Feeds:
Posts
Comments

Archive for June, 2017

Beberapa hari terakhir ini pengguna medsos heboh beramai-ramai menulis status “  Saya … , saya Pancasila” dengan lambang Garuda Pancasila berlatar belakang bendera merah putih. Puncaknya terjadi  pada tanggal 1 Juni 2017, hari lahir Pancasila, yang  diresmikan presiden Jokowi sebagai hari libur nasional. Meski sebenarnya ada perbedaan pendapat di antara kalangan pakar hukum mengenai hari tersebut.

http://www.antaranews.com/berita/378447/yusril-pancasila-lahir-18-agustus-1945

Kehebohan masih ditambah dengan adanya undangan kepresidenan untuk Afi Nihaya agar hadir di acara peringatan tersebut. Afi adalah seorang murid SMA yang beberapa hari terakhir ini telah membuat kegaduhan. Yaitu berkenaan dengan tulisannya yang kontroversial karena bernada liberal. Tulisan tersebut berjudul “ Islam bukan agama warisan”.  Dan ironisnya lagi, tepat pada hari H nya, beredar kabar bahwa tulisan tersebut bukan tulisan asli hasil karyanya, melainkan hasil plagiat dari seorang bernama Mita Handayani yang selama ini dikenal sebagai pendukung prilaku menyimpang homoseksual ( LGBT).  Na’udzubillah min dzalik …

http://www.portal-islam.id/2017/06/geger-jejak-plagiarisme-afi-nihaya.html

http://www.rakyatjakarta.com/telak-jawaban-untuk-dek-afi-agama-islam-bukan-warisan-berikut-alasannya/

Viralnya tulisan Afi, di luar benar tidaknya hasil plagiat atau bukan, sebenarnya mencerminkan masih adanya perseteruan antara pendukung Ahok dan penentangnya. Meski pilkada DKI yang merupakan pilkada terheboh yang pernah ada dalam sejarah itu telah usai, dengan hasil kalahnya pasangan Ahok-Jarot secara demokrasi. Ini masih disusul dengan hasil sidang pengadilan yang menyatakan bahwa Ahok bersalah atas kasus penistaan agama yang dilontarkannya di pulau Seribu. Mantan gubernur yang menduduki jabatan tertinggi di DKI berkat naiknya Jokowi sebagai presiden ini, diganjar hukuman  2 tahun penjara. Inilah tampaknya yang menjadi biang kekecewaan dan sakit hati para pendukung Ahok. “Sudah jatuh tertimpa tangga pula”, pepatah yang sangat tepat untuk menggambarkan kekecewaan mereka.

Anehnya, kekecewaan dan sakit hati tersebut bukan hanya melanda para Ahokers, tapi juga pemerintah. Ini terbukti dengan pernyataan Luhut Binsar Pandjaitan, mantan Menko Polhukam yang kini menjabat Menteri Kemaritiman. Dengan nada kesal ia menyatakan jika Jakarta tenggelam maka Anis – Sandi yang harus bertanggung-jawab. Hal tersebut ia lontarkan sehubungan proyek reklamasi yang ditentang Anis – Sandi karena selain menyusahkan nelayan yang biasa melaut di pantai tersebut juga dibangun tanpa rekomendasi amdal yang meyakinkan. Proyek reklamasi ini adalah proyek andalan Ahok yang sempat heboh karena ditengarai hanya proyek titipan yang hanya menguntungkan pengembang.

Disamping itu sejak awal pilkada Luhut sudah menunjukkan ketidak-senangannya terhadap umat Islam yang melakukan Aksi Bela Islam selama pilkada berlangsung. Ia bahkan tega menuduh para peserta aksi sebagai Islam radikal, dan mengecam Habib Riziek Syihab sebagai biang kekalahan Ahok di pilkada.

“Kami punya data yang cukup rinci tentang dia. Kita lihat apa yang terjadi. Kami tahu apa yang akan kami lakukan,” ujar Luhut.

http://www.suaramedan.com/2016/12/waspada-luhut-panjaitan-incar-habib.html

Dan itulah yang terjadi. Tak lama setelah Habib Riziek dijadikan tersangka perbuatan yang tidak terbukti dilakukannya, dan tanpa ada satupun persidangan. Ironisnya, fitnah tersebut berupa chatting asusila yang sama sekali jauh dari sifat Islam, khususnya ulama, yang pasti tahu jangankan berzina, bahkan mendekatinya pun dilarang !

“ Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk”.(Terjemah QS. Al-Isra (17):32).

Tak heran bila Habib menolak memenuhi panggilan, malah sebaliknya menantang mubahalah. Mubahalah adalah tantangan bersumpah atas nama Allah dimana yang berdusta harus bertobat jika tidak ia harus siap menerima azab Sang Khalik. Untuk diketahui Luhut adalah seorang pemeluk Nasrani.

Peristiwa mubahalah pernah dilakukan oleh Rasulullah saw terhadap pendeta Kristen dari Najran pada tahun ke-9 Hijriah, sebagaimana disebutkan dalam surat Ali Imron ayat 61 sebagai berikut :

“Marilah kita memanggil anak-anak kami dan anak-anak kamu, isteri-isteri kami dan isteri-isteri kamu, diri kami dan diri kamu; kemudian marilah kita bermubahalah kepada Allah dan kita minta supaya la’nat Allah ditimpakan kepada orang-orang yang dusta.”

Ironisnya, dengan mudahnya Said Aqil Siraj,  mantan ketua PBNU yang memang dikenal nyleneh,  menyatakan bahwa pornografi lebih baik dari pada mendengarkan ceramah islam radikal. Apa yang dimaksud islam radikal oleh ulama yang sering melontarkan pernyataan menyakitkan hati umat Islam ini??

Yang pasti beberapa hari sebelum ia mengatakan hal tersebut, Aqil sempat menuduh masjid Salman ITB adalah sarang Islam radikal. Namun ketika para pengurus masjid milik perguruan tinggi negri bergengsi tersebut datang menemui dan meminta penjelasannya, ia segera meminta maaf.

Sungguh menyedihkan apa yang terjadi di negri tercinta ini. Perseteruan paska pilkada yang seharusnya telah usai, justru diarahkan menjadi pertentangan antara ex pendukung Anis yang dicitrakan sebagai Islam radikal, melawan ex pendukung  Ahok yang dicitrakan sebagai pendukung NKRI dan ke-Bhineka-an. Sebuah upaya adu domba yang sama sekali tidak lucu.

http://www.gemarakyat.id/yusril-era-jokowi-pancasila-lebih-banyak-dibenturkan-dengan-umat-islam/ 

Para ulama dan tokoh yang mendukung Aksi Bela Islam yang terbukti berjalan tertib dan aman, terus dipojokkan dengan berbagai cara dan jalan. Selain Habib Riziek, uztad Bahtiar Nasir dari GNPF-MUI yang sempat difitnah terlibat dengan organisasi bejat ISIS, belakangan ini dilarang ceramah di berbagai kampus.

Sementara ustad Alfian Tanjung, dosen sebuah universitas Islam yang juga merupakan wakil ketua Komite Dakwah Khusus MUI Pusat, ditangkap polisi. Ia dilaporkan ke Bareskrim Polri oleh kepala staf kepresidenan Teten Masduki karena ceramahnya tentang Partai Komunis Indonesia (PKI). Alfian Tanjung selama ini memang dikenal sebagai ustad spesialis PKI karena kelengkapan info dan data yang dimilikinya. Tak heran bila ia tetap tenang karena yakin bukti-bukti yang dimilikinya dapat ia pertanggung-jawabkan di depan pengadilan nanti.

Berita lain, Irjen Rycko Amelza Dahniel yang baru 9 bulan menjabat sebagai  Kapolda Sumatera Utara tiba-tiba dimutasi. Kapolri menyatakan mutasi di tubuh kepolisian adalah sesuatu yang biasa. Namun tak urung isu kedekatan Rycko dengan Habib Riziek ditengarai sebagai penyebab ia dimutasi. Ketika Habib datang ke Medan pada 28 Desember 2016 dalam rangka aksi bela Islam, Rycko menyambut ketua umum FPI itu di bandara dan bahkan ikut dalam aksi. Dalam orasinya Rycko menyebut Habib Rizieq sebagai imam besar umat Islam.

http://www.portal-islam.id/2017/06/kapolda-sumut-yang-menyatakan-habib.html

Hal yang sama menimpa 3 hakim yang menangani kasus penodaan agama oleh Ahok. Usai memvonis Ahok 2 tahun penjara, Dwiarso Budi yang mengetuai majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Utara bersama 3 rekannya dimutasi ke berbagai daerah.

Sementara itu dokter Chilafat Dalimunthe, dokter spesialis anak yang akrab di panggil dokter Chacha, diberhentikan secara sepihak dari rumah sakit tempatnya bekerja setelah menyerukan gerakan Dokter Bela Islam.

“Saya diberhentikan secara sepihak dari Rumah Sakit Sahid Sahirman sejak 23 Mei kemarin,” kata Chilafat kepada Kiblat.net di kawasan Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Kamis (25/05).

https://www.kiblat.net/2017/05/25/galang-gerakan-dokter-bela-islam-dokter-ini-dipecat-dari-tempat-kerjanya/

Demikian juga kapolres Solok yang dipecat Kapolri karena dianggap kurang tegas menangani “persekusi” terhadap seorang dokter yang melecehkan dan mengata-ngatai Habib Rizek melalui medsos. Padahal menurut warga kota yang dikenal dengan julukan serambi Madinah itu, tidak ada tindakan “persekusi” sepeti yang dilaporkan dokter tersebut.

“Kota Solok selama ini dan hingga detik ini aman dan nyaman, tidak seperti apa yang di opinikan dokter tersebut di media massa, tidak ada persekusi dan intimidasi apalagi teror, karena semua sudah selesai dengan damai tanpa ada tekanan dan paksaan, tapi kenapa dia menggambarkan seakan kota kita kota teror. Sekarang justru dia yang membuat masalah baru sehingga berhujung pencopotan kepada Kapolres” kata seorang peserta aksi.

https://anekainfounik.net/2017/06/05/anggap-dr-fiera-lovita-bikin-masalah-warga-solok-gelar-aksi-protes/

http://www.liputan-terkini.com/11821/bundo-kanduang-di-kota-bareh-solok-turun-kejalan-protes-dr-fiera-lovita.html

Kemudian ada lagi kasus seorang CEO Indosat yang dipecat hanya karena memposting status di medsos membela Habib Riziek.  Petinggi perusahaan komunikasi tersebut mengatakan bahwa hal tersebut tidak sesuai dengan kebijaksanaan perusaahaan yang harus sejalan dengan pemerintah. Dan dikategorikan sebagai perbuatan anti NKRI. ???

https://www.portal-piyungan.com/wow-pegawai-indosat-bela-habib-rizieq-kritik-pemerintah-ceo-nya-bilang-anti-nkri-langsung-dipecat/

Terakhir adalah Amin Rais, mantan ketua MPR dan ketua Muhammadiyah yang dikenal aktif sangat mendukung Aksi Bela Islam. Dalam sidang dugaan korupsi pengadaan alat-alat kesehatan yang terjadi pada tahun 2004, tiba-tiba saja jaksa penuntut umum melontarkan nama Amin Rais sebagai penerima aliran dana, tanpa adanya bukti kuat keterlibatan Amin dalam kasus tersebut. Hal tersebut diumumkan tepat pada Jumat 2 Juni, hari dimana rencananya Amin Rais bersama alumi 212 akan menggelar demo meminta pemerintah agar berhenti mengkrimalisasi para ulama, Habib Riziek khususnya.

http://www.tribunislam.com/2017/06/fakta-persidangan-buktikan-amien-rais-tidak-terlibat-korupsi-alkes.html

Pertanyaannya sampai kapan perseteruan tidak sehat ini akan berlangsung ?? Apa sebenarnya maksud dan tujuan presiden kita meresmikan hari lahir Pancasila di tengah suasana yang tidak kondusif ini?? Apalagi dengan munculnya kembali wacana bahwa pelajaran Agama di sekolah akan dihapuskan dan hanya akan dijadikan kegiatan exkul. Wacana yang pernah dikeluarkan beberapa tahun lalu oleh seorang tokoh JIL Musdah Mulia dari PDI Perjuangan. Padahal Jerman saja mulai tahun ini malah memasukkan pelajaran Islam ke dalam kurikulum mereka.

http://www.atjehcyber.net/2013/03/jerman-masukkan-pelajaran-islam-dalam.html

Itukah cerminan “ Aku Pancasila” yang bunyi sila pertamanya “ Ketuhanan Yang Maha Esa”?? Sila pertama yang lahir dengan perjuangan alot karena dalam  Piagam Jakarta yang merupakan cikal bakal dasar negara Pancasila, menyebutkan “Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluknya”.

https://id.wikipedia.org/wiki/Piagam_Jakarta

Umat Islam sebagai mayoritas penduduk negri tercinta ini, tampaknya masih harus terus bersabar menghadapi mereka yang tidak menyukai ajaran yang dibawa Rasulullah Muhamad saw 15 abad silam. Ironisnya mereka yang terus menyudutkan Islam masih juga mengaku Islam. Menjadi bukti bahwa persaudaraan sesama Muslim yang merupakan sumber kekuatan Islam, sudah jauh panggang dari api. Bukannya saling menasehati malah saling lempar fitnah.

“Dan janganlah kalian saling menggunjing. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang” (QS. Al-Hujurat: 12).

Dari Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata: “Rasulullah SAW bersabda: Seorang muslim itu adalah saudara muslim yang lain. Oleh sebab itu, jangan menzdalimi dan meremehkannya dan jangan pula menyakitinya.” (HR. Ahmad, Bukhori dan Muslim)

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidak akan masuk surga, orang yang tetangganya tidak merasa aman dari gangguannya” (HR. Bukhari dan Muslim ).

Yang dimaksud tetangga pada hadist di atas termasuk non Muslim. Jadi tidak benar bila ada yang berpendapat Islam tidak toleran terhadap non Muslim. Namun itu bukan berarti umat Islam bisa dijadikan bulan-bulanan seperti yang terjadi hari ini dimana para ulama di kriminasilasi sesuka hati. Pernyataan-pernyataan seperti “ Lebih baik pemimpin kafir dari pada pemimpin korupsi” dan “ Menghormati yang tidak berpuasa” jelas sangat melecehkan Islam.

Pada bulan suci Ramadhan tahun ini kita bisa melihat bagaimana sebagian besar rumah-makan, besar maupun kecil, leluasa membuka usahanya tanpa sedikitpun tabir seperti  tahun-tahun sebelumnya.  Sementara pada bulan Desember, para pelayan toko dan rumah makan diwajibkan memakai topi Sinterklas dalam rangka Natal. Juga pada hari Nyepi di Bali, bukan “hanya” adzan dilarang berkumandang, bahkan penerbanganpun dihentikan. Itukah yang dinamakan toleransi beragama??

Sebuah pertanyaan besar, mengapa para pemimpin negri tercinta yang berpenduduk mayoritas Islam ini seperti terkena dampak Islamophia yang sedang menyerang Barat. PBB misalnya, yang meminta pemerintah agar mempertimbangkan kembali hukuman Ahok. Kemudian ratu Elizabeth dari Inggris yang bermaksud akan memberikan Ahok penghargaan khusus.  ( Meski ada berita lain bahwa itu hoax). Apa urusan mereka dengan keputusan dalam negri kita???

http://sinarharapan.net/2017/05/ahok-terima-penghargaan-ratu-inggris-murni-hoax/

Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: “Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang benar)”. Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu”. ( Terjemah QS. Al-Baqarah (2):120).

Na’udzubillah min  dzalik.

Jakarta, 14 Juni 2017.

Vien AM.

Advertisements

Read Full Post »

Bos-Maspion-Herman-HalimMendapatkan ketenangan dan kebahagiaan setelah menjadi muslim. Inilah yang dirasakan Herman Halim, Direktur Utama Bank Maspion yang menyandang status mualaf sejak 2004 lalu. Banyak berkah yang didapat setelah hijrahnya dari keyakinan lama ke ajaran Islam.

Arek Suroboyo bernama asli Lim Xiao Ming kelahiran 1953 ini menyatakan, peralihannya menjadi seorang muslim, bukan tanpa sebab. Ada satu contoh yang sangat nyata yang terjadi di depan matanya, yaitu perubahan sikap total dari putra bungsunya, Andrew, yang sejak kecil hidup dan tinggal di Australia. “Kami berjauhan sejak lama. Dia di sana dengan kakak dan mamanya, sementara saya di sini.”

“Namun, saya berkomunikasi intens dengan dia meski kami hanya melakukannya dengan ngobrol di telepon atau ketemu dua-tiga kali setahun kalau saya ke Australia,” ujar bankir bersahaja.

Dia mengaku, meski berjauhan dan jarang bertemu, hubungannya dengan keduanya tidak ubahnya seperti teman main bola yang baru saja memenangkan pertandingan. Selalu seru dan tidak ada yang ditutup-tutupi. Dari curhat-curhatan yang demikian hangat, sebagai seorang ayah, Herman Halim mengetahui benar kondisi anaknya yang tinggal di Negeri Kanguru itu tidak baik.

Andrew yang saat itu beranjak remaja mulai sering bercerita, dia sering melakukan hal yang buruk. Mulai dari tawuran sampai minum-minuman keras dilakoninya. “Saya sudah merasa khawatir juga dengan sikap anak saya yang masih berumur kurang dari 15 tahun, tapi sudah ‘super nakal’ seperti itu.

Namun, saya juga bingung karena tidak punya pegangan. Apalagi, anak saya ini bukan tipe orang yang dibilangi jangan A terus tidak melakukan A. Dia harus mendapat jawaban yang pasti dan argumentasi yang kuat untuk bisa diyakinkan,” ungkapnya.

Karena kesupernakalan ini pula Herman sempat pesimistis dengan masa depan sang anak. Dari beberapa kali percakapan lewat telepon, Andrew menyatakan sudah tidak berminat meneruskan pendidikannya. Andrew tidak ingin masuk ke sekolah setingkat SMA, apalagi kuliah. Tujuan hidupnya juga tidak jelas.

Beruntung, meski memiliki sikap keras, Andrew dan kakaknya adalah anak supel dan tidak mau hanya berkutat dengan teman-temannya sesama orang Indonesia di Australia. Karena mudah bergaul ini, Andrew mendapatkan banyak teman. Mulai dari anak-anak Australia tulen, sampai rekan-rekan perantau dari Singapura, HongKong, Malaysia, Eropa, bahkan dari negara-negara Timur Tengah seperti Iran, Irak, Lebanon, dan beberapa negara Islam lainnya.

Herman menuturkan, saat bergaul dengan banyak teman ini, Andrew sering diajak beribadah di beberapa agama secara bergantian oleh kawan-kawannya. Kadang ke Gereja, hari lain dia ke tempat pemujaan agama lain. Sampai suatu hari pada 2000, Andrew menelepon sang ayah dan menyatakan akan memeluk agama Islam.

“Saat itu saya terkejut juga waktu dia bilang, Pa, aku mau memeluk Islam’. Karena perangainya yang harus yakin benar untuk bisa berbuat sesuatu, saya tidak bertanya banyak soal niatnya itu. Saya hanya nanya apa you yakin mau jadi muslim? Dia jawab, yakin,” ujarnya.

Pertanyaan selanjutnya, tentu saja adalah alasan bungsu supernakalnya tersebut untuk memeluk agama yang dibawa Nabi Muhammad SAW itu. Tak disangka, sang anak bisa memberikan jawaban yang rasional. “Dia bilang sudah baca kitab-kitab agama-agama lain. Menurut dia, semuanya bagus-bagus, tidak ada yang buruk. Namun, saat akan menyampaikan ke oranglain, dia bilang susah. Beda dengan ajaran Islam, kata dia, lebih mudah disampaikan,” ungkapnya.

Yang mengejutkan, setelah memeluk Islam, Andrew yang dulu begitu suka berkelahi dan membuat onar bisa berubah 180 derajat. Sikapnya sangat santun, lembut, dan alim. Takzim Andrew kepada ayahnya terasa kental setiap kali pertemuan atau saling sapa lewat telepon. Andrew bahkan mengungkapkan niatnya untuk terus sekolah hingga jenjang perguruan tinggi, yang saat ini sudah dibuktikan dengan kelulusannya sebagai sarjana Accounting dari University Murdoch Australia.

Perubahan sikap sang putra membuat Herman Halim penasaran dengan ajaran Islam. Lalu ia mulai mencari berbagai referensi dan berdiskusi dengan putranya soal Islam. “Tadinya, bertahun-tahun keyakinan saya tidak jelas. Kadang jadi seorang pemeluk Budha, kadang jadi Nasrani, kadang Hindu. Kemudian saya belajar soal Islam dan menemukan kesejukan di sana,” ujarnya.

Pada 2004, Halim resmi menjadi seorang muslim. Saat itu keluarga dan kerabatnya terkaget-kaget. Dalam ingatannya, pada tahun-tahun pertama menjadi mualaf, berkali-kali ia mendapat kecaman dan kritik dari kawan-kawannya yang nonmuslim. la juga berulang-ulang ditarik untuk kembali ke ajaran-ajaran yang sebelumnya ia peluk.

Apalagi, saat itu kondisi umat Islam menurutnya sedang berada di titik nadir, yaitu benar-benar terpojok oleh situasi keamanan global dari maraknya terorisme seperti pada peristiwa 11 September di NewYork dan rangkaian ledakan bom di Bali.

“Karena itu, banyak kerabat yang khawatir dengan keislaman saya. Ada yang khawatir saya dicekal kalau mau ke Amerika atau dari sini sudah tidak diberi paspor sehingga tidak bisa bepergian ke luar negeri, sementara pekerjaan saya membutuhkan itu,” ucapnya merunut cerita.

Ia tetap yakin memeluk agama Islam. Sebab, dari beberapa pengalaman, ada keajaiban setelah ia menjadi muslim. Salah satunya saat grup usaha Maspion didera persoalan pada 2005. Bank Maspion yang sebenarnya tidak memiliki sangkut paut, mau tidak mau ikut merasakan kegelisahan. “Waktu itu dengan keyakinan kalau memang kami tidak bermasalah pasti akan datang pertolongan dari Allah dan kondisi akan kembali normal. Terbukti, bank terhindar dari masalah. Herannya, waktu itu saya bisa mendapat dukungan dari semua pihak dan saya kok ya bisa mempersatukan pandangan karyawan saya yang saat itu juga panik,” ungkapnya lagi.

Belum berhenti di sini. Setelah memeluk Islam, Herman juga menemukan berkah yang luar biasa. Ini dirasakannya dua tahun pasca memeluk Islam, yaitu bertemu dengan wanita cantik yang kemudian di persuntingnya pada 2006. “Karena sudah merasakan tidak enak jadi duda, saat bertemu wanita yang cocok, langsung saya pinang. Wanita ini 24 tahun lebih muda dari saya, tapi baik hati dan sangat sabar kepada saya. Dan yang membuat saya lebih percaya kebesaran Allah adalah kesediaan dia untuk beralih dari agamanya yang dulu dan menjadi seorang muslimah. Saya benar-benar mendapatkan kebahagiaan atas izin Allah,” ungkapWakil Ketua II Yayasan Masjid Cheng Hoo Surabaya ini.

Satu lagi yang membuat Herman Halim semakin mantap memeluk Islam, yaitu adanya kesetaraan dalam melihat derajat manusia. “Ini paling terasa kalau masuk masjid. Rasanya sejuk karena kita yang beda profesi, beda rezeki, bisa sejajar. Yang bos, tukang becak, bakul dawet, posisinya sama, terutama saat mengerjakan salat,” tuturnya. Karena itulah, pada Ramadan tahun keempatnya kali ini ia benar-benar berusaha berpuasa satu bulan penuh, mengulangi rekornya pada Ramadan tahun lalu. Ia mengaku, di tahun pertama dan keduanya menjadi mualaf, puasa adalah hal yang paling berat. “Jadi, waktu itu masih bolong-bolong, kalau sekarang insya Allah penuh,” ucapnya ungguh-sungguh.

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 4 Juni 2017.

Vien AM.

Di copas dari : http://www.kompasiana.com/bara-biri-buru/anak-badungnya-memilih-islam-sang-ayah-mengikutinya-pula-herman-halim-direktur_552a2f87f17e619268d62415

Read Full Post »