Feeds:
Posts
Comments

Archive for August, 2017

20170427_16130520170427_160859Dengan menumpang subway dan berjalan kaki lumayan jauh akhirnya tiba juga kami di masjid Niujie. Rupanya nama masjid tertua di Beijing ini diambil berdasarkan nama jalan dimana ia berada yaitu Niu yang berarti sapi dan Jie ( jalan). Namun ada pula sumber yang mengatakan justru nama jalan tersebut yang mengikuti  lingkungannya yang Islami. Nama Niu diambil karena banyaknya restoran halal yang notabene adalah sapi, bukan babi, yang merupakan makanan umum masyarakat Cina.

Masjid Niujie yang mampu menampung 1000 jamaah ini dibangun pada tahun 996 M pada masa Dinasti Song, sempat dihancurkan oleh Bangsa Mongol namun kemudian dibangun kembali tahun 1443 M pada masa Dinasti Ming. Mayoritas Muslim di Beijing adalah suku Hui yang merupakan suku minoritas di kota tersebut.

20170427_16191120170427_16231320170427_162519Model bangunan masjid ini benar-benar unik tidak seperti lazimnya masjid yang biasa kita lihat. Kalau saja tidak pernah melihat fotonya mungkin kami tidak mengira bahwa area seluas 6000 m² tersebut adalah sebuah kompleks masjid. Arsitektur khas Cina berwarna merah terlihat kental mendominasi masjid tersebut.

20170427_16221720170427_161427Area masjid terlihat sepi ketika kami memasuki area sekitar pukul 3 sore. Seorang lelaki setengah baya, kelihatannya penjaga masjid, bergegas menghampiri kami. Dengan bahasa isyarat kami katakan bahwa kami hendak shalat. Segera ia mengantarkan kami ke masjid bagian perempuan. Rupanya bagian laki-laki dan perempuan terpisah lumayan jauh meski masih di area yang sama.

Setelah saya wudhu suami berkata “ Shalat di masjid utama aja yuuk, g rame ini”.

20170427_16373420170427_163659Alhasil kamipun shalat di ruang utama masjid yang memang terlihat senyap. Maklum memang bukan jam shalat. Terlihat hanya ada satu orang sedang shalat. Usai shalat saya melihat ada seorang perempuan setengah baya sedang melihat-lihat masjid. Sayapun menyapanya. Ternyata perempuan tersebut juga seorang turis. Ia datang dari London bersama suaminya. Kami sempat berbincang sebentar. Dilihat dari raut wajahnya kelihatannya ia seorang keturunan Pakistan. Tak lama iapun shalat.

20170427_16250620170427_162820Setelah puas mengelilingi masjid dimana 13.000 Muslim Beijing bertempat tinggal di sekitar area tersebut, kamipun bersiap meninggalkan lokasi. Ketika itu tiba-tba seorang pria keluar mengejar kami. Rupanya lelaki tersebut adalah suami ibu dari London tadi. Pria tersebut mengantarkan jam tangan suami saya yang kami kira hilang, dan ternyata ketinggalan di toilet. Kebetulan tadi saya sempat bercerita kepada sang ibu bahwa suami saya sedang mencari jam tangannya yang tercecer ketika wudhu. Alhamduillah …

Selanjutnya dengan bantuan beberapa orang yang ada di sekitar masjid kami berhasil menyingkat waktu, yaitu dengan bus menuju ke stasiun subway. Karena ternyata jalan yang kami tempuh ketika berangkat tadi bukan jalur yang tepat. Seharusnya kami naik dan turun di stasiun Caishikou yang berada di line 4.

Sesuai rencana kami langsung menuju terminal kereta Beijing Barat untuk menukar tiket kereta cepat ke Xian yang kami beli di tanah air secara on line. Setelah sempat panik karena kesulitan bahasa akhirnya beres juga urusan tersebut. Selanjutnya kami kembali ke hotel untuk mengambil koper dan kembali ke stasiun yang sama dengan perasaan lega. Maklum terminal kereta tersebut sangat luas dan ramai. Sesuai jadwal, malam itu kamipun berangkat menuju Xian.

20170427_195041Kereta api peluru super cepat ( bullet train) yang kami tumpangi tersebut menempuh jarak  1.216 kilometers dengan kecepatan rata-rata 310 km/jam dalam waktu 4.5 jam. Tak rugi rasanya mencicipi kereta kebanggaan negri tirai bambu tersebut meski harus merogoh kocek cukup dalam yaitu CNY 513.5 (sekitar IDR 1.168.212) untuk tiket klas 2. Tak jauh beda dengan harga tiket pesawat, yang hanya 2 jam namun kabarnya bila ditambah kemacetan bandara Beijing maupun Xian bisa lebih dari 4.5 jam. Disamping kabarnya lebih sering delay dari pada bullet train yang jadwalnya hampir selalu tepat.

20170427_232033Setiba di terminal kereta yang mirip bandara tersebut guide kami telah menanti. Kami langsung menuju hotel untuk istirahat. Esoknya jam 9 pagi setelah sarapan di hotel kami menuju tembok tua kota Xian.

IMG_036820170428_101150Tembok ini dulunya adalah tembok pertahanan kota alias benteng, yang melindungi kota dari serangan musuh. Tembok tersebut dibangun pertama kalinya oleh dinasti Sui (581-617 M). Kini tembok tua yang mempunyai 4 gerbang tersebut masih dipertahankan sebagai salah satu ikon kota. Dari sela-sela tembok yang dulu sengaja dibuat agar bisa mengintai dan menembak musuh itu, pemandangan kota dapat terlihat jelas.

20170428_10334720170428_105121IMG_0386Tembok dengan tinggi 12 meter diatas fondasi 18 meter dengan lebar 15 meter ini bisa dikelilingi dengan sepeda sewaan. Namun kami hanya menyusuri salah satu sisi tembok dengan berjalan santai. Setelah itu kami segera menuju masjid Xian, disamping untuk menziarahinya juga sekaligus untuk mendirikan shalat Jum’at.

20170428_14432820170428_14435020170428_144505Masjid Agung Xian terletak di area Muslim dimana Muslim street berada. Begitu memasuki jalanan ini aroma Islami langsung terasa menyergap. Berbagai macam makanan terlihat menyesaki pedestrian lebar ini, dengan tulisan HALAL dalam huruf hijaiyah terpampang. Mulai aneka rempah-rempahan, bumbu masakan, aneka manisan hingga segala macam kue, sosis, sate dan lauk pauk ada di sini. Rasa senang, bahagia dan haru bercampur menjadi satu. Sungguh tak menyangka di negri yang jauh dari tanah suci dimana Islam hanya minoritas bisa menyaksikan hal seperti ini.

Menurut guide kami, Lulu, hanya inilah satu-satunya Muslim street di  negaranya. Pusat jajan jalanan terbesar di Xian ini ternyata bukan hanya dimiliki kaum Muslimin tapi juga seluruh warga kota. Setiap hari area ini disesaki pengunjung yang ingin kuliner.

Karena waktu Zuhur masih agak lama Lulu menawarkan kami untuk makan siang dulu. Kamipun menyetujuinya. Tapi kami terpaksa harus menahan keinginan mencicipi jajanan yang ada di sepanjang jalan tersebut. Lulu tidak mau beresiko menanggung nanti kami sakit perut karena menurutnya kebersihannya kurang terjamin. Ia mengantar kami ke sebuah restoran besar yang tampaknya sudah menjadi langganan travel tempat ia bekerja.

20170428_11491620170428_114833IMG_0420the Drum BellLagi-lagi kami dibuat terpana. Restoran dengan tulisan HALAL besar 20170428_120048tersebut terlihat mewah dan bagus. Lokasinyapun sangat strategis yaitu di samping The Drum Bell yang merupakan salah satu ikon Xian. Dan yang tak kalah pentingnya adalah masakannya yang cukup lezat …. Masya Allah …

Hai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di bumi, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan; karena sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagimu“.( Terjemah QS. Al-Baqarah(2):168).

20170428_14412220170428_144119Selesai menikmati makan siang kami langsung menuju masjid. Sekali lagi berhubung masih ada waktu, kami menyempatkan diri untuk melihat-lihat kios-kios yang ada di sepanjang jalan menuju masjid, mengingatkan suasana pasar Seng seberang Masjidil Haram yang sekarang sudah tidak ada lagi itu. Aneka kerudung, tasbih dll bercampur dengan aneka pernak-pernik pajangan khas Cina.

Tampak jelas bahwa Islam telah lama masuk ke kota ini. Tidak hanya Xian namun juga kota-kota besar Cina lainnya. Islam masuk ke negri tirai bambu ini melalui apa yang disebut jalur sutra yaitu jalur perdagangan yang membawa sutra, rempah-rempah dll dari Timur ke  Barat dan sebaliknya.

Islam pertama kali di perkenalkan di Cina pada tahun 651 M, tak sampai 20 tahun setelah wafatnya Rasulullah Muhammad saw.  Ketika itu khalifah ke 3, Ustman bin Affan ra mengirim seorang utusan. Utusan tersebut diterima secara terbuka oleh Kaisar Dinasti Tang (Li Zhi atau Yung Wei).

masjid Huangsieng GuangzouSang Kaisar ini bahkan memerintahkan pembangunan Masjid Huaisheng atau masjid Agung Kanton di Guangzhou, yang merupakan masjid pertama di daratan Cina. Hingga kini masjid ini telah mengalami beberapa kali renovasi. Guangzhou atau orang Arab menyebutnya Khanfu, merupakan pusat perdagangan dan pelabuhan tertua di Cina. Dengan kata lain Islam masuk ke Cina selain melalui jalur perdagangan juga jalur diplomatik.

Namun demikian Sa’ad bin Abi Waqqas, seorang sahabat kenamaan, dan beberapa orang sahabat pada tahun 615 M, sudah pernah datang ke dataran Cina, meski tidak lama. Ketika itu Rasulullah masih ada. Sa’ad kabarnya bahkan datang lagi untuk berdakwah hingga wafatnya pada tahun 635 M, dan dimakamkan di negri tersebut. Makamnya dikenal di kemudian hari dengan nama Geys’ Mazars.

Menurut catatan sejarah awal Cina, masyarakat Cina sudah mengetahui adanya agama Islam di Timur Tengah. Mereka menyebut pemerintahan Rasulullah SAW sebagai Al-Madinah dan agama Islam dikenal dengan sebutan Yisilan Jiao yang berarti ‘agama yang murni’. Masyarakat Tiongkok menyebut Makkah sebagai tempat kelahiran “Buddha Ma-hia-wu” (Nabi Muhammad SAW).

Orang Cina yang pertama kali memeluk Islam adalah suku Hui Chi. Saat ini Islam di Cina memang tidak begitu populer bahkan cenderung ditekan. Namun pada masa dinasti Song, disusul Dinasti Mongol Yuan (1274 M -1368 M), jumlah pemeluk Islam di China semakin besar. Dinasti Mongol menggunakan jasa orang Persia, Arab dan Uyghur untuk mengurus pajak dan keuangan. Pada waktu itu, banyak Muslim yang memimpin korporasi di awal periode Dinasti Yuan. Para sarjana Muslim mengkaji astronomi dan menyusun kalender. Selain itu, para arsitek Muslim juga membantu mendesain ibu kota Dinasti Yuan, Khanbaliq. (Sumber : Sejarah Islam di Negeri Tirai Bambu ).

Pada masa kekuasaan Dinasti Ming, Muslim masih memiliki pengaruh yang kuat di lingkaran pemerintahan. Pendiri Dinasti Ming, Zhu Yuanzhang adalah jenderal Muslim terkemuka. Di masa Kaisar Yong Le (Zhu Di) muncul seorang pelaut Muslim yang handal, yaitu laksamana Cheng Ho.

( Lihat :https://kanzunqalam.com/2011/01/13/sejarah-awal-mula-umat-muslim-di-china/ ).

Islam mulai mengalami kemunduran ketika berkuasanya dinasti Manchu-Qing (1644 M-1911 M). Karena dianggap sebagai pembela utama dinasti Ming sebagai dinasti pendahulu, maka semua kegiatan agama, pembangunan masjid dan ibadah hajipun dilarang. Politik “devide et impera” digunakan untuk memecah belah umat Islam yang terdiri dari bangsa Han, Tibet dan Mongol. Akibatnya ketiga suku penganut Islam itu saling bermusuhan.

” Janganlah kalian saling membenci, saling mendengki dan saling membelakangi. Jadilah kalian sebagai hamba-hamba Allah yang bersaudara”. ( HR. Muslim).

Bersatu kita teguh bercerai kita runtuh” begitu kata pepatah kita.

Selanjutnya selama revolusi kebudayaan China (1966 – 1976), dengan berkuasanya partai komunis, kaum Muslimin tidak diperbolehkan menunaikan ibadah haji secara resmi, kecuali secara diam-diam melalui Pakistan. Syukur Alhamdulillah pada tahun 1979 kebijaksaan tersebut berubah. Sedikit demi nafas Islam kembali berdegup. Pada tahun 2007 adalah puncaknya. Sebanyak 10.700 jamaah China pergi menunaikan ibadah haji.

Sebagian besar Muslim Cina yaitu suku Hui, yang merupakan mayoritas Muslim, kini menetap di Xinjiang ( Daerah Otonomi Uighur Xinjiang ) yang berbatasan dengan Mongolia di sebelah timur dan Rusia di utara, bergabung dengan kaum Muslimin Uighur yang sudah lebih lama menetap di wilayah tersebut. Dari total 25 juta Muslim di Cina , 8,5 juta di antaranya hidup di Xinjiang. Sementara, dari 300 ribu masjid di Cina, 23 ribu di antaranya ada di Xinjiang.

Sayangnya, pemberian status wilayah otonomi oleh pemerintah hanyalah akal-akalan belaka. Islam yang merupakan agama mayoritas masyarakat di tekan habis-habisan. Keberadaan sekolah Islam, masjid, dan imam dikontrol secara ketat. Pemerintah bahkan melarang kaum Muslimin shalat dan berpuasa pada bulan Ramadhan di kantor atau sekolah milik negara.

Resto Uighur Halal, Paris

Restoran Uighur di Paris

Keberadaan suku Uighur makin terdesak oleh suku Han yang bukan Muslim, yang tadinya hanya 6 % hingga kini menjadi lebih dari 40 % dan diperlakukan secara istimewa oleh pemerintah. Banyak orang-orang Uighur yang akhirnya memilih meninggalkan kota kelahiran mereka dan mencari suaka ke negara lain, Perancis contohnya. Beberapa tahun yang lalu saya pernah mampir dan mencicipi masakan orang Uighur yang pindah ke Paris dan membuka restoran di kota tersebut.

Sebagai info tambahan, Xinjiang adalah wilayah  yang kaya akan mineral dan minyak bumi. Cadangan gas alamnya bahkan merupakan yang terbesar di Cina. Daerah ini juga merupakan lokasi utama bagi Cina untuk melakukan uji coba nuklir.

http://www.republika.co.id/berita/dunia-islam/islam-mancanegara/12/06/13/m5k6pb-muslim-xinjiang-bertahan-di-tengah-keterbatasan-1

https://international.sindonews.com/read/1114590/40/larang-muslim-xinjiang-puasa-ramadan-komitmen-china-diragukan-1465262380

( Bersambung).

Read Full Post »

Wisata ke Cina … hmmm … mungkin kurang popular, apalagi di tengah suasana paska pilkada DKI yang baru lalu, dimana semua isu yang berbau cina menjadi sangat sensitive. Tapi nyatanya keinginan menggebu yang telah lama terpendam untuk menengok saudara-saudari seiman di negri tirai bambu tersebut tidak dapat begitu saja dipadamkan. Bukankah rasulullah sendiri pernah menganjurkan agar kita mau mengunjungi Cina? Meski tidak sedikit ulama yang berpendapat bahwa hadist tersebut tingkatannya lemah. Wallahu’alam …

Dari Anas ra. bahwasanya Nabi saw. bersabda : “Tuntutlah ilmu walaupun di negeri Cina, karena sesungguhnya menuntut ilmu itu wajib bagi setiap Muslim. Sesungguhnya para malaikat meletakkan sayap-sayap mereka kepada para penuntut ilmu karena senang (rela) dengan yang ia tuntut.” (H.R. Ibnu Abdil Bar).

http://bersamadakwah.net/tuntutlah-ilmu-sampai-ke-negeri-cina-bukanlah-hadits/   

Yang pasti Islam mengajarkan bahwa menuntut ilmu itu wajib, hingga sejauh apapun jarak yang harus ditempuh. Tapi mengapa harus Cina? Ya mungkin karena Cina jaraknya sangat jauh dari jazirah Arab disamping sejak dahulu Cina telah dikenal sebagai negara besar dengan peradaban tinggi. Disamping itu sejarah juga mencatat bahwa ajaran Islam telah diperkenalkan ke negri tersebut sejak awal lahirnya Islam, yaitu ketika di bawah khalifah Ustman bin Affan ra.

Dengan berbekal itulah pada hari Selasa 25 April 2017 lalu saya dan suami berangkat menuju dataran Cina. Tujuan kami adalah Beijing dengan Great Wall dan masjid Nuijie sebagai tujuan utama, Xian dengan Terracota dan masjid Great Mosque yang merupakan salah satu masjid terbesar dan tertua di Cina, serta Guilin yang terkenal karena keindahan alamnya sebagai tadabur alam sekaligus penutup perjalanan.

Kali ini kami memutuskan untuk menggunakan jasa travel biro yaitu China Muslim Private Travel Tour yang berkedudukan di Beijing. Keputusan ini kami ambil karena itinerary yang ditawarkan travel biro lokal tidak ada yang sesuai dengan keinginan kami. Tetapi khusus selama di Beijing, dengan pertimbangan Beijing adalah kota besar, namanya juga ibu kota, jalan sendiri naik turun subway/kereta bawah tanah tentu bukan masalah.

Karena dengan demikian kita bisa lebih melihat dan merasakan kehidupan mereka sehari-hari. Disamping juga tidak perlu menghabiskan waktu ke tempat/toko wajib kunjung travel biro. Jadi selama di Beijing kami putuskan jalan sendiri. Jasa guide dari travel biro baru akan kami gunakan di Xian dan Guilin. Untuk itu kami sudah menyiapkan peta subway Beijing yang di down load dari computer.

Singkat cerita kami berduapun tiba di bandara Beijing pukul 4.30 pagi waktu setempat. Segera setelah mengambil bagasi kami ke luar bandara untuk mencari taxi. Tapi belum sempat berpikir, tiba-tiba datang seorang pria menawarkan taxi dan langsung menggiring kami menuju parkiran, tanpa menghiraukan beberapa sopir taxi lain yang sudah menanti di depan pintu keluar bandara.

Anehnya, seolah terhipnotis kami mau saja mengikutinya. Tanpa banyak bicara, suami segera menyerahkan alamat hotel. Kami pikir toh tadi sudah sempat menanyakan kepada seorang penumpang asli Beijing yang kami temui di bandara berapa kira-kira ongkos taxi menuju ke hotel tersebut, yaitu sekitar 100 yuan. Belakangan kami baru sadar bahwa taxi tersebut tidak ada argonya atau mungkin juga tidak dihidupkan. Hati kami mulai was-was.

Dan benar saja, begitu kami sampai di hotel si sopir meminta ongkos 600 yuan ! Suami segera berdalih bahwa kami tidak cukup membawa uang cash jadi akan menukar uang dulu di hotel. Dengan kesal si sopir bertanya berapa cash yang tersedia, “ 160 “, jawab suami sambil menunjukkan dompetnya. Sambil mengomel tak jelas, diambilnya uang tersebut dan langsung tancap gas … olalaa .. hari pertama sudah hampir kena tipuu …

Beruntung kekecewaan di saat pertama itu bisa langsung tertutupi dengan keramahan penjaga hotel. Yang menarik meski mereka tidak bisa berbahasa Inggris tapi dengan bantuan aplikasi terjemah Bahasa yang di install di hp mereka, lengkap dengan suara, masalah komunikasi berhasil dihilangkan. Alhamdulillah …

Tak lama setelah menitipkan koper karena kamar baru siap jam 12 siang, kami ke luar lagi untuk mencari sarapan dan langsung ke stasiun subway yang letaknya tidak jauh dari hotel, dengan tujuan Great Wall. Untuk itu kami harus menuju stasiun Huoying yang terletak di persimpangan line 8 dan 13. Dari stasiun tersebut kami harus keluar stasiun dan pindah ke stasiun kereta api Huangtudian S2 yang katanya hanya berjarak 110 meter. Turun dari kereta api bus khusus arah Great Wall tersedia secara gratis. Demikian info yang kami peroleh melalui internet.

http://www.tour-beijing.com/blog/beijing-travel/how-to-visit-great-wall-by-train

Tapi ntah kenapa ketika kami keluar dari stasiun yang kami pikir adalah Huoying ternyata kami kesulitan menemukan stasiun kereta api menuju Great Wall. Terpaksa kami bertanya kepada orang-orang yang berada di sekitar tempat tersebut. Namun keterangan yang kami dapat simpang siur. Ada yang mengatakan harus naik metro lagi, ada yang mengatakan kereta api dan ada juga yang mengatakan naik bus lebih baik.

Namun yang sama sekali di luar dugaan kami, ternyata banyak warga Beijing yang kooperatif. Meski hampir semua yang kami mintai keterangan tidak bisa berbahasa Inggris, mereka berusaha keras untuk menolong kami. Meski mereka kelihatan terburu-buru berangkat ke kantor mereka mau dengan sabar tidak hanya sekedar memberi keterangan ( dengan bahasa isyarat) namun juga mengantar kami hingga ke halte, bahkan ada yang mengejar hingga ke atas bus karena ternyata ia salah memberi keterangan. Masya Allah …

20170426_12161420170426_121430IMG_0153Akhirnya setelah kami menunjukkan foto Great Wall barulah kami mendapat keterangan yang benar. Walaah rupanya mereka tidak paham apa yang sebenarnya kami tanyakan. Belakangan kami baru sadar kami tadi turun bukan di stasiun yang seharusnya. Syukur Alhamdulillah akhirnya sampai juga kami di pelataran luas pintu gerbang menuju Great Wall Badaling, bagian tembok Cina yang terdekat dengan Beijing. Dari sana untuk menghemat tenaga kami memilih naik dengan cable car, nanti pulangnya baru berjalan kaki.

IMG_0204IMG_0191Dari atas cable car terlihat sebagian tembok besar tersebut tersembul meliuk di sepanjang pegunungan. Tembok sepanjang 8.851 km ini berfungsi sebagai tembok pertahanan, disamping juga sebagai jalur transportasi di atas temboknya. Sebuah karya besar yang patut diacungi jempol. Meski pada masa pembangunannya yang melalui kerja paksa itu menelan jutaan korban rakyat, dengan biaya yang tak terkira tingginya.

IMG_0273IMG_019620170426_154254Tembok spektakuler tersebut dibangun oleh beberapa dinasti, secara bertahap, selama ribuan tahun, sejak sebelum ratusan tahun sebelum Masehi. Namun yang saat ini mudah terlihat dan banyak dikunjungi wisatawan adalah yang direkonstruksi oleh dinasti Ming (1368-1644).

Setelah puas menikmati pemandangan dan sejuknya hawa pegunungan sambil berjalan menyusuri tembok raksasa yang naik turun, cukup membuat lelah kaki tersebut, kamipun beristirahat sebentar sambil menyantap makan siang sekedarnya di restoran yang ada di lokasi tersebut.

Tak terasa rupanya kami berada di sana hingga menjelang jam tutup yaitu sekitar pukul 4 sore. Berbondong-bondong bersama wisatawan lain kamipun ikut mengantri bus yang akan membawa kami pulang. Di tengah perjalanan, setelah di dalam bus, kami baru merasa kalau bus tersebut bukan bus yang tadi kami gunakan. Bus tersebut adalah bus umum yang tidak menuju ke stasiun kereta api seperti tadi ketika kami datang.

Celakanya lagi, semua penumpang termasuk keneknya tidak bisa berbahasa Inggris. Untung anak muda yang duduk di depan kami bisa berbahasa Inggris meski sedikit. Anak muda yang pergi bersama kekasih dan keluarganya tersebut meminta kami tenang, karena kebetulan mereka juga akan menuju ke stasiun metro yang sama dengan kami.  Leganya hati ini, trima-kasih ya Allah … Alhamdulillah …

IMG_0289Malamnya kami berjalan-jalan menuju Tiananmen, yaitu gerbang menuju Forbidden City, kota terlarang , yang merupakan kompleks bekas istana yang kini dijadikan museum. Cukup surprised, ternyata ikon yang terletak di jantung ibu kota tersebut pukul 10 sudah gelap dan sepi. Hanya terlihat segelintir turis di depan pintu gerbang berwarna merah khas lambang komunis dimana terpampang foto raksasa Mao Zedong, pendiri RRT.

IMG_0309IMG_033220170427_120333Ke-esokan paginya, dengan subway kami mengunjungi Summer Palace. Istana musim panas tempat keluarga kaisar berkumpul dan bersantai ini terletak kurang lebih 15 kilometer dari pusat kota Beijing. Kali ini tanpa kesulitan kami bisa mencapai tempat tersebut berkat foto yang kami tunjukkan kepada orang yang kami temui begitu kami keluar dari stasiun metro.

20170427_15432220170426_045649Harus diakui alat transportasi ibu kota Cina ini, terutama subwaynya, patut diacungi jempol. Disamping bersih, baik stasiun maupun metronya, mudah dicapai juga artistik. Yang juga di luar perkiraan kami, adalah adab mengantri para penumpang, baik ketika akan masuk subway maupun ketika akan membeli tiket. Padahal di jam sibuk masuk kantor.

Sayang untuk mendapatkan peta subway sangat sulit. Untung kami sudah mempersiapkannya dari rumah. ( Print internet). Tapi karena waktu kami tidak banyak, kami tidak terlalu menikmati istana yang saat ini telah dijadikan tempat wisata umum tersebut. Apalagi kami masih harus menukar tiket online bullet train menuju Xian yang kami beli di tanah air sebelum keberangkatan.

Maka tak lama setelah itu kamipun meninggalkan lokasi untuk menuju masjid Niujie yang memang menjadi tujuan utama kami di Beijing.

( Bersambung)

Read Full Post »

Umat Islam kembali harus mengelus dada. Pasalnya yaitu keinginan Jokowi untuk menggunakan dana haji milik umat Islam yang jumlahnya trilyunan itu, untuk mempercepat pembangunan.

“Ini sebuah potensi yang sangat besar. Kurang lebih ada Rp80 sampai Rp90 triliun. Jumlahnya triliun, bukan miliar, Rp 93 triliun yang ini kalau dimanfaatkan dengan baik, ditaruh di tempat-tempat yang memberikan keuntungan yang besar, juga akan mempercepat pembangunan negara kita,” kata Jokowi dalam sambutannya di peluncuran Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS) dan peresmian pembukaan Silatnas Ikatan Ahli Ekonomi Islam (IAEI) di Istana Negara, Jakarta, Kamis (27/7/2017).

Di luar pro kontra, setuju tidak dan halal tidaknya dana haji dimanfaatkan untuk pembangunan negara, yang jelas umat Islam merasa sakit hati. Bagaimana mungkin dana yang dikumpulkan secara susah payah sedikit demi sedikit oleh sebagian umat yang bermimpi ingin menunaikan rukun Islam ke 5 itu bakal digunakan untuk sesuatu yang bukan tujuannya. Sementara pemerintah selama ini dirasa tidak adil memperlakukan umat Islam.

Kita bisa melihat sendiri bagaimana sikap dan prilaku pemerintah paska gagalnya Ahok dalam pilkada yang baru lalu. Kegagalan mantan gubernur DKI yang naik jabatan lantaran Jokowi terpilih menjadi RI1 itu sebenarnya banyak disebabkan lisannya sendiri yang mengutak-atik ayat suci Al-Quranul Karim. Ialah yang memprovokasi kemarahan umat Islam, bagaikan membangunkan singa tidur yang selama ini tidak begitu memperdulikan ayat-ayat kepemimpinan yang sudah ada sejak 15 abad silam.

Ironisnya, pemerintah malah menyalahkan para ulama, tokoh dan mereka yang ikut dalam demo ABI ( Aksi Bela Islam) meskipun demo tersebut terbukti berjalan rapi dan santun. Maka sejak itulah dimulai kriminalisasi para ulama dan tokoh ABI, pemblokiran situs-situs Islam dll. Mereka tak henti-hentinya difitnah dengan segala macam tudingan, seperti makar, anti Pancasila, anti NKRI, Islam radikal dll. Mereka ini juga  dibenturkan dengan umat agama lain, dituduh intoleran dll. Sesama umat Islam akhirnya saling menjelekkan dan saling tuduh. Inilah tehnik adu domba sesama Muslim yang benar-benar keji dan merusak persaudaraan Islam yang sejatinya merupakan kekuatan yang maha dasyat.

“Perumpamaan orang Islam yang saling mengasihi dan mencintai satu sama lain adalah ibarat satu tubuh. Jika salah satu anggota tubuh merasa sakit, maka seluruh tubuh akan ikut merasa sakit dan tidak bisa tidur ”. (HR.Bukhori).

Terakhir adalah pembubaran HTI dengan alasan makar. FPI beserta 14 ormas lainnya adalah target selanjutnya. Sementara ormas yang jelas-jelas telah mengancam ulama bahkan ada ormas di Papua yang berani mengibarkan bendera Israel bebas dari ancaman pembubaran.

Anehnya lagi, pegawai negri yang dicurigai pernah mendukung kegiatan HTI yang diperkirakan mempunyai anggota dan partisan puluhan ribu orang itu diancam untuk segera mengundurkan diri dari instansi dimana mereka bekerja. Padahal organisasi tersebut selama itu telah mengantongi izin resmi dari pemerintah, dan baru dibubarkan belum lama ini.

http://nasional.republika.co.id/berita/nasional/hukum/17/07/25/otn2ab377-pns-disuruh-keluar-hti-ini-komentar-yusril

Dapat dibayangkan bagaimana kesal dan kecewanya umat Islam diperlakukan seperti itu. Belum lagi ancaman menkeu Sri Mulyani “ Pilih potong gaji pns atau hutang??”.

http://www.gemarakyat.id/menkeu-pilih-utang-atau-gaji-pns-dipotong/

Sebegitu mendesaknyakah keadaan keuangan repubik kita tercinta ini?? Bukankah tugas negara untuk mensejahterakan dan melindungi kepentingan rakyat? Mengapa harus dana haji milik rakyat atau gaji pegawai negri, bukannya gaji atau tunjangan istimewa para pejabat negara yang suka korupsi atau anggaran pejabat yang tidak/kurang penting, seperti pesawat kepresidenan yang super mewah itu misalnya??? Atau kejarlah para koruptor kelas kakap seperti mereka yang merampok dana  BLBI yang jumlahnya trilyunan itu.

Bagaimana pula dengan tax amnesty yang merupakan ide Sri Mulyani dan menurutnya bisa untuk menjerat dan mendapatkan dana segar para konglomerat yang diamankan di bank-bank internasonal. Khususnya konglomerat kelas wahid keturunan Cina yang tak dapat dipungkiri memang lihai dalam berbisnis.

Sudah bukan rahasia lagi bahwa hampir semua bisnis dan ekonomi negri ini berada dalam cengkeraman 9 taipan tersebut. Hampir semua mega proyek mulai dari pembangunan perumahan, gedung perkantoran, mall hingga pembangunan jalan, jembatan dan proyek pembangkit listrik & energy, merekalah yang memegang kendali.

Tengoklah proyek raksasa pembangunan kota baru Meikarta di Bekasi yang di targetkan akan menjadi saingan Jakarta. Proyek Lippo grup milik James Riyadi bernilai ratusan trilyun ini berencana membangun ratusan pencakar langit yang dibangun sekaligus, meski sebenarnya belum mendapatkan izin resmi dari pemda. Tak dapat dibayangkan berapa besarnya asset dan kekayaan mereka.

http://katadata.co.id/berita/2017/08/02/deddy-mizwar-minta-lippo-hentikan-sementara-proyek-meikarta

http://stabilitas.co.id/home/detail/menguatnya-cengkeraman-sang-naga

http://ekonomi.kompas.com/read/2015/04/25/165045026/Tiongkok.Sapu.Bersih.Proyek.Infrastruktur.Indonesia

Juga bukan rahasia demi nafsu mengejar ketertinggalan kita dengan negara-negara lain maka pemerintahpun nekad berhutang. Ntah berapa besar tepatnya, kepada siapa saja, bagaimana dan kapan hutang tersebut bakal lunas. Apakah semua itu tidak diperhitungkan lebih dahulu?? Tidak adakah standard prioritas mana yang harus didahulukan, yang lebih pro rakyat kecil, selain untuk mengurangi resiko mangkraknya pembangunan?? Atau mungkinkah ada tekanan dari pihak lain hingga pemerintah tidak berani menolak si pemberi hutang??

Yang pasti dengan hutang yang demikian besarnya tak heran bila akhirnya sang pemberi hutangpun dengan mudah ikut masuk ke dalam percaturan politik dan ikut menentukan arah kepemimpinan negri kita tercinta Indonesia. Negri yang katanya menyimpan kekayaan besar yang terpendam ntah dimana.

Padahal Islam yang merupakan ajaran dan agama mayoritas penduduk Indonesia, sejak awal telah melarang kebiasaan buruk berhutang. Tangan di atas ( memberi) lebih baik dari tangan di bawah ( meminta/hutang).

“Berhati-hati kamu dalam berhutang, sesungguhnya hutang itu mendatangkan kerisauan di malam hari dan menyebabkn kehinaan di siang hari”.(HR Al-Baihaqi).

Kasus Srilanka di bawah amat sangat patut menjadi renungan kita. Relakah kita bila suatu hari nanti kita mengalami hal serupa???

http://www.beritaislam24h.info/2017/07/tak-bisa-bayar-utang-sri-lanka-lepas.html

Kembali kepada rencana pemerintah untuk memanfaatkan dana haji milik umat Islam yang jumlahnya trilyunan itu. Islam tidak pernah memisahkan masalah keagamaan dengan kenegaraan. Hal yang menjadi momok menakutkan rezim Jokowi, yang menginginkan agar agama tidak di campur-adukkan dengan politik. Rezim yang alergi terhadap bendera tauhid dan kata “ kekhalifahan” hingga harus mengeluarkan perppu pembubaran ormas seperti HTI itu ternyata kini menginginkan dana haji milik umat Islam. Alasannya  untuk biaya infrastruktur.

Bukankah Cina dan Arab Saudi baru saja menggelontorkan pinjaman trilyunan rupiah?? Tidak cukupkah semua itu?? Apa jangan-jangan sudah menguap ntah kemana seperti biasa ???

Dan lagi betulkah dana tersebut untuk biaya infrastruktur, infrastruktur apa, yang mana? Apakah ada kaitannya dengan tujuan utama tabungan haji, perbaikan fasilitas pondokan dan transport di Mekah dan Madinah, misalnya. Karena selama ini kedua fasilitas tersebut kalah jauh dengan apa yang didapat jamaah haji Malaysia.

Bila saja penduduk negri mayoritas Islam, dimana pejabat negara termasuk presiden disumpah dibawah kitab suci Al-Quran, mau sedikit saja memahami makna “ Masuklah kedalam Islam secara kaffah”, masalah hutang sebenarnya tidak  akan menjadi masalah besar.

Adalah Baitul maal yang berdiri pada zaman nabi dan juga para khalifah. Di dalam lembaga ini tersimpan semua dana rakyat termasuk harta pampasan perang, zakat, infak, sodaqoh, wakaf dan lain-lain. Dengan mengelola dana itulah para pemimpin ketika itu berhasil mensejahterakan rakyat tanpa adanya riba seperti bunga, bahkan tanpa harus berhutang kepada siapapun. Itulah zaman keemasan Islam yang tidak dapat dipungkiri sejarah. Mereka benar-benar berdiri di atas kaki sendiri tanpa harus tergantung negara/pihak lain.

Selama 8 abad Islam dibawah para khalifah berhasil menguasai dunia dalam segala hal baik ekonomi, pembangunan, seni budaya dll. Termasuk kebebasan dalam beragama. Jadi sungguh tidak benar apa yang dikatakan politikus Partai Nasdem yang menuduh sistim khilafah akan memaksa semua orang shalat, berjilbab dll. Berikut pengakuan seorang pemuka Katolik tentang Aceh yang sejak beberapa tahun ini telah menegakkan syariat.

http://www.planetmuslim.id/2017/01/pemuka-agama-katolik-di-aceh-syariat.html?m=1

“Untukmu agamamu dan untukku agamaku”. (TerjemahQS.Al-Kafirun(109):6).

Para pemimpin terutama di zaman kekhalifahan yang 4, tidak hanya menunjukkan keberhasilan yang sifatnya duniawi seperti yang dicapai Barat saat ini. Tetapi juga keberhasilan ukhrowi. Ketakwaan mereka kepada Sang Khalik benar-benar patut diacungi jempol. Demikian pula rakyatnya. Karena pemimpin sejatinya adalah panutan yang harus ditiru.

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu jadikan bapa-bapa dan saudara-saudaramu pemimpin-pemimpinmu, jika mereka lebih mengutamakan kekafiran atas keimanan dan siapa di antara kamu yang menjadikan mereka pemimpin-pemimpinmu, maka mereka itulah orang-orang yang zalim”.( Terjemah QS. At-Taubah (9);23).

Jadi tak perlu heran bila sekarang ini sebagian besar umat Islam keberatan dana haji yang mereka tabung selama bertahun-tahun dan dicicil sedikit demi sedikit itu akan digunakan pemerintah. Meski kabarnya MUI menyetujui rencana tersebut, tampaknya tidak akan mudah membujuk para pemilik dana haji agar ridho menyerahkan tabungan mereka. Apalagi untuk meyakinkan bahwa dana mereka akan aman, tidak dikorupsi serta dijamin tidak akan mengganggu jadwal keberangkatan mereka.

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 6 Agustus 2017.

Vien AM.

Read Full Post »