Feeds:
Posts
Comments

Archive for May 24th, 2018

Beberapa hari menjelang Ramadhan 1439H/2018 M, umat Islam kembali harus menelan pil pahit. Yaitu dengan adanya tragedi busuk diledakannya bom di 3 gereja di Surabaya pada hari Minggu 13 Mei 2018. Tagedi bom bunuh diri tersebut merenggut 13 korban meninggal dan 41 luka-luka. Ini terjadi hanya selang beberapa hari sebelum Rutan Mako Brimob Kelapa Dua, Depok diserang sekelompok orang tak dikenal hingga menewaskan 5 petugas kepolisian yang sedang menjalankan tugas.

https://news.detik.com/berita/4014659/kapolri-berduka-5-polisi-gugur-saat-rusuh-di-rutan-mako-brimob

http://solo.tribunnews.com/2018/05/13/kapolri-sebut-pelaku-bom-bunuh-diri-di-3-gereja-surabaya-merupakan-satu-keluarga 

Namun berbeda dengan tragedi penyerangan Novel Bawesdan tahun lalu yang hingga hari ini belum juga terungkap siapa pelakunya, pelaku bom gereja langsung teridentikasi hari itu juga. Pelaku bom bunuh diri dikabarkan adalah satu keluarga yang diduga kuat terhubung dengan ISIS, jaringan teroris internasional yang mengatas-namakan Islam.

Sementara rentetan serangan terhadap ulama bahkan ada yang sampai meninggal dibacok, dengan ringannya dilaporkan hanya ulah orang gila. Para ulama tersebut diserang sepulang shalat Subuh di masjid sekitar rumah masing-masing.

https://www.cnnindonesia.com/nasional/20180221184614-20-277856/din-syamsuddin-heran-penyerang-tokoh-agama-divonis-gila

Kabar lain juga menyebutkan anggota ISIS di negri kita tercinta ini dari hari ke hari semakin saja bertambah. Namun demikian kapolri yang sebelumnya menyatakan bahwa pelaku bom bunuh diri dan keluarganya pernah tinggal di Suriah mengoreksi pernyataan tersebut.

https://regional.kompas.com/read/2018/05/15/17141491/video-klarifikasi-kapolri-soal-keluarga-pelaku-bom-gereja-pernah-ke-suriah

Patut dicermati, kedua tragedi memilukan tersebut terjadi hanya beberapa hari sebelum dipindahkannya kedutaan-besar AS untuk Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem. Hal ini merupakan bukti nyata dukungan AS terhadap segala keputusan yang diambil Israel,  termasuk pemindahan ibu kota ke kota suci 3 umat ber-agama tersebut. Prilaku negara adi daya dibawah kekuasaan Trump ini makin membuktikan ketidak-peduliannya terhadap nasib rakyat Palestina.

Yerusalem sampai kapanpun adalah milik Palestina dan umat Islam, yang digadang sebagai calon ibu kota negara yang hingga kini masih mengalami penjajahan. Sesuatu yang tidak patut terjadi di era sekarang ini dimana kemerdekaan adalah hak segala bangsa. Disini pulalah berada masjid suci ketiga umat Islam yaitu kompleks Al-Quds dimana di dalamnya berdiri Masjidil Asqho dan Masjid As-Saqroh atau Masjid Kubah Emas.

Itu sebabnya sejumlah ormas Islam pada hari Jumat 11 Mei, 2 hari sebelum tragedi bom Surabaya, melakukan aksi menentang pemindahan kedutaan besar AS ke ibu kota tersebut. Aksi yang berlangsung di Monas dengan tertib dan diberi nama “Indonesia Bebaskan Baitul Maqdis“ ini dimotori oleh uztad Bahtiar Nasir, dan dihadiri ulama-ulama kondang seperti Aa Gym, ustadz Abdul Somad, uztad Felix Siauw  dll.

https://lampungpro.com/post/11992/catatat-11-mei-aksi-bela-baitul-maqdis-akan-putihkan-monas

Acara yang juga dihadiri oleh sebagian besar alumni 212 tersebut diawali dengan shalat Subuh berjamaah di masjid Istiqlal, dan ditutup shalat Jumat. Usai shalat Subuh, para peserta melakukan long march menuju Monas untuk ber-dzikir pagi, mendengarkan orasi para ulama, serta mendengarkan alunan surat Al Isra’ dan surat Al Kahfi oleh 1000 hafidz/hafidzah yang sungguh menggetarkan hati. Pemilihan kedua surat tersebut, surat Al-Isra, khususnya, tentu bukannya tanpa maksud dan tujuan. Di dalam surat itulah Allah swt menerangkan kedudukan, keberkahan dan kesucian Masjidil Aqsho yang merupakan kiblat pertama umat Islam.

Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al Masjidil Haram ke Al Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat”. (Terjemah QS. Al-Isra (17):1).

Selanjutnya pada ayat 4 dan 5 surat Al-Isra, Allah swt menerangkan tentang kerusakan yang akan dilakukan kaum Yahudi (bani Israil) dengan penuh kesombongan, dan balasan hukum yang bakal mereka terima sebagai akibatnya.

Dan telah Kami tetapkan terhadap Bani Israil dalam kitab itu: “Sesungguhnya kamu akan membuat kerusakan di muka bumi ini dua kali dan pasti kamu akan menyombongkan diri dengan kesombongan yang besar.”

“Maka apabila datang saat hukuman bagi (kejahatan) pertama dari kedua (kejahatan) itu, Kami datangkan kepadamu hamba-hamba Kami yang mempunyai kekuatan yang besar, lalu mereka merajalela di kampung-kampung, dan itulah ketetapan yang pasti terlaksana”.

Lalu pada ayat 6 tentang kekalahan bani Israil oleh kaum Muslimin.

”Kemudian Kami berikan kepadamu giliran untuk mengalahkan mereka kembali dan Kami membantumu dengan harta kekayaan dan anak-anak dan Kami jadikan kamu kelompok yang lebih besar”.

Sebuah pertanyaan menggelitik, mungkinkah bom bunuh diri Surabaya itu adalah rekayasa yang terjadi sebagai reaksi aksi di Monas?? Sebagai reaksi berang dan kemarahan Zionis Yahudi dan antek-anteknya atas doa kaum Muslimin yang menyudutkan mereka?? Bukankah bukan rahasia lagi bahwa ISIS adalah ciptaan mereka??

http://spionase-news.com/2018/05/19/akhirnya-terungkap-pimpinan-isis-ternyata-agen-mossad-israel/

Tengok pula apa yang dilakukan Zionis Israel terhadap penduduk Palestina yang bertekad kembali ke kampung halaman setelah terusir sejak tahun 1948, pada waktu yang hampir bersamaan dengan serangan Surabaya. Tekad rakyat Palestina tersebut telah berlangsung sejak Maret 2018 sebagai protes atas rencana AS memindahkan kedubesnya ke Yerusalem. Ironisnya tak satupun media utama Indonesia yang memberitakan hal tersebut. Padahal tak kurang dari 62 korban meninggal dunia dan sekitar 2800 rakyat Palestina terluka.

Namun yang lebih menyedihkan adalah reaksi berlebihan pemerintah, dalam hal ini, mentri agama Lukman Hakim, yang mengeluarkan daftar sertifikasi ulama, seolah ulamalah yang harus bertanggung-jawab atas terorisme yang baru saja terjadi.

Dan anehnya lagi, daftar yang hanya memuat 200 ulama rekomendasi kementrian agama tersebut tidak memasukkan sejumlah ulama yang nyata-nyata memiliki nama besar, banyak mempunyai jamaah dan juga lulusan universitas terkemuka di Timur Tengah. Diantaranya yaitu uztad Abdul Somad, uztad Felix Siauw, uztad Adi Hidayat, dan uztad Bahtiar Nasir, ketua “Aksi Indonesia Bebaskan Baitul Maqdis”.

Ntah kebetulan atau tidak, ulama-ulama tersebut, belakangan memang sering bersuara keras mengkritisi kinerja pemerintah. Kejatuhan BTP pada tahun 2016 lalu atas tuduhan penistaan agama (Islam) tak lepas dari rentetan aksi damai 212 yang dimotori Habib Riziek Shihab dan uztad Bahtiar Nasir sebagai ketua Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Majelis Ulama Indonesia (GNPF-MUI), yang juga adalah sekjen MIUMI (Majelis Intelektual dan Ulama Muda Indonesia).

Aksi fenomenal yang melibatkan jutaan peserta tersebut diabadikan dalam layar lebar dengan judul “212 the Power of Love”, yang tayang di bioskop nasional sejak 9 Mei 2018, beberapa hari sebelum terjadinya bom Surabaya.

http://senggang.republika.co.id/berita/senggang/film/18/05/11/p8iz1s374-film-212-the-power-of-love-diapresiasi

Pertanyaannya, pantaskah pemerintah seenaknya mendepak dan mengucilkan ulama-ulama tersebut hanya karena alasan di atas?? Atau mungkinkah pemerintah mendapat tekanan dari pihak-pihak yang merasa kepentingannya terusik?? Bukankah salah satu tugas ulama adalah mengawal para pemimpin negri agar tidak melenceng dari tugasnya?? Agar Allah Azza wa Jala tidak menahan turunnya keberkahan atas negri yang penduduknya mayoritas Islam ini??

… Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama. Sesungguhnya Allah Maha perkasa lagi Maha Pengampun”.(Terjemah QS. Fathir(35):28).

“… Barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain atau bukan karena membuat kerusakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. … “. (Terjemah QS.Al-Maaidah(5): 32).

Yang pasti apapun alasannya tindakan membunuh, termasuk bom bunuh diri, di luar kancah perang adalah hal yang tidak dibenarkan dalam Islam. Dan yang juga tak kalah pentingnya, jangan pernah kaum Muslimin dimanapun berada mau terkecoh dan bergabung dengan organisasi teroris ISIS yang sengaja diciptakan musuh-musuh Islam untuk mendiskreditkan wacana kekhalifahan Islam dibawah Imam Mahdi yang telah diprediksi Rasulullah ribuan tahun silam, dan tampaknya sudah nyaris tiba waktunya.

Dunia tidak akan lenyap atau tidak akan sirna hingga seseorang dari keluargaku menguasai bangsa Arab. Namanya sama dengan namaku.” (HR. Tirmidzi dan Abu Daud).

Ibnu Katsir mengatakan, “Imam Mahdi akan muncul di akhir zaman. Saya mengira bahwa munculnya Imam Mahdi adalah sebelum turunnya Nabi ‘Isa, sebagaimana ditunjukkan oleh hadits-hadits yang menyebutkan hal ini”.

https://rumaysho.com/725-kedatangan-imam-mahdi-yang-dinanti-nanti.html

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 23 Mei 2018.

Vie AM.

Read Full Post »