Feeds:
Posts
Comments

Archive for November 2nd, 2020

Macron dan Karikatur (1).

Perancis berulah lagi. Awal Oktober lalu presiden Perancis, Emmanuel Macron, mengumumkan rencana undang-undang yang lebih ketat untuk mengatasi hal yang ia sebut “separatisme Islam” di Prancis. Ia mengatakan kelompok minoritas Muslim di Prancis – terdiri dari kira-kira enam juta orang yang berpotensi membentuk “masyarakat tandingan”. Ia menggambarkan Islam sebagai agama “dalam krisis”, agama bermasalah yang perlu dibendung. Dengan keji ia juga mengatakan itu semua akibat makanan halal yang dikonsumsi kaum Muslimin. Ia menegaskan pengawasan yang lebih ketat pada sekolah dan kontrol yang lebih baik atas pendanaan masjid dari pihak asing.

Macron juga menegaskan dengan dalih kebebasan berekspresi, tidak akan mencegah penerbitan kartun yang menghina Nabi Muhammad. Tak tanggung-tanggung poster karikatur penghinaanpun dipasang di gedung pemerintahan. Padahal ia tahu persis kartun penggambaran seperti itu terbukti telah menimbulkan kemarahan besar kaum Muslimin dimanapun berada. Islam dengan berbagai alasan memang melarang penggambaran nabi terakhir itu dalam bentuk apapun. Apalagi dalam bentuk penghinaan!!. Meski penghinaan dalam bentuk apapun tidak akan membuat rasulullah menjadi hina.

Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah”.(Terjemah QS. Al-Ahzab(33):21).

Adalah majalah satir karikatur Perancis Charlie Hebdo yang pada tahun 2006 mencetak ulang karikatur nabi Muhammad saw yang setahun sebelumnya pernah diterbitkan surat kabar Denmark.  Kejadian tersebut  menyulut gelombang protes di berbagai tempat, mengutuk keras perbuatan yang menyakitkan hati jutaan umat muslim dunia. Namun hal tersebut tidak membuat mereka jera. Pada tahun 2011 dan 2012 majalah tersebut bahkan menerbitkan lebih banyak lagi karikatur kontroversial tersebut. Akhirnya pada tahun 2015, dua orang yang diduga sebagai anggota Al-Qaeda melakukan serangan brutal ke kantor majalah satir tersebut hingga menewaskan 12 orang korban meninggal. 

Tampak jelas Macron tidak bisa mengambil pelajaran tragedy berdarah tersebut. Ntah setan apa yang membuatnya mengambil keputusan berbahaya tersebut. Dan seperti yang sudah diperkirakan dunia Islampun geger. Mulai dari rakyat biasa hingga tokoh-tokoh dari Turki, Mesir, Libia, Yaman, Yordan, Palestina, Pakistan, Indonesia, Malaysia dll. Demo di depan kedutaan Perancis untuk menunjukkan kemarahan kaum Muslimin yang tersakiti hatinya terus bermunculan hingga hari ini (2/11/2020). 

Islam adalah agama damai dan tidak memiliki tempat untuk terorisme, Prancis adalah sumber terorisme”, kata seorang tokoh lokal Palestina dalam unjuk rasa yang digelar. “Kami tidak melupakan pembunuhan 1,5 juta orang di Aljazair oleh Prancis,” tambahnya.

Recep Tayyip Erdogan presiden Turki yang dikenal memiliki ghiroh (kecintaan dam semangat tinggi membela Islam) melayangkan kegusarannya. Ia menyebut Macron sebagai orang yang sakit mental, yang tidak bisa menghargai perbedaan dan agama lain padahal di negrinya hidup kaum Muslimin meski hanya minoritas. Untuk itu ia menyerukan dunia agar memboikot produk Perancis. Sambutan tersebut langsung disambut negara-negara timur tengah yang merupakan konsumen besar produk Perancis.  Sambutan juga datang dari MUI (Majelis Ulama Indonesia).    

https://news.detik.com/berita/d-5235701/bergema-seruan-boikot-produk-prancis-dari-majelis-ulama-indonesia/3

Macron terbukti telah memprovokasi makin suburnya radikalisme yang tidak hanya merugikan kaum Muslimin tapi juga membahayakan rakyatnya sendiri. Seorang pemuda Chechnya usia 18 tahun nekad membunuh guru kelas dramanya setelah sebelumnya menunjukkan karikatur nabi Muhammad saw di depan kelas. Menyusul 2 pekan kemudian tragedi mengerikan yang menewaskan 3 orang yang sedang berada di dalam gereja Notredame Nice. Macron mengatakan kejadian tragis 29 Oktober, tak sampai 1 bulan setelah pengumumannya, bahwa penikaman itu adalah “serangan teroris kelompok Islamis”.

Akibatnya mudah ditebak, Islamophobiapun makin menjadi-jadi. Kaum Muslimin terpaksa menjalankan shalat Jumat di jalanan karena masjid ditutup. Itupun tetap diganggu dengan orang-orang yang mendatangi jalanan tempat kaum Muslim shalat sembari membawa spanduk bertuliskan kebencian terhadap Islam. 

Macron juga berhasil memperuncing perseteruannya dengan Erdogan. Paska pernyataan Erdogan yang menyebutnya sebagai sakit mental, presiden Perancis tersebur segera memanggil pulang dubesnya di Turki. Dengan culasnya Charlie Hebdopun memanfaatkan keahliannya dengan mempublikasikan karikatur menghina Erdogan demi mengeruk keuntungan dari orang-orang yang membenci Islam.

Sebuah pertanyaan besar apa sebenarnya maksud dan tujuan Macron melakukan ini semua??

Dari berbagai sumber dapat disimpulkan setidaknya ada 3 hal penyebabnya, yaitu :  

1. Ketakutan yang berlebihan terhadap perkembangan Islam yang makin tak terbendung tidak saja di Perancis tapi juga di Barat. Sebaiknya umat Nasrani makin berkurang, terbukti dari banyaknya gereja yang dijual karena sepi jamaah dan dibeli kaum Muslimin untuk dijadikan masjid karena jumlah masjid yang jauh kurang dari kebutuhan. Di Perancis makanah halal juga makin menjamur.   

2. Popularitas Macron di dalam negri yang makin menurun. Kekalahan partai pengusung Macron dalam pemilu pemanasan yang dilakukan bulan Juli lalu membuktikan hal tersebut. Partainya kembali harus bersaing ketat dengan partai pengusung Marine Le Pen yang dikenal sangat anti Isam.

https://mediaindonesia.com/read/detail/323995-partai-macron-menderita-kekalahan-besar-dalam-pemilu-prancis

3. Ketidak-pahamannya tentang Islam bahwa agama dalam pandangan Islam adalah di atas segalanya. Bahwa mencintai nabinya yaitu Muhammad saw, adalah menunjukkan ketinggian iman seseorang.

“Katakanlah: “Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan (dari) berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik”. (Terjemah QS. At-Taubah(9):24).

Abdullah bin Hisyam menceritakan, suatu hari ia dan sejumlah sahabat melihat Nabi Muhammad SAW sedang menjabat tangan Umar bin Khatab. Sambil berjabat tangan itu, Umar berkata, “Demi Allah wahai Rasulullah, engkau lebih aku cintai daripada segalanya, kecuali diriku sendiri.”

Mendengar perkataan Umar, Nabi berujar, “Tidak beriman salah seorang dari kamu sampai aku lebih dicintai daripada dirinya sendiri.”

Mendengar sabda Nabi, Umar pun berkata, “Kalau begitu, demi Allah engkau lebih aku cintai daripada diriku sendiri.

Mendengar jawaban sahabatnya ini, Rasulullah menegaskan, “Sekarang inilah imanmu telah sempurna, wahai Umar.”

Seorang pengamat Turki, Mustafa Guldagi, bahkan berani mengatakan bahwa perseteruan Macron dengan Erdogan menambah penyebab keputusan kontroversial Macron. Turki baru-baru ini meluncurkan penerbangan Turkish Air ke seluruh Afrika. Padahal selama ini sebagian besar negara Afrika yang merupakan bekas jajahan Perancis tidak punya pilihan lain selain menggunakan penerbangan Perancis.

Bekas negara-negara Perancis yang kelihatannya sudah bebas merdeka tersebut sejatinya memang belum merdeka penuh. Merdeka mereka adalah merdeka bersyarat. Selain masalah penerbangan, mereka harus tergabung dalam apa yang dinamakan “Francophonie” yang mewajibkan Perancis sebagai Bahasa ibu. Mereka juga wajib tergabung dalam CFA sebuah sistem moneter Perancis yang mengontrol keuangan mereka.      

https://hajinews.id/2020/10/29/mengapa-presiden-prancis-macron-menyerang-turki/

Itu sebabnya Macron sangat ketakutan bila Turkish Air bisa masuk Afrika dan merebut salah satu sumber keuangan terbesar mereka. Apalagi Turki dibawah Erdogan sekarang ini sangat Islami. Sementara penduduk negara-negara jajahan Perancis mayoritas adalah Muslim. Kejengkelan Macron ditambah lagi  dengan makin banyaknya orang Turki Muslim yang datang menempati kota-kota besar Perancis.    

Tidakkah Macron pernah mendengar cerita tentang kado istimewa Erdogan untuk Sarkozy, mantan presiden Perancis yang mengadakan kunjungan kerja 6 jam ke ibu kota Turki. Kunjungan itu dilakukan selaku ketua G-20 dimana Turki adalah salah satu anggotanya. Seperti juga Macron, Sarkozy memperlakukan kaum Muslimin di negaranya secara tidak adil. Dan Erdogan ingin memberikan pelajaran kepada Sarkozy bagaimana ber-sosialisasi yang baik.   

Untuk itu Erdogan memberikan sepucuk surat salinan yang diambil dari arsip Turki Utsmani. Surat yang ditulis pada tahun 932H/1525M tersebut merupakan surat balasan sultan Turki Utsmani kala itu yaitu  Sulaiman Al-Qonuni kepada raja Perancis, Francis I. Isinya memohon bantuan Turki Utsmani menghadapi pasukan Spanyol yang menyerang negaranya.  

Intinya surat itu menggambarkan bagaimana kerajaan Turki Ustmani sebagai negara adi daya yang luasnya jauh lebih besar dari Perancis bahkan dari Amerika Serikat, Rusia atau Cina sekarang, mau membantu negara yang membutuhkan bantuan, dengan ikhlas, tanpa syarat dan imbalan apapun. Sesuatu yang mustahil terjadi di zaman sekarang.

Hal itu dilakukan sebagai tanda persahabatan antar negara, meski Perancis bukan negara Islam. Hebatnya lagi sang raja Turki tak lupa melibatkan nama Allah di dalam surat resminya, baik sebagai kalimat pembuka maupun di alinea berikutnya.

Bersambung.

 

Read Full Post »