Feeds:
Posts
Comments

Archive for June 1st, 2020

Bagi sebagian orang Lebaran tanpa tradisi mudik rasanya kurang afdol. Tak terkecuali Lebaran 2020 atau Iedul Fitri 1441 H yang berlangsung di tengah pandemi Covid-19 yang sukses membuat heboh sebagian besar penduduk dunia. Para pemudik tampaknya tidak peduli terhadap bahaya penyakit menular yang menyerang saluran pernafasan dan telah menyebabkan ribuan korban jiwa melayang termasuk nyawa para petugas medis yang sedang berjuang menolong korban penyakit tersebut.

Kebijakan yang tumpang tindih antara pusat dan daerah seperti karantina daerah (lock down), Pembatasan Sosial Berskala Besar ( PSBB), dan terakhir larangan mudik namun layanan transportasi justru di aktifkan kembali, disinyalir adalah salah satu penyebabnya.

https://mediaindonesia.com/read/detail/305730-regulasi-tumpang-tindih-dan-bertentangan-persulit-penegakan-hukum

Kepatuhan dan ketidak-patuhan memang tidak dapat dilepaskan dari krisis kepercayaan. Diawali dari pemerintahan yang korup yang sudah mendarah daging di bumi pertiwi ini, hutang pemerintah yang menumpuk hingga tersandera si negara pemberi hutang, angka pengangguran dan kiminalitas yang terus melonjak dll, menambah parahnya krisis kepercayaan masyarakat. Krisis ini tidak hanya kepada instansi tapi juga sosok individu.

Tentu kita semua pernah mendengar kisah klasik tentang seorang penggembala kambing yang untuk mengatasi rasa bosannya membohongi penduduk dengan mengatakan ada srigala datang menyerang kampung mereka.

Awalnya si penggembala berhasil mengecoh penduduk dan puas mentertawai mereka. Namun setelah berkali-kali mengulangi perbuatan buruk tersebut akhirnya pendudukpun sadar bahwa mereka telah dikerjai. Hingga suatu hari ketika benar-benar datang segerombolan srigala maka tak seorangpun mau percaya dan menolong si penggembala.

Sebuah hikmah, jangan pernah berbohong. Karena suatu ketika kita bicara jujur tak seorangpun akan mempercayai kita lagi. Apalagi kita sebagai umat Islam, pasti tahu perbuatan bohong sekecil apapun adalah dosa. Apalagi korupsi dll. Bersyukur kita memiliki panutan yang amat sangat pantas dijadikan keteladanan.

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah”. ( Al-Ahzab(33):21).

Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan akhlak”. [HR. Al-Bukhari].

Rasulullah adalah seorang yang amanah, siddiq, tabligh dan fathonah. Seorang Muslim seharusnya mencontohnya.  Dengan amanah seseorang akan selalu menepati janji, dengan siddiq ia akan jujur, tidak korupsi, tidak berbohong apalagi membuat berita hoax untuk menutupi kesalahan yang dilakukannya. Dengan tabligh ia akan berani menyampaikan kebenaran betapapun pahitnya, dan dengan fathonah seseorang akan mampu menyelesaikan segala masalah dengan sebaik mungkin.

Rasulullah Muhammad saw juga dikenal memiliki jiwa kepemimpinan yang sangat menonjol, tapi juga suka dan mau mendengarkan pendapat orang lain. Beliau biasa menyelesaikan masalah secara musyawarah. Kasih sayangnya kepada umat jauh lebih besar dari pada kepada keluarga apalagi diri sendiri. Rasulullah tidak marah bila pribadi beliau yang dihina. Sebaliknya bila menyangkut kepentingan umat Rasulullah membelanya mati-matian.

Dengan berbekal inilah Rasulullah menyampaikan Islam hingga bisa berkembang dan menyebar ke segala penjuru dunia. Ajaran yang diturunkan Allah swt melalui malaikat Jibril as kepada Rasulullah saw ini sejatinya adalah mengajarkan ahlak yang mulia dengan dasar ketundukan, kepatuhan serta penyembahan murni hanya kepada Tuhan Yang Satu, itulah Allah Azza wa Jala.

Tuhan Yang Satu, Tunggal, tidak beranak dan diperanakkan, tidak berkolaborasi dengan apa dan siapapun. Ia tidak membutuhkan dan tidak punya sedikitpun kepentingan atas kita. Ini menunjukkan ke-absolutan kekuasaan sebuah kerajaan yang abadi, kerajaan Allah, penguasa langit, bumi dan seluruh alam semesta, dengan para malaikat sebagai bala tentara yang siap tunduk patuh menjalankan perintah-Nya.

“Hai manusia, kamulah yang amat butuh kepada Allah, dan Allah Dialah yang Maha Kaya (tidak membutuhkan sesuatu) lagi Maha Terpuji.” (Terjemah QS. Fathir(35):15).

“Jika kamu dan orang-orang yang ada di muka bumi semuanya mengingkari (nikmat Allah) Maka Sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji.” (Terjemah QS.Ibrahim(14): 8)

Sebaliknya dengan penguasa negara di dunia, selain terbatas waktu dan wilayah kekuasaannya, ia memerlukan bantuan dan kerja sama mentri-mentrinya. Juga dukungan rakyat bila ingin pemerintahannya berjalan mulus. Rakyat dengan sendirinya akan patuh ketika merasa  diperhatikan, dilindungi haknya, dijaga keamanan dan dipenuhi kebutuhannya.

Namun bila hal itu tidak juga terjadi tidak heran juga. Bila kerajaan Allah yang begitu dasyat dan rasulullah sebagai penyampai ajaran yang tak diragukan lagi ahlaknya saja bisa di dustakan apalah arti seorang pemimpin negri.

Semoga dengan berakhirnya bulan suci Ramadhan yang seharusnya membuahkan umat yang takwa, mampu membuat kita memahami apa arti kepatuhan, kepemimpinan dan kepercayaan.  Meyakini betapa pentingnya peran seorang pemimpin. Oleh karenanya tidak sepatutnya seorang Muslim tidak peduli dan asal-asalan dalam memilih pemimpin.

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin (mu); sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain. Barangsiapa di antara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim”. (Terjemah QS. Al-Maidah(5):51).

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu jadikan bapa-bapa dan saudara-saudaramu sebagai pemimpin-pemimpin kalian jika mereka lebih mengutamakan kekafiran atas keimanan dan siapa di antara kamu yang menjadikan mereka pemimpin-pemimpinmu, maka mereka itulah orang-orang yang zalim”. (Terjemah QS. At-Taubah(9):23).

Semoga di masa pandemi yang menyebabkan kita harus tetap di rumah beserta keluarga akan melahirkan generasi yang benar-benar memahami ayat-ayat Al-Quranul Karim, bagaimana Rasulullah menyikapinya,  hingga mampu membawa kita kembali ke masa kejayaan Islam dan mampu memimpin kita melawan kejahatan Dajjal yang makin memperlihatkan taringnya.

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 1 Juni 2020.

Vien AM.

Read Full Post »