Feeds:
Posts
Comments

Archive for June, 2012

 “ Allahu akbar, Allahu akbar , tiada  tuhan selain Allah dan Muhammad adalah Rasul Allah “.

Kawasan Haram Asy-Syarif

Kawasan Haram Asy-Syarif

2008-05 Umrah_59Suara kumandang azan bergema keras di telinga Dr Yahya A Lehman. Ketika itu ia baru saja melewati dinding ratapan yang suram, sisa peninggalan kuil Herodian, tempat peribadatan umat Yahudi yang hingga kini masih mereka hormati. Kemudian Dr Yahya berusaha memanjat The Holy Temple Rock ( As-Sakrah) yang memang berada di kawasan yang sama yaitu Haram Asy-Syarif ( Temple Mount) di Yerusalem.

Sempat terpana, tak lama kemudian ia melihat orang-orang Muslim Palestina datang berbondong-bondong menuju Masjidil Aqso memenuhi panggilan tersebut. Di pagi buta sebelum fajar menyingsing itulah ia menyaksikan Muslim shalat bersama-sama ; rukuk dan sujud, mengabdikan diri kepada Tuhan Yang Satu.

Dr Yahya terperangah. Hatinya benar-benar tergetar menyaksikan pemandangan di depan matanya. Ia berusaha memahami bacaan shalat dalam bahasa Arab yang didengungkan sang imam dengan begitu khusuk dan merdu. “ Alangkah indahnya”, bisik Yahya, syahdu.

Beberapa lama kemudian dari balik gunung di kejauhan sana mataharipun menampakkan sinarnya yang begitu kemilau. Hati Yahya  bergemuruh. Cahaya tersebut seolah memanggilnya, mengajaknya untuk membuka mata agar mau menerima pandangan baru tentang kebenaran hakiki yang memang sedang ia teliti.  Itulah Islam, sebuah agama yang benar-benar baru baginya. Karena selama ini agama yang diperkenalkan orang-tua dan sistim di negaranya, Jerman, hanyalah Kristen dan Yahudi saja.

Dr Yahya sebenarnya datang ke kota ini dalam rangka menghadiri upacara Paskah. Ia adalah seorang peneliti dalam kajian khusus Gulungan Laut Mati ( the dead sea scroll) yang kontroversial itu. Selama di kota ini ia juga terus beribadah di gereja dengan tekun.

Namun sejak ia mendengar panggilan shalat dan menyaksikan umat Islam shalat berjamaah hatinya mulai gundah. Cahaya Sang Khalik menuntunnya, hingga ke semenanjung Malaysia, dimana ia bekerja sebagai pendeta dan pendidik. Di sinilah, ia menyelesaikan penelitiannya yang sungguh sulit, yaitu tesis doktoralnya  tentang perkembangan awal Kristen dan tulisan-tulisan tentang Perjanjian Baru.

“ Pernyataan agama Monoteistik Islam dari menara di atas tempat suci di Yerusalem terdengar bagi saya seperti pesan agama baru yang mempunyai kekuatan besar dan menantang. Masa study pasca-sarjana saya selama beberapa tahun di bidang perbandingan agama dan penelitian khusus dari pergerakan Yahudi pada zaman Yesus dan dampaknya terhadap perkembangan awal agama Kristen, telah membimbing saya secara pasti, kepada kebenaran Islam, membawa saya lebih dekat akan pesan asli Yesus,  nabi dari Nazaret yang diutus Tuhan, yang memanggil para pengikutnya kembali ke jalan agama yang benar dan telah dirintis nabi-nabi Yahudi terdahulu. Juga Ibrahim, agar berserah diri kepada Tuhan yang Satu, Allah swt, Pencipta semua mahluk,  dan agar  berjuang menegakkan persaudaraan di antara sesama manusia”.      

“ Orang-orang yang telah Kami datangkan kepada mereka Al Kitab sebelum Al Qur’an, mereka beriman (pula) dengan Al Qur’an itu. Dan apabila dibacakan (Al Qur’an itu) kepada mereka, mereka berkata: “Kami beriman kepadanya; sesungguhnya; Al Qur’an itu adalah suatu kebenaran dari Tuhan Kami, sesungguhnya Kami sebelumnya adalah orang-orang yang membenarkan (nya). Mereka itu diberi pahala dua kali disebabkan kesabaran mereka, dan mereka menolak kejahatan dengan kebaikan, dan sebagian dari apa yang telah Kami rezkikan kepada mereka, mereka nafkahkan”.(QS.Al-Qashash(28):52-54).

Ayat diatas diturunkan kepada raja Najasyi, Negus, seorang ahli kitab yang hidup pada masa Al-Quran turun. Ia betul-betul tersentuh ketika surat Maryam dibacakan dihadapannya. Selanjutnya iapun lalu mengakui bahwa ajaran yang dibawa Rasulullah adalah ajaran yang benar, ajaran yang diturunkan Tuhan semesta alam..

Lain lagi dengan pengalaman Ahmed Holt. Seperti umumnya orang Barat, sejak kecil ia telah dicekoki pemikiran bahwa Islam disebarkan dengan ancaman pedang, bahwa kaum Muslimin dan orang-orang Palestina adalah kaum teroris yang tidak berperikemanusiaan dan bahwa kaum Yahudi adalah kaum minoritas yang tertindas.  Akibatnya timbullah kebencian terhadap kaum Muslimin dan simpati kepada Yahudi. Ia juga sangat setuju dengan pendapat bahwa sudah seharusnya orang-orang Yahudi di pengungsian pulang ke tanah leluhur mereka di Yerusalem.

Hingga suatu hari niat menggebu-gebu Holt untuk merealisasikan rasa simpatinya untuk membela dan berperang demi kaum ini terlaksana. Namun sesampainya di tanah suci ke 3 agama besar ini, Holt tidak merasa dimusuhi oleh orang-orang Muslim Palestina. Mereka tetap memperlihatkan sikap ramah, kasih sayang dan persahabatan padahal mereka tahu bahwa ia berada di pihak Yahudi. Namun demikian mereka juga tidak berusaha membicarakan apa itu Islam apalagi memperkenalkannya.

Lama kelamaan, tanpa disadari, hal ini telah mempengaruhi sikap Holt terhadap mereka. Hingga akhirnya, Holt justru diusir oleh pemerintah Yahudi karena dianggap terlalu akrab dengan orang-orang Palestina.

Selama di Yerusalem, Holt memang tidak bisa menutup mata bahwa ia melihat penderitaan orang-orang Muslim di tanah tersebut. Ia menyaksikan dengan mata kepala sendiri bagaimana kejamnya perlakuan pemerintah Israel terhadap mereka. Para pemuda dipenjara dan disiksa. Tanah mereka disita kemudian pemiliknya diusir. Bahkan ia menyaksikan sendiri polisi-polisi Yahudi memukuli anak-anak sekolah Palestina.

Hingga suatu hari di London, ketika ia berbincang dengan orang Inggris setempat, ia berujar : “ Anda seorang Muslim tapi anda tidak menyadarinya”. Holt sempat terhenyak. Tampaknya, tanpa disadarnya, pengalaman selama di Yerusalem telah mempengaruhi pikirannya. Dari sinilah ia mulai mencari kebenaran agama yang selama ini dianutnya.

« Sebelum aku memeluk Islam ada kendala yang harus kuatasi. Ini menyangkut Isa as. Selama ini aku menerima Yesus sebagai ‘anak Tuhan’, dan ‘ manusia yang diciptakan Tuhan’. Aku mulai membuat rasionalisasi. Kepada siapa Yesus berdoa? Bagaimana ia berdoa? Ia pergi ke padang pasir dan bersujud kepada yang Maha Kuasa, Sang Maha Pencipta. Aku mulai memikirkan pembukaan doa yang diajarkan Yesus sendiri”.

“ Bapak kami yang di surga”. “ Bukan Bapakku tetapi Bapak kami. Jadi Yesus member tahu kita bahwa Allah adalah Bapak dari semua makhluk, Bapak dari semua ciptaan karena semua diciptakan Allah. Ini melegakan nurani dalam pikiranku, dan dengan penuh bahagia, aku menjadi Muslim”.  

Demikianlah Allah swt memberikan hidayah-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya.  Dr Yahya A Lehman dan Ahmed Holt hanya 2 diantara banyak orang yang dibukakan mata dan hatinya di tanah suci Yerusalem dimana Masjidil Aqsha berdiri tegar, meski dinding-dinding tuanya telah lapuk tertelan usia.

“ Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al Masjisar dil Haram ke Al Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat”. (QS.Al-Isra(17):1).

Disinilah umat tiga agama besar “ Monotheisme” yang dibawa para Rasul Allah bersengketa. Yaitu umat nabi Musa as ( Moses) yaitu umat Yahudi, umat nabi Isa as (Yesus) yaitu umat Nasrani dan umat nabi Muhammad as yaitu umat Islam. Padahal ketiga nabi tersebut tidak pernah bertikai dan satu sama lain saling menghormati. Karena pada dasarnya mereka membawa ajaran yang sama, yaitu meng-Esa-kan Sang Khalik, Allah azza wa jalla. Tidak ada sekutu bagi-Nya.

“Orang-orang Yahudi berkata: “Uzair itu putera Allah” dan orang Nasrani berkata: “Al Masih itu putera Allah”. Demikian itulah ucapan mereka dengan mulut mereka, mereka meniru perkataan orang-orang kafir yang terdahulu. Dila`nati Allah-lah mereka; bagaimana mereka sampai berpaling?” (QS. At-Taubah (9):30).

“ Katakanlah: “Dia-lah Allah, Yang Maha Esa, Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu. Dia tiada beranak dan tiada pula diperanakkan, dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia”.(QS. Al-Ikhlas (112):1-4).

Saat ini umat Yahudi menjadikan sebagian tembok yang terletak sisi barat Haram Asy-Syarif dimana berdiri 2 bangunan utama, Masjidil Aqsha dan Masjid As-Sakrah ( Kubah Batu atau Dome of the Rock),  sebagai tempat suci mereka.  Tembok Ratapan, demikian mereka memberi nama tembok ini, dianggap umat Yahudi sebagai rumah ibadah nenek moyang mereka yang tersisa hingga kini. Menurut kepercayaan mereka, rumah ibadah ini dibangun oleh nabi Sulaiman as pada tahun 950 SM.  Dan kemudian dihancurkan oleh tentara Romawi pada tahun 70 M. Mulanya panjang tembok tersebut  485 meter namun saat ini yang tersisa hanya 60 meter saja.

Ini yang menjadi ambisi besar pemerintah Israel saat ini. Yaitu membangun kembali kejayaan Yahudi, dengan mendirikan kembali rumah Yahudi di tempat yang sama, yaitu di atas Haram As-Syarif, tanpa peduli bahwa di atas tanah tersebut sejak lama telah berdiri 2 rumah suci umat Islam. Masjidil Aqsha dan Masjid As-Sakrah adalah bangunan masjid milik umat Islam yang masih berfungsi, hingga detik ini, meski otoritas Israel selalu berusaha keras melarangnya.

Ironisnya lagi, sebenarnya tidak ada bukti kuat yang mengatakan bahwa rumah ibadah buatan raja Solomon ( nabi Sulaiman as) pernah ada di tempat tersebut. Ini hanya akal-akalan poltik Zionis untuk mencari pembenaran merampas tanah Palestina dari umat Islam.

P1010015

Masjid Nabawi

Masjid Nabawi

Sementara bagi umat Nasrani, gereja Makam Kudus, yang dijaga seorang Muslim secara turun temurun itu, adalah tempat tersuci bagi mereka. Di dalam gereja yang terletak di bukit Golgota inilah mereka meyakini bahwa Yesus ( nabi Isa as) disalibkan, dikuburkan dan dibangkitkan nanti di akhir zaman. Bagi umat Islam sendiri, Masjidil Aqsho adalah masjid tersuci ketiga setelah Masjidil Haram di Mekkah dan Masjid Nabawi di Madinah. Dari sinilah Rasulullah saw miraj’ ke Sidratul Muntaha. Umat Islam menguasai Palestina termasuk Yerusalem pada tahun 638 M, pada masa kekahilfahan Umar bin Khattab.  Ketika itu bahkan penguasa Nasrani Yerusalem  sendiri yang berkenan menyerahkan langsung kunci kota kepada sang khalifah dengan suka rela. Ini disebabkan kepahamannya bahwa umat Islam dibawah khalifah terkenal bijak itu tidak akan menzalimi rakyatnya, jauh lebih baik dibanding bila kekuasaan jatuh kepada Yahudi.

Itulah yang terjadi saat ini. Umat Islam dibawah pemerintah kolonoal Israel terbukti memang terbukti sangat tertindas. Namun tipu daya Allah jauh lebih hebat dari tipu daya orang atau bangsa manapun. Penindasan Yahudi terhadap umat Islam ternyata malah membuat  mata dunia terbuka bahwa islam adalah agama yang hak.

« Orang-orang kafir itu membuat tipu daya, dan Allah membalas tipu daya mereka itu. Dan Allah sebaik-baik pembalas tipu daya ».(QS.Ali Imran(3) :54).

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 20 Juni 2012

Vien AM.

Read Full Post »

Cahaya Al-Quran

Secara sederhana, dalam pengertian awam, cahaya adalah sesuatu yang membuat mata normal dapat melihat benda yang ada di depan kita. Cahaya paling akrab yang kita kenal dalam kehidupan sehari-hari adalah cahaya matahari dan cahaya lampu. Itu sebabnya ketika malam tiba, ketika kegelapan datang menyergap, secara otomatis kita menyalakan lampu. Sebab kalau tidak, kita tidak akan bisa melihat apapun. Dengan demikian cahaya menjadi sangat penting bagi kita semua.

IMG_3410Bagi pencinta fotografi, keberadaan cahaya merupakan suatu keharusan, mutlak hukumnya. Karena hanya kurang sedikit saja cahaya, kecantikan sebuah obyek foto akan berkurang.

IMG_0885Birunya laut nan indah mempesona tetapi awan menghalanginya, maka keindahan fotopun akan sangat berkurang. Birunya laut nan indah mempesona menjadi tidak seindah biru ketika matahari bersinar cerah tanpa sedikitpun penghalang. Intinya, tanpa cahaya keindahan warna adalah tiada. Tanpa cahaya hidup menjadi kelabu. Cahaya adalah sumber keindahan, sumber kehidupan, sumber kebahagiaan.

Begitupun wajah manusia. Secantik apapun seorang perempuan tanpa cahaya yang memancar dari dalam dirinya, pasti nilai kecantikan tersebut akan sangat berkurang. Sebaliknya seorang perempuan bersahaja namun memiliki cahaya dalam dirinya pasti akan jauh lebih menarik. Iniah yang dinamakan Inner Beauty. Pertanyaannya, cahaya yang bagaimana dan bagaimanakah caranya agar kita mendapatkan cahaya Inner Beauty tersebut ? Karena kita ini buatan Allah Azza wa Jalla maka sudah sewajarnya bila yang kita buka adalah Al-Quranul Karim …

“Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu bukti kebenaran dari Tuhanmu, (Muhammad dengan mu`jizatnya) dan telah Kami turunkan kepadamu cahaya yang terang benderang (Al Qur’an)”.(QS. An-Nisa(4):174).

“Alif, laam raa. (Ini adalah) Kitab yang Kami turunkan kepadamu ( Muhammad) supaya kamu mengeluarkan manusia dari gelap gulita kepada cahaya terang benderang dengan izin Tuhan mereka, (yaitu) menuju jalan Tuhan Yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji”.(QS.Ibrahim(14):1).

Ya, Al-Quranul Karim itulah cahaya yang kita cari. Tentu saja yang dimaksudkan disini bukan Al-Quran sebagai kitab, lembaran-lembaran buku secara fisik. Namun isinya. Kumpulan ayat berisi perintah, larangan dan berbagai informasi dari Sang Khalik yang disampaikan malaikat Jibril as 14 abad silam kepada Rasulullah saw selama kurun waktu 22 tahun 2 bulan 22 hari ini sebenarnya adalah sebuah cahaya yang sungguh tak terhingga nilainya. Dengannya seseorang tidak akan tersesat, terjatuh atau tersakiti. Dengannya seseorang dapat berjalan tegap melintasi badai, angin dan topan. Dengannya ia akan merasakan kebahagiaan hakiki.

Al-Quran adalah kitab berisi ayat-ayat suci yang harus diamalkan. Meski dengan hanya membaca, mendengar dan menyimaknya, walau hanya 1 huruf, Allah swt menjanjkan pahala yang besar, namun tanpa pengamalan cahaya tersebut tidak akan berfungsi secara maksimal.

al_quran_al_karim_Ibn Mas’ud ra berkata: Rasulullah saw bersabda:

“Siapa yang membaca satu huruf dari kitab Allah, maka mendapat Hasanat/ kebaikan dan tiap Hasanat mempunyai pahala berlipat sepuluh kali. Saya tidak berkata: Alif lam mim itu satu huruf, tetapi Alif satu huruf, lam satu huruf dan mim satu huruf”.(HR. Attirmidzy).

Cahaya Al-Quran adalah hidayah dari Sang Pencipta. Namun tidak seperti sinar matahari atau cahaya bulan yang dapat terhalang oleh sesuatu, seperti awan, gunung, bangunan, topi dll, cahaya Al-Quran tidak mungkin dihalangi dan terhalangi oleh apapun, kecuali oleh hati yang kotor. Itulah buruk sangka..

Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, ia berkata bahwa Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda, Allah Ta’ala berfirman, “Aku sesuai dengan persangkaan hamba pada-Ku”. (Muttafaqun alaih).

Manusia diciptakan dari tanah hitam kering yang kemudian dibentuk oleh-Nya. Ruh atau nur alias cahaya-Nya ditiupkan pada usia sekitar 3 atau 4 bulan kehamilan ibunya. Kehamilan ini akan terus disempurnakan hingga mencapai 9 bulan 10 hari.

“(Ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: “Sesungguhnya Aku akan menciptakan manusia dari tanah”. Maka apabila telah Kusempurnakan kejadiannya dan Kutiupkan kepadanya roh (ciptaan) Ku; maka hendaklah kamu tersungkur dengan bersujud kepadanya”.(QS.Shad(38):71-72).

Dari Abu Abdurrahman Abdullah bin Mas’ud radiallahuanhu beliau berkata : Rasulullah saw berkata, “Sesungguhnya setiap kalian dikumpulkan penciptaannya di perut ibunya sebagai setetes mani selama empat puluh hari, kemudian berubah menjadi setetes darah selama empat puluh hari, kemudian menjadi segumpal daging selama empat puluh hari. Kemudian diutus kepadanya seorang malaikat lalu ditiupkan padanya ruh … (HR.Bukhari Muslim)

Maka ketika bayi lahir ke dunia, akibat nur-Nya inilah, setiap bayi itu bersih tanpa dosa setitikpun. Sifat-sifat Ilahiah seperti sifat pemaaf, penyayang, penolong, pemurah dll, mewarnai hati bayi yang baru lahir ini. Berbekal hati yang sebening kaca inilah cahaya Al-Quran mudah masuk meresap ke dalam hati seorang anak manusia yang rajin membaca Al-Quran, mengkaji, menghafal dan mengamalkannya. Hingga dengan demikian terpancarlah cahaya sejuk dari dalam dirinya.

Sebaliknya hati yang kotor, yang penuh syak wasangka, cahaya Al-Quran sulit untuk masuk, kecuali atas kehendak-Nya. Syak wasangka adalah bisikan syaitan yang amat jahat. Itu sebabnya Allah swt mengajarkan untuk membaca ta’awudz sebelum membaca ayat-ayat-Nya.

Apabila kamu membaca Al Qur’an, hendaklah kamu meminta perlindungan kepada Allah dari syaitan yang terkutuk. Sesungguhnya syaitan ini tidak ada kekuasaannya atas orang-orang yang beriman dan bertawakkal kepada Tuhannya”.(QS.An-Nahl(16):98-99).

Jadi hati itu sifatnya bagaikan cermin. Bila hati bersih maka pantulan cahayanya juga bersih. Dan bila hati kotor maka pantulan cahayanyapun kotor. Cahaya inilah yang memberi warna wajah dan tubuh kita. Dampak dari pelaksanaan rukun Islam yang 5 seperti syahadat, shalat, puasa, zakat dan haji yang didirikan atas dasar ketakwaan, akan terlihat, menjema menjadi insan yang ber-ahlak yang mulia, Ahlakul Khorimah. Insan yang pandai menjaga tangan, lidah dan hatinya dari perbuatan jahat, kotor dan keji. Sehingga kehidupannya di dunia akan tentram dan damai. Ini baru dampak di dunia.

” … … Rasulullah kemudian bersabda, Umatku nanti akan datang dalam keadaan bercahaya pada dahi, kedua tangan dan kaki karena bekas wudhu mereka.” (HR Muslim).

Pada ayat 11 hingga 15 surat Hadid berikut ini dikisahkan bahwa Allah swt akan menganugerahkan cahaya yang bersinar di depan dan samping kanan orang-orang Mukmin, laki-laki maupun perempuan, yang mau meminjamkan pinjaman yang baik kepada-Nya. Pinjaman ini adalah perumpamaan bagi seluruh amal kebajikan yang dikerjakan orang-orang Mukmin dengan niat mencari ridho Sang Khalik.

Siapa yang mau meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, maka Allah akan melipat-gandakan (balasan) pinjaman itu untuknya, dan dia akan memperoleh pahala yang banyak, (yaitu) pada hari ketika kamu melihat orang mu’min laki-laki dan perempuan, sedang cahaya mereka bersinar di hadapan dan di sebelah kanan mereka, (dikatakan kepada mereka):

“Pada hari ini ada berita gembira untukmu, (yaitu) surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai yang kamu kekal di dalamnya. Itulah keberuntungan yang banyak”.

Pada hari ketika orang-orang munafik laki-laki dan perempuan berkata kepada orang-orang yang beriman:

“Tunggulah kami supaya kami dapat mengambil sebahagian dari cahayamu”.

Dikatakan (kepada mereka):

“Kembalilah kamu ke belakang dan carilah sendiri cahaya (untukmu)”.

Lalu diadakan di antara mereka dinding yang mempunyai pintu. Di sebelah dalamnya ada rahmat dan di sebelah luarnya dari situ ada siksa. Orang-orang munafik itu memanggil mereka (orang-orang mu’min) seraya berkata:

“Bukankah kami dahulu bersama-sama dengan kamu?”

Mereka menjawab:

“Benar, tetapi kamu mencelakakan dirimu sendiri dan menunggu (kehancuran kami) dan kamu ragu-ragu serta ditipu oleh angan-angan kosong sehingga datanglah ketetapan Allah; dan kamu telah ditipu terhadap Allah oleh (syaitan) yang amat penipu. Maka pada hari ini tidak diterima tebusan dari kamu dan tidak pula dari orang-orang kafir. Tempat kamu ialah neraka. Dialah tempat berlindungmu. Dan dia adalah sejahat-jahat tempat kembali”.

Di akhirat nanti, cahaya tersebut akan menerangi kubur orang Mukmin, menolong perjalanannya menyeberangi jembatan Shiratal Mustaqin serta membelanya pada pengadilan hari akhir nanti. Cahaya ini akan sangat kita butuhkan karena pada hari Kiamat, hari dimana bumi digoncangkan dengan sekencang-kencangnya goncangan, Allah Azza wa Jalla akan membenturkan matahari yang selama ini menjadi sumber cahaya bumi, dengan bumi itu sendiri. Maka pada hari itu, bumi akan menjadi rata dan gelap gulita.

Dan apakah orang yang sudah mati kemudian dia Kami hidupkan dan Kami berikan kepadanya cahaya yang terang, yang dengan cahaya itu dia dapat berjalan di tengah-tengah masyarakat manusia, serupa dengan orang yang keadaannya berada dalam gelap gulita yang sekali-kali tidak dapat keluar daripadanya? Demikianlah Kami jadikan orang yang kafir itu memandang baik apa yang telah mereka kerjakan”.(QS. Al-An’am(6):122).

Sementara ayat 14 – 20 surat Al-Baqarah dibawah menerangkan bagaimana nasib orang yang mengaku Islam tapi enggan mengamalkan ajaran Islam, bahkan suka memperolok ayat-ayat sucinya sendiri, itulah orang Munafik, di alam akhirat nanti.

Dan bila mereka berjumpa dengan orang-orang yang beriman, mereka mengatakan:

“Kami telah beriman.”

Dan bila mereka kembali kepada syaitan-syaitan mereka, mereka mengatakan:

“Sesungguhnya kami sependirian dengan kamu, kami hanyalah berolok-olok”. 

Allah akan (membalas) olok-olokan mereka dan membiarkan mereka terombang-ambing dalam kesesatan mereka. Mereka itulah orang yang membeli kesesatan dengan petunjuk, maka tidaklah beruntung perniagaan mereka dan tidaklah mereka mendapat petunjuk.

Perumpamaan mereka adalah seperti orang yang menyalakan api, maka setelah api itu menerangi sekelilingnya Allah hilangkan cahaya (yang menyinari) mereka, dan membiarkan mereka dalam kegelapan, tidak dapat melihat. Mereka tuli, bisu dan buta, maka tidaklah mereka akan kembali (ke jalan yang benar).

Atau seperti (orang-orang yang ditimpa) hujan lebat dari langit disertai gelap gulita, guruh dan kilat; mereka menyumbat telinganya dengan anak jarinya, karena (mendengar suara) petir, sebab takut akan mati. Dan Allah meliputi orang-orang yang kafir.

Hampir-hampir kilat itu menyambar penglihatan mereka. Setiap kali kilat itu menyinari mereka, mereka berjalan di bawah sinar itu, dan bila gelap menimpa mereka, mereka berhenti. Jikalau Allah menghendaki, niscaya Dia melenyapkan pendengaran dan penglihatan mereka. Sesungguhnya Allah berkuasa atas segala sesuatu.

Demikianlah Allah swt menurunkan Al-Quran sebagai cahaya bagi orang-orang yang mau menjadikannya pelindung, petunjuk, pembeda ( antara jalan yang benar dan sesat) serta penerang bagi kehidupan baik dunia maupun akhiratnya. Ironisnya, ada saja orang yang bersikeras memilih syaitan sebagai pelindung mereka. Itulah orang-orang yang kafir, orang-orang yang diperbudak oleh hawa nafsunya, yang merasa cukup senang dan puas dengan kehidupan dunianya yang kelihatannya gemerlap, padahal menipu dan hanya sesaat. Sebuah fatamorgana yang menuju pada kegelapan total, tanpa secuilpun cahaya penerang. Kegelapan mencekam ini akan berakhir di neraka jahanam dengan api abadinya yang panas membara, yang membakar dari ujung kaki hingga ubun-ubun orang yang mendustakan-Nya. Na’udzubillah min dzalik.

“Allah Pelindung orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (iman). Dan orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya ialah syaitan, yang mengeluarkan mereka dari cahaya kepada kegelapan (kekafiran). Mereka itu adalah penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya”.(QS.Al-Baqarah(2):257).

Wallahu’alam bish shawwab.
Jakarta, 8 Juni 2012.
Vien AM.

Read Full Post »

( Sambungan ).

Penduduk Irlandia saat ini memang mayoritas Kristen Katolik. Namun dulunya mereka adalah pemeluk agama pagan alias penyembah dewa-dewa, agama warisan nenek moyang mereka, yaitu bangsa Celtes. Nama Irlandia sendiri berasal dari kata Eire atau Eiru yang dalam bahasa Irlandia, adalah nama dewi menantu dewa Ogma, salah satu dewa yang disembah orang Celtes.

Odille, guide kami, menerangkan bahwa agama Kristen masuk ke negara pulau ini pada abad 5 melalui santo Patrik. Ajaran ini dengan mudah masuk dan berkembang berkat kelihaian santo tersebut menggabungkannya dengan kepercayaan pagan, yang juga merupakan kepercayaan Romawi pada abad tersebut.

Menurut legenda, santo Patrik ini pulalah yang memberi inspirasi bangsa Irlandia untuk menggunakan shamrock ( clover), sejenis semanggi yang mempunyai tiga helai daun, sebagai lambang Negara. Ketiga helai daun tersebut menunjukkan keyakinan Kristen tentang konsep tritunggal, ‘tiga pribadi dalam satu Allah’ yang bertentangan dengan keyakinan Arianisme yang populer pada masa itu.

“Arianisme adalah sebuah pandangan kristologis yang dianut oleh para pengikut Arius, seorang presbiter Kristen yang hidup dan mengajar di Alexandria, Mesir, pada awal abad ke-4. Arius mengajarkan bahwa berbeda dengan Allah Bapa, Allah Anak tidak sama-sama kekal dengan Sang Bapa. Ia mengajarkan bahwa Yesus sebelum menjelma adalah makhluk ilahi, namun ia diciptakan oleh Sang Bapa pada suatu saat tertentu — dan oleh karenanya statusnya lebih rendah daripada Sang Bapa. Sebelum penciptaan-Nya itu, Sang Putra tidak ada. Dalam bahasa yang lebih sederhana, kadang-kadang dikatakan bahwa kaum Arian percaya bahwa Yesus, dalam konteks ini, adalah suatu “makhluk”. Kata yang digunakan dalam pengertian aslinya adalah “makhluk ciptaan.”

Konflik antara Arianisme dan keyakinan Trinitarian adalah konfrontasi doktriner besar pertama dalam gereja setelah agama Kristen dilegalisasikan oleh Kaisar Konstantin I. Kontroversi tentang Arianisme ini meluas hingga sebagian besar dari abad ke-4 dan melibatkan sebagian terbesar anggota gereja, orang-orang percaya yang sederhana dan para biarawan, serta para uskup dan kaisar. Sementara Arianisme memang selama beberapa dasawarsa mendominasi di kalangan keluarga kaisar, kaum bangsawan kekaisaran dan para rohaniwan yang lebih tinggi kedudukannya, pada akhirnya Trinitarianismelah yang menang secara teologis dan politik pada akhir abad ke-4. dan sejak saat itu telah menjadi doktrin yang praktis tidak tertandingi di semua cabang utama gereja Timur dan Barat. Arianisme, yang diajarkan oleh misionaris Arian Ulfilas kepada suku-suku Jermanik, memang bertahan selama beberapa abad di antara sejumlah suku Jermanik di Eropa barat, khususnya suku-suku Goth dan Longobard tetapi sejak itu tidak memainkan peranan teologis yang penting lagi.”

(tulisan bercetak miring dalam tanda kutip diatas adalah copy paste dari : http://id.wikipedia.org/wiki/Arianisme .

Baca juga : http://id.wikipedia.org/wiki/Konsili_Nicea_ tentang perjanjian Nicea yang dilakukan di Nicaea ( sekarang Iznik, Turki) pada tahun 325 M oleh kaisar Romawi Konstantin I).

Yang juga penting untuk diketahui, kerajaan Romawi yang pada abad 5 merupakan kekuatan terbesar di dunia adalah penganut pagan, seperti umumnya penduduk dunia saat itu. Dewa matahari adalah dewa tertinggi yang mereka sembah. Kaisar Konstantin I, kaisar Romawi Timur ketika itu, menjadi gusar sekaligus panik ketika mengetahui bahwa ternyata sebagian besar rakyatnya mulai tertarik pada ajaran yang dibawa nabi Isa as.

Padahal ajaran tersebut datang pada awal-awal abad 1. Artinya ada jeda beberapa ratus tahun antara datangnya ajaran dan mulai tersebarnya ajaran Monotheisme itu. Hal yang sangat berlawanan dengan ajaran pagan yang menyembah banyak dewa. Maka demi mencegah perpecahan rakyat yang mungkin terjadi, sang kaisarpun segera menggabungkan kedua kepercayaan tersebut, Kristen dan pagan. Bagaimana caranya ?

Dari beberapa sumber, termasuk juga Odille, dikatakan bahwa nabi Isa as atau Yesus di identikkan dengan dewa matahari. Itu sebabnya dalam penggambaran orang-orang suci Kristen selalu terlihat lingkaran bersinar di belakang kepala. Tanggal 25 Desember, hari di saat mana matahari berada pada titik terjauh dari katulistiwa ( The Winter Saltice ) sekaligus hari lahir dewa matahari ditetapkan sebagai hari lahir Yesus. Sun day atau hari matahari yang dianggap hari suci bagi pagan ditetapkan sebagai hari suci Kristen.

« Wahai Ahli Kitab, janganlah kamu melampaui batas dalam agamamu, dan janganlah kamu mengatakan terhadap Allah kecuali yang benar. Sesungguhnya Al Masih, `Isa putera Maryam itu, adalah utusan Allah dan (yang diciptakan dengan) kalimat-Nya yang disampaikan-Nya kepada Maryam, dan (dengan tiupan) roh dari-Nya. Maka berimanlah kamu kepada Allah dan rasul-rasul-Nya dan janganlah kamu mengatakan: “(Tuhan itu) tiga”, berhentilah (dari ucapan itu). (Itu) lebih baik bagimu. Sesungguhnya Allah Tuhan Yang Maha Esa, Maha Suci Allah dari mempunyai anak, segala yang di langit dan di bumi adalah kepunyaan-Nya. Cukuplah Allah sebagai Pemelihara ».(QS.An-Nisa(4) :171).

Salib Celtic

Salib Celtic

Begitulah akhirnya pada tahun 325 M dibawah perjanjian Nicea yang ditanda tangani kaisar Konstantin I, Kristen menjadi agama resmi Romawi. Dan tersebar ke Eropa termasuk Irlandia. Bahkan rakyat Irlandia hingga beberapa tahun belakangan masih tercatat sebagai rakyat yang sangat religius dibanding Negara Eropa lainnya. Meski tidak dapat dipungkiri percampurannya dengan ajaran pagan lebih terlihat kental dari pada Negara Eropa yang lain.

Agak kaget juga saya mendengar penjelasan Odille yang dengan jujur dan tegas berani mengatakan semua itu di depan tamu-tamu Perancisnya yang kemungkinan besar beragama Kristen. Ingin rasanya saya melihat reaksi dan air muka mereka. Namun mustahil karena penjelasan tersebut di berikan guide cantik kami itu di dalam bus. Dan lagi penjelasan tersebut diberikan secara sebagian-sebagian dalam beberapa hari sesuai keadaan dan kondisi hingga tidak terkesan membosankan apalagi mendikte.

 
Cliffden

Cliffden

Westport

Westport

Tralee

Tralee

IMG_1109

Galway

Setiap malam kami memang menginap di kota yang berbeda. Berangkat pukul 8.30 dan masuk hotel berikutnya sekitar pukul 7 malam kemudian keluar lagi untuk makan malam bersama. Begitulah ritual kami selama 8 hari. … 🙂

“ Orang Perancis kan rata-rata atheis”, bisik suami saya mengingatkan. Saya jadi teringat, Pauline, teman sekaligus guru saya bahasa Inggris di Paris pernah mengatakan bahwa sejak tahun 80-an anak muda Irlandia banyak yang mengikuti jejak saudara-saudara mereka di daratan Eropa, yaitu tidak mempercayai adanya Tuhan alias atheis. Pauline, perempuan setengah baya warga Irlandia yang taat pada agamanya, Kriten Katolik itu menceritakan kondisi tersebut dengan nada sedih campur kecewa.

Janji Sang Khalik terbukti benar, tipu daya manusia tidak mungkin dapat mengalahkan-Nya.

“ Orang-orang kafir itu membuat tipu daya, dan Allah membalas tipu daya mereka itu. Dan Allah sebaik-baik pembalas tipu daya”.(QS.Ali Imran(3):54).

“ Dan demikianlah Kami adakan pada tiap-tiap negeri penjahat-penjahat yang terbesar agar mereka melakukan tipu daya dalam negeri itu. Dan mereka tidak memperdayakan melainkan dirinya sendiri, sedang mereka tidak menyadarinya ‘.(QS.Al-An’am(6):123).

Di era modern seperti sekarang ini informasi memang tidak mungkin dapat dibendung. Dengan hanya duduk manis di depan komputer atau bahkan hanya dengan modal HP seseorang dapat surfing kemanapun ia suka untuk mendapatkan berbagai informasi. Dunia maya yang penuh misteri dapat dijelajahinya. Bahkan ayat-ayat suci Al-Quran dan hadist berikut penjelasannya dapat dengan mudah di acces. Meski tentu saja mempelajari keduanya tanpa bimbingan sama sekali sangat berbahaya, karena Al-Quran memang bukan bacaan biasa yang dapat ditafsirkan sesuka orang yang membacanya.

Dari pengalaman selama 8 hari di Irlandia, saya juga jadi tahu bahwa rakyat Irlandia ternyata sangat menyukai sesuatu yang bersifat mistis. Mereka beranggapan bahwa beberapa batu-batuan memiliki kekuatan tertentu. Ini terbukti dengan banyaknya batu-batu berwarna tertentu dengan macam-macam bentuk seperti kalung, cincin, bros dll yang dijual di semua toko di kota-kota yang kami kunjungi. Disitu dicantumkan dengan jelas bahwa tiap warna batu mempunyai sifat dan keberuntungannya masing-masing.

Hal ini membuat saya teringat akan kisah bagaimana orang-orang Quraisy dahulu suka membawa-bawa batu pemujaan ketika mereka bepergian, dengan harapan membawa keselamatan dan kesuksesan perdagangan mereka. Suatu hal yang menjadi penyebab  utama diutusnya rasulullah Muhammad saw agar mengingatkan mereka bahwa hal tersebut adalah hal yang keliru. Ini adalah termasuk dosa syirik, dosa besar yang tak terampuni.

“ Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar “.(QS.An-Nisa (4): 48).

Hikmah lain yang juga patut untuk dicatat adalah pengalaman 2 orang teman sebagai berikut.

“ Vin, coba dong fromage-nya”, bujuk Monique, seorang warga Perancis asal Vietnam yang bersuamikan orang asli Perancis, sambil menyodorkan keju ke hadapan saya. “ Dulu saya anti sama yang namanya keju, tapi saya sekarang suka sekali. Dulu saya tidak pernah minum wine, sekarang tidak ketemu wine sehari rasanya garing mulut ini”, ujarnya sambil tersenyum. Lebih dari separuh hidup perempuan berambut pendek ini memang dilewatkannya di Perancis. Ia meninggalkan tanah airnya ketika ia baru berumur 5 tahun dimana kemudian ia diadopsi oleh keluarga Perancis.

Sementara Tandar, seorang gadis budha asli Myanmar bercerita : ” Di negri kami, makan tidak boleh sambil berbicara, makan harus perlahan-lahan, makanan di dalam piring tidak boleh habis sampai licin”. “ Disini, saya makan selalu diolok-olok karena lambat. Orang selalu mengajak saya bicara dan diprotes kalau makanan di piring bersisa”. “ Akibatnya, ketika saya pulang kampung, saya dipelototi keluarga besar saya karena saya makan cepat sampai piringnya licin dan sambil berbicara pula”. Ia sudah 3 tahun bekerja di Paris dan akan selesai penugasan akhir tahun ini. “ Gawat nih”, katanya sambil tertawa lebar.

Penyesuaian diri memang sangat diperlukan. Selama hal itu tidak bertentangan dengan akidah dan mempunyai nilai positif, mengapa tidak .. Yang berbahaya kalau sampai mengganggu akidah. Tidak ringan memang perjuangan hidup di negri yang berbeda kultur dan kepercayaan , batin saya.

Suatu hari Odille menceritakan bahwa rakyat Irlandia, pada umumnya sangat menyukai taruhan, diantaranya yaitu balapan anjing atau greyhound. Untuk itulah maka kami diajak menyaksikan balapan yang cukup bergengsi ini. Balapan diadakan di stadion khusus di kota Tralee. Di luar dugaan kami, saya dan suami, ternyata stadion tersebut merangkap sebagai restoran. Jadi sambil menikmati hidangan, pelayan datang berkeliling mencatat anjing mana yang kita jagokan sekaligus membayar taruhannya. Na’udzubilah min dzalik ..Tak urung, terbersit rasa malu di hati ini .. Meski tiap taruhan minimum hanya perlu membayar 2 euro sekali putaran tetap saja ini dilarang dalam Islam.

“ Kalian tidak ikut taruhan ?”, tanya Nicole, teman kami semeja, teman satu grup tur. Dengan sopan dan sedikit tersenyum saya hanya menjawab : “ Non, c’est pas bien”, maksudnya itu tidak baik. Kontan wajah perempuan setengah baya tersebut langsung memerah, malu. “ Iya sih, tapi ini kan hanya main-main. Cuma 2 euro koq. Dan lagi sebenarnya baru 2x ini saya ikut. Sebelumnya pernah sekali menemani anak lelaki saya, bertahun-tahun yang lalu”, katanya berusaha membela diri. Kami hanya tersenyum menanggapinya.

Namun yang juga tak kalah mengagetkan, ternyata peristiwa ini sekaligus untuk merayakan hari terakhir para gadis yang akan menikah keesokan harinya. Kami berdua sempat terhenyak melihat sejumlah miss Tralee membopong-bopong organ vital tubuh lelaki yang tidak pantas di perlihatkan di muka umum, ke atas podium. Padahal disitu banyak anak-anak menyaksikan peristiwa tersebut. Merupakan tradisi, mereka beralasan. Astaghfirullahaladzim, kami hanya bisa mengelus dada.

Saya bergidik ngeri, tidakkah kebiasaan dan tradisi buruk seperti diatas ditambah lagi dengan hobby meminum minuman beralkohol, mempercayai kekuatan batu-batuan, penyembahan tuhan yang tidak tepat alias kesyirikan dll, akan memancing kemurkaan Sang khalik ?? Bukankah mereka orang-orang beragama ?

Dalam hati saya berpikir, ternyata beragama saja tanpa mempertanyakan apakah agama dan Tuhan yang disembah itu sudah benar dan tepat, tidaklah cukup. Allah swt, Tuhan seluruh alam semesta yang Satu, yang tidak lazim beranak dan diperanakkan, telah mengutus sejumlah rasul untuk mengingatkan dan mengajak kepada penyembahan yang benar. Namun bila ternyata manusia tidak mau mendengar ajakan tersebut ?? Bahkan mendustakannya …

Tidakkah mereka memahami bagaimana Sang Khalik mengazab kaum yang demikian, melalui berbagai bencana seperti gempa, angin puyuh dll .. Tidakkah mereka memperhatikan apa yang terjadi pada penduduk kota Pompei di Italia yang sungguh mengenaskan itu … Berlindung dibalik sains dan pengetahuan alam, orang-orang pandai selalu berdalih bahwa bencana alam adalah memang fenomena alam yang sudah seharusnya demikian. Tidakkah mereka mengetahui bahwa tanpa izin dan ridho Sang Pemilik semua itu tidak akan terjadi ??

Kami tidaklah mengutus seseorang nabipun kepada sesuatu negeri, (lalu penduduknya mendustakan nabi itu), melainkan Kami timpakan kepada penduduknya kesempitan dan penderitaan supaya mereka tunduk dengan merendahkan diri. Kemudian Kami ganti kesusahan itu dengan kesenangan hingga keturunan dan harta mereka bertambah banyak, dan mereka berkata: “Sesungguhnya nenek moyang kamipun telah merasai penderitaan dan kesenangan”, maka Kami timpakan siksaan atas mereka dengan sekonyong-konyong sedang mereka tidak menyadarinya. Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya”.(QS. Al-A’raf(7): 94-96).

Dan tidakkah mereka memperhatikan bahwa mereka diuji sekali atau dua kali setiap tahun, kemudian mereka tidak (juga) bertaubat dan tidak (pula) mengambil pengajaran?” (QS.At-Taubah(9):126).

IMG_0885Padahal begitu banyak nikmat yang telah dilimpahkan kepada rakyat Irlandia. Kecantikan alam yang begitu mempesona, ikan salmon yang hanya bisa ditemui di lautan Atlantik dan lautan Pasifik dengan cara hidupnya yang menakjubkan itu, domba dan sapi yang begitu mudah hidup dan berkembang hingga daging, susu dan bulunya dapat mereka manfaatkan.fb1

Oya, kami sempat dibawa ke peternakan lho, untuk menyaksikan peternak domba mencukur bulu dombanya. Juga ke tempat penggembala domba lain untuk menyaksikan bagaimana ia melatih 2 ekor anjingnya dalam membantu menggembalakan 1300 domba miliknya !.

“ Dan Allah menjadikan bagimu rumah-rumahmu sebagai tempat tinggal dan Dia menjadikan bagi kamu rumah-rumah (kemah-kemah) dari kulit binatang ternak yang kamu merasa ringan (membawa) nya di waktu kamu berjalan dan waktu kamu bermukim dan (dijadikan-Nya pula) dari bulu domba, bulu onta dan bulu kambing, alat-alat rumah tangga dan perhiasan (yang kamu pakai) sampai waktu (tertentu)”.(QS. An-Nahl (16):80).

“Dan sesungguhnya pada binatang ternak itu benar-benar terdapat pelajaran bagi kamu. Kami memberimu minum daripada apa yang berada dalam perutnya (berupa) susu yang bersih antara tahi dan darah, yang mudah ditelan bagi orang-orang yang meminumnya”.(QS. An-Nahl(16):66).

Mungkin inilah saat yang tepat bagi kaum Muslimin untuk memberikan informasi yang benar tentang Sang Khalik, tuhan semesta alam yang mustinya harus disembah seluruh manusia tanpa perlu merasa congkak dan sombong karena kita lebih dahulu tahu dari mereka. Bahkan Allah swt berjanji mengganjar pahala 2 x lipat bagi ahli kitab yang mau kembali ke jalan yang benar, sebagaimana yang diterima raja Habasyah yang memeluk Islam setelah mendengar surat Maryam dibacakan oleh Ja’far bin Abi Thalib, salah satu sahabat yang ketika itu hijrah ke negrinya.

“ Dan apabila dibacakan (Al Qur’an itu) kepada mereka, mereka berkata: “Kami beriman kepadanya; sesungguhnya; Al Qur’an itu adalah suatu kebenaran dari Tuhan Kami, sesungguhnya Kami sebelumnya adalah orang-orang yang membenarkan (nya). Mereka itu diberi pahala dua kali disebabkan kesabaran mereka, dan mereka menolak kejahatan dengan kebaikan, dan sebagian dari apa yang telah Kami rezkikan kepada mereka, mereka nafkahkan” .(QS.Al-Qashash(28):54).

Jadi mungkin tidak berlebihan jika saya berharap semoga Allah swt menghitung perjalanan kami berdua ke Irlandia ini sebagai amal ibadah. Paling tidak, semoga keberadaan kami diantara 15 anggota grup kecil ini dapat sedikit memberikan gambaran mengenai Islam. Tentang apa itu makanan halal, bagaimana puasa, apa itu ijtihaj dll. Karena memang selama perjalanan tersebut ada saja teman yang menanyakan hal-hal tersebut. Bahkan juga ada yang bertanya tentang perempuan bekerja dalam Islam, tentang hubungan madu dan akhir zaman. Meski sebenarnya, dengan berjilbab saja tanpa peru berkata banyak, seorang Muslimah bisa dianggap berdakwah.

“Wow, kamu mencuci sepatu kamu? Debu banget yaa !», komentar Lawrence, seorang teman seperjalanan ketika melihat saya sedang mengelap sepatu saya sebagai bagian dari wudhu, di toilet perempuan.

“ Bukan, ini persiapan untuk shalat”, jawab saya.
Kamu mau shalat dimana?” tanyanya lagi.
Ya di bus saja. Karena hari ini perjalanan sangat padat, kalau harus menunggu sampai kami masuk hotel, seperti yang biasa kami lakukan, g akan keburu », jawab saya lagi.

“ Saya dengar, Al-Quran berkata bahwa kalau madu sudah sulit ditemukan di muka bumi ini, artinya itulah tanda akhir zaman, betul g ?”, begitu tanya Caroline, perempuan asli Perancis asal Lille, utara Perancis yang tampaknya seorang pecinta madu itu.

“ Wah, kalau Al-Quran rasanya g pernah dengar tuh, mungkin hadist. Yang pasti saya tahu, salah satu tanda akhir zaman itu bila homoseksual makin merajalale di muka bumi, seperti sekarang ini », jawab saya, yakin.

“Oh, soalnya homoseksual membuat terhentinya perkembangan manusia sih ya .. “, katanya lagi, juga yakin.

Wallahu’alam bish shawwab.
Jakarta, 1 Juni 2012.
Vien AM.

Read Full Post »