Feeds:
Posts
Comments

Archive for December 14th, 2018

Umat Islam pada tanggal 2 Desember 2018 kembali menggelar aksi damai di kawasan Monumen Nasional (Monas), Gambir, Jakarta Pusat. Aksi ini masih merupakan rangkaian dari tragedy tahun 2016 dimana Ahok mengutak-atik ayat suci Al-Quranul Karim yaitu Al-Maidah 51 tentang pemilhan pemimpin. Pasalnya karena meskipun ia telah dinyatakan terbukti bersalah melecehkan ajaran umat agama lain dan telah masuk bui, nyatanya hingga 2 tahun berlalu, pelecehan Islam, seperti persekusi ulama, kecurigaan berlebihan terhadap kegiatan masjid, masalah adzan, rohis dll masih saja berlangsung. Tuduhan bahwa Islam adalah teroris, radikal dll terus saja digulirkan pihak-pihak tertentu yang kelihatannya menginginkan Indonesia sebagai rumah kaum Muslimin tampak berwajah buruk.

http://aceh.tribunnews.com/2018/11/28/jusuf-kalla-tanggapi-soal-survei-41-masjid-terpapar-radikalisme-ini-studi-yang-memprihatinkan

Terakhir, yaitu pada Senin 22 Oktober, terjadinya tragedy pembakaran bendera bertuliskan kalimat Tauhid oleh oknum anggota Banser. Ironisnya, peristiwa keji di lapangan Alun-Alun kabupaten Garut ini terjadi pada perayaan Hari Santri Nasional. Yang lebih menyedihkan lagi polisi segera mengklaim bahwa yang dibakar hanyalah bendera HTI yang sudah dibubarkan pemeritah, bukan bendera Tauhid.   Dan dengan segera polisi justru mengejar orang yang mem-viralkan video pembakaran tersebut.

Tentu saja alasan tersebut tidak dapat ditrima. Bendera tauhid yaitu bendera dengan tulisan “ Laa Ilaha ila Allah Muhammad Rasulullah” yang berarti “ Tiada Tuhan Selain Allah dan Muhammad adalah Utusan Allah”, baik yang berwarna dasar hitam maupun putih adalah bendera milik umat Islam, bendera lambang kebesaran Islam yang harus dihormati dan sangat tidak sepatutnya dibakar, dengan alasan apapun. Tak salah bila presiden Turki, Erdoganpun turut menyatakan keprihatinan yang mendalam atas peristiwa tersebut. Itu sebabnya Aksi Bela Islam (ABI) kali ini dinamakan juga Aksi Bela Tauhid.

Yang menyedihkan adalah reaksi pemerintah yang mencurigai aksi tersebut dengan berbagai tuduhan. Mulai tuduhan makar, pemecah NKRI, deklarasi HTI hingga kampanye politik tersembunyi mendukung paslon no 2 Prabowo dan Sandiaga Uno. Untuk itu pengamanan yang berlebihanpun diselenggarakan. Kebalikan dari demo OPM ( Organisasi Papua Merdeka) persis di depan istana yang nyata-nyata menginginkan kemerdekaan dan nekad mengibarkan bendera OPM, tapi didiamkan saja.

http://wartakota.tribunnews.com/2018/12/05/ustadz-haikal-hassan-beda-perlakuan-pemerintah-ke-opm-dan-reuni-akbar-212?page=2

Namun tekad umat Islam yang bulat tidak dapat dihentikan. Dari segala pelosok daerah umat Islam berhamburan keluar menuju Jakarta. Ada yang dengan mencarter pesawat, dengan bus, kendaraan pribadi bahkan yang harus berjalan kakipun rela melakoninya.

https://hidayatullah.ga/feature/kisah-perjalanan/read/2018/12/06/156003/saya-jalan-kaki-bandung-jakarta-ikut-reuni-212.html

Anehnya, ternyata tak hanya umat islam, umat agama lainpun banyak yang hadir. KH Sobri Lubis, ketua FPI, menyatakan pihaknya memang sengaja memberikan tempat khusus bagi non Muslim karena banyaknya permintaan bahwa mereka ingin mengikuti aksi damai tersebut, termasuk sejumlah tokoh lintas agama. Di akhir acara, bahkan ada yang akhirnya bersyahadat. Tak tanggung-tanggung, mereka adalah pasangan suami istri yang jauh-jauh datang dari Australia. Masya Allah .. Pembacaan syahadat itu dilangsungkan di Mushola Nurul Huda Kelurahan Cipulir Kebayoran Lama Jakarta Selatan.

https://pembelaislam.com/29414

Saya sendiri dan suami, hadir di acara damai akbar ini bukanlah kali pertama. Sejak ABI 411 tahun 2016 hingga aksi yang baru lalu Alhamdulillah kami selalu menghadirinya. Dan itulah satu-satunya aksi yang pernah kami lakukan dalam umur yang sudah setengah abad lebih ini.

Pada aksi yang terakhir kami baru berangkat dari rumah setelah suami pulang dari Subuh di masjid sekitar rumah. Awalnya pukul 3 pagi suami sudah berangkat menuju masjid perkantoran Jendral Sudirman (MJS) dimana ia duduk sebagai ketua harian. Tapi begitu ia membaca WA tentang kekecewaan saya yang tidak dapat hadir karena memang sedang kurang fit, maklum baru sebulan menjalani operasi, suami segera pulang untuk menjemput saya. Masya Allah … Terima-kasih ya Allah telah Kau beri hamba pasangan yang benar-benar bisa memahami hamba …

Syukur Alhamdulillah perjalanan lancar, kendaraan bisa parkir di gedung bank Mandiri yang hanya berjarak beberapa ratus meter dari tkp. Kami menyempatkan ke toilet yang ada di gedung tersebut, khawatir nanti di lokasi sulit. Ternyata di depan toilet telah mengantri sejumlah ibu-ibu yang datang berombongan dengan bus-bus dari kabupaten Bandung.

abi 6Sabi 7etelah itu kami segera berjalan kaki menuju lokasi. Waktu itu jam menunjukkan pukul 6 kurang 15. Gelombang manusia berpakaian putih dan sebagian hitam, dengan topi dan bendera Tauhid tampak menyemut. Kami berbaur bersama peserta yang berjalan perlahan sambil bershalawat, sekali-sekali diselingi takbir.

“ Masya Allah serasa tawaf ”, bisik saya kepada suami, terharu.

abi 4monas 212Mendekati air mancur Bank Indonesia peserta makin padat, hingga nyaris terhenti. Suara orasi dari panggung terdengar dari pengeras suara yang dipasang di sekitar lokasi. Berhubung kami berdua ingin lebih mendekati panggung maka kamipun berputar mencari jalan agar dapat tembus ke lokasi yang kami inginkan.

Ternyata kami benar-benar beruntung. Karena adik saya dan beberapa teman yang datang hampir sama waktunya dengan kami, menceritakan terpaksa berhenti di sekitar air mancur saking padatnya orang.  Mungkin karena kami hanya berdua maka lebih leluasa menyelinap ke tengah gelombang dan arus manusia yang ada saat itu. Alhamdulillah.

Meskipun tak jarang ketika ada rombongan lumayan besar datang dari luar Jawa kamipun serempak memberi jalan agar tamu-tamu dari jauh tersebut dapat mendekati podium. Dan dengan diringi takbir merekapun menyeruak masuk dengan tertib. Masya Allah … Aroma semangat mereka yang jauh-jauh datang dari luar Jawa demi membela Tauhid benar-benar terasa. Sungguh ikatan persaudaraan sesama Muslim itu sangat kental terasa.

Seorang muslim itu adalah saudara muslim yang lain. Oleh sebab itu, jangan menzdalimi dan meremehkannya dan jangan pula menyakitinya.” (HR. Ahmad, Bukhori dan Muslim).

abi 8Kami juga menjadi saksi bagaimana semangatnya para peserta menyanyikan lagu Indonesia Raya yang dipimpin oleh pemandu acara dengan penuh khidmad. Sekaligus menjadi bukti betapa ngawurnya tuduhan bahwa peserta 212 adalah anti NKRI.

Sayangnya orasi yang disampaikan sejumlah tokoh masyarakat mulai gubernur DKI Anies Bawes hingga para uztad kondang seperti uztad Bahtiar Nasir, uztad Haikal Hasan dll tersebut justru kurang jelas terdengar. Padahal posisi kami sudah lumayan mendekati podium utama.

Sekitar pukul 9 kurang, setelah sempat menyaksikan pengibaran bendera raksasa bertuliskan Tauhid serta mendengarkan alunan merdu ayat-ayat suci yang dibawakan dua hafidz cilik Ahmad dan Kama, kamipun memutuskan untuk pulang. Ternyata untuk keluarpun perlu perjuangan panjang. Bahkan lebih sulit dari ketika datang pagi tadi. Dari segala arah peserta terus berdatangan. Besar, kecil, tua, muda, lelaki, perempuan bahkan ada yang dengan tongkat dan kursi roda. Allahu Akbar …

abi 3abi 1Lagi-lagi di sekitar air mancur BI, kami bersama barisan orang yang hendak keluar, selama beberapa menit, terpaksa terhenti sama sekali. Dalam hati saya berkata, dalam keadaan biasa pasti orang akan menerobos menginjak taman yang terbentang di sisi kami. Tapi nyatanya tak satupun yang mau melakukannya. Tampaknya sudah menjadi komitmen bagi seluruh peserta 212 sejak ABI I, bahwa rumput harus dijaga ! Bayangkan kalau rumput saja harus dijaga apalagi kesatuan republik tercinta ini … Masih mau menuduh kami radikal, teroris dll ??

abi 2Reuni Akbar 212 atau ABI yang manapun harus diakui adalah bukti kesantunan umat islam yang selama ini sempat hilang ntah kemana. Selain wajah-wajah ramah yang bertebaran, kedisiplinan juga menampakkan diri. Selain sedikitnya sampah, mereka yang ingin buang air juga terlihat mengantri dengan rapi. Budaya baik yang selama ini dianggap sebagai budaya Barat yang mustahil bisa diterapkan bangsa ini.

”Sesungguhnya Allah Ta’ala itu baik (dan) menyukai kebaikan, bersih (dan) menyukai kebersihan, mulia (dan) menyukai kemuliaan, bagus (dan) menyukai kebagusan. Oleh sebab itu, bersihkanlah lingkunganmu”. (HR. At- Turmudzi).

“Kamu tidak akan mampu berbuat baik kepada semua manusia denga hartamu, maka hendaknya kebaikanmu sampai kepada mereka dengan keceriaan (pada) wajahmu.” (H.R. al-Hakim).

Berikut kumpulan kisah mereka yang hadir di acara Bela Tauhid 212 2018.

https://pembelaislam.com/category/reuni-212  

Ironisnya, hanya sedikit sekali media Indonesia yang mau menayangkan acara akbar yang berlangsung aman damai tersebut. Hanya TV-One satu-satunya media yang meliput acara tersebut secara utuh. Padahal tak sedikit kantor berita internasional yang melaporkannya. Ada apa ini?? Sebegitu kuatkah cengkeraman rezim ini hingga media tidak mampu menyampaikan berita yang nyata-nyata terjadi di depan mata?? Ini adalah cacat dan kegagalan kenetralan media Indonesia yang akan terus dicatat sejarah sepanjang masa. Sejarah suatu negri dimana hoax meraja-lela, dimana rakyat tak dapat membedakan mana berita yang benar dan mana yang bohong. Alangkah memalukannya …

https://www.harianterbit.com/nasional/read/2870/Reuni-212-Gempar-di-Luar-Negeri-Sepi-Berita-di-Indonesia

Pada saat yang nyaris bersamaan, di ujung dunia lain yang katanya menjunjung tinggi HAM, toleransi, disiplin dll, yaitu di Paris ibukota Perancis, terjadi demontrasi mengerikan. Demo rusuh yang dipicu karena kenaikan harga bbm ini mengakibatkan 133 orang terluka, 23 di antaranya adalah polisi. Perancis beberapa tahun belakangan ini memang sedang dilanda masalah pengangguran yang terus meningkat.

Padahal di Indonesia juga tak jauh beda. Kenaikan bbm tidak hanya sekali dua kali. Namun umat tetap berusaha menahan diri. Protes dan demo baru terjadi ketika ajaran dilecehkan. Itupun dengan cara yang baik dan santun.

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 14 Desember 2018.

Vien AM.

Read Full Post »