Feeds:
Posts
Comments

Archive for March 13th, 2012

Tepat dua belas tahun yang lalu, saya dan ke tiga anak kami ikut mendampingi suami tugas di Paris, Perancis. Si sulung ketika itu berusia 14 tahun, yang kedua 11 tahun dan si bontot, satu-satunya anak perempuan kami, berusia 6 tahun. Mereka bersekolah di sekolah international Perancis.

Secara umum, setidaknya dalam pandangan kami ketika itu, ketiganya tidak mengalami masalah serius baik dalam masalah pelajaran di sekolah maupun pergaulan.

Namun memasuki tahun ke tiga, ketika si sulung memasuki usia 17 tahun, saya perhatikan bahwa ada kegelisahan dalam dirinya. Selama ini, hampir setiap hari libur, bila tidak acara keluarga, ia sering ‘hang out’ bersama teman-teman sekolahnya. Ia mempunyai 2 sahabat, yang satu orang Austria, yang satu lagi, campuran Amerika -Perancis. Kami sekeluarga mengenal baik keduanya. Beberapa kali mereka sempat makan bersama kami di rumah.

Hingga suatu hari libur,  anak kami tersebut tidak mau ke luar rumah. “ G jalan sama Philip n Jonas, mas? Tumben …”, tanya saya. “ G ah, males”, jawabnya pendek.

Tetapi beberapa lama kemudian, terdengar ia berbicara sendiri, dengan nada jengkel « Sebel .. enak banget temen-temen pada jalan .. « .

Lhoh, kaget juga saya mendengar keluhan tersebut.

Ibu kan g ngelarang mas pergi, kalau mas pingin jalan-jalan, ya jalan aja  .. yang penting ati-ati jaga diri ”.

“Nah itu dia .. Nggi sebel .. sekarang mereka pada suka ke bar, minum bir .. masak Nggi cuma minum jus ? kan g lucu ..”, lanjutnya lagi, kesal.

“Sesungguhnya syaitan itu bermaksud hendak menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu lantaran (meminum) khamar dan berjudi itu, dan menghalangi kamu dari mengingat Allah dan shalat; maka berhentilah kamu (dari mengerjakan pekerjaan itu)”.(QS.Al-Maidah(5):91).

Astaghfirullahaladzim .. Rupanya itulah masalahnya.

Puji syukur hanya pada-Mu, Ya Allah  .. Karena tahun ajaran berikutnya, ketika saya dan suami, meski dengan berat hati, mengusulkan anak sulung kami tersebut untuk melanjutkan SMA nya di tanah air, ia mau menerima usulan tersebut.

“Enak banget sekolah di sini, lagi jalan rame-rame, kalo waktunya shalat pada saling ngingetin”, begitu komentarnya ketika beberapa bulan kemudian saya tanyakan bagaimana keadaannya. Alhamdulillah, lega nian hati ini. Meski berat berpisah dengannya namun yakin ini pasti lebih baik dari pada tetap bersama kami tapi pergaulannya beresiko tinggi.

Pengalaman 9 tahun silam ini ternyata terulang lagi tahun yang lalu. Bedanya, kali ini menimpa si  bontot.  Pada tahun 2009 suami kembali mendapat tugas ke Perancis. Namun kali ini ke Pau, kota kecil di Perancis Selatan, beberapa puluh kilometer dari perbatasan Spanyol. Dan hanya si bontot yang turut bersama kami.  Kedua kakaknya tidak ikut karena si sulung sedang menyelesaikan program S2nya di Australia, sementara si tengah juga sudah kuliah di perguruan tinggi negri  di Jakarta.

Karena sekolah international di kota kecil ini relatif masih baru, hingga belum membuka kelas untuk murid seusia anak perempuan kami, akhirnya ia kami masukkan ke sekolah lokal terbaik yang disarankan perusahaan. Sayangnya, sekolah tersebut ternyata sekolah kristen,  yang bahkan kepala sekolahnyapun seorang pendeta.

Setelah bertahan satu tahun dengan segala ke-tidak-nyaman-annya, termasuk program sekolah dengan pengantar bahasa Perancis yang sangat complicated tata bahasanya itu, berkat usaha gigih suami untuk dipindahkan ke kantor pusat, akhirnya kamipun pindah ke Paris. Tentu saja atas izin Allah swt. Meski sebenarnya beberapa kenalan Perancis suami mengingatkan bahwa pergaulan remaja di ibu kota akan lebih menyulitkan anak dari pada di Pau.

Singkat cerita, masuklah ia ke sekolah bertaraf international, sekolah yang sama dengan kakak-kakaknya dulu. Tahun pertama berjalan relatif lancar. Namun tahun berikutnya, ketika putri kami memasuki usia 17 tahun, timbullah masalah yang sama yang dihadapi putra sulung kami sembilan tahun lalu.

« Aduh bu, Dilla dipaksa-paksa untuk trima botol minuman alkohol yang disodorin temen-temen. Yaudah, akhirnya Dilla trima aja .. tapi trus dilla kasihin lagi ke temen lain”, begitu critanya seru, sepulang sekolah pada hari ulang tahunnya ke 17.

Hari-hari berikutnya, anak gadis kami tersebut mulai sering mengadukan hal-hal yang tidak disukainya. Ajakan teman-temannya untuk bermalam minggu di diskotek, merokok dll. Bahkan sahabatnya, seorang gadis Korea yang jago dance itu, mulai dikeluhkannya. Menurutnya, hobby dance sahabatnya itu agak tersendat karena rasa sungkannya terhadap dirinya. Ini membuatnya sedikit merasa tidak nyaman.

Pengalaman yang cukup menarik. Ibu Noa, begitu nama sahabatnya itu, tidak suka cara pergaulan barat. Ia adalah penganut Kristen yang taat, yang setiap Minggu selalu ke gereja. Noa bercerita, tahun lalu ia merayakan ulang tahunnya di gereja bersama keluarga. Sementara anak saya sendiri juga termasuk anak yang taat menjalankan agama. Biasanya Noa inilah yang melindungi anak saya ketika ia harus shalat secara diam-diam di sekolah. Harap maklum, di sekolah ada peraturan untuk tidak memperlihatkan keagamaan seseorang termasuk shalat ini. Sekuler atau dalam bahasa Perancis, laicite yaitu memisahkan kehidupan duniawi dengan kehidupan keberagamaan adalah alasannya.

Inilah salah satu penyebab mengapa ibu Noa begitu menyayangi Dilla, putri kami. Ia berharap dengan landasan keagamaan yang kuat, pertemanan putrinya dengan putri kami, dapat menjauhkan putrinya itu dari pergaulan bebas remaja yang tidak disukainya. Termasuk dance itu tadi. Oleh karenanya dapat dibayangkan, betapa marah dan kecewanya sang ibu melihat penampilan dance putrinya yang begitu wow di acara sekolah yang dihadiri orang tua murid. Rupanya secara diam-diam Noa tetap melatih bakat tarinya.

“Dilla jadi g enak deh bu .. Kayaknya ibunya Noa ikut marah sama Dilla”, keluhnya sepulang acara tersebut.

Hingga akhirnya datanglah suatu hari yang saya khawatirkan. Anak gadis kami mulai berpikir untuk melanjutkan sekolah di tanah air saja tanpa harus menunggu kami, orang tuanya, selesai tugas.

“ Nanti kalau Dilla kebawa temen-temen gimana .. emang ayah ibu mau .. “, tantangnya setengah bercanda.

Sebenarnya kami ingin ia sabar menghadapi tantangan tersebut. Namun sebagai orang tua, kami juga memahami jiwa mudanya yang suka mencoba-coba. Ini yang kami khawatirkan. Kalau yang bersangkutan saja sudah ragu apalagi kami. Ia juga menambahkan betapa parahnya pacaran di lingkungan sekolahnya. Berpelukan, berpangku-pangkuan dan berciuman di sekolah bahkan di depan gurupun, bagi mereka bukan masalah !

“Pokoknya ngga banget deh bu .. risih lihatnya juga “, begitu ia berkomentar. Bergidik rasanya bulu kuduk ini.

Saya pikir, biar sampai berbusa mulut ini mengingatkan bahwa berpacaran itu tidak ada dalam kamus Islam, tapi bila realita yang dihadapinya tidak mendukung, bagaimana mampu ia menghadapinya?

Tiba-tiba saya teringat cerita salah satu adik saya yang pernah lama tinggal di Jerman dan Belanda. Ia bercerita bahwa di Belanda, perbuatan zina di depan umum adalah hal biasa. Ia pernah, secara tidak sengaja, dengan mata kepala sendiri menyaksikan sepasang manusia, kalau masih bisa dikatakan manusia, melakukan adegan seks di taman, di saksikan dan ditepuki sejumlah penonton !! . “ Mau muntah mb aku rasanya. “

“ Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk”.(QS.Al-Isra(17):32)

Selain ayat diatas saya juga menasehati apa dampak negatifnya pacaran. Diantaranya yaitu, tidak sucinya lagi hati kita bagi pasangan yang ditakdirkan Allah swt bagi kita kelak. Berpacaran, ibaratnya adalah mengambil sesuatu yang bukan hak kita. Berarti sama dengan mencuri, yang hukumnya jelas, haram.

Berpacaran dengan seseorang yang di kemudian hari ternyata bukan jodoh kita, juga bisa berpotensi menjadi duri berbahaya dalam perkawinan kelak. Masalahnya kita tidak pernah tahu siapakah jodoh kita nanti. Belum lagi bila pacaran sampai harus berdua-dua-an di tempat sepi.

Singkat cerita, akhirnya kami terpaksa merelakan si bontot pulang ke tanah air. « Tenang aja bu, di sini gampang mau shalat .. hampir semua temen sekolah shalat, di sekolah ada masjid, di mall-mall juga ada musholla .. », persis komentar si sulung beberapa tahun lalu.

Hati saya lebih tenang lagi, ketika suatu hari suami bercerita bahwa ia mendengar kabar bahwa pemerintah Perancis belakangan ini menggalakkan sekolah agar membagi-bagikan kondom secara gratis kepada lyceen, bahasa Perancis untuk murid SMA ! Na’udzubillah min dzalik … Untung anak kami sudah tidak bersekolah lagi di kota penuh kemaksiatan ini  … Hiii …

Pertanyaannya, dimana lalu perbedaan manusia sebagai mahluk yang tertinggi derajatnya karena diberi-Nya akal agar mampu mengendalikan nafsunya dengan, maaf, binatang yang bergerak hanya berdasarkan nafsu belaka  … Astaghfirulllah hal adzim …

Semakin jelas bahwa musuh orang beriman itu adalah hisbusyaitan  alias bisikan syaitan, iblis dengan pasukannya yang terdiri atas jin dan manusia jahat, yang suka berbuat kerusakan, yang tidak mau tunduk pada perintah Sang Pencipta dan cenderung selalu melawan nilai-nilai umum kebaikan  …

Harapan saya, semoga Allah swt memberi kami kesabaran dalam menjalani cobaan ini. Kekuatan kepada putri ABG kami dalam menghadapi kehidupannya tanpa kedua orang-tuanya meski di negri sendiri. Karena meski mayoritas penduduk Indonesia adalah Muslim, bisikan syaitan itu tetap dasyat.

“Kapan nih Dilla mau pake jilbab”, pertanyaan yang sering saya lontarkan dan mungkin merupakan pertanyaan yang paling membuatnya BT alias Butuh Teman, istilah remaja untuk menunjukkan perasaan sebal mereka.

“Hai Nabi katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mu’min: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka”. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha pengampun lagi Maha penyayang“.(QS. Al-Ahzab(33):59).

“ G jaminan lho bu, anak yang pake jilbab itu g pacaran”, jawabnya sedikit sinis, tahu persis arah pembicaraan saya.

“Tapi tenang aja bu, Dilla ngerti koq .. insya Allah suatu hari nanti pake, tapi g sekarang, Dilla belum siap bu“, tambahnya buru-buru sambil tersenyum, berusaha meredakan kekhawatiran ibunya.

“Amiin, asal masih dikasih  umur aja de“, jawab saya’penuh arti, berharap Allah swt menyelipkan rasa takut pada hatinya hingga ia mau bersegera melaksanakan niat baiknya itu.

Oiya bu, mas Ian pernah bilang, kebanyakan laki-laki itu bangsat, betul g sih?”, tanyanya, polos.

Ups, kaget saya. Saya memang pernah meminta tolong kakaknya agar menasehati satu-satunya adik perempuannya itu untuk tidak berpacaran. Namun tentu saja saya tidak pernah menyuruhnya berkata  demikian.

Pernah suatu hari, ketika sedang menonton TV, anak lelaki kedua saya tersebut berkomentar: “Woi, pahe tuh”. “Ya jangan dipelototin dong mas“, nasehat saya. “Siapa suruh di buka-buka kayak gitu”, katanya lagi sambil membuang muka, jengah.

“Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat“.(QS.An-Nuur(24):30).

Menurut adik saya, yang kebetulan menjadi guru sebuah SMP Islam di Tangerang, sebagian muridnya berpacaran meski mereka berjilbab. Sulit melarang anak-anak untuk menjauhi hal yang satu ini. Bagaimana tidak? Hampir setiap hari, anak-anak disuguhi acara TV yang merupakan hiburan utama keluarga dengan film dan sinetron percintaan remaja,  lagu lengkap dengan klip videonya yang seronok. Belum lagi toko-toko buku yang rak-raknya selalu dipenuhi oleh novel-novel percintaan remaja.

Ya Allah, berilah kesadaran bagi pemimpin negri ini agar mau bertanggung-jawab terhadap perkembangan mental para remaja yang merupakan generasi penerus bangsa.

Akhir kata, kalau boleh saya mengambil kesimpulan, usia remaja, khususnya 17 tahun, adalah benar-benar usia yang sangat rawan, terutama bagi mereka yang tinggal di barat, paling tidak di Perancis ini. Oleh karenanya, secara pribadi, saya berani katakan jangan mengirim anak kita untuk mengambil S1 di barat, tanpa pengawasan orang-tua, apalagi bila keimanan masih tipis.

Wallahu’alam bish shawwab.

Paris, 13 Maret 2012.

Vien AM.

Read Full Post »