Feeds:
Posts
Comments

Archive for August 6th, 2014

Hingga hari ini Minggu pagi 3 Agustus 2014, tercatat 1712 nyawa telah melayang, sebagian besar adalah warga sipil, dan sekitar 300 an diantaranya anak2. Ironisnya lagi, puluhan diantaranya tewas hanya 2 jam setelah adanya kesepakatan genjatan senjata diantara kedua belah pihak.

Lebih parah lagi, agresi brutal Israel terkutuk yang telah memasuki minggu ke 4 ini didukung oleh pemerintah AS. Sekjen PBB danObama sang presiden AS yang oleh sebagian rakyat Indonesia sering dielu-elukan hanya karena pernah tinggal dan mengecap pendidikan di SD Jakarta ini, bahkan mengutuk dan menyalahkan HAMAS karena telah menewaskan 2 tentara Israel dan menculik seorang perwiranya. Dengan demikian HAMAS dianggap telah merusak genjatan senjata dan patut mendapatkan balasan. Padahal HAMAS mengatakan bahwa penculikan dilakukan sebelum adanya genjatan senjata. Yang lebih menyedihkan lagi, sebagian besar orang lebih percaya kepada sumber barat !

Tak dapat dipungkiri, berita adalah kunci kesuksesan dalam menggiring opini publik. Bila ini salah, inilah fitnah terbesar dalam kehidupan. Itu sebabnya Islam mengajarkan agar seorang Muslim selalu menjaga lisannya, termasuk ketika menyebarkan berita tertulis. Sebaliknya untuk mempercayai sebuah berita, kita harus extra hati-hati. Sebelum menerima dan mempercayainya, kita harus mempelajari dulu siapa , darimana dan bagaimanakah sumber berita tersebut.

Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu” . (QS. Al-Hujurat(49): 6).

Abu Hurairah ra berkata: “Rasulullah saw bersabda: “Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka berkatalah yang baik atau diam.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Itu pula sebabnya dalam ilmu hadist, riwayat perawi ( seseorang yang menceritakan/meriwayatkan /menyampaikan hadist ) harus benar-benar dipelajari dan diteliti. Diantaranya adalah tahun berapa ia lahir, hidup, siapa orang-tua, teman, guru, bagaimana hubungannya dengan nabi saw, bagaimana ibadahnya, kekuatan hafalannya, sifatnya dll sebagainya. Setelah diyakini bahwa sang perawi memenuhi persyaratan baru apa yang disampaikan dapat diterima secara shahih.

Akan hal nara sumber berita diatas, yaitu Barat, atau Amerika Serikat tepatnya. Mari kita menengok sedikit ke belakang, ke awal sebelum lahirnya negara Israel yang penuh masalah.

PBB pada tahun 1947, berdasarkan perjanjian Balfour 1917, memutuskan untuk membagi wilayah Mandat Britania atas Palestina. Ini adalah tanah Palestina yang dulu berada di bawah kekuasaan kerajaan Turki Otoman, yang kemudian karena kalah dalam PD I akhirnya terpaksa diserahkan kepada Inggris sebagai pemenang perang.

Tetapi pembagian tanah ini ditentang keras oleh negara-negara Timur Tengah dan banyak negeri-negeri Muslim, karena dianggap sama sekali tidak adil. Bayangkan, PBB memberikan 55% dari seluruh wilayah tanah tersebut kepada Yahudi, padahal Yahudi hanya merupakan 30% dari seluruh penduduk di daerah itu. Selanjutnya Yerusalem, dimana didalamnya berdiri Masjidil Aqsho, kiblat pertama umat Islam, dicanangkan sebagai kota milik internasional.

Pertanyaannya mengapa Yahudi bisa mendapatkan jatah begitu besar ? Itulah salah satu esensi perjanjian Balfour, yaitu janji Inggris sebagai balas jasa kepada Dr. Chaim Weizmann, seorang ahli kimia Yahudi Inggris sekaligus jurubicara Zionisme di Inggris, dalam membantu negara sekutu tersebut memenangkan PD I tahun 1939. Yaitu memberikan tanah Palestina sebagai rumah Yahudi yang selama ini hidup di perantauan.

Dalam suasana panas seperti itulah Israel mengumumkan hari kemerdekaannya. Esoknya, tentara gabungan dari Lebanon, Suriah, Yordania, Mesir, Irak dan negara Arab lainnyapun menyerbu negara baru tersebut. Maka pecahlah perang Arab – Israel 1948. Sialnya, dengan bantuan komunikasi dan peralatan perang canggih dari Inggris dan Amerika Serikat yang diberikan secara diam-diam, Israel berhasil memenangkan perang tersebut. Lebih sial lagi, setelah perang tersebut, wilayah kekuasaan Israel justru bertambah luas, yaitu sekitar 70% dari luas total wilayah. Berarti malah bertambah 15 % dari yang dijanjikan PBB.

Selanjutnya pada Perang Enam hari tahun 1967, negara zonis ini juga berhasil memenangkan perang melawan gabungan negara-negara Arab. Ini tidak lain, lagi-lagi, karena adanya bantuan dari Amerika Serikat dan Inggris. Maka sejak itu masuklah Gaza yang tadinya milik Mesir, Tepi barat milik Yordan dan dataran tinggi Golan milik Suriah sebagai bagian dari daerah jajahan Israel. Ini menjadi bukti bahwa ke dua negara adi daya tesebut sejak awal memang sudah berpihak pada Israel. Jadi bagaimana mungkin keduanya bisa netral dalam memberikan pemberitaan menyangkut perang antara Israel dan Palestina maupun negara-negara Arab lainnya ??

Pada tanggal 1 Agustus lalu, di tengah kecaman international akan biadabnya Israel, tanpa rasa bersalah Kongres Amerika Serikat bahkan sepakat untuk mendanai sistem pertahanan Iron Dome atau antirudal milik Israel sebesar 225 juta dolar Amerika. ( baca : http://suara.com/news/2014/08/02/162625/225-juta-dolar-dana-as-untuk-iron-dome-israel/ )

Sungguh lucu, Barat sering meng-klaim bahwa umat Islam tidak toleran karena tidak menginginkan tanah Palestina dibagi antara Palestina dan Israel. Padahal kenyataannya, 80 % lebih tanah tersebut saat ini telah diduduki Israel. Saat ini rakyat Palestina selain hidup di pengungsian negara-negara tetangga, sebagian harus hidup berdesak-desakan di Gaza dan Tepi Barat, dimana kontrol udara, laut dan sebagian darat tetap dipegang otorita Israel. Dengan pasokan air bersih dan listrik yang sangat terbatas pula !

Hal yang juga harus diingat, orang-orang Yahudi sejak dahulu kala suka melawan dan melanggar janji. Lihatlah bagaimana Al-Quran menceritakan hal tersebut. Bagaimana mereka mengkhianati para nabi mereka, diantaranya menolak ajakan nabi Musa as untuk menunggunya kembali dari bukit Thursina, menyembah sapi, melanggar kesucian hari Sabtu, membunuh para nabi, termasuk nabi Isa as, meski gagal karena Allah menyelamatkannya dari penyaliban.

Berikut ayat 154-157 surat An-Nisa yang menceritakan salah satu contoh perbuatan buruk kaum Yahudi di masa lalu :

Dan telah Kami angkat ke atas (kepala) mereka bukit Thursina untuk (menerima) perjanjian (yang telah Kami ambil dari) mereka. Dan kami perintahkan kepada mereka: “Masukilah pintu gerbang itu sambil bersujud”, dan Kami perintahkan (pula), kepada mereka: “Janganlah kamu melanggar peraturan mengenai hari Sabtu”, dan Kami telah mengambil dari mereka perjanjian yang kokoh.

Maka (Kami lakukan terhadap mereka beberapa tindakan), disebabkan mereka melanggar perjanjian itu, dan karena kekafiran mereka terhadap keterangan-keterangan Allah dan mereka membunuh nabi-nabi tanpa (alasan) yang benar dan mengatakan: “Hati kami tertutup.”

Bahkan, sebenarnya Allah telah mengunci mati hati mereka karena kekafirannya, karena itu mereka tidak beriman kecuali sebahagian kecil dari mereka. Dan karena kekafiran mereka (terhadap `Isa), dan tuduhan mereka terhadap Maryam dengan kedustaan besar (zina), dan karena ucapan mereka:

Sesungguhnya Kami telah membunuh Al Masih, `Isa putra Maryam, Rasul Allah” … “.

Pada masa awal masuknya Islam, orang-orang Yahudi juga tercatat telah beberapa kali melanggar perjanjian dan bahkan berusaha membunuh Rasulullah Muhammad saw. Ini yang akhirnya menyebabkan Rasulullah memutuskan mengusir kaum Yahudi dari Madinah untuk selamanya.

( lihat : http://vienmuhadisbooks.com/2011/06/10/xix-pengkhianatan-yahudi-bani-nadhir-dan-dampaknya/ ).

Pengkhianatan orang-orang Yahudi terus terjadi hingga abad ini, menyebabkan banyak orang tidak menyukai mereka. Holocaust, peristiwa pembantaian Yahudi oleh Nazi, meski diberitakan secara berlebihan, Antisemit dll adalah contohnya.

Sementara khusus yang berhubungan dengan pertikaian tanah Palestina saja, tercatat Israel beberapa kali sengaja melanggar perjanjian yang ditanda-tanganinya. Diantaranya adalah pembangunan tembok kota Yerusalem dan sejumlah perumahan ilegal di tanah Palestina.

Begitu juga dalam syarat peperangan, Israel sering sekali melanggarnya. Pada perang Enam Hari tahun 1967, penjajah Zionis telah menembaki para tawanan perang hingga tewas. Ini terbukti dengan ditemukannya 2 kuburan raksasa berisi 30-60 tawanan perang. Padahal undang-undang internasional melarang menyiksa dan membunuh tawanan.

Ironisnya, Amerika Serikat yang sering mengklaim sebagai negara paling patuh hukumpun melanggar kesepakatan ini. Obama, sang presiden, baru-baru ini dengan santai, membela tuduhan senatnya atas tuduhan bahwa CIA telah menyiksa terdakwa peristiwa 911. Meski terbukti mereka telah menyiksa secara kejam dan tak berperi-kemanusiaan, yaitu dengan cara menelanjangi, menyekap di ruang gelap selama berhari-hari kemudian mencelupkannya ke dalam air dalam keadaan terikat !

Baru-baru ini datang berita bahwa BBC telah memecat seorang korespondennya karena dianggap memberitakan berita yang tidak sesuai kehendak Israel. Jeremy Bowen, sang koresponden BBC kenamaan, melaporkan bahwa ia tidak melihat adanya bukti Hamas menggunakan kaum perempuan dan anak-anak sebagai tameng hidup dalam menghadap gempuran Israel. Dikabarkan Israelpun naik pitam atas berita tersebut, dan memerintahkan BBC untuk memecatnya.

Sementara itu satu-satunya mentri perempuan Muslim dalam kabinet Inggris dikabarkan terpaksa mengundurkan diri dari kursinya, karena kebijaksanaan pemerintah yang tidak mau mengecam perbuatan kejam, brutal dan biadab Zionis Israel terhadap Gaza.

Kecaman juga datang dari Turki. Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan berkali-kali melontarkan kritik pedas, kebrutalan pasukan Israel di Gaza sama seperti yang dilakukan pemimpin Nazi Adolf Hitler. Untuk itu, Erdogan mengatakan siap mengembalikan semua penghargaan yang pernah ia terima dari pihak Yahudi-Amerika pada 2004 sebagai bentuk protes kepada Israel.

Di kepulauan Maladewa yang setiap tahun dikunjungi turis mancanegara, puluhan turis Israel terpaksa diusir oleh pemerintah setempat. Ini dikarenakan seorang turis Israel merusak spanduk yang isinya menyamakan Israel dengan Nazi.

Dari Belgia, diberitakan bahwa seorang dokter di Belgia menolak menolong perempuan Yahudi yang datang meminta pertolongan karena menderita tulang rusuk retak. Dia mengatakan perempuan itu perlu dikirim ke Jalur Gaza agar dia tahu rasa sakit yang sebenarnya.
( baca : http://m.merdeka.com/dunia/dokter-belgia-tolak-pasien-yahudi.html).

Sungguh tak masuk akal, Gaza, kota berpenduduk 1.7 juta jiwa, dalam waktu 28 hari ( Selasa 5/8/2014) harus kehilangan 1867 warganya, lebih dari separuhnya warga sipil, serta ribuan lainnya luka. Gaza yang hanya memiliki panjang sekitar 41 kilometer dan lebar antara 6 sampai 12 kilometers, dengan luas total 365 kilometer persegi selama bulan Ramadhan harus menerima lebih dari 4000 gempuran udara, puluhan ribu personel serdadu Israel dan 3 ribuan pesawat tempur F-16 atau F-17 hingga menghancurkan ribuan bangunan, termasuk rumah penduduk, pasar, rumah sakit, masjid, sekolah, universitas, gedung perkantoran, bank, sebuah stasiun tenaga listrik serta puluhan terowongan.

Gaza dari sebuah kota yang padat penduduk tiba-tiba saja telah menjadi camp konsentrasi terbesar abad 21. Mereka telah kehilangan tempat tinggal, kekurangan makanan dan minuman, tidak ada pasokan air bersih dan listrik. Sementara ribuan mayat menanti untuk dapat dikuburkan.

Ironisnya, bertumpuk bantuan yang datang membanjiri tidak dapat disalurkan karena otorita Mesir tidak mau membuka pintu menuju Gaza ! Padahal ini adalah kesempatan emas, Hamas dan Israel telah sepakat menerima genjatan senjata yang beberapa hari yang lalu sempat tertunda.

Satu lagi catatan, Mesir sering menutup pintu keluar masuk Gaza karena adanya ikatan perjanjian Camp David, yang diprakasai presiden AS Jimmy Carter dan ditanda-tangani presiden Mesir Anwar Sadat dan presiden Israel Menachem Begin pada September 1978.

Tragedi ini juga menyisakan cerita betapa pengecutnya para serdadu Israel dalam menjalani perang darat. Sejumlah video dan foto memperlihatkan kepengecutan tersebut, diantaranya bagaimana belasan serdadu bersembunyi di dalam toilet rumah penduduk. Jangan lupa korban yang jumlahnya mencapai ribuan, sebagian besar sipil, perempuan dan anak-anak, adalah korban serangan udara.

Sebaliknya para pejuang Hamas dengan gagah berani menyelinap ke dalam sarang tentara Israel, menyerang, menculik 2 orang perwiranya dan kemudian masuk lagi ke dalam persembunyian mereka di dalam terowongan, yang membuat petinnggi Israel kebakaran jenggot. Hamas bahkan dengan lantang menegaskan bahwa mereka baru mengeluarkan 10 % kekuatan mereka, sementara Israel telah habis-habisan.

Hai Nabi, kobarkanlah semangat para mu’min itu untuk berperang. Jika ada dua puluh orang yang sabar di antara kamu, niscaya mereka dapat mengalahkan dua ratus orang musuh. Dan jika ada seratus orang (yang sabar) di antaramu, mereka dapat mengalahkan seribu daripada orang-orang kafir, disebabkan orang-orang kafir itu kaum yang tidak mengerti”. (QS. Al-Anfal(8):65).

Semoga genjatan senjata 72 jam yang berlangsung mulai Selasa, 5 Agustus hingga Kamis 7 Agustus nanti dapat berjalan baik. Semoga paling tidak Gaza dapat dibebaskan dari blokade yang telah berjalan 8 tahun itu. Dan semoga dunia mampu membuka mata dan telinganya agar mampu membedakan mana berita yang benar dan mana berita yang salah, aamiin YRA.

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 6 Agustus 2014.
Vien AM.

Read Full Post »