Feeds:
Posts
Comments

Archive for October 28th, 2021

Khurosan dan Taliban.

Kemenangan telak Taliban atas Amerika Serikat di Afghanistan memiliki arti yang sangat penting dalam ajaran Islam khususnya mengenai fenomena akhir zaman. Ilmu yang dinamakan Eskatologi  ini berkenaan dengan ilmu / ajaran teologi mengenai akhir zaman seperti hari kiamat, kebangkitan manusia, surga, neraka dll.

Ustadz Rahmat Baequni dan ustadz Zulkifli, dua dari sedikit ustadz yang mengkhususkan diri dalam ilmu tersebut, meyakini bahwa Taliban adalah pasukan panji hitam yang muncul di akhir zaman sesuai nubuwat yang pernah diramalkan Rasulullah Muhammad SAW ribuan tahun silam.

“Akan muncul dari bumi Khurosan pasukan yang membawa panji hitam. Tidak ada satu pun kekuatan di muka bumi yang bisa mengalahkannya sampai mereka bisa mengibarkan panji hitam itu di Al-Aqsa,” ujar ustaz Rahmat Baequni yang membacakan hadis Rasulullah Muhammad SAW dikutip dari YouTube Al Manhaj Jumat (27/8/2021).

“Kemenangan akhir zaman, Rasul sebutkan startnya adalah dari negeri Khurosan. Rasulullah mengatakan ada suatu komunitas di negeri Khurosan, mereka memiliki hati seperti gunung, memiliki akhlak seperti akhlak sahabat,” ” ustadz Zulkifli berkata di YouTube Al Manhaj.

“Ciri komunitas ini adalah selalu berperang dengan musuh Allah dan mereka tidak pernah terkalahkan”, tambahnya.

“Kalau lihat ciri-ciri yang disebutkan nabi, maka terus terang kami katakan kabar gembira itu sedang kita dengar sekarang. Emirate Islamiyah Taliban di Afghanistan. Taliban adalah bala tentara Al Mahdi di akhir zaman yang akan mengembalikan kejayaan Islam dan merebut Palestina dari tangan Israel”, imbuhnya.

Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mu’min, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui”. ( Terjemah QS. Al-Maidah(5):54).

Dalam peta geografi kuno disebutkan bahwa Afghanistan adalah jantung kawasan Khurosan. Kawasan ini meliputi Afghanistan, sebagian wilayah Pakistan, Tajikistan, Turkmenistan dan Iran. Bahkan di Iran namanya masih dilestarikan menjadi sebuah provinsi yaitu provinsi Khurosan.

Dari Khurosan inilah akan muncul pasukan berpanji hitam yang akan menjadi tentara Imam Mahdi melawan pasukan Al-Masih ad-Dajjal atau Al-Masih palsu. “Apabila keluar panji-panji hitam dari arah Khurosan tidak akan ada sesuatu apapun yang dapat menolaknya hingga (panji-panji) ditancapkan di Ilya (Baitul Makdis atau Yerusalem).” (HR. Tirmidzi).

“Jika kamu melihat panji-panji hitam datang dari arah Khurosan maka sambutlah walaupun kamu terpaksa merangkak di atas salju. Sesungguhnya di tengah-tengah panji-panji itu ada khalifah Allah yang mendapat petunjuk”. (HR. Ibnu Majah, Abu Nuaim dan Al Hakim).

Khalifah Allah yang dimaksud adalah Imam Mahdi. Pakar Eskatologi asal Trinidad, Syekh Imran Hossein mengatakan tahap kedua beroperasinya Dajjjal adalah Pax Americana. Sebelumnya Dajjal menggunakan Inggris sebagai operator lapangannya yang disebut Pax Britannica. Tahap terakhir beroperasinya Dajjal adalah Pax Yudaica atau yang menjadi operator lapangan Israel.

Dalam banyak hadist disebutkan bahwa Dajjal adalah musuh utama Imam Mahdi. Musuh-musuh Islam tampaknya mengetahui hal tersebut. Tak heran mereka terus berusaha keras menghancurkan sumber-sumber tentara Imam Mahdi. Salah satunya yaitu Taliban yang tak lain adalah tentara pembawa panji hitam dari Khurosan. Ibaratnya membunuh janin sebelum menjadi manusia.

Dimulai Dajjal dengan topeng Inggris yang pada 1839-1841 dan 1878-1880 menginvasi Afganistan, kemudian Dajjal dengan kedok imperialis-komunis Uni Soviet yang mencaplok Afganistan pada 1979.  Terakhir Dajjal dengan wajah imperialis-kapitalisme Amerika tahun 2001. Dan jika perlawanan muslim di Afghanistan telah berhasil mengalahkan Amerika Serikat, sehingga mereka menarik kembali tentaranya. Maka tidak dapat dipungkiri lagi bahwa hal ini membuktikan Nubuwah Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.

https://www.portal-islam.id/2021/08/kemenangan-taliban-perang-akhir-zaman.html

Jadi sudah sepatutnya seluruh umat Islam saat ini memperhatikan apa yang terjadi di Afghanistan. Karena sejarah tidak terjadi secara acak, melainkan bergerak satu arah menuju akhir yang telah ditentukan. Sedangkan Mesiah ada di jantung pergerakan sejarah dan ia terhubung dengan Yerusalem. Maka sejarah berakhir dengan Islam sebagai pemeran yang luar biasa. Saya tidak perlu mengulangi apa yang telah saya katakan. Saya bicara perlahan agar anda bisa memahaminya secara benar.

Demikian pesan Syekh Imran Hossein yang banyak menulis buku, salah satunya adalah “Jerusalem in the Qur’an”.

https://kalam.sindonews.com/read/529028/786/taliban-menanti-kedatangan-imam-mahdi-ini-kata-syekh-imran-hosein-1630512599

Berakhirnya Invasi Amerika Serikat dan terbentuknya Emirat Islam Afganistan.

Dua puluh tahun setelah invasi koalisi dibawah pimpinan Amerika Serikat, Joe Biden presiden AS yang baru saja terpilih menggantikan Trump, memutuskan untuk menarik pasukannya dari Afghanistan. Invasi 2001 yang ditujukan demi terciptanya demokrasi (demokrasi kebablasan ala Barat yang tidak sesuai dengan ruh Islam, termasuk sistim keuangan ribawi yang ironisnya telah berhasil menyusup ke sebagian besar negara2 berpenduduk mayoritas Islam) disamping membasmi ancaman terorisme Al-Qaeda paska serangan 11 September 2001 ini telah mengakibatkan ratusan ribu korban. Lebih dari 3.500 tentara koalisi tewas, sekitar dua pertiga diantaranya adalah tentara Amerika.

Keputusan kontroversial ini banyak dikritik, terutama setelah Kabul, ibu kota Afghanistan, dengan cepat jatuh ke tangan Taliban. Namun Biden bersikukuh dengan keputusannya. Ia bahkan berkomentar Amerika tak seharusnya mati “dalam perang yang warga Afghan sendiri enggan untuk membela diri”.

“Tidak akan pernah ada kekuatan militer yang bisa menciptakan Afghanistan yang stabil, bersatu, dan aman,” imbuh Biden, menyebut kembali julukan “Kuburan Para Penguasa” yang dipopulerkan politikus AS David Isby. Isby mengatakan, “Kekuatan-kekuatan ‘Para Penguasa’, baik itu Uni Soviet, Inggris, atau Amerika, tak mampu menunjukkan fleksibilitas saat menghadapi Afghanistan.

“Mereka ingin dan harus melakukan semuanya dengan cara mereka, tanpa mau memahami kompleksitas negara tersebut,” tambahnya.

AS telah menghabiskan miliaran dolar untuk memasok militer Afghanistan dengan berbagai peralatan canggih demi mencegah Taliban berkuasa. Tapi ternyata Kabul dan kota-kota besar lainnya jatuh ke tangan Taliban dengan cepat, termasuk sebagian besar persenjataan canggih seperti helikopter Black Hawk, puluhan  kendaraan lapis baja dan pesawat militer lainnya.  

Tak lama Talibanpun mengumumkan terbentuknya Emirat Islam Afghanistan, sekaligus susunan kabinetnya meski baru sebagian. Abdul Ghani Baradar, salah seorang pimpinan tertinggi Taliban, mengatakan akan menjadikan Afghanistan sebagai negara yang berdaulat penuh. Secara tegas ia menjanjikan Afghanistan yang tentram dan damai di bawah naungan syariat Islam.

“Saya meyakinkan kepada seluruh warga negara bahwa para tokoh pemerintahan akan bekerja keras menerapkan aturan dan syariah Islam di negara ini,” ucap Hibatullah Akhundzada yang juga dikenal sebagai tokoh kharismatik Taliban.

Ia juga menegaskan bahwa pemerintahan baru bakal mengutamakan perdamaian, kesejahteraan, serta kemakmuran bagi seluruh warga Afghanistan.

JK, mantan wakil presiden 2014-2019, menilai Afghanistan di bawah kepemimpinan Taliban saat ini akan mengalami transformasi apabila disiplin di seluruh negara itu tetap dipertahankan. Menurutnya, Taliban sudah mengalami perubahan ke arah yang lebih moderat. Mereka sadar perlu bantuan negara lain untuk mengembangkan ekonomi mereka.Tidak seperti dua dasawarsa lalu yang cenderung kaku dan keras. 

Ketika masih menjabat wakil presiden, JK bercerita pernah mengundang pemerintah Afganistan dan Taliban ke Indonesia. Dengan tujuan selain untuk membicarakan perdamaian, juga untuk memberi kesadaran Taliban khususnya, bahwa Islam dapat tumbuh secara moderat. Itu sebabnya ia mengajak delegasi Taliban berkeliling ke sejumlah pesantren di sekitar Jakarta. 

Selanjutnya JK mengatakan, pasukan Amerika mengundurkan diri dari Afghanistan karena tak mampu mengalahkan Taliban yang menerapkan perang gerilya. JK mengakui Amerika berhasil menang di dua Perang Dunia. Namun, sejarah menunjukkan Amerika kerap kalah dalam berbagai perang gerilya.

“Amerika bisa memenangkan Perang Dunia Pertama dan Perang Dunia Kedua. Tapi mereka tak bisa menang, kalau lawannya gerilya seperti di Vietnam, Somalia Afrika, Irak, dan Afghanistan sekarang,” ucap JK dalam acara “Sapa Indonesia Malam” Kompas TV, Senin (16/7/2021).

Apapun itu kita bisa melihat sikap Amerika dan Barat, bahkan PBB, yang tidak pernah tegas terhadap Israel yang mencaplok Palestina dan bertindak semena-mena terhadap penduduknya. Dan tidak sedikit hadist yang mengabarkan bahwa pertempuran antara pasukan Imam Mahdi melawan pasukan Dajjal akan terjadi di tanah tersebut.    

Bush secara tegas juga telah berucap : “ You are either with us, or with the terrorists”. Sekarang tinggal bagaimana umat Islam menyikapinya. Dimana kita akan berpihak, kepada Amerika dan sekutunya yang saat ini menguasai dunia lengkap dengan medianya yang tidak jarang memutar-balikkan fakta atau kepada nubuwat Rasulullah  ???

 Maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati yang di dalam dada”.(Terjemah QS. Al-Hajj(22):46).

Di akhir zaman nanti Imam Al-Mahdi akan mempersatukan umat Nabi Muhammad saw yang terpecah, yang berserakan, dan ditipu-daya. Dengan pertempurannya, Al-Mahdi akan menyiapkan dunia bagi kembalinya Mesiah sejati, Nabi lsa ‘alaihissalam. Dia akan memenuhi bumi dengan kedamaian dan keadilan sebab bumi telah diliputi oleh tirani dan ketidakadilan. (Sahih at-Tirmidzi dan Sunan Abu Dawud)

Wallahu’alam bi shawwab.

Jakarta, 28 Oktober 2021.

 Vien AM.

Read Full Post »