Feeds:
Posts
Comments

Archive for July 25th, 2010

“ … …  Dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu, Kami pergilirkan di antara manusia (agar mereka mendapat pelajaran); dan supaya Allah membedakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir) dan supaya sebagian kamu dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada. Dan Allah tidak menyukai orang-orang yang zalim dan agar Allah membersihkan orang-orang yang beriman (dari dosa mereka) dan membinasakan orang-orang yang kafir”. (QS.Ali Imran (3): (140-141).

Dari ayat diatas saja paling tidak ada 6 alasan yang dapat ditarik mengapa Sang Khalik mempergilirkan manusia pada masa kejayaan dan kehancurannya. Namun sebelum kita memulai membahas hal tersebut di atas ada baiknya kita samakan dahulukan persepsi kita tentang apa itu kejayaan dan apa itu kehancuran.

Sebagian orang menganggap bahwa kejayaan itu identik dengan kesuksesan atau kemenangan yang sifatnya materialistis atau kebendaan.  Menurut kelompok ini ciri kesuksesan seseorang terlihat secara kasat mata dengan banyak dan besarnya  harta yang dimiliki orang yang sukses tersebut. Orang-orang yang berpikir seperti ini biasanya juga memotivasi anak cucunya dengan kesuksesan yang sifatnya materialistis. Berdasarkan pandangan ini mereka menganggap uang dan harta adalah segalanya. Karena dengan uang segalanya dapat diperoleh.

Sebaliknya, masih menurut pendapat kelompok diatas, orang yang tak mampu mengumpulkan  uang dan harta yang menumpuk, berarti ia gagal dalam hidup. Itulah kehancuran.

Namun pandangan yang  lazim disebut dengan Teori Materialistik ini di belakang hari ternyata banyak melahirkan masalah. Karena nyatanya tidak semua hal dapat dibeli dengan uang. Contohnya antara lain kebahagiaan dan ketenangan hidup. Celakanya lagi, justru seperti inilah pendapat  sebagian besar orang yang merasa dirinya orang modern.

Mereka bahkan secara sembrono telah menilai Tuhannya dengan pandangan yang salah.

“ Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya lalu dimuliakan-Nya dan diberi-Nya kesenangan, maka dia berkata: “Tuhanku telah memuliakanku”. Adapun bila Tuhannya mengujinya lalu membatasi rezkinya maka dia berkata: “Tuhanku menghinakanku”.(QS.Al-Fajr(89):15-16).

Mereka mengira bahwa uang ,harta, kesuksesan, kekuasaan dan kesenangan hidupnya itu sebuah pertanda bahwa Tuhannya mencintainya, memuliakannya serta melebihkannya dari yang lain. Sebaliknya ketika usaha mereka tidak berhasil mengeruk hasil yang melimpah berarti Tuhan telah meninggalkannya. Bagi mereka kemiskinan dan  kesusahan adalah hinaan.

Betulkah pendapat tersebut menurut Islam? Islam tidak perah mengajarkan hal ini. Uang, harta, kekuasaan dan kesuksesan hanyalah cobaan hidup. Begitu pula kemiskinan, kekurangan dan kesusahan hidup. Karena  hak meluaskan dan menyempitkan rezeki adalah semata milik-Nya.

“ Dan apakah mereka tidak memperhatikan bahwa sesungguhnya Allah melapangkan rezki bagi siapa yang dikehendaki-Nya dan Dia (pula) yang menyempitkan (rezki itu). Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang beriman”.(QS.Ar-Rum(30):37).

“ Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan, “Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji`uun” .(QS.Al-Baqarah (2):155-156).

Yang dituntut dari Sang Khalik hanyalah pengakuan bahwa Dia-lah Tuhan, Sang Pemilik Kehidupan.  Pengakuan ini harus pula dibarengi dengan ketakwaan, sabar dalam menghadapi musibah dan bersyukur ketika dalam kesenangan.

Jadi, kembali  kepada surat Ali Imran ayat 140-141 di awal bahasan ini, Allah swt menerangkan  bahwa ada 6 alasan mengapa Allah mempergilirkan kejayaan dan kejatuhan seseorang atau suatu kelompok. Walaupun ayat tersebut menurut para mufasir diturunkan sehubungan dengan kemenangan yang diperoleh kaum Muslimin ketika Perang Badar dan kekalahan mereka ketika terjadi Perang Uhud.

“ Jika kamu (pada perang Uhud) mendapat luka, maka sesungguhnya kaum (kafir) itupun (pada perang Badar) mendapat luka yang serupa. … … “. (QS.Ali Imran (3): (140).

Enam alasan  mengapa Allah mempergilirkan kejayaan dan kejatuhan yang dimaksud ayat tersebut adalah :

  1. Agar manusia dapat merasakan kemenangan disamping kekalahan.
  2. Agar supaya Allah dapat membedakan mana orang yang beriman dan mana yang kafir.
  3. Agar orang yang beriman mendapat kesempatan untuk membuktikan ketakwaannya, antara lain yaitu dengan gugur sebagai syuhada. (*).
  4. Agar manusia mengerti bahwa Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat zalim.
  5. Cara Allah membersihkan dosa-dosa orang-orang yang gugur sebagai syuhada. (*).
  6. Sebagai jalan untuk membinasakan orang-orang yang kafir.

Melalui ayat diatas pula dapat disimpulkan bahwa perputaran antara kejayaan dan kejatuhan yang ditetapkan oleh-Nya itu tidak hanya berlaku bagi kaum Materialistis saja namun juga berlaku bagi semua lapisan masyarakat dan juga dalam keadaan perang.

“ Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antaramu, dan belum nyata orang-orang yang sabar. Sesungguhnya kamu mengharapkan mati (syahid) sebelum kamu menghadapinya; (sekarang) sungguh kamu telah melihatnya dan kamu menyaksikannya “.(QS.Ali Imran (3): (142-143).

Wallahu’alam bishshawab.

Jakarta, 25 Juli 2010.

Vien AM.

(*) Syuhada adalah orang beriman yang gugur dalam perang/jihad. Namun jihad dapat pula berarti: 1. berperang untuk menegakkan Islam dan melindungi orang-orang Islam; 2. memerangi hawa nafsu; 3. mendermakan harta benda untuk kebaikan Islam dan umat Islam; 4. Memberantas yang batil dan menegakkan yang hak.

Read Full Post »