Feeds:
Posts
Comments

Archive for September 5th, 2014

Urgensi Ahklakul Khorimah.

Ramadhan telah berlalu.  Selesai sudah ganjaran malam Lailatul Qadar  yang berlipat-lipat lebih dari 1000 bulan yang hampir setara dengan ibadah selama 84 tahun itu.

Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Qur’an) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar”. (QS.Al-Qadr(97):1-5).

Bukan hal yang dilarang mengejar pahala berlipat ganda seperti itu, justru dianjurkan. Namun ada esensi lain yang lebih utama tapi sering dilupakan kaum muslimin, yaitu akhlakul khorimah atau akhlak yang baik sebagaimana dicontohkan Rasulullah saw. Inilah ciri orang takwa yang  merupakan tujuan utama perintah berpuasa di bulan Ramadhan.

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa,” (QS. Al-baqarah(2):183).

Ciri orang yang takwa yang paling mudah kita temukan ada dalam diri Rasulullah. Aisyah ra mengatakan bahwa Rasulullah adalah Quran berjalan. Maksudnya, bila kita ingin melihat secara nyata, apa itu Al-Quran, bagaimana Islam, maka tengok dan pelajarlah sifat dan sikap nabi penutup ini.

Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah”.(QS. Al-Ahzab(33):21).

Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah saw bersabda: “Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak.”

Rasulullah adalah seorang yang dikenal jujur, adil, santun, disiplin, hangat, ramah dan apik dalam berpenampilan, namun tetap sederhana dan bersahaja, dan sekaligus tegas. Beliau juga dikenal sangat menghormati kaum perempuan dan begitu  menyayangi anak-anak. Dan kesemuanya itu beliau lakukan demi mencari ridho Tuhannya.

“ Ketika aku sudah berada di tempat tidur dan kami sudah masuk dalam selimut, dan kulit kami sudah bersentuhan, suamiku berkata, ‘Ya Aisyah, izinkan aku untuk menghadap Tuhanku terlebih dahulu “.

Demi Allah. Seandainya mereka meletakkan matahari di tangan kananku, dan bulan di tangan kiriku, agar aku menghentikan dakwah ini, niscaya aku tidak akan menghentikan dakwah ini hingga Allah memenangkannya atau aku binasa.”

Itulah jawaban Rasulullah atas permintaan Abu Thalib, paman nabi yang meminta ponakan yang sangat dicintai itu agar menghentikan dakwahnya. Ini dilakukan karena sang paman mengkawatirkan keselamatan nabi yang sejak kecil telah dalam perawatan dan pengawasannya.

Inilah ciri ketakwaan yang sesungguhnya, yang seharusnya menjadi buah dari Ramadhan yang tiap tahun dilalui umat Islam seluruh dunia.

Namun anehnya, sebagian bangsa Indonesia yang mayoritas Muslim ini, kurang mampu dan ( atau tidak mau ?? )  mencontoh serta   meneladani rasulnya. Bukti paling kentara yaitu dengan banyaknya koruptor di negri tercinta ini. Menjadi  bukti betapa orang-orang yang notabene adalah para pejabat negri, yang mustinya menjadi contoh keteladanan rakyatnya,  tidak memiliki rasa takut kepada Tuhannya, bahwa segala prilakunya senantiasa dalam pengawasan-Nya. Ironisnya lagi, mereka ini tidak punya sedikitpun rasa sesal dan malu ketika pengadilan memvonis kesalahan mereka.

Hal yang tak kalah menyedihkan, adalah betapa banyaknya anak usia SD yang  telah diajari untuk berbuat curang oleh gurunya. Ini  terlihat pada setiap ujian Negara  yang dilakukan tiap tahun di seluruh penjuru negri.  Demi menjaga nama baik sekolah, pihak sekolah rela mengorbankan murid-muridnya agar mau menyontek supaya mendapat nilai yang tinggi. Tak heran bila akhirnya murid berpikir bahwa menyontek itu tidak apa yang penting nilanya bagus ! Naúdzubillah min dzalik …

Nyesel juga lho waktu ujian SD dulu g ikutan nyontek, padahal guru yang jaga sengaja kasih kesempatan. Ijazah temen-temen yang nyontek jadinya pada bagus-bagus, bangga banget mereka”, begitu keluh putra kami yang sekarang telah menyelesaikan S2nya dan sudah bekerja.

Ironis bukan? Orang berbuat curang koq bangga, bahkan mampu membuat orang yang jujur berkecil hati. Kapan kita bisa maju jika kebiasaan buruk seperti ini kita biarkan saja. Karena sejatinya sifat jujur adalah kunci segala keberhasilan. Sebaliknya kebohongan adalah awal bencana besar.

Dari Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu anhu, ia berkata: “Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda: “Wajib atas kalian berlaku jujur, karena sesungguhnya jujur itu menunjukkan kepada kebaikan, dan kebaikan itu menunjukkan kepada Surga. Seseorang senantiasa jujur dan berusaha untuk selalu jujur sehingga ia ditulis di sisi Allah sebagai orang yang jujur. Dan jauhilah oleh kalian sifat dusta, karena sesungguhnya dusta itu menunjukkan kepada keburukan, dan keburukan itu menunjukkan kepada Neraka. Seseorang senantiasa berdusta dan berusaha untuk selalu berdusta sehingga ia ditulis disisi Allah sebagai seorang pendusta.” (SHOHIH. Diriwayatkan oleh imam Muslim no. 6586).

 Tak ada jalan lain, segala perbuatan buruk mulai dari menyontek, berbohong, memfitnah dll  harus diberi sangsi dan hukuman, agar si pelaku kapok. Itu bila kita berniat membangun bangsa yang terhormat,  cerminan negara berpenduduk mayoritas Muslim.

Harus diingat, ajaran Islam bukan hanya teori belaka, yang sarat dengan rutinitas rentetan ibadah ritual. Tidak akan ditrima shalat, puasa, zakat dan haji kita bila tanpa disertai perbuatan mulia yang bermanfaat bagi orang lain. Karena sejatinya orang yang paling dicintai Allah swt adalah  Mukmin yang berakhlak baik.  Yaitu mereka yang peduli terhadap sesama, yang suka membantu orang yang dalam kesulitan, yang santun, jujur dan  tidak pamrih, disamping melaksanakan segala kewajiban Tuhannya. Mukmin yang dicintai Sang Khalik adalah ibarat sebuah pohon yang dari akar, batang, dahan, ranting hingga bunga dan buahnya bermanfaat bagi orang lain. Perumpamaannya seperti apa yang disiratkan ayat 24 – 26 surat Ibrahim berikut :

“ Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit, pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat. Dan perumpamaan kalimat yang buruk seperti pohon yang buruk, yang telah dicabut dengan akar-akarnya dari permukaan bumi; tidak dapat tetap (tegak) sedikitpun”.

Tak heran bila saat ini banyak non muslim yang merasa “ilfil” kata anak muda zaman sekarang, terhadap kaum Muslimin. Betapa banyaknya pengakuan para mualaf yang “curhat”,  jika tidak karena ayat-ayat Al-quranul Karim  yang begitu dasyat, mereka ini tidak bakal tertarik masuk Islam karena banyaknya contoh Muslim yang tidak baik akhlaknya bahkan bejat. Korupsi, pelacuran, mabuk2an dll adalah contohnya.

Sungguh aneh, Indonesia yang setiap tahun mengirimkan 200-an ribu jamaah haji ke tanah suci, tetapi prilakunya tidak mencerminkan hal itu. Juga shalat wajib 5x sehari yang merupakan tali pertolongan terakhir umat Islam ternyata tidak mampu melahirkan insan yang berakhlak mulia.  Apa gerangan yang salah dengan umat ini ???

Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat, (yaitu) orang-orang yang lalai dari shalatnya, orang-orang yang berbuat riya”.(QS.Al-Mauun(107) :4-6).

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda, “Yang pertama kali dihilangkan dari umat manusia adalah amanat, dan yang tersisa paling akhir adalah shalat. Berapa banyak orang yang mengerjakan shalat tanpa ada kebaikan di dalamnya sama sekali di dalam dirinya.” (HR Ath Thabrani, hasan)

Marilah kita bersama introspeksi, silahkan menambah ibadah sunnah namun jangan kesampingkan kebiasaan dan sifat baik yang mustinya menjadi buah utama ibadah kita. Mari kita buktikan bahwa semboyan Islam adalah rahmatan lillalamiin, adalah nyata bukan hanya sekedar omong kosong belaka.

Dan tidaklah sama kebaikan dan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia”. (QS. Fushilaat(41):34).

Dari Jabir r.a meriwayatkan bahawa Baginda Rasulullah saw bersabda : Diantara kamu orang yang paling aku cintai dan orang yang paling hampir kepadaku pada hari kiamat ialah orang yang baik akhlaknya. (HR Tirmizi).

Dari Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahwa Rasulullah saw bersabda : Musa bin Imran a.s berkata: Wahai Tuhanku, siapakah orang yang paling mulia pada pandanganMu? Allah SWT menjawab: Barangsiapa yang memberi maaf meskipun dia memiliki kemampuan untuk membalas dendam. (HR Baihaqi).

Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman, (yaitu) orang-orang yang khusyu` dalam shalatnya, dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna dan orang-orang yang menunaikan zakat dan orang-orang yang menjaga kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang mereka miliki; maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada tercela. Barangsiapa mencari yang di balik itu maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas. Dan orang-orang yang memelihara amanat-amanat (yang dipikulnya) dan janjinya dan orang-orang yang memelihara shalatnya. Mereka itulah orang-orang yang akan mewarisi, (ya`ni) yang akan mewarisi surga Firdaus. Mereka kekal di dalamnya”. (QS. Al-Mukminun(23):1-11).

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 5 September 2014.

Vien AM.

Read Full Post »