Feeds:
Posts
Comments

Archive for December 26th, 2020

Keteguhan Hati Rasulullah.

Paman, demi Tuhan, andaikata mereka meletakkan matahari di tangan kananku dan bulan di tangan kiriku untuk memaksaku agar meninggalkan tugas suci ini, sungguh tidak akan aku tinggalkan sampai Tuhan memberiku kemenangan atau aku mati karenanya”.

Itulah jawaban tegas yang diucapkan Rasulullah Muhammad saw ketika Abu Thalib, paman yang amat disayangi dan dihormatinya itu memintanya untuk menghentikan dakwah yang membuat para pemuka Quraisy kebakaran jenggot. Abu Thalib yang selama itu senantiasa melindungi dan menjaga keponakan yang sangat dicintainya itu rupanya sudah tak tahan menghadapi tekanan para pejabat Quraisy tersebut.

Namun mendengar keteguhan Rasulullah yang begitu luar biasa Abu Thalibpun terdiam. Rasa kagum tak dapat dipungkiri merasuki hati Abu Thalib. Ia menyadari segala kerusakan yang terjadi di Mekah, kebejatan ahlak seperti mabuk-mabukan, perjudian, pelacuran, penindasan kaum yang lemah dll, memang sudah mencapai puncaknya.

Maka akhirnya Abu Thalib menyerah dan sejak itu tidak pernah sekalipun meminta keponakannya berhenti berdakwah. Bahkan melindunginya lebih ketat lagi, hingga akhir hayatnya. Hal ini membuat orang-orang Quraisy terutama para petingginya makin kesal. Dengan teganya mereka sebarkan berita bahwa bahwa Muhammad gila, tukang sihir dll. Namun dengan sabar Rasulullah menghadapi hinaan dan berbagai fitnah keji yang menimpa beliau.   

Mereka bahkan nekad memboikot tidak hanya rasulullah tapi juga keluarga besar rasulullah.Tiga tahun lamanya keluarga bani Hasyim dan bani Muthalib diasingkan dan dikucilkan dari pergaulan dan perekonomian. Mereka dipaksa hidup di pemukiman sempit dan terjal ( syi’ib) tanpa bisa keluar dan melakukan aktifitas apapun.

Suku Quraisy yang terdiri atas beberapa bani itu dilarang mengadakan jual beli dengan kedua keluarga bani tersebut. Tidak boleh ada perdamaian, belas kasih, pertemanan, persahabatan apalagi pernikahan dengan anggota ke dua bani tersebut. Bahkan dua putri rasulullah yang waktu itu masih berstatus sebagai istri dari dua anak Abu Lahab, dipaksa cerai oleh Abu Lahab. Puncaknya adalah rencana pembunuhan terhadap Rasulullah. Hal ini dilakukan begitu Abu Thalib meninggal.  

Akhirnya atas perintah Allah swt rasulullahpun berhijrah ke Madinah. Di kota ini Rasulullah mendapat sambutan hangat penduduk yang Allah namakan sebagai kaum Ashar. Sementara mereka yang berhijrah dinamakan sebagai kaum Muhajirin. Di Madinah (dulu Yatsrib) inilah Islam berkembang pesat.

Dan orang-orang yang telah menempati Kota Madinah dan telah beriman (Anshar) sebelum (kedatangan) mereka (Muhajirin), mereka mencintai orang yang berhijrah kepada mereka. Dan mereka tiada menaruh keinginan dalam hati mereka terhadap apa-apa yang diberikan kepada mereka (orang Muhajirin); dan mereka mengutamakan (orang-orang Muhajirin), atas diri mereka sendiri. Sekalipun mereka memerlukan (apa yang mereka berikan itu). Dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka itulah orang-orang yang beruntung“. (Terjemah QS. Al-Hasyr (59):9).

Kecintaan dan rasa persaudaraan antara kaum Anshar dan Muhajirin yang dilandasi atas dasar takwa tersebut melahirkan kekuatan maha dasyat. Ini yang menjadi kunci kemenangan Islam. Perang terbuka antara kaum Muslimin melawan Quraisy yang didukung Yahudi Madinah yang merasa terancam kedudukan dan agamanyapun tak terhindarkan, bahkan beberapa kali terjadi.

Perumpamaan orang-orang yang beriman di dalam saling mencintai, saling menyayangi dan mengasihi adalah seperti satu tubuh, bila ada salah satu anggota tubuh mengaduh kesakitan, maka anggota-anggota tubuh yang lain ikut merasakannya, yaitu dengan tidak bisa tidur dan merasa demam.” (HR Bukhari dan Muslim).  

Dan hanya atas izin Allah Azza wa Jala, perjuangan panjang dan maha berat Rasulullah dibantu para sahabat akhirnya membuahkan hasilnya. Yaitu dengan terjadinya Penaklukan Mekah (Fathu Makkah) pada tahun 632 M/10 H, sekitar 22 tahun sejak turunnya ayat pertama yang menunjukkan diangkatnya Muhammad menjadi utusan Allah swt.

Ibnu Ishaq berkata, “ Setelah orang-orang berkumpul di sekitarnya, nabi saw sambil memegang kedua penyangga pintu Ka’bah mengucapkan khutbah kepada mereka”,

Tiada Ilah kecuali Allah semata. Tidak ada sekutu bagi-Nya. Dialah ( Allah) yang menepati janji-Nya, memenangkan hamba-Nya ( Muhammad) dan mengalahkan musuh-musuh sendirian. Sesungguhnya segala macam balas dendam, harta dan darah semuanya berada di bawah kedua kakiku ini kecuali penjaga Ka’bah dan pemberi air minum kepada jamaah haji. Wahai kaum Quraisy! Sesungguhnya, Allah telah mencabut dari kalian kesombongan jahiliyah dan mengagungkan dengan keturunan. Semua orang berasal dari Adam dan Adam itu berasal dari tanah”.

Selanjutnya Rasulullah membacakan ajat 13 surat Al-Hujurat sebagai berikut :

Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal”.

Ayat di atas menjadi bukti betapa sejak mula toleransi antar suku, bangsa dan agama adalah bagian dari ajaran Islam. Tidak ada paksaan dalam memasuki Islam. Namun begitu seseorang telah meng-ikrarkan diri sebagai Muslim/Muslimah maka ia terikat pada hukum lslam apapun bangsa, etnis, suku dan warna kulitnya. Islam bukan hanya urusan pribadi tapi juga dalam bermuamalah dan bermasyarakat karena Islam adalah way of life/pandangan hidup bukan sekedar agama dan keyakinan.

15 abad lewat sudah perjuangan berat Rasulullah mendakwahkan Islam. Berkat para sahabat dan ulama sebagai penerus nabi kita bangsa Indonesia mengenal Islam. Bahkan mayoritas penduduk negara kita tercinta adalah Muslim. Sungguh beruntung kita mempunyai Muhammad Rasulullah sebagai panutan dan contoh keteladanan.   

Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah”.(Terjemah Al-Ahzab(33):21).

Namun dapat kita saksikan betapa buruknya keadaan kita sekarang ini. Korupsi, perjudian, pelacuran, perzinahan, homoseksual dll meraja-lela, persis keadaan Mekah di awal dakwah Rasulullah. Bedanya pada zaman nabi mereka belum mengenal ajaran Islam. Sedangkan sekarang???

Bahkan hari ini ulama yang berani menjalankan nahi mungkarpun dimusuhi karena dianggap melawan pemerintah. Adu domba dan perpecahan antar kelompok sesama Muslim makin meruncing. Ini masih ditambah lagi dengan fenomena akan diakuinya kelompok-kelompok seperti Syiah dan Ahmadiyah yang sudah jelas-jelas disahkan sesat oleh MUI. Sejarah mencatat Sunni dan Syiah tidak pernah bisa bersatu sampai kapanpun.

https://almanhaj.or.id/3630-pokok-pokok-kesesatan-aqidah-syiah.html

Pertanyaan besar, akankah kita menyia-nyiakan perjuangan berat Rasulullah dan para penerusnya?? Tegakah kita melihat masa depan anak cucu kita terpuruk, tidak saja di dunia tapi juga di akhirat???

Akhir kata, semoga Allah swt ridho mengeluarkan bangsa ini dari kerusakan moral, semoga kita mampu meneladani Rasulullah, dan para ulama khususnya berani dan tegar mencontoh keteguhan rasulullah dalam menegakkan Islam, aamiin yaa robbal ‘aalamiin …   

Ya Muqallibal qulub tsabbit qulubinna ‘ala dinika.”

Wahai Dzat yang membolak-balikan hati, teguhkanlah hati kami (agar) senantiasa berada di atas agamamu”. 

Wallahu’alam bi shawwab.

Jakarta, 26 Desember 2020.

Vien AM.

Read Full Post »