll bila memang MUI menyatakan hal tersebut.

Mengenai Palestina, Hidayat Nur Wahid dari PKS mengatakan bahwa Prabowo pernah menyumbangkan uangnya sebesar 500 juta rupiah untuk rakyat Palestina. Ini bukan dalam rangka pencitraan, karena terjadinya sudah tahun lalu. Dan bukan karena laporan Gerindra, tapi ucapan langsung dubes Palestina kepada Nurwahid.

Selain itu Prabowo juga pernah melatih pasukan Yordania dalam perang melawan Israel, dan juga pasukan Afganistan dalam melawan pasukan Amerika.

Pelanggaran HAM yang kerap dialamatkan kepada Prabowo, ternyata juga bernafaskan isu Islam. Banyak sumber yang memberitakan bahwa mantan danjen Kopassus ini ketika itu justru menyelamatkan NKRI dari rongrongan atasannya, jendral Benny Moerdani yang non Muslim, dan sangat membenci Islam itu. Lihat bagaimana ia merekrut sebagian besar bawahannya yang juga non Muslim. Atau sekalipun Muslim yang dianggapnya tidak fanatik.

(Baca:

 http://www.voa-islam.com/read/opini/2014/06/30/30575/innalillah-jenderaljenderal-dalang-kerusuhan-mei-1998-mendukung-jokowi/#sthash.rBlKS1h6.8simunl3.dpbs

Itu sebabnya Barat begitu bernafsu mendiskreditkan Prabowo. Tampak bahwa Barat begitu takut dan khawatir bila Prabowo memenangkan pesta demokrasi ini. Demikian juga para mantan atasannya di TNI. Mereka tentu merasa sangat terancam bila Prabowo yang pernah mereka kambing-hitamkan itu berhasil menjadi orang nomor satu di republik ini.

Fitnah terhadap Prabowo telah terjadi selama bertahun-tahun, dan dengat sangat terorganisir. Citra Prabowo sebagai danjen Kopassus yang suka menculik, yang jahat, ganas dan tidak berperikemanusiaan begitu meresap di sebagian besar hati rakyat Indonesia. Perceraian dengan sang istri, yang merupakan putri mantan presiden Suharto, di tahun 1998 dan tidak pernah ter-expose, sering dijadikan alasan betapa mengurus keluarga saja tidak mampu.

Namun dalam debat capres cawapres yang beberapa kali ditayangkan televisi itu sifat brutal tersebut sama sekali tidak muncul. Yang tampak justru kebalikannya, yaitu santun, sabar dan cenderung tidak suka memojokkan lawan. Malah mantan istri dan putranya juga hadir, tanpa terlihat ada masalah di dalamnya.

Kelembutan hati sang mantan danjen Kopassus ini juga tercermin dari dibinanya 8000 anak asuh di Papua, membebaskan seorang TKW yang terancam hukuman mati di Malaysia, menyediakan sekitar 400 ambulans gratis di seluruh Indonesia. Hebatnya, kesemuanya itu tidak pernah diliput berita koran apalagi tv. Jelas ini bukan sekedar  ‘jaim’ alias jaga image, kata anak muda zaman sekarang.

Anehnya lagi, isu HAM yang ditudingkan kepada Prabowo tersebut hanya muncul pada saat-saat pilpres seperti hari ini. Di luar itu tidak pernah ditindak-lanjuti secara serius. Bahkan pada pilpres sebelum ini ketika Prabowo berpasangan dengan Megawati, ketua umum PDIP ini terlihat melindunginya. Juga ketika putri mantan presiden pertama ini menjadi presiden, ia tidak pernah berusaha mentuntaskan kasus yang sering diklaim bahwa PDIP adalah pihak yang terzalimi. Aneh bukan??

Dan lagi, kita juga melihat kenyataan bahwa orang yang dulu pernah ’diculik’ sekarang ini berada di dalam tubuh Gerindra. Begitupun para mantan bawahan Prabowo di Kopassuspun tidak pernah menceritakan keganasan dan kesadisan atasannya. Di benak mereka yang ada hanyalah ketegasan dan kedisiplinan. Dua hal pokok yang harus ada di militer. Mereka justru mendukung Prabowo.

Tampak bahwa koalisi partai Islam memang benar-benar telah memikirkan hal ini. Mereka tampaknya tidak salah pilih. Apalagi dukungan juga datang dari para ulama yang tidak hanya senang berwacana. Aa Gym, Arifin Ilham, Yusuf Mansur, Bahtiar Nasir, Daud Rasyid, Adian Husaini dan juga uztad-uztad yang lain adalah contohnya. Sementara bila saat ini kita melihat sejumlah ulama dan tokoh Islam kenamaan berada di pihak lawan, silahkan diperhatikan dari sudut mana mereka memandang Islam.

Abdullah Ibnu Amru meriwayatkan bahwa Rasulullah Saw bersabda : “Umatku akan menyerupai Bani Israil selangkah demi selangkah. Bahkan jika seseorang dari mereka menyetubuhi ibunya secara terang-terangan, seseorang dari umatku juga akan mengikutinya. Kaum Bani Israil terpecah menjadi 72 golongan. Umatku akan terpecah menjadi 73 golongan, seluruhnya akan masuk neraka, hanya satu yang masuk surga.” Kami (para shahabat) bertanya, “Yang mana yang selamat ?” Rasulullah Saw menjawab, “ Yang mengikutiku dan para sahabatku.” HR Imam Tirmizi.

Dari Tsauban ia berkata: Rasulullah Saw bersabda:
Suatu masa nanti, bangsa-bangsa akan memperebutkan kalian seperti orang-orang yang sedang makan yang memperebutkan makanan di atas nampan”.
Kemudian ada sahabat yang bertanya: “Apakah saat itu kita (kaum Muslimin) berjumlah sedikit [sehingga bisa mengalami kondisi seperti itu]?”.
Rasulullah Saw menjawab: “Sebaliknya, jumlah kalian saat itu banyak, namun kalian hanyalah bak buih di atas air bah [yang dengan mudah dihanyutkan ke sana ke mari]. Dan Allah SWT akan mencabut rasa takut dari dalam diri musuh-musuh kalian terhadap kalian, sementara Dia meletakkan penyakit wahn dalam hati kalian.”
Ada sahabat yang bertanya lagi: “Wahai Rasulullah, apakah wahn itu?
Beliau saw menjawab: “Cinta dunia dan takut mati.

Islam memerintahkan umatnya untuk bekerja, beramal dan berusaha sekuat tenaga. Namun hasil akhirnya adalah takdir, ketentuan Allah Azza wa Jalla yang tak dapat dihindarkan. Ini adalah hak prerogatif Sang Khalik. Akan tetapi usaha inilah yang mendapat nilai, yang akan diperhitungkan di hari pembalasan nanti.

Memilih pemimpin seperti presiden saat ini adalah bagian dari usaha kita dalam rangka menjalankan perintah-Nya. Ini adalah bagian dari ibadah yang tinggi nilainya. Itu sebabnya jangan golput, marilah kita berpikir, jauhkan buruk sangka, dan pilih mana yang terbaik nilainya disisi-Nya. Hasilnya, serahkan pada Allah swt. Karena Dialah sang pemilik ketetapan. Dan itulah potret rakyat kita.

Tidak perlu terlalu khawatir terhadap segala fitnah dan kecurangan yang terjadi. Biarkan mereka yang berbuat itu menerima akibat dan ganjarannya langsung dari Sang Khalik. Semoga Ia berkenan memberi keberkahan kepada negri kita tercinta ini, aamin YRA.

Orang-orang kafir itu membuat tipu daya, dan Allah membalas tipu daya mereka itu. Dan Allah sebaik-baik pembalas tipu daya ».(QS. Ali Imran(3):54).

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 7 Juli 2014.
Vien AM.

Tanpa terasa Ramadhan sudah di depan mata. Sudahkah kita mempersiapkan diri menyambut kedatangan bulan penuh berkah tersebut ? Ataukah kita hanya akan menyambutnya dengan biasa-biasa saja, bukankah Ramadhan datang setiap tahun sebagaimana yang sudah-sudah ???

Jika ‘ya’jawabnya, cobalah bayangkan. Bagaimana perasaan kita, ketika misalnya kita mengundang handai taulan kita ke acara syukuran ulang tahun kita, namun yang diundang biasa-biasa saja, alias tidak antusias menanggapi undangan kita. Padahal istri/ibu kita tercinta telah bersusah payah menyiapkan aneka hidangan yang lezat, khusus untuk para tamu.

Mungkin ada baiknya bila kita merenung sejenak latar belakang turunnya ayat perintah puasa di bulan Ramadhan. Ramadhan adalah bulan ke 9 dalam hitungan tahun Hijriyah, bulan yang jatuh pada musim yang sedang panas-panasnya. Ramadhan sendiri mempunyai arti yang membakar, sangat terik.

Masyarakat Arab  sejak sebelum datangnya Islam telah meyakini adanya 4 bulan haram. Bulan dimana perang diharamkan. Dan secara traditional mereka mentaatinya. Bulan tersebut adalah Dzul Qa’dah, Dzul Hijjah, Muharram dan Rajab.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Sesungguhnya zaman ini telah berjalan (berputar) sebagaimana perjalanan awalnya ketika Allah menciptakan langit dan bumi, yang mana satu tahun itu ada dua belas bulan. Diantaranya ada empat bulan haram, tiga bulan yang (letaknya) berurutan, yaitu Dzul Qa’dah, Dzul Hijjah, dan Muharram, kemudian bulan Rajab Mudhar yang berada diantara Jumada (Akhir) dan Sya’ban”. (HR. Al Bukhari dan Muslim).

Namun suatu hari di bulan Rajab pada tahun ke 2 Hijriyah, terjadi bentrokan antara kaum Muslimin yang baru saja hijrah ke Madinah dengan pasukan dagang  pimpinan Abu Sufyan yang ketika itu masih Musrik. Bentrokan ini menyebabkan terbunuhnya seorang Musrikin.  Sontak, orang-orang Quraisy segera memanfaatkan isu ini sebagai pelanggaran kejahatan oleh kaum Muslimin.

Tentu saja kaum Muslimin terperangah, tidak tahu harus berbuat bagaimana. Beruntung tak lama kemudian turun ayat yang membela kaum Muslimin. Mereka tidak bersalah, karena sebenarnya justru merekalah yang terzalimi.  Hanya karena ingin menyembah Tuhannya, mereka malah diusir dari kota kelahiran mereka, Mekah.  Tak tanggung-tanggung, Allah swt bahkan memerintahkan kaum Muslimin untuk memerangi orang-orang kafir yang sudah sangat keterlaluan itu. Padahal selama ini Sang Khalik senantiasa menyuruh kaum Muslimin untuk bersabar dan menahan diri.

Mereka bertanya kepadamu tentang berperang pada bulan Haram. Katakanlah: “Berperang dalam bulan itu adalah dosa besar; tetapi menghalangi (manusia) dari jalan Allah, kafir kepada Allah, (menghalangi masuk) Masjidilharam dan mengusir penduduknya dari sekitarnya, lebih besar (dosanya) di sisi Allah. Dan berbuat fitnah lebih besar (dosanya) daripada membunuh. Mereka tidak henti-hentinya memerangi kamu sampai mereka (dapat) mengembalikan kamu dari agamamu (kepada kekafiran), seandainya mereka sanggup. Barangsiapa yang murtad di antara kamu dari agamanya, lalu dia mati dalam kekafiran, maka mereka itulah yang sia-sia amalannya di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya”. (QS. Al-Baqarah(2):217).

Akhirnya pada hari Jumat,  17 Ramadhan tahun tersebut pecahlah perang terbuka pertama antara kaum Muslimin melawan pasukan kafir Quraysin. Itulah perang Badar. Perang yang sungguh jauh dari seimbang.  Pasukan Muslimin yang jumlahnya hanya 315 orang, tidak berpengalaman perang dan tidak memiliki peralatan perang.  Melawan pasukan yang jumlahnya 1000 orang, sudah terbiasa berperang serta memiliki peralatan perang lengkap. Dalam keadaan demikian inilah tiba-tiba turun ayat perintah berpuasa !

“ Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa”, (QS. Al-Baqarah(2):183).

Kita tidak dapat membayangkan bagaimana sebuah pasukan yang sedang berpuasa bisa terus berperang mengangkat pedang. Bahkan memenangkan pertempuran yang sama sekali tidak seimbang. Namun itulah janji Allah, tuhan yang tidak pernah ingkar akan janji-Nya. Sabar, adalah persyaratan yang dituntut-Nya.

« Hai Nabi, kobarkanlah semangat para mu’min itu untuk berperang. Jika ada dua puluh orang yang sabar di antara kamu, niscaya mereka dapat mengalahkan dua ratus orang musuh. Dan jika ada seratus orang (yang sabar) di antaramu, mereka dapat mengalahkan seribu daripada orang-orang kafir, disebabkan orang-orang kafir itu kaum yang tidak mengerti ». (QS.An-Anfal(8):65).

Ayat diatas menerangkan bahwa satu orang Muslim yang sabar dapat menghadapi 10 orang kafir dan mengalahkannya. Namun demikian sebagai manusia biasa, hal ini tetap saja menimbulkan kegentaran di hati sebagian kaum Muslimin yang baru saja memeluk Islam dan belum terlalu kuat keimanannya. Karena rasa kasih sayang-Nya, selanjutnya  Allahpun menurunkan ayat untuk menenangkan mereka, yaitu cukup satu lawan dua. Asalkan tetap sabar.

“ Sekarang Allah telah meringankan kepadamu dan Dia telah mengetahui bahwa padamu ada kelemahan. Maka jika ada di antaramu seratus orang yang sabar, niscaya mereka dapat mengalahkan dua ratus orang; dan jika di antaramu ada seribu orang (yang sabar), niscaya mereka dapat mengalahkan dua ribu orang dengan seizin Allah. Dan Allah beserta orang-orang yang sabar”. (QS.An-Anfal(8):66).

Disamping itu adalah doa. Diceritakan Rasulullah terus berdoa selama terjadi pertempuran hebat. “Ya Allah, penuhilah bagiku apa yang Engkau janjikan kepadaku. Ya Allah, sesungguhnya aku mengingatkan-Mu akan sumpah dan janji-Mu, “.

Ketika pertempuran makin memuncak, Rasulullah mengangkat tangannya tinggi-tinggi, terus memohon kepada Tuhannya agar Yang Maha Kuasa memberi bantuan kepada kaum Muslimin.  Air mata Rasulullah  turun hingga membasahi jenggot beliau. Pintanya, “Ya Allah, jika pasukan ini hancur pada hari ini, tentu Engkau tidak akan disembah lagi. Ya Allah,  kecuali jika memang Engkau menghendaki untuk disembah untuk selamanya setelah hari ini”.

Begitu khusuknya Rasulullah berdoa dan memohon hingga tanpa disadari selendang beliau terjatuh dari pundak beliau. Abu Bakar yang menyaksikan hal ini sungguh tergetar hatinya. Dipungutnya  selendang tersebut, diletakkan  kembali ke pundak sahabat yang begitu dicintainya itu, seraya berucap, ”Cukuplah bagi engkau wahai Rasulullah untuk terus-menerus memohon kepada Rabb engkau. Beristirahatlah barang sejenak wahai kekasih Allah”.

Maka tak lama kemudian turunlah jawaban Allah Azza wa Jala sebagai berikut.

« (Ingatlah), ketika kamu memohon pertolongan kepada Tuhanmu, lalu diperkenankan-Nya bagimu: “Sesungguhnya Aku akan mendatangkan bala bantuan kepadamu dengan seribu malaikat yang datang berturut-turut”. Dan Allah tidak menjadikannya (mengirim bala bantuan itu), melainkan sebagai kabar gembira dan agar hatimu menjadi tenteram karenanya. Dan kemenangan itu hanyalah dari sisi Allah. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana”. (QS.An-Anfal(8):9-10).

Subhanallah Allahuakbar La illaha illa Allah.

Tengoklah apa yang dilakukan Rasulullah, seorang hamba yang sudah pasti mendapatkan surga berdoa. Simak pula bagaimana para sahabat di masa lalu menjalankan perintah dan mentaati-Nya meski perintah tersebut demikian beratnya.

Bandingkan dengan keadaan kita saat ini, yang hanya menunggu Ramadhan datang tanpa persiapan khusus. Yang berpuasa hanya bersabar menahan lapar dan dahaga. Padahal tujuan berpuasa adalah agar menjadi manusia yang takwa. Dan surga adalah balasannya, ditambah tentu saja cinta dan kasih sayang Allah yang tak terkira besarnya. Dan yang demikian otomatis akan mengundang kasih sayang sesama manusia.

Dari Abu Hurairah ra. Nabi saw bersabda:

Jikalau Allah Ta’ala itu mencintai seseorang hamba, maka Dia memanggil Jibril dan memberitahu bahwa Allah mencintai si Fulan, maka ” Cintailah si Fulan itu “. Jibril lalu mencintainya, kemudian ia mengundang seluruh penghuni langit dan memberitahu bahwa Allah mencintai si Fulan, maka cintailah si Fulan itu. Para penghuni langit pun lalu mencintainya. Setelah itu diletakkanlah kecintaan padanya di kalangan penghuni bumi”. ( HR. Muttafaq ‘alaih)

Ramadhan kaIi ini kita disibukkan dengan hebohnya pertarungan pemilihan presiden.  Memilih pemimpin dalam Islam adalah suatu keharusan, sebagaimana umat Islam harus memiliki imam untuk memimpin shalat.

Disinilah tampaknya keimanan sekaligus kesabaran kita diuji. Apakah kita akan memilih pemimpin yang hanya mengedepankan kemajuan dan kemakmuran bangsa tanpa mengindahkan kehendak-Nya, atau memilih yang benar-benar peduli terhadap aturan-aturan dan rambu-rambu Islam. Yang mau melindungi hak Muslim, membela dan mempertahankan kemurnian ajaran Islam dari segala kesesatannya seperti Syiah, Ahmadiyah, paham JIL dll, sebagaimana dicontohkan Rasulullah dan para sahabat, yang rela berperang melawan kebathilan demi tegaknya kalimat Allah.

Hati2 dengan slogan Demokrasi, toleransi, HAM dll yang kerap dijadikan alasan sebagian orang untuk menyerang satu pihak dan membela  pihak yang lain. Ketiga isu tersebut adalah isu kebablasan yang sepintas kelihatannya bagus dan benar namun sebenarnya justru menabrak dan melanggar aturan Sang Khalik.

Bagaimana mungkin kita harus memberikan jalan dan tempat kepada berbagai bentuk kemaksiatan, kesesatan dan  kejahatan, seiring dengan kebaikan dan kebenaran. Sungguh mustahil menyatukan kedua hal yang bertolak belakang, satu adalah hisbullah ( pasukan Allah ) lainnya adalah hisbusyaitan (pasukan syaitan).

Bagaimana mungkin atas nama demokrasi, toleransi dan hak asasi manusia, sebuah kompleks pelacuran terbesar se-asia di republik ini, situs-situs porno dibela mati-matian. Kolom agama di KTP dihapuskan.

Hidup adalah pilihan. Kita harus memilih jalan yang sesuai dengan nurani kita. Sesal kemudian tidak ada gunanya. Kesabaran sekali lagi, harus digunakan sebaik mungkin, sejak awal, bukan hanya setelah nasi menjadi bubur.

Sejarah mencatat betapa bulan Ramadhan adalah bulan yang penuh berkah. Turunnya ayat pertama Al-Quran dan penaklukan-penaklukan besar oleh pasukan Islam, seperti Fattu Makkah, penaklukan kota-kota besar di Spanyol, Rhodesia, pengusiran pasukan Salib di Yerusalem oleh sultan Salahuddin Al-Ayyubi dll, terjadi di bulan Ramadhan. Menjadi bukti bahwa puasa di bulan tersebut bukan alasan yang dapat dipakai umat Islam untuk malas berpikir dan bekerja, apapun alasannya.

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 27 Juni 2014.

Vien AM.

Isu SARA ( Suku, Agama dan Ras )adalah isu yang paling ditakuti bangsa ini. Ia bagaikan momok menakutkan yang pantang untuk dibicarakan.  Mereka yang tetap nekat membahasnya akan dikategorikan ke dalam tindak kejahatan subversi yang dapat ditangkap dan perlu diamankan. Menurut catatan, banyak kerusuhan diakibatkan hal ini.  Meski ada laporan bahwa kerusuhan dan konflik yang dimaksud tak pernah diusut secara tuntas,  apa substansinya,  hingga terkesan  bahwa konflik di masyarakat karena SARA sarat dengan kepentingan politik.

Istilah SARA pertama kali dipopulerkan oleh Laksamana Sudomo, Panglima Kopkamtib di masa Orde Baru, yang telah berakhir pada tahun 1998 lalu. Pada masa itulah benturan antara mayoritas dan minoritas bangsa ini, baik agama maupun suku dan ras, kerap terjadi. Padahal sejatinya, justru perbedaan sikap pemerintah yang mencolok terhadap kedua kelompok  inilah yang menjadi penyebab konflik. Bukan SARA yang tampaknya sengaja dikambing-hitamkan.

Yang menjadi pertanyaan, adakah hari ini, isu SARA yang maha heboh itu masih pantas untuk dipertahankan, sakral untuk dibahas dan dibicarakan. Terutama untuk unsur agamanya. Karena bagaimanapun agama tidak sama fungsi dan kedudukannya dengan suku ataupun ras.

“ Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal”. (QS. Al-Hujurat49):13).

Suku dan ras adalah ketetapan, takdir yang tidak bisa dan tidak mungkin kita memilihnya. Ini benar-benar hak prerogative Sang Khalik, Allah swt sebagai pemilik. Ia yang memilihkan kita, siapa orangtua kita, dari suku dan ras mana kita dilahirkan. Sementara agama, bila ia mau, dengan akal dan hati nuraninya,  bisa memilih apa yang dianggapnya paling benar, baik dan sesuai dengan dirinya. Meski sepintar dan sepandai apapun, ilmu agama tidak sepenuhnya dapat dicerna oleh akal sehat manusia.

Setiap anak yang lahir dilahirkan di atas fitrah hingga ia fasih (berbicara), maka kedua orang tuanya lah yang menjadikannya Yahudi, Nasrani, atau Majusi.” (HR. Al-Baihaqi dan Ath-Thabarani).

Pada tahap-tahap  tertentu, manusia  bisa saja menggunakan akalnya untuk mengikuti ‘cara kerja’ Tuhannya.  Bagi orang pandai, dengan catatan hatinya bersih dari segala prasangka buruk, makin pandai dan tinggi ilmu pengetahuan dan sainsnya, ia akan makin menyadari betapa kecilnya manusia itu. Betapa makin digali, teori dan ilmunya itu ternyata akan ‘mentok’, terhalang oleh sesuatu yang tidak dilihatnya, sesuatu yang ghaib. Itu sebabnya, bahkan Einsteinpun menambahkan factor X didepan teori relativitasnya yang fenomenal itu.

Disadari atau tidak, agama adalah kebutuhan setiap manusia normal. Jadi sebenarnya adalah wajar bila manusia mencarinya. Namun dengan adanya isu SARA di negri ini, orang jadi sulit memenuhi kebutuhan tersebut.  Bagaimana orang dapat mencari kebenaran sebuah agama bila membicarakannya saja tabu bahkan dianggap melakukan subversi. Padahal sejatinya agama adalah pengetahuan dasar,  yang bisa dan boleh dibicarakan dimanapun kita berada. Tidak bisa dikekang, dikerangkeng hanya di dalam masjid.

Mayoritas rakyat negri kita adalah Muslim. Islam mengajarkan agama adalah nafas kehidupan. Itu sebabnya apapun kegiatan kita adalah karena-Nya dan untuk Nya, yang nilainya sama dengan ibadah. Islam bukan hanya kegiatan ritual seperti shalat dan puasa, tapi segala aspek kehidupan. Termasuk dalam hal memilih pemimpin.  Meskipun Negara kita bukan Negara syariat Islam tapi bukan juga Negara sekuler yang memisahkan agama dari kehidupan sehari-hari. Ini adalah hak seluruh Muslim.

“ Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang kafir menjadi wali dengan meninggalkan orang-orang mu’min. Inginkah kamu mengadakan alasan yang nyata bagi Allah (untuk menyiksamu)?” (QS. An-Nisa(4):144).

Para pendiri Republik Indonesia tercinta sangat menyadari pentingnya agama dalam kehidupan. Tanpa ridho Tuhannya, mustahil Negara kita bisa maju dan berkembang.  Itu sebabnya sila pertama Pancasila adalah tentang ketuhanan, yaitu Ketuhanan yang Esa. Artinya, setiap warga wajib memiliki agama. Di dalam piagam Jakarta yang merupakan cikal bakal pembukaan UUD 45, sila pertama tersebut aslinya bahkan menyebut Islam sebagai agama resmi rakyatnya.

Yang patut diingat, Islam tidak pernah mengajarkan permusuhan kepada umat agama lain. Konsep negara Madinah, negara pertama islam dalam sejarah dunia, menjadi buktinya. Setiap umat wajib mematuhi hukum agamanya. Pengusiran terhadap umat Yahudi baru terjadi setelah terbukti mereka mengkhianati perjanjian yang ditanda-tangani Rasulullah saw sebagai kepala Negara, dengan perwakilan Yahudi. Itupun bertahap, tidak semua suku Yahudi, namun suku yang bersangkutan saja. Meski semua suku agama yang dibawa oleh nabi Yakub as dan keturunannya seperti nabi Yusuf as, nabi Musa as, nabi Daud as, nabi Sulaiman as dan nabi Isa as atau Yesus orang Kristen menyebutnya, pada akhirnya terpaksa harus hengkang dari Madinah dan Makah. Ini dikarenakan mereka sendiri yang berkomplot memusuhi Islam dan nabi Muhammad saw sebagai nabinya.

Bangsa Indonesia sebagai Negara mayoritas Muslim mustinya mencontoh hal ini. Muslim sebagai mayoritas harus dapat melindungi kaum minoritas. Sebaliknya kaum minoritas harus menghormati kaum mayoritas. Keadilan mustinya proposional sesuai jumlah pemeluk agama, hingga tidak menimbulkan kecemburuan sosial. Patut diingat bahwa kaum minoritas mempunyai hak sebagai tetangga yang harus  dihormati dan diperhatikan.

Dakwah atau ajakan masuk Islam, yang merupakan kewajiban Muslim harus dilakukan dengan santun, tidak memaksa. Karena sejatinya kebaikannya untuk yang diajak bukan yang mengajak. Jadi dakwah harus dilandasi rasa kasih sayang agar saudara/saudari atau kenalan kita selamat dari azab dan kemurkaan Allah swt.

Dan janganlah kamu memaki sembahan-sembahan yang mereka sembah selain Allah, karena mereka nanti akan memaki Allah dengan melampaui batas tanpa pengetahuan. Demikianlah Kami jadikan setiap umat menganggap baik pekerjaan mereka. Kemudian kepada Tuhan merekalah kembali mereka, lalu Dia memberitakan kepada mereka apa yang dahulu mereka kerjakan”.(QS. Al-An’am(6):108).

Mungkin ada baiknya urusan tiap agama itu dibawah pengawasan direktorat agama masing-masing. Ini agar supaya kemurnian tiap agama dapat dijaga sebaik mungkin, agar kesesatannya dapat diantisipasi. Karena tidak dapat dipungkiri dalam setiap zaman, kesesatan dalam agama selalu saja muncul, apapun motivasinya.

Amerika Serikat, negara besar mayoritas Kristen yang mengklaim diri sebagai Negara demokrasi, jelas-jelas melarang aliran sesat Kluxklux clan dan Children of god.  Namun di Indonesia, pelarangan Syiah, Ahmadiyah, JIL dll dianggap melanggar demokrasi dan toleransi beragama. Padahal MUI sebagai lembaga pengawasan agama yang resmi diakui negara sudah mengeluarkan instruksi bahwa aliran-aliran tersebut sesat. Sama dengan mayoritas  negara2 islam seperti  Malaysia dll.

“Ketahuilah, sesungguhnya orang-orang sebelum kamu dari Ahlul Kitab telah berpecah belah menjadi tujuh puluh dua golongan. Sesungguhnya (ummat) agama ini (Islam) akan berpecah belah menjadi tujuh puluh tiga golongan, tujuh puluh dua golongan tempatnya di dalam Neraka dan hanya satu golongan di dalam Surga, yaitu al-Jama’ah.” (HR. Abu Dawud, Ahmad, al-Hakim dan  ad-Darimi).

Aku wasiatkan kepada kalian agar tetap bertaqwa kepada Allah, tetaplah mendengar dan taat, walaupun yang memerintah kalian adalah seorang budak dari Habasyah. Sungguh, orang yang masih hidup di antara kalian setelahku akan melihat perselisihan yang banyak, maka wajib atas kalian berpegang teguh kepada Sunnahku dan Sunnah Khulafaur Rasyidin yang mendapat petunjuk. Peganglah erat-erat dan gigitlah dia dengan gigi gerahammu. Dan jauhilah oleh kalian perkara-perkara yang baru (dalam agama), karena sesungguhnya setiap perkara yang baru itu adalah bid‘ah. Dan setiap bid‘ah itu adalah sesat.” (HR. Ahmad, Abu Dawud  dan at-Tirmidzi).

Perpecahan dalam tubuh Islam makin hari makin makin menjadi-jadi sebagaimana telah diprediksi Rasulullah. Sebagai contoh sederhana, penetapan Hari Raya Iedul Fitri saja belakangan ini kerap tidak bersamaan. Padahal teori yang digunakan dari dulu sama yaitu hilal dan hishab, tidak pernah berubah.   NU dan Muhammadiyah yang merupakan dua lembaga besar Islam yang memiliki pengaruh besar di mata rakyat Indonesia, dari dulu juga sudah ada. Lalu apa yang salah di negri ini??

Hukum di Indonesia sudah cukup banyak, rasanya tidak perlu ditambah lagi. Tinggal pelaksanaannya. Kita bisa melihat betapa pelanggaran hukum sering sekali terjadi tanpa ada hukumannya. Dari pelanggaran berat yang dilakukan pejabat sampai pelanggaran ringan yang dilakukan rakyat jelata secara masal pula. Contoh sederhananya yaitu para pengendara sepeda motor yang tanpa rasa bersalah sedikitpun menjalankan kendaraannya melawan arah dan melanggar lampu lalu lintas. Kuncinya jelas, tidak ada ketegasan dari penegak hukum!

Tampaknya inilah saat yang tepat untuk memilih pemimpin yang tegas, selain tentu saja yang bisa melindungi hak dan kewajiban kita sebagai Muslim. Yang dapat memimpin dan mengarahkan arah demokrasi yang benar,  bukan demokrasi kebablasan tanpa batas, yang dapat membuat para PSK merasa berhak menjalankan kegiatan prostitusi dll.  Naudzubillah min dzalik.

Ikuti apa kata mayoritas ulama yang jelas ke-shaleh-annya, ulama yang bukan hanya menjadikan Islam sebagai wacana dan perdebatan publik. Kalau perlu ulama yang bukan simpatisan partai bila kurang percaya kepada partai Islam. Biarkan mereka yang mempertanggung-jawabkan ajakan/pilihan mereka.

… …  Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama. … … “.  (QS. Fathir(35):28).

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 10 Juni 2014.

Vien AM.

Sepeti manusia dan malaikat, jin juga adalah mahluk ciptaan Allah swt. Bedanya bangsa ini terbuat dari api. Sementara manusia dari tanah dan malaikat dari cahaya. Bapak jin adalah Iblis, yang dilaknat Sang Khalik karena tidak mau mentaati perintah-Nya, yaitu sujud kepada Adam yang merupakan bapak bangsa manusia. Peristiwa besar tersebut diabadikan-Nya dalam ayat 71 hingga 78 surat Shaad berikut.

(Ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: “Sesungguhnya Aku akan menciptakan manusia dari tanah. Maka apabila telah Kusempurnakan kejadiannya dan Kutiupkan kepadanya roh (ciptaan) Ku; maka hendaklah kamu tersungkur dengan bersujud kepadanya”.

Lalu seluruh malaikat itu bersujud semuanya, kecuali Iblis; dia menyombongkan diri dan adalah dia termasuk orang-orang yang kafir.

Allah berfirman: “Hai Iblis, apakah yang menghalangi kamu sujud kepada yang telah Ku-ciptakan dengan kedua tangan-Ku. Apakah kamu menyombongkan diri ataukah kamu (merasa) termasuk orang-orang yang (lebih) tinggi?”

Iblis berkata: “Aku lebih baik daripadanya, karena Engkau ciptakan aku dari api, sedangkan dia Engkau ciptakan dari tanah“.

Allah berfirman:“Maka keluarlah kamu dari surga; sesungguhnya kamu adalah orang yang terkutuk, sesungguhnya kutukan-Ku tetap atasmu sampai hari pembalasan“.

Itu sebabnya permusuhan dan kebencian Iblis dan pasukannya akan terlangsung hingga akhir zaman nanti. Dengan segala daya upaya dan akal bulus liciknya, syeitan dari jenis jin ini akan terus mengganggu manusia, agar bersama-sama masuk ke neraka jahanam. Namun untuk mengantisipasi hal ini Allah swt mengutus para nabi agar memperingatkan manusia untuk tidak terjerumus oleh tipu daya Iblis.

Tetapi muslihat dan tipu daya Iblis beserta pasukannya ternyata sangatlah dasyat. Bahkan Adampun tidak tahan, meski akhirnya ia bertaubat dan Allah swt berkenan mengampuninya. Ini masih ditambah lagi dengan banyaknya manusia yang senang bermaksiat. Bahkan menjadikan bangsa ghaib ini sebagai pelindung, baik secara langsung maupun tidak langsung. Perdukunan, ramal meramal dan pengobatan yang tidak jelas ilmunya adalah salah satu buktinya. Padahal Allah swt melaknat perbuatan tersebut. Ini adalah kesyirikan.

Rasulullah saw bersabda : “Barangsiapa mendatangi dukun peramal dan bertanya kepadanya tentang sesuatu (lalu mempercayainya) maka shalatnya selama empat puluh malam tidak akan diterima”.(HR. Muslim).

Menjadikan bangsa jin sebagai tempat berlindung dan meminta pertolongan ternyata tidak hanya menjangkiti sebagian umat Islam. Namun juga orang-orang Yahudi dan Nasrani. Mereka sangat menyukai mitos dan segala sesuatu yang bersifat takhayul. Cerita-cerita seperti Vampir, Dracula, Alice in wonderland dll adalah cerminan bagaimana Barat pernah gandrung dengan hal-hal tersebut. Sampai-sampai pada masa abad pertengahan, gereja pernah mengeluarkan maklumat bahwa kaum perempuan adalah jelmaan iblis, Ini yang menjadi penyebab mengapa para pendeta dan pastur dilarang menikah. Tampaknya ini pula yang menyebabkan Barat dewasa ini sangat anti kepada ajaran gereja, hingga menjadi atheis.

Pada zaman nabi Sulaiman as berkuasa, kepercayaan yang berlebihan terhadap bangsa jin diberangus. Alalh swt memang memberi kelebihan nabi Allah tersebut untuk menguasai bangsa jin. Ketika itu bangsa jin benar-benar takluk dibawa Sulaiman as. Nabi sekaligus raja Yahudi ini biasa memperkerjakan jin sebagai suruhan beliau.

Alkisah, pernah suatu ketika Rasullullah Muhammad saw memergoki jin sedang berdiri didepan pintu masjid. Rupanya jin tersebut sedang mengincar seorang Muslim yang sedang shalat namun shalatnya tidak khusuk. Sebagai pelajaran nabipun kemudian bermaksud untuk mengikat jin tersebut di salah satu pilar masjid yang ada. Namun nabi tiba-tiba teringat janji Allah untuk menjadikan nabi Sulaiman sebagai penakluk jin terhebat. Maka nabipun membatalkan niat tersebut

Bangsa jin terus terbelenggu dibawah kekuasaan nabi Sulaiman hingga wafatnya sang nabi. Mereka baru menyadari bahwa mereka telah bebas dari ‘kutukan’’, bebas dari kekuasaan manusia, lama setelah raja Yahudi tersebut mangkat di atas singgasanya tanpa diketahui kapan tepatnya beliau mangkat.

Maka tatkala Kami telah menetapkan kematian Sulaiman, tidak ada yang menunjukkan kepada mereka kematiannya itu kecuali rayap yang memakan tongkatnya. Maka tatkala ia telah tersungkur, tahulah jin itu bahwa kalau sekiranya mereka mengetahui yang ghaib tentulah mereka tidak tetap dalam siksa yang menghinakan”.(QS.Saba’(34):14).

Setelah itu bangsa jinpun kembali menguasai umat Yahudi. Berbagai kesyirikan seperti perdukunan, mantra-mantra, jampi-jampi, ramalan dll kembali meraja lela. Ini terus berlangsung hingga abad pertengahan, dari zaman nabi Isa as hingga diutusnya nabi Muhammad saw.

Namun tidak semua jin itu jahat. Seperti manusia, mereka ada juga yang beriman, bahkan ada juga yang jahil, suka iseng  dan gemar mengganggu manusia. Berikut adalah petikan kisah sekumpulan jin yang memeluk Islam setelah mendengar ayat-ayat suci Al-Quran dibacakan.

“ Katakanlah (hai Muhammad): “Telah diwahyukan kepadaku bahwasanya: sekumpulan jin telah mendengarkan (Al Qur’an), lalu mereka berkata: “Sesungguhnya kami telah mendengarkan Al Qur’an yang menakjubkan”, (QS. Al-Jin(72):1).

Dari Ibnu ‘Abbas bahwa suatu saat kala tiba di Tuhamah ketika Rasulullah saw dan para sahabat mendirikan sholat Fajar (Shubuh). Hal ini menyebabkan berita-berita di langit yang biasa dicuri dengar jin terhalang. Allah bahkan mengirim petir untuk jin.Keadaan ini membuat para jin bertanya-tanya. Kaum jinpun berkata : “Terhalangnya kita atas berita di langit tadi pasti ada penyebabnya ».  Merekapun menyebar ke barat dan ke timur. Sebagian jin tiba di Tuhamah, saat Rasulullah dan para sahabat masih mendirikan shalat. Para jin itu menyimak seraya berkata: “Demi Allah, inilah yang menghalangi kita dengan berita dari langit”. Para jinpun pulang ke kaumnya dan memberitahu hal tadi. Atas kejadian itu turunlah ayat ini. (HR.Bukhari, dan at-Tirmidzi).

Dan sesungguhnya kami telah mencoba mengetahui (rahasia) langit, maka kami mendapatinya penuh dengan penjagaan yang kuat dan panah-panah api, dan sesungguhnya kami dahulu dapat menduduki beberapa tempat di langit itu untuk mendengar-dengarkan (berita-beritanya). Tetapi sekarang ( setelah Rasulullah diutus menjadi rasul), barangsiapa yang (mencoba) mendengar-dengarkan (seperti itu) tentu akan menjumpai panah api yang mengintai (untuk membakarnya)”. (QS. Al-Jin(72):8-9).

Ayat 8 dan 9 surat Al-Jin diatas menerangkan secara jelas bahwa bangsa jin sebelum datangnya Rasulullah Muhammad saw terbiasa mencuri berita-berita langit, yaitu percakapan para malaikat di atas sana. Ini tampaknya yang membuat ramalan para jin sering benar. Tentu atas izin Allah swt. Tapi sejak diutusnya rasulullah saw, mereka tidak lagi seleluasa dahulu. Panah api akan mengejar mereka begitu para malaikat melihat jin mendekat dan berusaha mencuri dengar rahasia langit..

Jadi sungguh ironis jika hingga detik ini ada sebagian Muslim yang masih juga mempercayai para jin melalui ilmu hitamnya atau black magic. Dewasa ini kita sering mendengar betapa uztadpun bisa terperangkap ilmu sesat ini. Iming-iming harta, perempuan, kekuasaan, kesaktian atau apapun yang sifatnya keduniawian tampaknya telah membuat mereka silau. Lupa bahwa pasukan jin dibawah pimpinan Iblis adalah musuh terbesar kita, untuk selamanya. Khliaf bahwa Allah swt telah menurunkan begitu banyak pertolongan bagi umat Islam, tidak saja kitab suci Al-Quran dan As-Sunnah. Tetapi juga penjagaan yang super ketat di langit sana agar para jin yang suka mencuri dengar rahasia langit tidak memanfaatkan hasil curiannya itu untuk mengelabui manusia, hingga menimbulkan kesyirikan, yang merupakan dosa terbesar di sisi-Nya.

“ Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar”.(QS.An-Nisa(4):48).

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 1 Juni 2014.

Vien AM.

Dan (Kami juga telah mengutus) Luth (kepada kaumnya). (Ingatlah) tatkala dia berkata kepada kaumnya: “Mengapa kalian mengerjakan perbuatan fahisyah itu, yang belum pernah dikerjakan oleh seorangpun sebelum kalian. Sesungguhnya kalian mendatangi laki-laki untuk melepaskan syahwat, bukan kepada wanita; malah kalian ini kaum yang melampaui batas”. (QS Al-A’raf (7):80-81).

 «  Hai isteri-isteri Nabi, siapa-siapa di antaramu yang mengerjakan fahisyah (perbuatan keji) yang nyata, niscaya akan dilipat gandakan siksaan kepada mereka dua kali lipat. Dan adalah yang demikian itu mudah bagi Allah”.(QS. Al-Ahzab(33):30).

Kata Faahifyah (  فَاحِشَة ) jamaknya Fahsya’ ( فَحْشَاء ), banyak disebut dalam kitab suci kita, Al-Quranul Karim. Kata ini biasanya diterjemahkan dengan perbuatan keji. Apa sebenarnya perbuatan keji yang dimaksud itu?

Para ulama sepakat, secara umum Faahisyah adalah segala perbuatan buruk dan keji yang tidak dapat diterima baik oleh syari’at, akal sehat maupun fitrah manusia. Perbuatan itu adalah perbuatan yang berhubungan dengan alat kemaluan. Ini adalah dosa besar yang tidak hanya menjadi tanggungan orang yang bersangkutan, namun juga orang sekitar yang mendiamkannya. Contohnya adalah azab yang ditimpakan Allah swt terhadap kaum nabi Luth. Hal ini dikarenakan dampaknya yang merugikan banyak orang. Karena selain melanggar perintah Allah, juga melanggar hak perempuan, hak suami serta merusak kehidupan rumah tangga.

Zina, homoseksual dan pedofili yang belakangan ini makin merajalela adalah perbuatan Faahisyah. Dampak perbuatan keji dan hina ini sangat buruk. Zina merusak nasab ( keturunan), sementara homoseksual dan pedofili merusak moral dan memporak-porandakan perkembang-biakan manusia. Selain penyakit dan dampak serius lainnya tentunya. Demikian pula perkawinan sedarah, sesusuan. Ini yang dinamakan incest. Penelitian belakangan ini melaporkan bahwa incest menyebabkan keturunan yang cacat fisik.

Ibnu Mas’ud pernah bertanya tentang dosa-dosa besar kepada Rasulullah saw : Aku berkata : “Wahai Rasulullah.., dosa apakah yang paling besar di sisi Allah?
Beliau bersabda : “Engkau menjadikan bersama Allah sekutu yang lain, padahal Dia menciptakan kamu” Dia (Ibnu Mas’ud) berkata : “Kemudian apa?”. Beliau bersabda : “Engkau membunuh anak kamu karena khawatir dia makan bersama kamu”.Dia berkata :”kemudian apa?”. Beliau bersabda : “Engkau berzina dengan istri tetanggamu” 

Kemudian Rasulullah saw membacakan ayat : “Yaitu orang-orang yang tidak menyeru bersama Allah sesembahan yang lain dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah kecuali dengan hak dan tidak berzina. Dan barang siapa melakukan yang demikian akan mendapatkan dosa, akan dilipat gandakan adzabnya pada hari kiamat dan kekal di dalamnya dengan terhina.” (QS Al Furqan (25):68 – 69).

Namun yang ingin dibahas dalam tulisan kali ini bukan Faahisyah itu sendiri, melainkan perbuatan mendekati zina, sebagaimana ayat berikut :

Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk”.(QS.Al-Isra’(17) :32).

Yang dimaksud mendekati zina adalah segala sesuatu yang dapat mengakibatkan terjadinya zina. Berdua-duaan di tempat sepi dan menonton serta mempertontonkan segala hal yang dapat menimbulkan gairah seksual adalah perbuatan yang masuk dalam kriteria mendekati zina. Termasuk perempuan yang tidak menutup auratnya, mengumbar dan mempertontokannya di depan umum.

Zina pada keadaan wajar, tidak akan terjadi tanpa adanya pendekatan, kecuali di tempat-tempat pelacuran yang sudah pasti haram dalam pandangan Islam. Sepasang kekasih yang baru saja ‘jadian’ tidak mungkin melakukan perbuatan ini, kecuali niatnya memang busuk.

Ironisnya, berpacaran atau punya pacar, di zaman sekarang ini tampaknya sudah lazim bahkan ‘wajib’ hukumnya. Mulanya mungkin hanya karena curhat. Tapi karena merasa cocok dan merasa mendapat perhatian, frekwensi curhatpun makin meningkat. Dan akhirnya sang curhatanpun ‘menembaknya’ hingga naik pangkatlah jadi pacar. Celakanya, ini tidak hanya terjadi pada remaja dan mereka yang masih lajang, namun juga yang sudah menikah !

Setelah resmi menjadi pacar maka curhat versi pacaranpun terus meningkat. Mulailah  sms-an, bbm-an atau apapun, yang dilakukan ntah itu pagi siang atau malam. Ini masih ditambah  lagi dengan bumbu kata-kata manis yang membuat pasangan yang sedang jatuh cinta ini merasa dunia hanya milik berdua. Yang lain numpang, begitu kata anak muda..

Maka tak ayal lagi, ketika suatu waktu mereka mempunyai kesempatan untuk bertemu dan pergi berduaan, bualan yang tadinya berjarak itupun mendorong keduanya untuk merealisasikan sensasi mereka.

“Janganlah seorang laki-laki berduaan dengan seorang wanita yang tidak halal baginya karena sesungguhnya syaithan adalah orang ketiga di antara mereka berdua kecuali apabila bersama mahramnya”. (HR. Ahmad).

Berkata Umar abdul Aziz kepada Maimun bin Mihran :

Wahai Maimun, janganlah kamu menyendiri ditempat sunyi (berdua duaan) dengan seorang wanita yang bukan mahrammu walaupun kamu membaca Al-Qur’an untuknya”.

Duhai para orang-tua, sungguh berat nian tanggung jawab kita. Situasi dan kondisi saat ini sangat mendukung putra-putri kita untuk mudah terjerumus ke dalam jurang perzinahan. Acara tv, sinetron, film, internet, buku-buku bacaan bahkan syair lagupun, hampir semua dibumbui tentang indahnya berpacaran, indahnya jatuh cinta dan ber-dua-duaan.

Hingga akhirnya ketika ada orang-tua yang melarang putra-putrinya berpacaran orang-tuanyalah yang dianggap aneh, kuno dan tidak mengikuti zaman. Sialnya lagi, bila nantinya putrinya kebobolan, alias hamil, naudzubillah min dzalik, orang-tuanya lagi disalahkan.

“ Kenapa pakai dilarang-larang, malah jadi diem2 n hamil kaaan”…  ??? Astaghfirullah ….

Bagaimana dengan perbuatan mencuri, adakah juga toleransinya??

Berpacaran pada hakekatnya sama dengan mencuri, yaitu mencuri hati, mencuri start dalam menentukan jodoh. Dengan berpacaran sebenarnya seseorang telah memberikan hak suami, minimal hati, yang seharusnya hanya boleh dimiliki suami anak-anak kita nanti. Karena berpacaran, meskipun telah bertahun-tahun, belum tentu akan menjadi suami yang diharapkan akan langgeng untuk seumur hidup. Jodoh adalah urusan sang Khalik ! Jangan-jangan sebenarnya Allah swt telah menyiapkan jodoh yang terbaik bagi putra-putri kita, namun karena kita mengizinkan mereka berpacaran akhirnya itulah jodoh mereka. Masih untung kalau bukan karena ‘kecelakaan”, “mba”  istilah anak-anak kita, alias married by accident.

Jadi mencuri ya mencuri, haram ya haram. Anak-anak harus diingatkan akan hal ini. Jika mereka tetap saja melakukannya, mungkin dengan diam-diam, berarti mereka telah melanggar 2 larangan sekaligus. Mendekati zina dan berbohong …

Marilah bersama-sama kita ingatkan putra-putri kita, jangan habiskan waktu muda kalian untuk berpacaran, tutuplah aurat kalian dan jagalah pandangan. Tanamkan ini sejak dini hingga ketika mereka mencapai usia ABG nanti telah terbiasa, dan tidak mudah terpengaruh lingkungan.

“Janganlah kamu ikuti pendangan (pertama) itu dengan pandangan (berikutnya). Pandangan (pertama) itu boleh buat kamu, tapi tidak dengan pandangan selanjutnya.” ( HR. At Turmudzi, hadits hasan ghorib ).

Pandangan itu adalah panah beracun dari panah panah iblis. Maka barang siapa yang memalingkan  pandangannya dari kecantikan seorang wanita, ikhlas karena Allah semata, maka Allah akan memberikan di hatinya kelezatan sampai pada hari kiamat”. ( HR. Ahmad ).

Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman, (yaitu) orang-orang yang khusyu` dalam shalatnya, dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna, dan orang-orang yang menunaikan zakat, dan orang-orang yang menjaga kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang mereka miliki; maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada tercela. Barangsiapa mencari yang di balik itu maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas”. ( QS. Al Mu’minun, 1 – 7 ).

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 23 May 2014.

Vien AM.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 52 other followers