Feeds:
Posts
Comments

Archive for July 27th, 2018

Tak sampai 9 bulan lagi Pemilu 2019 akan segera diselenggarakan. Puncak pesta demokrasi rakyat 5 tahun-an tersebut rencananya akan dilaksanakan pada 17 April 2019. Pada acara akbar tersebut selain presiden dan wakilnya, rakyat juga akan memilih anggota dewan legislatif DPR RI, DPD RI dan DPRD.

Namun seperti juga pemilu 2014 dan pilgub DKI 2017, pesta demokrasi tersebut tampaknya akan mengalami fenomena yang sama, yaitu perseteruan 2 kubu yang sama sekali tidak sehat. Tak dapat dipungkiri detik-detik menjelang pilgub DKI 2017, pendukung Ahok sebagai petahana dan pendukung Anies sebagai penantang, bagai anjing dan kucing yang sama sekali tidak dapat berdamai. Ironisnya hal ini terus berlanjut hingga saat ini. Bahkan Sandiaga yang merupakan wakil gubernur DKI Anies yang memenangkan pemilu berkomentar bahwa kebijakan apapun yang diakukan pemprov DKI selalu dicela PDI-P. Partai berlambang kepala banteng ini memang dikenal sebagai pendukung berat Jokowi-Ahok.

https://www.konfrontasi.com/content/politik/sandiaga-uno-apa-yang-kami-lakukan-pasti-dibilang-salah-oleh-pdi-p

Anis-Sandiaga yang merupakan pasangan yang dijagokan koalisi Gerindra, PKS dan PAN, serta direstui sebagian besar ulama dan umat Islam yang merasa tersinggung oleh pernyataan Ahok tentang ayat 51 surat Al-Maidah beberapa waktu lalu, memang mampu membuktikan keberpihakannya kepada rakyat kecil.  Program Ok-Oce adalah salah satu contohnya.  Program ini adalah program pelatihan bagi para pengusaha kelas menengah dan bawah agar mampu bersaing membuka lapangan kerja baru di DKI Jakarta.

http://suarajakarta.co/news/pemilu/apa-itu-program-ok-oce-anies-sandi-ini-penjelasannya/

Sementara itu, belum lagi kedua pihak yang akan bertarung berhasil mengajukan capres dan cawapres mereka, meski waktu yang tersisa hanya tinggal 1 bulan, perseteruan antar pendukung dan simpatisan di sosmed terus memanas. Misalnya, dengan bermunculannya hashtag #2019Gantipresiden, yang tidak hanya dicetak/sablon di t-shirt namun juga dalam bentuk lagu, dan menjadi viral.

Tentu saja kubu lawan tidak mau trima hal tersebut. Mereka pun menanggapinya dengan t-shirt  #2019TetapJokowi. Sebenarnya sah-sah saja prilaku tersebut asal jangan sampai memancing keributan, seperti pemaksaan pendapat apalagi saling serang secara fisik.

Sayangnya itulah yang terjadi baru-baru ini. Kendaraan milik Neno Warisman, mantan artis yang sejak beberapa tahun ini aktif sebagai pendakwah, dibakar oleh orang tak dikenal pada tengah malam. Padahal mobil Daihatsu Xenia berwarna hitam tersebut diparkir di depan rumahnya. Ironisnya lagi, kejadian tersebut terjadi tak lama setelah tragedy pelemparan bom Molotov ke kediaman Mardani Ali Sera, seorang politisi PKS. Untuk diketahui Mardani Ali Sera adalah salah satu deklarator gerakan #2019GantiPresiden bersama dengan Neno Warisman.

https://fajar.co.id/2018/07/21/usai-mardani-giliran-neno-warisman-yang-diteror/

Lain lagi yang terjadi dengan Gerindra yang menjadikan slogan “Rebut Kembali Indonesia” sebagai jargon mereka. Melalui medsos kubu lawan berusaha membakar emosi pembaca bahwa slogan tersebut sangat provokatif.

“ Merebut dari siapa dan untuk siapa?? Bukankah Indonesia itu milik seluruh rakyat Indonesia??”, begitu salah satu bunyi protesnya. Berikut keterangan Fadli Zon sebagai wakil ketua umum Gerindra.

https://www.kaskus.co.id/thread/5a8b8cdc507410666d8b4568/ini-maksud-semboyan-quotrebut-kembali-indonesiaquot-dari-gerindra/

Tak dapat dipungkiri terutama bagi yang tinggal di Jakarta dan hidup berkecukupan, ibu kota tercinta ini kelihatannya memang baik-baik saja. Apa saja ada, dan mudah didapat, selama ada uang. Gedung-gedung pencakar langit yang megah, pusat-pusat perbelanjaan mewah dimana berbagai butik terkenal mancanegara dan restoran local maupun internasional berada di dalamnya, sangat mudah ditemui.

Namun sadarkah kita siapa sebenarnya pemilik gedung-gedung megah, mall-mall, perumahan-perumahan mewah yang setiap hari kita lihat dan lewati tersebut??  Bahkan sekedar mini market yang jumlahnya tak terhitung di sekitar kita tinggal, dan kalau mau sedikit diingat hanya itu-itu saja … Kalau bukan Indomart yaa Alfamart yang pemiliknya sama saja dengan pemilik yang disebutkan di atas. Bukankah ini yang namanya monopoli, hal yang amat sangat dibenci dan dilarang dalam Islam …

Apa saja harta rampasan (fai-i) yang diberikan Allah kepada Rasul-Nya yang berasal dari penduduk kota-kota maka adalah untuk Allah, Rasul, kerabat Rasul, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang dalam perjalanan, supaya harta itu jangan hanya beredar di antara orang-orang kaya saja di antara kamu. … … “.(Terjemah QS. Al-Hasyr(59):7).

Saya jadi teringat kakak ipar saya yang mengeluh sejak menjamurnya 2 minimarket tersebut warung kecil yang didirikannya di halaman rumah jadi tidak laku. Juga prt saya yang suatu hari saya tegur karena membeli sayur lebih sedikit dari kebutuhan kami sehari-hari. Saya memang biasa meminta prt kami belanja sayuran di tukang sayur yang mangkal tidak jauh dari rumah

“ Tukang sayurnya sekarang g berani bawa sayuran banyak-banyak bu … katanya mahal banget, takut pada g mau beli. Jadi ya harus bagi-bagi sama pembeli lain”, kilahnya.

Iya juga, pikir saya, yang paling menderita tukang sayurnya kalau bawa banyak tapi tidak laku terjual.

Jarak antara si kaya dan si miskin di negri kita tercinta ini harus diakui sangat “jomplang” alias jauuuh bagaikan bumi dan langit. Bayangkan, tidak sedikit kongomerat kita yang masuk deretan 100 besar orang terkaya di dunia. Sementara banyak rakyat kita yang makan 3x sehari saja tidak mampu. Tidak jarang saya menemui orang “kecil” yang ketika kami beri makan siang menolak. Alasannya takut kebiasaan … Miriiis …

Untuk itulah Alumni 212 membentuk Koperasi Syariah 212 yang membawahi Mart 212. Tujuannya agar umat Islam yang merupakan mayoritas penduduk Indonesia bisa hidup sejahtera dan mandiri. Koperasi ini dibawah pengawasan langsung pakar ekonomi syariah DR.M.Syafii Antonio, dengan penasehat uztad Abdullah Gymnastiar (Aa Gym), uztad Arifin Ilham dll. Kepemilikannya adalah seluruh anggota koperasi dengan modal minimal 50 ribu rupiah, maksimal 15 juta rupiah.

https://koperasisyariah212.co.id/koperasi-syariah-212/

Dengan demikian hashtag #gantipresiden2019 memang sungguh beralasan. Meski belum jelas siapa sebenarnya sosok terbaik yang patut menggantikan Jokowi. Yang pasti, umat Islam sangat mendambakan sosok yang mau peduli terhadap Islam yang beberapa tahun belakangan ini, khususnya sejak peristiwa Al-Maidah 51, makin terpojokkan. Setidaknya itulah yang diinginkan Alumni 212.

https://news.detik.com/berita/3963104/gerindra-belum-tentu-prabowo-yang-diinginkan-2019gantipresiden

Itu sebabnya pernyataan terbuka dukungan Zainul Majdi atau Tuan Guru Bajang (TGB) terhadap Jokowi sungguh mengecewakan sebagian besar umat Islam dan para ulama. Terutama uztad Abdul Somad dan rekan-rekan sesama alumni  universitas Al-Azhar yang sebelumnya sempat menjagokan gubernur NTB 2 kali itu untuk menggantikan Jokowi sebagai RI1. Juga partai Demokrat yang belakangan menjadi tempat bernaung dan sukses mengantar TGB sebagai gubernur NTB. Sebaliknya, PKS meskipun sesama oposisi bisa memaklumi keputusan tersebut.

“Tidak mengagetkan. Di politik semua bisa terjadi. Tapi umat akan mencatat dengan baik,” kata Mardani.

Sementara PBB yang mengantar TGB menduduki jabatan tertinggi NTB periode pertama, berkomentar lebih panjang:

“Dulu baru selesai kuliah kembali ke Indonesia pas milih momen bergabung dengan PBB dan duduk sebagai anggota DPR RI. Kemudian di momen yang pas dapat dukungan maju pilgub dari PBB dan menang,” tutur Sukmo.

“Berikutnya tinggalkan PBB gabung ke Demokrat untuk dapat maju lagi di pilgub periode kedua. Sekarang setelah hampir habis jabatannya sangat cerdas berbeda pendapat dengan Demokrat, beliau mendukung Pak Jokowi,” imbuhnya.

https://news.detik.com/berita/4099225/tgb-dukung-jokowi-pro-jokowi-gembira-oposisi-terkaget-kaget

Yang pasti pilihan merapat ke PDIP jelas sangat menyakitkan umat Islam. Betapa tidak … ketua umum  partai yang tak lain adalah Megawati itu, pernah berucap bahwa partainya tidak memerlukan suara umat Islam.

https://www.nahimunkar.org/umat-islam-yang-ada-di-pdip-dihimbau-keluar/

Meloncatnya TGB ke kubu Jokowi menambah potensi perpecahan umat Islam yang semakin melebar. Belum lagi wacana Islam Nusantara yang diprakasai Said Aqil Siraj beberapa tahun terakhir ini. Ulama yang dikenal memang nyleneh ini sambil tertawa ringan menerangkan kepada grand syeikh Al-Azhar Ahmad Thayyib bahwa Islam Nusantara adalah Islam orang Nusantara Indonesia, Malaysia, Brunei yang penuh toleransi anti ektrimisme dan radikal, tidak seperti islam Arab. Ini dikatakan ketika sang syeikh datang memenuhi undangan ke kantor PBNU.

Namun secara tegas syeikh tersebut langsung menjawab, “Seandainya saja Allah tahu bahwa bangsa Indonesia lebih pantas dari bangsa Arab untuk menerima dan mengemban Risalah penutup kenabian, maka Risalah tidak akan diturunkan kepada Nabi Muhammad saw,”.

http://www.mantabz.com/bangga-dengan-islam-nusantara-said-aqil-di-skakmat-grand-syekh-al-azhar/

Lupakah ketua PBNU itu bahwa sesama Muslim adalah bersaudara? Mengapa kita harus merasa lebih hebat dari saudara kita yang lain apalagi yang dari Timur Tengah?? Mempersatukan sesama Muslim pendukung Jokowi/Ahok dan Prabowo/Anies saja tidak mampu! Bukankah ulama adalah pewaris para nabi yang seharusnya perkataan maupun sikapnya harus kita jadikan panutan? Bukan membuat kita saling gontok-gontokan yang akhirnya malah membuat kita lemah dan mudah dikalahkan dan dilecehkan umat agama lain …

Dari Ibnu Umar, beliau berkata: “Rasulullah SAW bersabda: Seorang muslim itu adalah saudara muslim yang lain. Oleh sebab itu, jangan mendzalimi dan meremehkannya dan jangan pula menyakitinya.” (HR. Ahmad, Bukhori dan Muslim)

Sayangnya itu pula yang terjadi antar partai Islam yang ada di negri yang katanya mayoritas Islam ini. Mengapa PKB dan PPP harus berada di posisi berlawanan dengan PKS, PAN maupun PBB yang sama-sama bernafaskan Islam? Mengapa mereka tidak mau bersatu dan berjuang menjadikan seorang Muslim terbaik sebagai pimpinan tertinggi negri ini? Yang mungkin bersama Sultan Erdogan dari Turki dan Mahathir dari Malaysia mampu mengembalikan kejayaan Islam yang pernah mencapai masa keemasan selama 8 abad lebih.

Mari bersama kita bermunajat kepada Allah swt agar para pemuka partai-partai tersebut mau bersatu, mengingatkan apa sebenarnya tujuan mereka mendirikan partai Islam. Setidaknya, bila hanya PKS, PAN dan PBB bersama Gerindra yang mau memperjuangkan keinginan umat, semoga Prabowo yang merupakan orang terkuat di kubu tersebut mau benar-benar memikirkan dan mengajukan capres dan cawapres yang kira-kira bisa ditrima dan bisa mengalahkan sang petahana tanpa harus memaksakan diri untuk maju sendiri sebagai RI1.

Sekaligus memohon agar umat Islam sadar akan pentingnya memilih pemimpin yang seakidah, yang menjadikan Al-Quran dan As-Sunnah sebagai pegangan hidup, tidak hanya untuk diri sendiri tapi juga dalam menjalankan kekuasaan.

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil jadi pemimpinmu, orang-orang yang membuat agamamu jadi buah ejekan dan permainan, (yaitu) di antara orang-orang yang telah diberi Kitab sebelummu ( Yahudi dan Nasrani), dan orang-orang yang kafir (orang-orang musyrik). Dan bertakwalah kepada Allah jika kamu betul-betul orang-orang yang beriman”. ( Terjemah QS. Al-Maidah(5):57).

Wallahu’alam bish shawwab.

Jakarta, 27 Juli 2018.

Vien AM.

Read Full Post »