Feeds:
Posts
Comments

Archive for May, 2012

( Sambungan ).

Selama 8 hari di Irlandia, kami menggunakan mini bus yang dikemudikan oleh seorang sopir bule, asli Irlandia. Sementara guide kami, adalah seorang gadis Perancis yang telah 7 tahun tinggal di negri tersebut. Guide bernama Odille ini, benar-benar seorang guide yang luar biasa. Pengetahuan dan cara menyampaikan pengetahuannya tersebut patut mendapat acungan jempol. Selama perjalanan, gadis yang fasih berbahasa Inggris ini, dalam bahasa Perancis menceritakan berbagai hal, mulai dari sejarah resmi Irlandia, masuknya Kristen ke Irlandia lengkap dengan berbagai legendanya, hal-hal teknis seperti cara pembentukan bog atau tanah rawa atau tourbieres dalam bahasa Perancis, yang banyak dijumpai di negri ini, hingga mengajarkan lagu daerah yang populer di Irlandia, « Molly Mallone ». Molly Mallone adalah tokoh legendaris gadis penjaja buah-buahan yang mewakili penderitaan rakyat Irlandia.

Molley Mallone

Molley Mallone

IMG_0639

Athlone

Perjalanan dimulai dari ibu kota Irlandia, Dublin, di sisi timur, dan berakhir di Cork, kota ke 2 terbesar setelah Dublin, di barat daya. Dari Dublin kami menuju bagian tengah negri, Co. Westmeath, dan menginap di kota Athlone. Dalam perjalanan tersebut, situs penting yang kami kunjungi adalah biara kuno (monastere) Clonmacnoise, yang terletak di tepi sungai Shanon. Shanon adalah sungai terbesar yang membelah Irlandia. Dengan menaiki kapal kayu traditional, kami menyusuri sungai selama kurang lebih 1 jam hingga kami tiba di Athlone, dimana kami kemudian bermalam.

Biara kuno Clonmacnoise, sebenarnya hanya tinggal reruntuhan. Biara yang dibangun pada tahun 545 M oleh Santo Kieran de Clonmacnoise, adalah merupakan biara tertua di Irlandia. Kieran sendiri yang dianggap sebagai rasul/utusan Tuhan oleh umat Kristen Irlandia, meninggal dunia 6 tahun setelah ia membangun biara tersebut, dalam usia tidak lebih dari 30 tahun, karena penyakit pes.

Dari Athlone kami menuju Achille island, di barat laut. Dari pulau ini kami mulai menyusuri tepi barat Irlandia yang berbatasan langsung dengan samudra Atlantik, ke barat daya negri, untuk akhirnya berakhir di Cork dan kembali terbang ke Paris.

Cliff of Moher

Cliff of Moher

Bagian barat daya Irlandia khususnya Dingle dengan pantainya yang dinamakan Inche, adalah bagian terindah negri ini. Cliff of Moher, tebing cantik yang terkenal itu salah satunya.

Bayangkan saja, bus berjalan menyusuri jalan berliku yang diapit oleh laut biru dengan gunung-gunung kecil yang menyembul di antara birunya laut, di sisi kanan, dan jajaran dataran lumayan tinggi di sisi kiri, yang dipenuhi domba dan sapi yang dipelihara para peternak. Deretan gunung-gunung tersebut layaknya pasak atau paku yang ditancapkan agar bumi tetap kokoh berdiri pada tempatnya dan tidak mudah goyah.  Subhanallah .. betapa indahnya ciptaan-Mu ya Allah … Allahuakbar …

Dan Dia-lah Tuhan yang membentangkan bumi dan menjadikan gunung-gunung dan sungai-sungai padanya. …. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan” .(QS.Ar-Raad(13):3).

“ Bukankah Kami telah menjadikan bumi itu sebagai hamparan? dan gunung-gunung sebagai pasak?” ,(QS.An-Nabaa’(78):6-7).

Ironisnya, dalam salah satu kunjungan wisata yang diprogramkan oleh biro perjalanan kami itu, ville fantome atau dalam bahasa Indonesianya kota hantu, dijadikan salah satu obyek wisata. Kota yang telah menjadi reruntuhan batu tersebut terletak di dataran tinggi dengan pemandangannya yang sungguh indah, yaitu laut berpantai dan berbukit.

Sejarah Irlandia memang sangat tragis. Negri yang pernah dijajah selama ratusan tahun oleh Inggris ini pernah beberapa kali menderita kelaparan hebat. Yang terparah adalah antara tahun 1845 -1849. Kentang yang menjadi makanan pokok mereka diserang hama hingga sama sekali tidak dapat dikonsumsi. Padahal penjajah mereka, Inggris, sama sekali tidak mau perduli. Bahkan bantuan sultan Ottoman, Abdul Meshid, sebesar 10.000 pound bagi rakyat Irlandiapun diprotes oleh ratu Victoria, ratu Inggris ketika itu. Ia hanya menyetujui 1/10 nya dan menambahkan 2000 pound lagi dari negrinya.

Akibatnya 5 juta penduduk Irlandia mati kelaparan. Sementara jutaan lainnya terpaksa mengungsi ke luar negri diantaranya ke Canada, Inggris dan Amerika Serikat. Sedangkan orang-orang tahanan, pemerintah kolonial mengirim mereka ke Australia bila mereka bersedia membayar biaya perjalanannya, yang tentu saja sangat tinggi.

Selama periode itu pula, rakyat Irlandia dipaksa bekerja di tanah yang direbut orang-orang Inggris bila mereka ingin mendapat upah, 1 penny per hari. Jumlah yang sama sekali tidak ada artinya. Namun karena frustasi, tidak tahu apa yang harus dikerjakan, mereka tetap mengerjakannya. Meski pekerjaan itu hanyalah menumpuk batu-batu, tanpa tujuan apapun.

Tumpukan bebatuan tanpa bentuk yang jelas tersebut hingga saat ini dapat kita saksikan di seluruh penjuru negri, terutama di bagian tengah Irlandia, yang memang merupakan wilayah termiskin. Kabarnya, pemerintah Inggris pernah meminta agar peninggalan yang menyisakan citra buruk negrinya itu dihancurkan, tetapi rakyat Irlandia menolak karena mereka ingin menjadikannya kenangan, kenangan yang sangat menyakitkan hati. Malah di suatu lokasi di tepi jalan raya ( saya tidak begitu ingat dimana tepatnya) mereka mendirikan ornamen patung yang memperlihatkan seorang anak kecil sedang mengetuk pintu rumah seorang kaya karena kedua orang tuanya meninggal kelaparan.

Irlandia ( selatan) yang mayoritas beragama Katolik itu, baru berhasil memerdekakan diri dari penjajahan pada tahun 1948, setelah perjuangan yang sangat alot. Namun dibanding dengan negara kita tercinta, Indonesia yang merdeka 3 tahun lebih awal dari negri ini, Irlandia termasuk cepat dalam mengejar ketertinggalannya. Dalam kurun waktu kurang dari 35 tahun, Irlandia telah mengalami kemajuan pesat., terlebih setelah menjadi bagian dari Uni Eropa pada tahun 2000. Meski sejak tahun 2009, dengan adanya krisis ekonomi yang melanda seluruh Eropa, negri ini dilaporkan menjadi negri yang paling menderita dalam menghadapi krisis tersebut.

Sekedar informasi tambahan, tanah Irlandia bukanlah tanah yang subur. Hampir seluruh negri adalah tanah rawa yang membentuk lapisan gambut. Lapisan ini tertutup lapisan vegetasi yang telah melapuk, yang tidak jarang bisa mencapai ketebalan hingga 5 meter. Tanah ini sangat sulit untuk ditanami tanaman.

Pada salah satu kunjugan ke museum arkeologi di Dublin pada hari ke 2, kami sempat melihat sejumlah mumi yang bisa awet hingga hari ini karena tersimpan di bawah tanah jenis tersebut. Mumi-mumi yang ditemukan pada tahun 2003 lalu dan diperkirakan sebagai manusia yang hidup 2300 tahun lampau itu kemungkinan adalah korban sesembahan bagi tuhan agama pagan yang menjadi agama nenek moyang mereka.

Tiba-tiba saja saya bergidik, teringat mumi firaun, raja Mesir, yang ditemukan utuh padahal usianya telah ribuan tahun.

“ Tetapi Fir’aun mendustakan dan mendurhakai. Kemudian dia berpaling seraya berusaha menantang (Musa). Maka dia mengumpulkan (pembesar-pembesarnya) lalu berseru memanggil kaumnya. (Seraya) berkata: “Akulah tuhanmu yang paling tinggi”. Maka Allah mengazabnya dengan azab di akhirat dan azab di dunia. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat pelajaran bagi orang yang takut (kepada Tuhannya)”.(QS.An-Naziat(79:21-26) .

“ Maka pada hari ini Kami selamatkan badanmu supaya kamu dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahmu dan sesungguhnya kebanyakan dari manusia lengah dari tanda-tanda kekuasaan Kami”.(QS.Yunus(10):92).

Ayat 92 surat Yunus diatas adalah firman Allah swt yang menunjukkan bahwa ditemukannya jasad firaun yang tenggelam di laut Merah ketika ia beserta pasukannya sedang mengejar nabi Musa as adalah atas izin Sang Khalik agar menjadi pelajaran berharga bagi umat yang datang kemudian, yaitu kita. Diantaranya yaitu jangan menyembah tuhan yang salah apalagi mengaku-ngaku sebagai tuhan, Naudzubillah min dzalik.

Croagh Patrick Mountain

Croagh Patrick Mountain

Westport

Westport

Patut menjadi catatan, adalah gunung bernama Croagh Patrick. Gunung ini terletak 8 km dari kota pelabuhan Westport di Co. Mayo ( Co adalah singkatan County, kurang lebih propinsi). Gunung ini terkenal karena sejak lama telah menjadi tempat ziarah umat Kristen manca Negara. Dengan bertelanjang kaki para peziarah mendaki gunung berketinggian 764 meter tersebut. Hal ini untuk mengikuti jejak santo Patrik, orang suci yang sering dianggap sebagai santo pelindung Irlandia sekaligus nabi, yang pada abad 5 pernah bertapa selama 40 hari di puncak gunung tersebut. Meski sebenarnya beberapa sumber menyebutkan bahwa ritual ini telah terjadi jauh sebelum kedatangan sang santo. Jadi sebenarnya ini hanyalah kelanjutan ritual paganisme yang dianut nenek moyang bangsa mereka, bangsa Celtes.

Untuk mengenang jasa santo Patrik yang dianggap telah memperkenalkan ajaran Kristen Celtik maka tanggal 17 Maret yang merupakan tanggal meninggalnya santo tersebut, diperingati sebagai hari besar resmi Irlandia. Malah belakangan, hari yang dikenal dengan nama St Patrick day ini diperingati oleh seluruh umat Kriten dunia. Hal ini dikarenakan baru pada abad 17 saja sang santo dikanonisasi.

Sebelumnya, selama seribu tahun pertama kedatangan Kristen, kanonisasi ( diakui sebagai orang suci dan berhak mendapat sejumlah penghormatan) hanya berhak dilakukan oleh keuskupan, tak lama setelah yang bersangkutan wafat. Dengan kata lain, santo Patrik sebenarnya tidak pernah secara resmi dikanonisasi oleh seorang Paus. Namun demikian ia tetap dihormati oleh umat Kristen seluruh dunia.

( Bersambung)

Jakarta, 29 Mei 2012.

Vien AM.

Read Full Post »

Senin 30 April 2012 pukul 10.25 pagi, saya dan suami menjadi bagian dari grup kecil wisatawan dari Paris – Perancis yang terbang menuju Dublin – Irlandia selama 1.5 jam. Beda waktu antara Perancis dan Irlandia adalah 1 jam, Irlandia lebih awal. Grup perjalanan dimana kali ini kami bergabung  adalah grup perjalanan khusus bagi karyawan perusahaan dimana suami bekerja, tetapi agen perjalannya sendiri adalah swasta.  Meski demikian, sebagian besar dari mereka, sebelum ini,  tidak saling mengenal, karena perusahaan raksasa Perancis ini memang  mempunyai pegawai hingga belasan ribu orang. Grup ini terdiri atas 15 orang.  Pegawai diizinkan membawa pasangan masing-masing. Itu sebabnya saya berada di sini, Alhamdulillah .. Dan yang juga tak kalah penting, ongkos perjalanannyapun istimewa. Perusahaan memberikan potongan yang cukup signifikan.

Maka ni`mat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?” (QS. Ar-Rahman (55):13).

Dublin_day1_098

Sungai Liffey – Dublin

Dublin_day1_120Irlandia adalah sebuah negara pulau yang terletak di sebelah barat Inggris. Negara dengan ibu kota Dublin ini selama 8 abad berada di bawah kekuasaan Inggris sebelum akhirnya memerdekan diri pada tahun  1948. Sementara Irlandia bagian utara yang mencakup 1/6 bagian dari pulau, dengan Belfast sebagai ibu kotanya, tetap berada di bawah kekuasaan Inggris. Hingga detik ini negara kerajaan di bawah ratu Elizabeth II ini masih harus kewalahan menghadapi perlawawan rakyat Irlandia utara.

Dibanding Negara-negara tetangganya di Eropa, Irlandia yang sejak tahun 2000 masuk menjadi bagian Uni Eropa, tampak tertinggal. Bahkan wajahDublin, kota dimana sungai Liffey membaginya menjadi 2 bagian, Dublin utara dan Dublin selatan, tampak tua dan kuyu. Yang terlihat mencolok dari kota ini adalah bentuk pintu rumahnya. Rumah, apartemen bahkan hotel-hotelnya memiliki kemiripan bentuk pintu yang diberi warna-warna mencolok, seperti merah, kuning, hijau dan biru. Sementara toko-tokonya, temboklah yang dicat war-warni. Ini kesan pertama yang tertangkap di semua kota yang kami kunjungi.

Di Dublin, kami mengunjungi Trinity College – universitas tertua di negri ini,  the Old Jameson – tempat penyulingan wisky dan braseri Guinness – tempat pembuatan bir hitam Guiness. Ke 3 tempat ini kabarnya adalah merupakan daya tarik utama wisatawan mancanegara ke Irlandia. Irlandia memang dikenal dengan wiski ( Irish whisky) dan bir Guinessnya. Tampaknya wiski dan bir bagi masyarakat negri ini ibarat nafas dalam kehidupan. Betapa tidak, ke2 jenis minuman beralkohol ( khamar) yang bagi umat Islam terlarang ini, bagi mereka adalah mutlak keberadaannya.

Dublin_day1_054Di setiap sudut kota, baik kota besar maupun kota kecil, bar-bar bertebaran menawarkan keduanya. Di tempat inilah berkumpul penduduk untuk sekedar bersilaturahmi, membicarakan berbagai macam masalah. Anehnya, beberapa sumber mengatakan, bahwa wiski dan alkohol di negri ini bukan penyebab utama kerusuhan dan keributan sebagaimana biasanya terjadi ditempat lain. Alasannya, alkohol yang dikandungnya sangat sedikit .

« Mereka bertanya kepadamu tentang khamar dan judi. Katakanlah: “Pada keduanya itu terdapat dosa besar dan beberapa manfa`at bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfa`atnya“. … Demikian ayat-ayat-Nya kepadamu supaya kamu berfikir, »(QS. Al-Baqarah (2) :219).

Apapun alasannya, bagi kita, turis Muslim, hal ini agak merepotkan. Ini pengalaman kami. Pada hari pertama kunjungan, rombongan makan siang di sebuah bar ( bar di sana adalah resto biasa yang tidak hanya untuk minum minuman keras). Tidak banyak pilihan makanan. Daging halal, tentu saja kami tidak berharap banyak. Inilah kekurangan bepergian dengan tur asing, ke negri minoritas muslim pula.  Pilihan kami tinggal makanan laut, binatang yang tidak perlu disembelih ketika kita hendak mengkonsumsinya.

“ Maka makanlah binatang-binatang (yang halal) yang disebut nama Allah ketika menyembelihnya, jika kamu beriman kepada ayat-ayat-Nya. Mengapa kamu tidak mau memakan (binatang-binatang yang halal) yang disebut nama Allah ketika menyembelihnya, padahal sesungguhnya Allah telah menjelaskan kepada kamu apa yang diharamkan-Nya atasmu, kecuali apa yang terpaksa kamu memakannya. Dan sesungguhnya kebanyakan (dari manusia) benar-benar hendak menyesatkan (orang lain) dengan hawa nafsu mereka tanpa pengetahuan. Sesungguhnya Tuhanmu, Dia-lah yang lebih mengetahui orang-orang yang melampaui batas”. (QS. Al-Anám(6):118-119).

Ayat diatas memang memberikan kita keringanan yaitu boleh memakannya bila terpaksa. Namun karena saat itu kami masih mempunyai pilihan maka kami tidak/belum ingin menggunakan keringanan tersebut, dengan mengkonsumsi ayam atau daging yang tidak halal, misalnya. Bukan babi, tentunya.

Ketika itu, satu-satunya makanan laut yang tersedia hanya fish n chips, makanan favorit asal Inggris, yang juga menjadi makanan favorit Irlandia, Australia, New Zealand, Canada dan Afrika selatan. Ke 5 negara tersebut memang bekas koloni Inggris. Di kemudian hari, nyaris selama 8 hari tur tersebut, makanan inilah yang selalu menjadi menu utama kami semua. Alhamdulillah … 🙂

Yang menjadi masalah, tepung yang menjadi baham campuran utama penggoreng ikan, ternyata dicampur dengan wiski ! Ealah … 😦  .. Untung, akhirnya pihak resto mau mengerti keberatan kami hingga bersedia mengganti masakan tersebut dengan masakan yang bebas alkohol, setelah kami memintanya, tentu saja. Alhamdulillah .. Tetapi jangan lupa, saking sukanya dengan wiski, teh dan kopi merekapun dicampur dengan wiski lho, begitu pula permennya. Irish coffee, yang merupakan minuman khas Irlandia yang terkenal di dunia itu, mengandung wiski.

Yang menggembirakan, sejak kejadian di hari pertama itu, ada saja anggota grup yang sengaja mendekati kami untuk berbincang seputar hukum Islam. Diantaranya adalah seorang perempuan setengah baya berdarah Iran. Mulanya kami tidak mengira kalau ia seorang Muslim. Apalagi melihat wajah suaminya yang asli bule, seorang dokter asli Canada, yang ternyata adalah suami keduanya. Mereka baru menikah 5 tahun yang lalu. Kebetulan ulang tahun perkawinan mereka jatuh pada salah satu hari tur kami ini.

Dari perbincangan tersebut kami jadi tahu bahwa ia hijrah ke Paris dari Teheran, Iran, pada era kejatuhan Syah Reza Pahlevi di tahun 1979. Kami membahas banyak mengenai hukum Islam diantaranya tentang makanan halal, jilbab dan kedudukan perempuan dalam Islam.

Tu n’est pas une bonne musulman, alors “, demikian komentar suaminya di tengah-tengah percakapan, sambil memandang tajam istrinya.  Arti kalimat diatas kurang lebih adalah « kalau begitu kamu bukan Muslim yang baik dong ». Dari situlah kami baru tahu kalau perempuan bernama Choleh ( agak aneh ya, biasanya kalau di negri kita, Shaleh ini nama laki-laki) ini adalah seorang Muslimah. « Saya Syiah », akunya.

Malah ketika kami menceritakan alasan mengapa anak perempuan kami yang berusia 18 tahun memilih kembali ke tanah air karena sulit menjaga shalat, dengan nada pahit ia berkomentar : « Betapa  menyakitkannya hal tersebut ». Pandangannya terlihat menerawang jauh. Saya yakin, pasti ia teringat saat-saat pertama dulu ia pindah ke negri ini.

Saya hanya berharap semoga sekarang ia bisa menjalankan agama dengan lebih baik meski penampilannya yang terbuka disana-sini tidak mencerminkan hal tersebut. Bahkan sekali-sekali ia terlihat mau mencicipi bir yang ditawarkan sang suami tercinta yang tampaknya seorang penikmat bir hitam Guiness .. 😦   Minimal lega hati ini mendengar pengakuannya bahwa perkawinannya dengan pak dokter bule itu secara Islam.

Dan janganlah kamu nikahi wanita-wanita musyrik, sebelum mereka beriman. Sesungguhnya wanita budak yang mu’min lebih baik dari wanita musyrik, walaupun dia menarik hatimu. Dan janganlah kamu menikahkan orang-orang musyrik (dengan wanita-wanita mu’min) sebelum mereka beriman. Sesungguhnya budak yang mu’min lebih baik dari orang musyrik walaupun dia menarik hatimu. Mereka mengajak ke neraka, sedang Allah mengajak ke surga dan ampunan dengan izin-Nya. Dan Allah menerangkan ayat-ayat-Nya (perintah-perintah-Nya) kepada manusia supaya mereka mengambil pelajaran”.(QS.Al-Baqarah (2):221).

Perlu dicatat, salah satu hal menarik mengapa kami ingin berkunjung ke Irlandia adalah karena adanya info bahwa beberapa tahun belakangan, Muslim di negri terujung barat Eropa ini berkembang cukup pesat. Foto masjid dengan bentuk unik yang saya temukan di internet sebelum keberangkatan kami, membuat kami makin mantab menjelajahi negri yang terkenal memiliki keindahan alam ini.

Sengaja kami mencatat alamat masjid dan cara bagaimana mencapainya. Alhamdulillah, di sore hari pertama tur itu, dengan menumpangi bus umum kami berhasil menemukannya. Kami sempat bertemu dan berbincang dengan 2 mahasiswi asal Malaysia yang kebetulan berada dalam satu bus dengan tujuan sama. Dari keduanya kami mengetahui bahwa Muslim banyak didapati di  Dublin ini. Bahkan di Griffith College, perguruan tinggi dimana mereka menuntut ilmu, Muslim bisa dibilang mendominasi kampus tersebut, sebagian besar mahasiswa asal Malaysia .. Subhanallah …

Masjid Dublin dibangun pada tahun 1983 oleh mahasiswa Muslim Dublin yang merasakan perlunya rumah ibadah bagi mereka, karena tak satupun masjid ada di kota ini. Dengan berpatungan membeli rumah penduduk yang terletak di sebelah kampus ( Griffith College) merekapun kemudian sedikit merenovasinya hingga layak menjadi tempat shalat. Di kantin masjid inilah berkumpul tidak saja mahasiswa Muslim kampus tersebut namun juga mahasiswa non Muslim hingga kerap terjadi dialog antar keduanya.

Hingga pada tahun 1996 akhirnya dibangun masjid terbesar di Dublin karena masjid kampus tidak lagi mampu menampung membludaknya jamaah. Sayang kami tidak sempat mengunjunginya karena info tersebut baru kami terima sore itu.  Seorang Muslim asal Pakistan yang menceritakan hak tersebut. Kami bertemu dengannya ketika kami sedang mengantri bus kembali dari masjid.

Dublin bukan rumah kami, umat Muslim pendatang. Maka dengan berlaku sopan dan tahu diri, tidak menjelek-jelekan agama mereka dan memojokannya, insya Allah justru membuka hati tuan rumah untuk mengenal Islam dan menerima kami dengan lebih baik ”, terangnya. Alangkah indahnya, teduh hati ini mendengarnya  …

“ Dan janganlah kamu memaki sembahan-sembahan yang mereka sembah selain Allah, karena mereka nanti akan memaki Allah dengan melampaui batas tanpa pengetahuan. Demikianlah Kami jadikan setiap umat menganggap baik pekerjaan mereka. Kemudian kepada Tuhan merekalah kembali mereka, lalu Dia memberitakan kepada mereka apa yang dahulu mereka kerjakan”. (QS. Al-Anám(6):108).

Maha benar Allah dengan segala firman-Nya.

( Bersambung)

Paris, 20 Mei 2012.

Vien AM.

Read Full Post »

Hikmah Dibalik Rasa Takut

« Waduuh, cantik-cantik tapi udah molor aja padahal terbang juga belum », kata saya dalam hati, melihat seorang bule cantik tertidur dengan posisi sama sekali tidak cantik. Pemandangan ini saya temui ketika saya sedang mencari no kursi penerbangan kami menuju Dublin, Irlandia.

Lucunya, di akhir penerbangan saya baru menyadari bahwa perempuan tersebut ternyata satu dari  15 anggota grup dimana kami bergabung untuk menjelajahi Irlandia, negara pulau yang menjadi tertangga terdekat Inggris itu. Dan baru di akhir tur selama 8 hari itu, saya tahu atas alasan apa ia tertidur seperti itu.

Takut ! Ya, itulah satu-satunya alasannya. Caroline, begitu nama perempuan cantik asli Perancis  ini, mengakui bahwa ia sangat takut ketika ia harus terbang, menumpang pesawat terbang. Namun demikian rasa takut tersebut tidak cukup kuat untuk menghalanginya bepergian menikmati keindahan Negara-negara yang ingin dikunjunginya.   Untuk itu, maka setiap kali pesawat akan terbang, iapun menelan obat tidur !

Saya yakin, Caroline pasti bukan satu-satunya orang yang takut bepergian dengan menumpang pesawat terbang, terutama ketika pesawat baru take off, landing dan ketika pesawat berguncang karena harus melewati awan tebal. Jujur, saya adalah satu di antaranya. Dan pasti banyak orang seperti itu. Yang jarang mungkin orang yang sampai harus menelan obat tidur. Padahal, menurut saya, rasa takut itu, bila  sekali-sekali terjadi sebenarnya merupakan nikmat yang memiliki nilai tersendiri.

Betapa tidak, pada saat takut biasanya secara reflek, orang akan teringat Tuhannya. Tidak percaya ? Coba perhatikan, bahkan orang bulepun, yang notabene atheis alias tidak percaya akan keberadaan Tuhan, ketika mereka ketakutan minimal akan berteriak “Oh my god !”. Demikian pula yang tercermin pada film-film Barat. Ironisnya, begitu badai berlalu, maka merekapun segera melupakan pertolongan yang datang tersebut bahkan kembali melupakan atau mempersekutukan-Nya.

 “ Katakanlah: “Siapakah yang dapat menyelamatkan kamu dari bencana di darat dan di laut, yang kamu berdo`a kepada-Nya dengan berendah diri dan dengan suara yang lembut (dengan mengatakan): “Sesungguhnya jika Dia menyelamatkan kami dari (bencana) ini, tentulah kami menjadi orang-orang yang bersyukur.” Katakanlah: “Allah menyelamatkan kamu daripada bencana itu dan dari segala macam kesusahan, kemudian kamu kembali mempersekutukan-Nya.”(QS.Al-Anám(6):63-64).

Rasa takut sebenarnya sebuah nikmat besar, selama tidak berlebihan, tentu saja. Karena dengan adanya perasaan takut inilah seseorang dapat merasakan bahwa ada kekuatan tersembunyi yang dapat melindungi dan membantunya. Melalui rasa takut, terasa betapa kecil dan lemahnya kita ini.

Sungguh beruntung orang yang meyakini adanya Tuhan, Allah azza wa jala, Dia Yang Maha Mendengar dan Maha Melihat. Dalam keadaan takut diajarkannya kita untuk berdoa, memohon pada-Nya agar dibebaskan dari keadaan yang membuat kita takut. Dalam takut kita dapat merasakan indahnya doa. Rasulullah saw mengatakan bahwa doa yang langsung dikabulkan Allah swt salah satunya adalah doa yang dipanjatkan ketika kita dalam perjalanan atau safar ( doa seorang musafir).

Tiga waktu diijabahi (dikabulkan) do’a yang tidak diragukan lagi yaitu: (1) do’a orang yang terzholimi, (2) do’a seorang musafir, (3) do’a orang tua pada anaknya.” (HR. Ahmad 12/479 no. 7510, At Tirmidzi 4/314 no. 1905, Ibnu Majah 2/1270 no. 3862. Syaikh Al Albani menghasankan hadits ini)

Doanyapun bukan doa sembarang doa melainkan doa yang dipanjatkan diantara rasa takut, khawatir harapan kita tidak terwujud dan harapan doa pasti dikabulkan-Nya. Karena sesungguhnya Ialah yang paling mengetahui mana yang tebaik bagi hamba-Nya. Maka dengan demikian ketika doa tidak terkabul kita tetap sabar menerimanya.

 “ … dan berdo`alah kepada-Nya dengan rasa takut (tidak akan diterima) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik”.(QS.Al-Araf(7):56).

Takut tampaknya adalah fitrah manusia. Demikian juga percaya akan adanya Tuhan atau minimal percaya akan adanya kekuatan lain disamping diri manusia. Katakanlah kekuatan ghaib. Kekuatan ini sangat dibutuhkan untuk mengatasi rasa tidak menyenangkan tadi yaitu takut. Dengan kata lain takut dan Tuhan itu 2 kata yang saling berkaitan.

Rasa takut sebenarnya bisa dibagi menjadi dua jenis. Pertama, takut gagal dan kalah, takut sakit, takut menderita, takut sakit hati, takut miskin dan hidup susah, takut mati dll. Intinya, semua jenis takut yang  sifatnya duniawi berada di jenis no 1 ini.

Sedangkan jenis takut yang kedua, adalah jenis takut terhadap Tuhannya.  Takut disini adalah takut terhadap pembalasan di alam akhirat. Rasa takut jenis ke 2 ini hanya dimiliki orang-orang yang percaya akan adanya hari pembalasan. Artinya hanya orang-orang beragama saja. Itupun kelihatannya hanya orang yang benar-benar takwa. Orang-orang seperti ini bisa dibilang tidak takut terhadap penderitaan yang sifatmya duniawi. Mereka itu adalah orang-orang yang berserah diri, pasrah pada kehendak Sang Ilahi, tentu setelah berusaha keras menghindari penyebab rasa takut itu sendiri. Mereka tegar karena meyakini adanya kadar dan takdir yang telah ditetapkan-Nya dan tidak mungkin mengindarinya..

“Hai orang-orang yang beriman, mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan (mengerjakan) shalat, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar”.(QS.Al-Baqarah(2):(153).

Ya begitulah orang beriman mengatasi rasa takutnya. Mereka tidak cukup hanya berdoa apalagi hanya menelan pil tidur, namun dengan shalat dan menahan sabar.

Wallahu’alam bish shawwab.

Paris, 12 Mei 2012.

Vien AM.

Read Full Post »