Feeds:
Posts
Comments

Archive for February 8th, 2018

“Kamu adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma`ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik”.(Terjemah QS. Ali Imran (3):110).

Ayat diatas jelas mengatakan umat Islam adalah umat yang terbaik karena menyuruh kepada yang ma`ruf, dan mencegah dari yang munkar, serta beriman kepada Allah swt. Selanjutnya, bila ahli kitab beriman, tentulah itu lebih baik.

Kita tentu tahu orang yang bersyahadat dan kemudian memeluk Islam belakangan ini semakin banyak saja. Hebatnya lagi kebanyakan berasal dari kalangan berpendidikan tinggi. Dan fenomena tersebut terjadi di Barat yang notebene adalah ahli kitab, yaitu umat Nasrani dan Yahudi. Mereka juga adalah penduduk negara-negara maju, seperti Jerman, Inggris, Perancis, Rusia dll. Uniknya lagi, peristiwa tersebut terjadi di tengah hebohnya Islamophobia akut yang menyerang Barat sejak beberapa tahun ini.

https://www.konfrontasi.com/content/khazanah/pemuda-perancis-berbondong-bondong-masuk-islam

https://votreesprit.wordpress.com/2013/04/17/remaja-inggris-berbondong-bondong-masuk-islam/

Sementara di negara kita tercinta yang katanya mayoritas Muslim, Islamophobia justru membuat mereka tidak PD alias Percaya Diri. Hal ini tercermin dari pernyataan-pernyataan mereka yang sering memojokkan Islam. Ade Armando, contohnya. Dosen Fisip UI pendukung kuat Jokowi ini sering sekali mengeluarkan pernyataan nyleneh yang sama sekali tidak sesuai dengan ajaran yang dianutnya yaitu  Islam. Terakhir yaitu mengenai prilaku menyimpang homoseksual yang menurutnya Al-Quran tidak melarangnya. Untuk itu ia nekad berujar “Karena saya menghormati semua ciptaan Allah, saya nggak keberatan disejajarkan dengan anjing dan babi”.

Belum lagi tokoh-tokoh JIL ( Jaringan Islam Liberal) seperti alm Nurcholis Madjid, Abdurahman Wahid (Gus Dur), Ulil Abshar, Komarudin Hidayat, Azumardi Azra, Siti Musdah Mulia dan lain-lain yang rata-rata adalah dosen UIN. Mereka tidak hanya melecehkan tapi juga berani meng-halal-kan yang haram dan meng-haram-kan yang halal sesuka mereka.

Di negri tercinta ini pula pemurtadan tidak sedikit terjadi. Tapi tidak seperti di Barat, kebanyakan orang yang murtad dan memilih masuk Kristen tersebut bukan dari kalangan berpendidikan melainkan dari kalangan bawah. Kemiskinan memang sasaran empuk kristenisasi yang dari hari ke hari makin menggurita. Namun, lagi-lagi JIL, hal ini tidak bisa dilepaskan dari tanggung-jawab mereka. Karena merekalah yang menyebarkan ajaran bahwa semua agama adalah sama !

Ironisnya lagi, perbuatan busuk korupsi bukan lagi rahasia di negri yang katanya mayoritas Muslim ini. Pungli, sogok menyogok terjadi dimana-mana. Kejahatan, perampokan, penipuan hampir setiap hari terjadi. Hal ini juga menimpa para ulama, terutama yang dianggap tidak sejalan dengan pemerintah. Bukankah Allah swt memerintahkan kaum Muslimin untuk saling mengingatkan agar menjalankan perintah dan menjauhi larangan-Nya, menyuruh kepada yang ma`ruf dan mencegah dari yang munkar. Lalu mengapa ketika ada ulama mengingatkan hal tersebut bukannya didengar malah dibully, difitnah, di teror bahkan ada yang dibunuh. Dan dengan cepatnya pihak kepolisian menyimpulkan bahwa pembunuhnya adalah orang gila. ???

http://nasional.harianterbit.com/nasional/2018/02/03/93092/0/25/Isu-Orang-Gila-Bunuh-Ulama-Meresahkan-dan-Mengerikan-Umat-Islam-Diminta-Waspada

“Sesungguhnya Allah subhanahu wa ta’ala tidak mencabut ilmu dengan mencabutnya dari hamba-hamba. Akan tetapi Dia mencabutnya dengan diwafatkannya para ulama sehingga jika Allah tidak menyisakan seorang alim pun, maka orang-orang mengangkat pemimpin dari kalangan orang-orang bodoh. Kemudian mereka ditanya, mereka pun berfatwa tanpa dasar ilmu. Mereka sesat dan menyesatkan.” (HR. Bukhari dan Muslim).

“Dan demikianlah pemimpin-pemimpin mereka telah menjadikan kebanyakan dari orang-orang yang musyrik itu memandang baik membunuh anak-anak mereka untuk membinasakan mereka dan untuk mengaburkan bagi mereka agamanya. Dan kalau Allah menghendaki, niscaya mereka tidak mengerjakannya, maka tinggalkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan”. (Terjemah QS. Al-An’am(6):137).

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu jadikan bapa-bapa dan saudara-saudaramu pemimpin-pemimpinmu, jika mereka lebih mengutamakan kekafiran atas keimanan dan siapa di antara kamu yang menjadikan mereka pemimpin-pemimpinmu, maka mereka itulah orang-orang yang zalim”. (Terjemah QS. At-Taubah(9):23)

Dalam suatu majlis ta’lim yang saya hadiri beberapa hari lalu, seorang jamaah menanyakan tentang pemimpin yang dzalim sebagaimana ayat di atas. Jujur saya agak terkejut dengan jawaban yang diberikan sang uztad. Beliau tidak langsung menjawab pertanyaan tersebut, melainkan menceritakan percakapan yang terjadi antara khalifah Ali bin Thalib dengan seorang rakyatnya.

Pada masa pemerintahan ‘Ali bin Abi Tholib radhiyallahu ‘anhu ada seseorang yang bertanya kepada beliau, “Kenapa pada zaman kamu ini banyak terjadi pertengkaran dan fitnah (musibah), sedangkan pada zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak?

“Karena pada zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang menjadi rakyatnya adalah aku dan sahabat lainnya. Sedangkan pada zamanku yang menjadi rakyatnya adalah kalian.”, jawab Ali.

Dengan kata lain, karakter seorang pemimpin tidak akan jauh dari karakter orang yang dipimpinnya. Meski dalam hal tersebut tentu tidak dapat disamakan dengan apa yang terjadi hari ini. Kita pasti tahu siapa Ali dan bagaimana zuhudnya sahabat sekaligus menantu rasulullah saw tersebut. Itu adalah cara Ali merendahkan dirinya dibanding rasulullah saw.

Intinya, dari pada sibuk melihat dan mencari kesalahan dan kekurangan pemimpin lebih baik fokus pada diri dan keluarga kita sendiri. Sudahkah kita membaca, mempelajari dan mengamalkan isi Al-Quranul Karim, secara kaffah ???

“Sesungguhnya Allah tidak akan merubah keadaan suatu kaum sehingga mereka merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri” (Terjemah QS.Ar-Rad(13):11).

Karena sebaik apapun sebuah kitab bila tidak diamalkan akan sia-sia belaka. Shalat misalnya, sudahkah shalat kita mampu menghilangkan kesyirikan, mencegah kebiasaan buruk seperti berbohong, yang merupakan awal korupsi, dll. Bukankah shalat seharusnya mampu menghilangkan perbuatan mungkar??  Belum lagi soal budaya kebersihan, disiplin, mengantri dan lain sebagianya? Sudahkah kita menjalankannya? Bukankah Islam mengajarkan semua itu??

Dari pengakuan para mualaf, jarang mereka masuk islam karena melihat tingkah laku Muslim yang kebanyakan, maaf, jorok, tidak disiplin, negaranya tidak maju, miskin, pejabatnya banyak yang korupsi dll. Di Barat, rata-rata mereka hanya sekedar penasaran dengan Islamophobia itu sendiri. Mereka melihat keindahan Islam setelah membaca dan mempelajari Al-Quran.

“Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit,  pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat”. ( Terjemah QS. Ibrahim (14:4-25).

my bougenvilleBegitulah Allah swt membuat perumpamaan. Mukmin yang baik adalah orang yang banyak manfaatnya bagi orang lain. Sebagaimana akar pohon yang kokoh yang dapat menjadi sandaran bagi yang membutuhkan, buahnya enak dimakan,  cabang dan daunnya yang rindang nyaman untuk berteduh, serta bunganya yang indah dipandang mata.

Jadi sungguh betapa ruginya kita, yang lahir dan besar sebagai Muslim tapi tidak mampu melihat keindahan dan kebenaran Islam. Bagaimana kita bisa menjadi umat terbaik bila Al-Quran hanya dijadikan pajangan, bukannya dibaca apalagi untuk dipahami.

Bila keadaan seperti ini terus dibiarkan terjadi, bisa jadi Barat juga Jepang yang notabene kafir akan terus  menjadi yang terbaik. Namun kali ini dengan izin-Nya, karena Islam telah merasuki kalbu mereka, menjadi penyempurna kemenangan mereka selama ini.

Sementara kita di Indonesia tetap menjadi pecundang. Pecundang sebenar-benar pecundang, di dunia maupun di akhirat karena satu-satunya modal yang tersisa di tengah keterpurukan kita saat ini yaitu iman, telah tergadai, menguap ntah kemana. Sungguh mengerikan … Na’udzbillah min dzalik …

Jangan kita hanya terbuai oleh kenangan sejarah keemasan masa silam dimana kekhalifahan Islam selama berabad-abad pernah menguasai hampir separuh dunia, tanpa mau berjuang merebut kembali kemenangan tersebut. Mari kita berkaca pada semangat rakyat Turki dalam memperjuangkan kembalinya kejayaan Islam. Perkuat aqidah kita dan anak-anak kita, pahami Al-Quran dan As-Sunnah hingga kita mampu menilai mana saudara/i kita seiman yang baik dan patut dipilih dan dijadikan pemimpin. Semoga dalam waktu dekat Indonesia akan memiliki pemimpin sekelas Sultan Erdogan yang mampu mengantar kita keluar sebagai umat terbaik sebagaimana mustinya, aamiin yaa robbal ‘aalamiin…

Barangsiapa diantara kalian melihat kemungkaran maka hendaklah ia mencegahnya dengan tangannya, kalau ia tidak mampu maka dengan lisannya, dan kalau ia tidak mampu maka dengan hatinya, mengingkari (dengan hati) itu adalah iman yang paling lemah. ” {HR. Muslim).

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 8 Februari 2018.

Vien AM.

Read Full Post »