Feeds:
Posts
Comments

Archive for February, 2016

Dasyatnya fitnah akhir zaman sebagaimana diperkirakan Rasulullah 15 abad silam semakin benderang saja. Sepuluh (10) tanda besar datangnya Hari Akhir yang pasti tiba itu tampaknya nyaris di depan mata mengingat telah keluarnya seluruh tanda-tanda kecil Hari Kiamat sebagaimana yang diterangkan Rasulullah saw, perzinahan baik yang sejenis maupun tidak, adalah contohnya.

https://www.facebook.com/notes/islam-itu-agamaku/-tanda-tanda-kiamat-kecil-dan-kiamat-besar-/158720567494528/

LGBT ( Lesbian Gay Bisex Transgender) nama keren yang disandangkan kepada para pelaku Homoseksual  di negri yang katanya mayoritas Islam ini, makin saja banyak pengikutnya. Padahal prilaku menyimpang yang sudah ada jauh sebelum Islam datang ini jelas-jelas dilaknat oleh-Nya. Rasanya tak ada satupun agama di muka bumi yang membolehkannya. Bahkan Allah swt telah meng-azab negri yang menghalalkannya dengan azab yang sangat keras.

Maka tatkala datang azab Kami, Kami jadikan negeri kaum Luth itu yang di atas ke bawah (Kami balikkan), dan Kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang terbakar dengan bertubi-tubi, yang diberi tanda oleh Tuhanmu, dan siksaan itu tiadalah jauh dari orang-orang yang zalim”.( Terjemah QS. Huud(11):82-83).

Ironisnya, para pentolan JIL ( Jaringan Islam Liberal) dengan santainya mengatakan bahwa homoseks tidak haram alias tidak melanggar hukum Allah.  “Buktinya itu negara-negara Barat yang menghalalkan LGBT baik-baik saja, g di azab tuuh … Azab itu karena orang zaman dahulu tidak mengenal sains. Al-Quran hanya menyesuaikan saja”, begitu kurang lebih celoteh Ulil Abshar Abdalla, si dedengkot JIL.

Tampak jelas ia malas menghubungkan segala macam kemaksiatan yang dilakukan para penghuni bumi yang makin sering mengalami bencana hebat itu. Mungkin santri NU yang pernah dua kali di DO ini lupa akan adanya azab akhirat ya  …

http://www.arrahmah.com/read/2012/02/22/18268-know-your-enemies-siapakah-ulil-abshar-abdalla.html

 “Dan mereka meminta kepadamu supaya segera diturunkan azab. Kalau tidaklah karena waktu yang telah ditetapkan, benar-benar telah datang azab kepada mereka, dan azab itu benar-benar akan datang kepada mereka dengan tiba-tiba, sedang mereka tidak menyadarinya. Mereka meminta kepadamu supaya segera diturunkan azab. Dan sesungguhnya Jahannam benar-benar meliputi orang-orang yang kafir. Pada hari mereka ditutup oleh azab dari atas mereka dan dari bawah kaki mereka dan Allah berkata [kepada mereka]: “Rasailah [pembalasan dari] apa yang telah kamu kerjakan”.(Terjemah QS.Al-Ankabut (29):53-55).

Atau mungkin lupa atau memang tidak pernah tahu akan adanya tragedi yang terjadi pada tahun 1955 di sebuah desa di Banjar Negara Jawa Tengah. Singkat cerita desa tersebut sangat subur dan makmur. Ketika desa lain paceklik Dukuh Legetang demikian nama dusun tersebut, tetap bisa panen dengan baik. Sayangnya penduduknya ahli maksiat. Perzinahan, mabuk-mabukan dan lain-lain sudah menjadi kebiasaan dan tradisi.

plakat banjarnegara1955Hingga pada suatu malam 17 April 1955 penduduk sekitar dikejutkan suara gemuruh yang memekakkan telinga. Keesokan harinya penduduk mendapati Dukuh Legetang sudah tertimbun irisan puncak gunung Pengamun-amun yang letaknya di seberang dukuh, terpisah jurang dan sungai. Mereka benar-benar terhenyak menyaksikan  gunung yang ujungnya sompal dan bisa berpindah tempat. 332 orang penduduk ditemukan tewas di bawah gundukan raksasa tersebut. Hingga saat ini bisa kita lihat prasastinya.

https://bambies.wordpress.com/2014/12/28/desa-yang-hilang-kisah-nyata-sodom-gomorah-di-banjarnegaradesa-yang-hilang-kisah-nyata-sodom-gomorah-di-banjarnegara/

Lain lagi cerita KH Haekal Hasan, sekretaris MIUMI yang belakangan secara tidak resmi didaulat menjadi ketua forum anti LGBT. Suatu hari ia berdebat dengan seorang homoseks. Orang tersebut dengan santainya membela diri bahwa Islam tidak melarang perbuatan tersebut dengan menyitir ayat 21 surat Ar-Rum yang biasa dilampirkan dalam undangan suatu pernikahan.

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang”.

Na’udzubillah min dzalik … rupanya ia seperti juga para pentolan JIL, antara lain Musdah Mulia, mengartikan kalimat “ jenismu sendiri” pada ayat diatas bukannya sesama jenis manusia ( bukan dengan jin, binatang dll), melainkan sesama jenis kelamin! Dengan ngotot ia beragumen, bukankah Al-Quran memang diturunkan untuk manusia jadi ya tidak perlulah dijelaskan lagi. Hhmm, kelihatannya benar juga yaa … Lalu bagaimana dengan perbuatan manusia di bawah ini??? Apakah Sang Khalik tidak bisa memprediksi perbuatan tak masuk akal tersebut ???

http://www.anakregular.com/2015/10/enam-pernikahan-manusia-dengan-hewan.html#

Allah menjadikan bagi kamu isteri-isteri dari jenis kamu sendiri dan menjadikan bagimu dari isteri-isteri kamu itu, anak anak dan cucu-cucu, dan memberimu rezki dari yang baik-baik. Maka mengapakah mereka beriman kepada yang bathil dan mengingkari ni`mat Allah?” (Terjemah QS. An-Nahl(16):72).

Dapat dibayangkan jika orang yang katanya Islam, mengaku membaca Al-Quran bahkan meng-klaim sebagai ustad/ulama saja bisa mempunyai pendapat nyleneh seperti itu, memilah ayat sesukanya, apalagi orang yang tidak beragama, yang hanya menjadikan akal ( kalau tidak mau dikatakan nafsu kebinatangannya)!

Tampak jelas bahwa berbagai pemikiran seperti HAM, Demokrasi dan Toleransi yang terus didengungkan Barat itu telah membuahkan hasilnya. Orang baik, jujur dan bersih jadi serba salah mengemukakan pendapat murni yang keluar dari hatinya. Inilah kesempatan emas yang ditunggu-tunggu kaum Kafirun untuk masuk dan merusak kebenaran dari-Nya. Diantaranya yaitu tadi, kaum homoseks dan para pedukungnya.

Kaum Homoseksual sekarang ini tidak lagi malu-malu memperjuangkan hak mereka agar diakui dunia dan bisa melakukan pernikahan secara legal. Starbucks contohnya, yang tanpa tedeng aling-aling membuat slogan agar kaum tersebut ditrima dengan baik. Bahkan nekad mempersilahkan mereka yang tidak setuju untuk tidak usah menginjakkan kaki ke kedai kopi mereka. Mereka tidak lagi peduli dengan segala pendapat umum apalagi pendekatan agama.

Padahal jelas perbuatan mereka itu bertentangan dengan kodrat manusia. Bagaimana manusia bisa berkembang biak bila perkawinan sesama jenis di legalkan. Ini jelas pelanggaran HAM karena sama dengan perbuatan genosida/pemusnahan ras/bangsa. Dalam ilmu kesehatanpun perbuatan menyimpang mereka sangat berbahaya karena mendatangkan berbagai macam penyakit mengerikan, AIDS dan HIV contohnya. Penyakit ini menyerang sistim kekebalan manusia. Bayangkan bila sistim kekebalan tidak berfungsi manusia mana yang bisa bertahan lama hidup ??  Ironisnya, ketika suatu hari seorang homoseks penderita AIDS meninggal, dalam kondisi menjijikkan seperti lazimnya pendeita AIDS, tak satupun pengusung HAM yang mau mengurusi mereka.

Dr. dr. Fidiansjah, SpKJ, MPH , dalam acara ILC ( Indonesai Lawyer Club), yang tayang pada Selasa 16 Februari lalu, dengan tegas menyatakan bahwa Homoseksual adalah bentuk suatu gangguan kejiwaan. Gangguan tersebut bisa karena organ biologisnya, bisa psikologisnya, namun bisa juga karena spiritual dan lingkungan sosialnya.

“UU Kesehatan mendefinisikan bahwa kesehatan itu terdiri dari fisik, mental, spiritual dan sosial yang tidak mungkin dipisahkan satu dari yang lainnya. Ini sangat sesuai dengan apa yang dikatakan Einstein, ilmu tanpa agama membutakan sebaliknya agama tanpa ilmu lumpuh “, ujar ketua Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia Seksi Religi, Spritualitas dan Psikiatri (RSP) PDSKJI tersebut.

Namun demikian ia optimis bahwa penyakit ini dapat disembuhkan, asal melalui terapis dan terapi yang tepat. “ Maling diterapi maling atau koruptor diterapi koruptor, tentu tidak akan sembuh”, ujarnya disambut tawa gemuruh hadirin.

“Datang dan berobatlah pada orang yang tepat, insya Allah kami siap membantu. Tidak perlu malu“, lanjutnya.

Hal senada juga diungkapkan  Elly Risman, psikolog yang sejak lama fokus pada masalah parenting dan pendidikan anak yang malam itu juga hadir dalam acara yang dipandu Karni Ilyas tersebut. Menurutnya, pendidikan orang-tua ketika anak masih kecil adalah kunci utama seseorang untuk membentengi diri dari wabah Homoseksual. Disamping pergaulan dan lingkungan yang bersih, yang tidak tercemar pikiran kotor kelompok pesakitan ini.

“Kehadiran kedua orang-tua, baik ayah maupun ibu sangat menentukan keberhasilan pendidikan anak yang baik. Ada contoh keteladanan. Kegiatan sehari-hari seperti prilaku, kegiatan dan mainan khas antara anak laki-laki dan perempuan perlu diberikan”, begitu kurang lebih yang dianjurkan psikolog kondang ini.

Adriano Rusfi, seorang psikolog lulusan UI sekaligus motivator yang sangat peduli terhadap masalah sosial berujar,  bahwa Homoseksual bukan sekedar penyakit menular melainkan adalah sebuah gerakan yang diorganisir dengan sangat rapi dan professional. Mahasiswa dan pelajar adalah sasaran utama gerakan massif ini.

Darwis “Tereliye”, novelis kondang yang banyak menelurkan novel dan buku, juga mempunyai pendapat yang sama. Ia memberikan perbandingan bagaimana Brazil yang 90 % religius bisa mensahkan perkawinan sesama jenis. Menurutnya 20-30 tahun yang akan datang tidak mustahil Indonesia juga akan mengalami hal yang sama bila rakyat negri tercinta ini tetap bersikap acuh tak acuh dan masa bodoh terhadap fenomena LGBT.

https://officialwaru.wordpress.com/2016/02/12/lgbt-sebuah-gerakan-penularan/

Sementara Prof. Dr. KH. Ali Mustafa Yaqub, MA, mantan imam besar Istiqlal, ahli hadits Indonesia yang juga anggota Komisi Fatwa MUI Pusat, menyatakan kekhawatirannya bahwa Indonesia sejak lama telah dijadikan target 4 hal, yaitu  peredaran narkoba, konflik/perpecahan, terorisme dan terakhir LGBT. Pernyataan ini persis seperti apa yang dikatakan Dr. Yusron Ihza Mahendra, duta Besar RI untuk Jepang bahwa LGBT adalah  sebuah gerakan international yang mempunyai  agenda besar tertentu.

Apa yang dikatakan ke-empat tokoh tersebut tentu bukan sekedar tudingan tak beralasan apalagi bila mengingat adanya dana bantuan sebesar 108 milyar dari UNDP yang resmi tertulis ditujukan bagi kaum LGBT di negri ini.

http://www.portalpiyungan.com/2016/02/lgbt-konspirasi-dunia-oleh-dr.html

http://nasional.republika.co.id/berita/nasional/umum/16/02/15/o2l1kz361-pemerintah-diminta-beberkan-dana-rp-108-miliar-untuk-lgbt

Hartoyo ustad jadijadianJuga acara yang disiarkan KompasTV dengan tajuk “LGBT: HARUSKAH DICEMASKAN” yang tayang secara live pada Kamis, 11 Februari 2016. Dengan nekad acara ini menampilkan seorang gay yang sengaja didandani sebagai “ustad”, dan menyatakan bahwa homoseksual tidak terlarang dalam Islam ! Ada apa dengan negri ini ???

http://www.portalpiyungan.com/2016/02/menguak-misteri-ustadz-jadi-jadian-lgbt.html

https://www.islampos.com/israel-amerika-dan-iran-di-balik-proyek-pecah-belah-umat-islam-95588/

http://persisalamin.com/artikel/buya-hamka-mereka-memusuhi-wahabi-demi-penguasa-pro-penjajah/

Pada sesi penutupan acara ILC,  Ali Mustafa Yakub sempat menyatakan opininya bahwa salah satu penyebab homoseks adalah kejenuhan kaum lelaki terhadap kaum perempuan yang gemar mengumbar auratnya.

… … Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali .. … . Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung”. ( Terjemah QS. An-Nuur (24):31).

Pada sesi tersebut pula budayawan nyentrik Jiwo Sutejo bahkan bisa berkata hilangnya peran dan sifat keibuan kaum perempuan karena kesibukannya bekerja dan berkarir, bisa jadi salah satu penyebab homoseksualisme  n lesbianisme.

“Perempuan masa kini terlalu mandiri. Kesetaraan perempuan membuat kaum lelaki menjadi minder alias tidak percaya diri. Mau dikemanain kitaa !!! ”, ujarnya dengan gaya khas yang mengundang tawa penonton.

new world order homoseksAkhir kata, dapat disimpulkan LGBT adalah sebuah gerakan international yang ingin mengacau tidak saja negri ini. Prediksi Rasulullah bahwa tidak akan datang Kiamat sebelum datangnya Dajjal si mata satu sebagai pemimpin hisbussyaitan alias pasukan syaitan tidak dapat dipungkiri. Zionisme, Freemason dan Illuminaty dengan New World Ordernya tampak makin menunjukkan taring dan wajah aslinya. Simak apa yang dikatakan Prof. Dr. KH. Ali Mustafa Yaqub pada Mei tahun lalu mengenai banyaknya agen Zionis di negri ini.

http://nasional.republika.co.id/berita/nasional/umum/15/05/07/nny9y6-ali-mustafa-yaqub-banyak-agen-zionis-di-indonesia

Georgia guidestones top-commandmentsSebuah monumen raksasa terbuat dari granit berdiri tegak di Georgia, Amerika Serikat. Monumen misterius yang didirikan pada tahun 1980-an  ini salah satunya menyebut jumlah ideal manusia di bumi, yaitu 500 juta, yang berarti hanya kurang lebih 5 % penduduk dunia !!

https://prof77.wordpress.com/2011/10/01/carved-in-stone-maintain-humanity-under-500000000-yep-they-want-us-dead/

Sedangkan homoseks sendiri adalah suatu kelainan seksual yang bisa dan harus diobati. Oleh sebab itu tidak boleh dipermainkan, diexploitasi dan dilecehkan apalagi dibully. Bahkan sebaliknya harus diobati dan disembuhkan. Dan bagi mereka yang telah berbuat kesalahan harus segera bertaubat dan memohon ampunan-Nya.

Jabir bin Abdillah  berkata bahwa Nabi  bersabda, “Setiap penyakit pasti memiliki obat. Bila sebuah obat sesuai dengan penyakitnya maka dia akan sembuh dengan seizin Allah swt”. (HR. Muslim)

“Maka barangsiapa bertaubat sesudah melakukan kejahatan itu dan memperbaiki diri, maka sesungguhnya Allah menerima taubatnya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”. (Terjemah QS. Al-Maidah(5):39).

“Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya; dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana”. (Terjemah QS. An-Nisa(4):17)

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 20 Februari 2016.

Vien AM.

Read Full Post »

Belakangan ini marak beredar pemberitaan tentang Gafatar, yang kemudian berlanjut dengan keluarnya fatwa MUI tentang kesesatan organisasi tersebut. Heboh tentang Gafatar muncul paska adanya laporan kehilangan demi kehilangan orang, khususnya di kantor polisi DIY Yogyakarta.

Pada akhir Desember 2015 seorang dokter bernama Rica Tri Handayani dilaporkan hilang bersama putranya yang masih balita. Ketika itu ia baru datang dari Lampung ke Yogya untuk menjenguk suaminya yang sedang mengambil spesialisi dokter, tetapi nyatanya sang suami tidak pernah bertemu dengan sang istri. Setelah lebih kurang 2 minggu, akhirnya polisi berhasil menemukan dokter muda tersebut di bandara Pangkalan Bun – Kalteng, bersama 6 orang lainnya. Memang selama 2 minggu dan beberapa hari setelahnya polisi kebanjiran pengaduan orang hilang.

Anehnya, setelah melalui pemeriksaan, pengakuan dokter Rica terhadap polisi tidak sama dengan pesan yang ditinggalkannya untuk sang suami. Kepada polisi ( sama dengan pengakuan 2 sepupu Rica yang sementara dituduh sebagai pelaku penculikan) Rica beralasan untuk mencari penghidupan yang lebih baik. Sementara kepada suaminya ia berkata ingin berjuang di jalan Allah.

Yang pasti pada akhirnya polisi berkesimpulan bahwa Rica adalah mantan anggota Gafatar, sebuah organisasi yang mendeklarisasikan sebagai ormas yang bergerak di bidang sosial. Di situs resminya ormas yang didirikan pada tahun 2012 ini mencantumkan ketahanan dan kemandirian pangan sebagai program kerja mereka. Mereka memajang dokumentasi berbagai kegiatannya, diantaranya perkemahan, pelatihan kebencanaan, pelatihan untuk remaja, dan lain-lain.

“Gafatar bukan organisasi keagamaan,” demikian aku ketua umumnya yang di posting pada Februari 2015.

Namun Abu Deedat, anggota MUI, seorang kristolog sekaligus ketua umum Fakta ( Forum Antisipasi Kegiatan Pemurtadan) mengingatkan agar umat Islam waspada terhadap sepak terjang dan ulah Gafatar.

“Di beberapa daerah termasuk di Jakarta mereka banyak mendompleng kegiatan PMI seperti donor darah dan aksi sosial lainnya hingga menjerumuskan banyak orang ke dalam ormas tersebut,” ungkapnya.

Dari penelusurannya, terbongkar Gafatar yang merupakan sempalan NII, adalah organisasi terlarang yang beberapa kali berganti nama.  Adalah Abdus Salam alias Ahmad Mushaddeq yang  mengikrarkan diri sebagai rasul melalui aliran sesat Al-Qiyadah Al-Islamiyah pada tahun 2006. Aliran ini berusaha merangkul sebanyak mungkin pengikut dengan cara mencampur-adukkan ajaran Islam, Nasrani dan Yahudi. Dan mengklaim bahwa Mushaddeq adalah sang messiah yang ditunggu ke 3 agama besar tersebut. Aliran ini juga tidak mau mempercayai hadist. Selain itu juga tidak mewajibkan shalat dan puasa bagi pengikutnya karena dianggap masih dalam periode Mekkah. (?).Aliran ini diperkirakan sempat memiliki 60 ribu pengikut, kebanyakan pelajar dan mahasiswa.

“Muhammad itu sekali-kali bukanlah bapak dari seorang laki-laki di antara kamu, tetapi dia adalah Rasulullah dan penutup nabi-nabi. Dan adalah Allah Maha Mengetahui segala sesuatu”.(Terjemah QS. Al-Ahzab(33):40).

Dari Abu Hurairah RA bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, “Aku dilebihkan dari para nabi yang lain dengan enam hal: aku diberi ‘jawa’i’ al-Kalim (kalimat yang singkat tapi padat), aku ditolong dengan rasa takut pada musuh, dihalalkan bagiku harta rampasan (ghanimah), bumi dijadikan masjid dan suci bagiku, aku diutus kepada segenap makhluk dan aku menjadi penutup para nabi.” (HR.at-Turmudzy dan Ibn Majah).

Dari Jabir bin ‘Abdullah RA, ia berkata, Rasulullah SAW bersabda, “Perumpamaanku dan perumpamaan para Nabi seperti perumpamaan seorang laki-laki yang membangun sebuah rumah lalu ia sempurnakan dan buat indah kecuali ada satu tempat ubin lagi. Siapa saja yang memasukinya lalu melihatnya pastilah berkata, ‘Alangkah indahnya kecuali tempat ubin ini. Maka, akulah tempat ubin itu, para nabi ditutup denganku.” (HR.al-Bukhary dan Muslim)

Dari Anas bin Malik RA, ia berkata, Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya kerasulan dan kenabian telah terputus, sehingga tidak ada Rasul atau pun nabi setelah (sepeninggal)-ku.” …. (HR.at-Turmudzi dan Ahmad).

Syukurlah setahun kemudian yaitu pada tahun 2007, MUI menetapkan bahwa aliran ini sesat,  dan sang nabi palsu itupun dijebloskan ke penjara. Selanjutnya Al-Qiyadah Al-Islamiyah merubah namanya menjadi Milah Abraham, kemudian  Negara Karunia Tuhan Semesta Alam (NKSA) dan terakhir sebagai Gafatar. Gafatar sendiri diresmikan pada tahun 2012 dengan merubah wajahnya aslinya namun sebenarnya masih tetap dengan misi lamanya.

( http://sangpencerah.com/2016/01/membongkar-kesesatan-gafatar.html ).

Bukankah nabi sendiri sudah memperkirakan bahwa  Islam akan terpecah menjadi 73 golongan, dan hanya 1 yang masuk surga. Dan saya yakin Milah Ibrahim inilah yang satu itu”, demikian alasan yang dikemukakan seorang kenalan ketika saya menanyakan mengapa ia mau menjadi pemeluk aliran sesat tersebut.

Dari ‘Auf bin Malik, ia berkata: “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Yahudi terpecah menjadi 71 (tujuh puluh satu) golongan, satu (golongan) masuk Surga dan yang 70 (tujuh puluh) di Neraka. Dan Nasrani terpecah menjadi 72 (tujuh puluh dua) golongan, yang 71 (tujuh puluh satu) golongan di Neraka dan yang satu di Surga. Dan demi Yang jiwa Muhammad berada di Tangan-Nya, ummatku benar-benar akan terpecah menjadi 73 (tujuh puluh tiga) golongan, yang satu di Surga, dan yang 72 (tujuh puluh dua) golongan di Neraka,’ Ditanyakan kepada beliau, ‘Siapakah mereka (satu golongan yang masuk Surga itu) wahai Rasulullah?’ Beliau menjawab, ‘Al-Jama’ah.’ (HR. Ibnu Majah).

(http://almanhaj.or.id/content/453/slash/0/kedudukan-hadits-tujuh-puluh-tiga-golongan-umat-islam/).

Link diatas adalah beberapa hadist mengenai adanya golongan yang terpecah tersebut. Namun kalau diperhatikan lebih seksama, sebenarnya aneh juga. Aliran tersebut tidak mempercayai hadist namun mengapa ia justru menjadikan hadist diatas sebagai pegangan??

Dan lagi jelas dikatakan bahwa satu golongan yang benar dan masuk surga tersebut adalah Al-Jamaah, yaitu mereka yang berpegangan pada Al-Quran dan As-Sunnah atau Al-Hadist. Apalagi dengan adanya temuan MUI baru-baru ini bahwa terdapat lebih dari seratus aliran sesat di Jawa Barat. Apakah itu berarti perkiraan Rasulullah salah ?? Jawabannya pasti tidak ! Bukankah Allah swt telah menjamin segala apa yang dikatakan dan dikerjakan Rasul itu tidak mungkin menyimpang dari kebenaran ?

“Demi bintang ketika terbenam, kawanmu (Muhammad) tidak sesat dan tidak pula keliru, dan tiadalah yang diucapkannya itu menurut kemauan hawa nafsunya”. (Terjemah QS. An-Najm(53):1-3).

Dan kalaupun terjadi kekhilafan Allah yang akan langsung menegurnya. Seperti yang diabadikan-Nya melalui surat ‘Abasa misalnya. Surat ini turun menegur Rasulullah yang bermuka masam ketika ada orang buta datang menghadapnya. Ketika itu Rasul memang sedang berusaha mengajak pemuka-pemuka Quraisy agar mau mendengar ajaran Islam. Beliau tidak mempunyai maksud sedikitpun melecehkan orang buta tersebut. Hal sepele sebenarnya namun nyatanya Allah tetap menegurnya. Atau dalam surat AL-Kahfi yang menegur Rasulullah karena lupa mengatakan “ Insya Allah”.

“Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan terhadap sesuatu: “Sesungguhnya aku akan mengerjakan itu besok pagi, kecuali (dengan menyebut): “Insya-Allah”. Dan ingatlah kepada Tuhanmu jika kamu lupa dan katakanlah: “Mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya daripada ini”. ( Terjemah QS. Al-Kahfi(18):23-24).

Jadi sudah pasti kitalah yang salah memahaminya. 73 golongan yang dimaksud Rasulullah itu tidak terbentur oleh nama seperti Muhamadiyah, NU, Salafi, Wahabi, FPI, Ahlusunnah Waljamaah ( Aswaja) dll. Namun isinya. Selama golongan tersebut menjadikan Al-Quran dan As-Sunnah sebagai pegangan, itulah golongan yang satu itu, yaitu golongan yang benar, yang dijanjikan masuk surga-Nya, apapun namanya.

Sebaliknya golongan/kelompok/aliran/sekte yang tidak demikian, antara lain mempercayai adanya nabi setelah Muhammad saw seperti Ahmadiyah, Gafatar/Milah Ibrahim, Lia Eden dll, tidak mau mengikuti sunnah/hadist seperti Ingkar Sunnah, menghalalkan mut’ah, memfitnah Umirul Mukminin ( istri-istri nabi) dan para sahabat ( kaum Anshar dan Muhajirin) seperti ajaran Syiah, memelesetkan dan memlintir ayat-ayat Al-Quran seperti orang-orang JIL yang menghalakan homoseksual, dll, apapun namanya, itulah golongan sesat yang 72 itu.

“Salah seorang dari kalian akan menjumpai seorang yang bersandar pada kursi sofanya. Datang kepadanya sebuah perintah dari perintahku yang aku perintahkan atau perkara yang aku larang. Kemudian ia menjawab: “Aku tidak tahu perkara itu. Apa yang kami temukan dalam Al-Quran itulah yang kami ikuti.” (HR. Abu Dawud: 3989, Ibnu Majah: 13, At-Tirmidzi: 2587).

“Barangsiapa yang mentaati Rasul itu, sesungguhnya ia telah mentaati Allah. Dan barangsiapa yang berpaling (dari ketaatan itu), maka Kami tidak mengutusmu untuk menjadi pemelihara bagi mereka.” (Terjemah QS. An-Nisa’(4): 80).

“ (Hukum-hukum tersebut) itu adalah ketentuan-ketentuan dari Allah. Barangsiapa ta`at kepada Allah dan Rasul-Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam surga yang mengalir di dalamnya sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah kemenangan yang besar”. ( Terjemah QS. An-Nisa(4):13).

Ironisnya, MUI, lembaga dimana berkumpul para ulama yang seharusnya dapat menjadi pengayom tertinggi umat Islam di negri ini, kurang menunjukkan pengaruhnya. Ntah karena kurang didukung pemerintah era ini atau ntah mengapa fatwa mereka sering kali tidak didengar. Akibatnya berbagai aliran yang telah dinyatakan sesat seperti Syiah dan JIL terus saja berkembang tanpa banyak hambatan, hingga detik ini.

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 12 Februari 2016.

Vien AM.

Read Full Post »