Feeds:
Posts
Comments

Archive for August 26th, 2014

Ramadhan 1435 H telah berakhir, harapan tambahan selain agar Allah swt menerima amal ibadah ini, adalah semoga serangan brutal Zionis Israel ke Gaza yang telah dimulai pada awal bulan suci tersebut juga usai sudah.  Namun nyatanya hingga hari ini, memasuki minggu akhir bulan Syawal, keganasan pasukan penjajah tersebut masih juga terjadi.

Ntah berapa kali sudah genjatan senjata yang diprakasai Mesir diberlakukan, tanpa hasil memuaskan. Tuntutan utama HAMAS agar blokade yang telah berlangsung sejak tahun 2006 dibuka diabaikan begitu saja oleh Israel. Ini yang menyebabkan HAMAS nekad untuk meneruskan perlawanannya meski mereka telah habis-habisan.

Bayangkan, lebih dari 2000 nyawa telah melayang, 400 an diantaranya anak2, lebih dari 10 ribu  terluka,  ratusan ribu warga Gaza terpaksa mengungsi, ribuan rumah, ratusan bangunan seperti sekolah, masjid, pasar hancur, bahkan rumah sakit dan pembangkit listrikpun tak luput dari amukan tentara penjajah Israel. Tidakkah pengorbanan ini sudah lebih dari cukup untuk sekedar membebaskan mereka dari blokade yang menyengsarakan rakyat selama bertahun-tahun ??   

Tak heran jika kemudian roket-roket HAMASpun melayang hingga ke pusat kota Telaviv meski tidak sampai mencederai seorangpun karena Israel telah mengantisipasinya dengan Iron Dome. Iron Dome adalah sistim penangkal roket yang dbiayai pemerintah AS sebagai sekutu terdekat Israel terlaknat. 

Israel tidak akan aman selama rakyat Palestina juga dibuat tidak aman”, demikian pernyataan salah seorang pejabat Hamas, memperingatkan.

Namun tanpa rasa bersalah sedikitpun Israel membalas kekecewaan rakyat Gaza itu dengan kembali memborbardir kota yang sudah luluh lantak itu.  Hanya dalam waktu 2 hari berturut-turut paska genjatan senjata terakhir mereka telah menewaskan 30 orang lagi termasuk seorang bayi dan 7 anak serta 120 orang terluka. Dengan pongah Netanyahu, perdana mentri negara Zionis itu menyatakan bahwa ia akan melanjutkan gempuran terhadap Gaza (HAMAS) bahkan bila harus bertahun-tahun. Dan yang juga menyedihkan Amerika Serikat, si polisi dunia itu, juga menyalahkan HAMAS.

Tetapi yang paling menyedihkan, tak ada satupun negara Islam ( Timur Tengah) yang secara nyata mau membantu HAMAS ( Palestina). Persaudaraan dan ikatan sesama Muslim yang merupakan kekuatan Islam tampak jelas telah hilang menguap ntah kemana.

“Tidaklah sempurna iman seseorang dari kalian,sehingga dia mencintai saudaranya(sesama islam) sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri “ (HR. Bukhari).

“Perumpamaan orang Islam yang saling mengasihi dan mencintai satu sama lain adalah ibarat satu tubuh. Jika salah satu anggota tubuh merasa sakit, maka seluruh tubuh akan ikut merasa sakit dan tidak bisa tidur “(HR. Bukhari).

Nasib umat Islam saat ini memang benar-benar berada di titik terendah. Apapun yg dilakukan umat Islam selalu salah. Islam telah menjadi bulan-bulanan kaum kafir. Nyata benar bahwa Islam telah kehilangan giginya. Sejak jatuhnya kekhalifahan Turki Ottoman ditahun 1924 hingga saat ini, tak ada satupun negara Islam yang mempunyai pengaruh dan didengar dunia internasional. Parahnya lagi, malah label teroris yang kuat melekat di tubuh Islam !

Ini semua sebenarnya tidak lepas dari adanya  Ghawzl Fikri ( perang pemikiran) yang digarap Barat secara rapi.

(Baca : https://vienmuhadi.com/2009/03/06/perang-pemikiran-al-ghazwl-fikri/,

http://www.voa-islam.com/read/liberalism/2014/02/19/29151/ghazwul-fikrstrategi-musuh-islam-menghancurkan-kaum-muslimin-dari-akarnya/#sthash.L3ov3LYy.dpbs ).

Dengan berbagai cara umat Islam di pecah belah dan di adu domba. Generasi muda dibuat tidak percaya diri akan keislamannya, mereka diming-imingi hiruk pikuk dan gegap gempitanya nikmat duniawi. Demokrasi, HAM dan toleransi sengaja diangkat dan dibesar-besarkan untuk memojokkan persatuan dan persaudaraan Islam. Nilai-nilai Islam yang luhur seperti jihad dalam perang, jilbab dan juga ciri-ciri Islam lain seperti jenggot sebagai sunnah nabi dll diangkat sedemikian rupa agar umat Islam menjadi alergi dan rela meninggalkannya.

Lalu lahirlah pemikiran-pemikiran nyleneh  Sekulerisme, Pluralisme dan Liberalisme.   lronisnya, pengikut faham ini justru sebagian kaum intelektual  Muslim ! Meski sejatinya tujuannya demi  menghlangkan cap teroris yang sengaja diciptakan musuh-musuh Islam.

Pernyataan mantan presiden AS George W Bush “Either you are with us or you with the terrorists” tak lama setelah tragedi 911 memperjelas sikap permusuhan Barat terhadap Islam. Ketakutan Barat terhadap Islampun ( Islamophobia) semakin menjadi-jadi.

Perang psikologi ( psywar) yang dilontarkan Barat ini nyata-nyata jauh lebih effektif dari pada perang fisik yang terbukti memakan biaya dan pengorbanan yang sangat mahal. Apalagi mereka tahu persis bahwa  para mujahid yang gagah berani melawan kekuasaan mereka tak pernah mengenal rasa takut, karena keyakinan syahid, masuk surga, adalah balasannya.

Inilah yang kemudian mereka manfaatkan.  Al-qaeda yang dicurigai merupakan bentukan AS, disusul ISIS ( Islamic State Irak Syria) yang baru saja lahir  ini disiapkan untuk menampung semangat jihad pemuda Islam yang sedang menggebu-gebu. Untuk diketahui,  ISIS adalah organisasi yang muncul secara tiba-tiba, dengan kekuatan besar dan persenjataan lengkap.

( Baca :  http://indocropcircles.wordpress.com/2011/12/04/al-qaeda-organisasi-ciptaan-amerika/

http://www.lensaindonesia.com/2014/08/04/isis-ternyata-bentukan-amerika-serikat-israel-dan-inggris.html ).

ISIS yang lahir di Suriah, awalnya muncul memihak dan membantu umat Islam Sunni yang dibantai Syiah pimpinan presiden Bashar Assad. Sepintas memang terlihat heroik. Betapa tidak, 3 tahun sudah Sunni Irak dibantai habis-habisan tanpa satupun pihak yang mau membantu. Tercatat 170 ribu orang tewas termasuk anak-anak dan 2 juta lebih penduduknya terpaksa meninggalkan tanah air mereka tercinta, menjalani hidup sebagai pengungsi di negara-negara tetangga mereka.

Maka tak heran jika kedatangan tentara ISIS yang menggunakan bendera bertuliskan “La illaha illa Allah, Muhammad Rasulullah” dalam huruf hijaiyah ini ( meski dengan susunan yang agak ganjil) langsung menarik banyak simpati dan pengikut. Apalagi kita tentu tahu bahwa di akhir zaman nanti fenomena seperti ini memang akan datang. Imam Mahdi, sang khalifah Islam yang gagah berani namun santun sebagaimana sifat Rasulullah Muhammad saw akan datang menyelamatkan dan mengharumkan nama Islam yang sedang hancur.

“Ketika kalian melihatnya (kehadiran Imam Mahdi),  maka berbai’at-lah dengannya walaupun harus merangkak di atas salju karena sesungguhnya dia adalah  Khalifatullah Al-Mahdi.” (HR Abu Dawud 4074)

Namun benarkah Abu Bakar Bagdady, sang pemimpin ISIS yang mengklaim negaranya sebagai kekhalifahan Islam itu mencerminkan dirinya seperti Rasulullah saw? Yang bahkan ketika berperangpun berlaku santun, menghormati kaum perempuan, anak bahkan lingkungan alam sekitar kaum yang diperanginya??

“Andaikan dunia tinggal sehari sungguh Allah akan panjangkan hari tersebut sehingga diutus padanya seorang lelaki dari ahli baitku namanya serupa namaku dan nama ayahnya serupa nama ayahku. Ia akan penuhi bumi dengan kejujuran dan keadilan sebagaimana sebelumnya dipenuhi dengan kezaliman dan penganiayaan.” (HR abu Dawud 9435).

( Baca tentang ciri-ciri Imam Mahdi :  http://www.eramuslim.com/suara-langit/kehidupan-sejati/tanda-tanda-kemunculan-imam-mahdi.htm#.U_tOO8WSxe4 )

Nyatanya, ISIS yang semula memerangi Syiah dan membantu Sunni, belakangan ternyata juga membunuhi Sunni, disamping membunuh, mengusir dan menakuti-nakuti tidak saja orang-orang yang berlainan agama namun juga kaum perempuannya dan anak-anak mereka.        

Hal lain, bila memang ISIS adalah kekhalifahan sebagaimana yang diprediksi Rasulullah ribuan tahun lalu, mengapa ia tidak tergerak untuk membantu rakyat Palestina yang tertindas? Gaza yang saat ini porak poranda karena serangan brutal Zionis Israel yang sejatinya adalah pasukan Dajjal, musuh utama Imam Mahdi??   

Maka tak heran bila akhirnya negara-negara Islam menyatakan bahwa ISIS adalah sesat, termasuk MUI. Bahkan Imam besar Arab Saudi, Sheikh Abdul Aziz al-Sheikh dengan tegas mengatakan bahwa organisasi tersebut adalah Khawarij. Yaitu orang-orang yang berlebihan dalam mengartikan ayat-ayat suci Al-Quran sebagaimana musuh Islam di zaman Rasulullah dan para sahabat.

Patut kita cermati, PM Israel Netanyahu, beberapa hari  yang lalu, dbawah kawalan ketat tentaranya, untuk yg kesekian kalinya berkunjung ke Masjidil Aqsho. Dan untuk mengantisipasi kunjungan orang no  1 negri Zionis ini kaum Muslimin yg berumur diantara 18-50 tahun dilarang memasuki kawasan ini. Hal yang sebenarnya sudah berlaku sejak beberapa tahun lamanya. Menjadi pertanyaan besar, apa sebenarnya maksud kedatangannya ini ??? 

Hal lain yang mungkin lolos dari pengamatan dunia internasional. Selama gempuran dasyat Zionis ke Gaza yang sudah berlangsung lebih dari sebulan dengan meninggalkan kerusakan dasyat , tidak terdengar sama sekali adanya reaksi dari saudara/i seiman di Tepi Barat. Sesuatu yang agak mengherankan. Betulkah mereka memang tidak peduli akan penderitaan saudara/i mereka itu? Apa yg sebenarnya terjadi ?? 

Belakangan beredar berita, ternyata pasukan Zionis menangkapi para pemuda yang bahkan cuma demo menentang   agresi tersebut. Untuk diketahui Tepi Barat ( dan juga jalur Gaza)  sejak beberapa tahun ini memang tidak berdaya menghadapi penjajah sadis tersebut. Tembok besar layaknya tembok aperteid sepanjang 760 km telah dibangun, memisahkan dan mengucilkan warga Arab dari warga asli Yahudi.  Membuat orang-orang Arab- Palestina bak tinggal di ghetto-ghetto yang dulu dibangun Nazi untuk orang Yahudi di Eropa.    

(Baca:

http://www.republika.co.id/berita/koran/teraju/14/08/22/naoz8844-760-km-tembok-apartheidisrael 

http://mthalhah.blogspot.com/2010/12/tembok-apartheid-zionis-israel.html )

http://dunia.news.viva.co.id/news/read/131551-tembok_di_yerusalem_perkuat_kisah_di_alkitab).

Dari sini dapat disimpulkan,  rentetan kejadian memilukan yang terjadi di dunia Islam saat ini  sebenarnya adalah pengalihan perhatian Zionis Israel dalam membangun kuil kuno Yahudi yang mereka klaim ada dibawah kompleks Haram As-Syarif, yaitu Masjidil Aqsho dan Masjid As-Saqroh, masjid suci ke 3 kaum Muslimin. Di dalam kuil Yahudi itulah mereka akan menyambut kedatangan pemimpin besar mereka, yaitu Dajjal, si mata satu, yang gambarnya sejak lama telah menghiasi lembaran 1 US dollar.       

Jadi jelas sudah gempuran brutal Zionis Israel ke Gaza dan tekanan Barat ke Palestina serta negara-negara berpenduduk mayoritas Islam, sejatinya adalah juga pertempuran antar agama, bukan sekedar politik demi kekuasaan dan kekayaan (  minyak dll) sebagaimana yang sering diklaim merelka yang tidak ingin melihatnya sebagai perang agama/ideologi. Ini adalah fenomena akhir zaman yang tidak mungkin kita hindari. Pertarungan antara kebathilan/kezaliman melawan kebaikan/keadilan sesuai fitrah manusia.

Islam adalah rahmatan lilalamiin, rahmat bagi semesta alam. Adalah tugas manusia yang beriman kepada Tuhannya,  Allah swt  untuk menjaga kelestarian alam ciptaan-Nya, menjaga keadilan dan ketenangan hidup sesama demi ketaatan dan syukur kepada Sang Pencipta.

Allah Pelindung orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (iman). Dan orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya ialah syaitan, yang mengeluarkan mereka dari cahaya kepada kegelapan (kekafiran). Mereka itu adalah penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya”. (QS. Al-Baqarah(2):257).

Satu hal penting yang patut menjadi catatan, alangkah meruginya seorang Muslim yang tidak mau mempercayai hadist sementara sebagian ahli kitab mempercayai bahkan mempelajari nubuwah tersebut meski dengan tujuan untuk menghancurkan Islam itu sendiri. Ini terlihat dari cara mereka memandang fenomena akhir zaman yang ternyata tidak jauh berbeda dengan ajaran mereka.   

Dari Thauban r.a., bahwa Rasulullah saw bersabda, “Setelah aku wafat, setelah lama aku tinggalkan, umat Islam akan lemah. Di atas kelemahan itu, orang kafir akan menindas mereka bagai orang yang menghadapi piring dan mengajak orang lain makan bersama.”

Diterangkan bahwa penyebabnya adalah Wahn yaitu penyakit cinta dunia yang berlebihan, hingga lupa akan kehidupan akhirat. 

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 25 Agustus 2014.

Vien AM.

Note: Mesir mengumumkan berlakunya genjatan senjata permanen mulai Selasa, 26/8/2014, pukul 19.00 waktu Gaza. Dikabarkan HAMAS bersedia ,menerima tawaran tersebut karena Israel bersedia membuka blokade 8 tahun Gaza, meski pada tahun 2012 tawaran tersebut juga pernah terjadi.

Ironisnya, esok harinya, Rabu, 27/8, tentara Israel kembali menangkapi, menculik dan memenjarakan penduduk sejumlah kota di Tepi Barat yang ikut bergembira bersama warga Gaza merayakan kemenangan tersebut. 

Read Full Post »