Feeds:
Posts
Comments

Archive for March, 2010

I. Mukaddimmah.

Sebagai umat Islam seharusnya kita menyadari bahwa tidak ada contoh dan keteladanan yang lebih baik dan lebih sempurna kecuali mencontoh dan meneladani apa yang telah diperbuat Rasulullah Muhammad saw, sebagai utusan Allah yang telah diberi kehormatan agar menyampaikan Al-Quranul Karim yang berisi perintah dan larangan dari Sang Khalik Yang Maha Pengasih lagi Penyayang, Allah swt. Piagam Madinah yang dibuat beberapa saat setelah hijrah Rasulullah ke Madinah adalah contoh nyata yang mustinya di terapkan oleh para pemimpin dan penguasa Muslim dimanapun berada di belahan dunia ini. Sebagaimana telah kita ketahui, Islam bukanlah sebuah ajaran yang sekedar menerangkan bagaimana hubungan antara manusia dengan Tuhannya dan hanya mengajarkan bagaimana cara melaksanakan sebuah ibadah, sebuah ritual tata cara penyembahan terhadap Tuhannya. Lebih dari itu, Islam adalah sebuah pandangan hidup, way of life.

Oleh sebab itu, ajaran ini menuntut agar pengikutnya membentuk sebuah masyarakat yang juga Islami yaitu masyarakat yang memiliki tatanan, aturan dan hukum yang bernafaskan ajaran Islam. Masyarakat yang seperti inilah yang dijanjikan-Nya bakal menuai kemakmuran, keadilan, ketentraman serta kebahagiaan tidak saja di akhirat namun juga dunia. Ini adalah janji Allah yang pasti. Banyak contoh negara, masyarakat maupun kaum yang mencapai kemajuan dan kemakmuran ketika mereka mentaati dan menerapkan hukum Allah.

Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka berada dalam ketakutan menjadi aman sentausa. Mereka tetap menyembah-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku. Dan barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik “. (QS. An Nur(24):5 5).

Keluarga adalah satuan terkecil dalam tatanan sebuah masyarakat. Selanjutnya keluarga-keluarga ini membentuk kelompok yang saling berinteraksi secara sosial. Mereka saling membantu dan menolong agar kepentingan mereka dapat terpenuhi. Dalam ajaran Islam saling membantu dan menolong hanya diperbolehkan dalam kerangka menegakkan kebaikan dan menjauhi kemungkaran. Itupun atas dasar kecintaan dan ketakwaan kepada-Nya.

Oleh karenanya demi menghindari perbedaan pikiran dan persepsi, hukum yang dijadikan pijakan harus pula hukum Islam, yaitu hukum-Nya bukan hukum yang didasarkan atas kebenaran pikiran dan pendapat sekelompok golongan atau bangsa maupun ras tertentu.. Namun demikian, ini bukan berarti bahwa penduduk non Muslim otomatis harus pula menerapkan hukum Islam. Pun ketika penduduk Non Muslim tersebut hanya minoritas! Inilah keistimewaan yang jarang sekali ditemukan di negara manapun di dunia ini sekalipun negara yang memproklamirkan diri bahwa negaranya adalah Negara demokrasi seperti Amerika Serikat misalnya.

II. Pendirian Negara Madinah.

Penduduk Yatsrib, nama lama kota Madinah, sebelum hijrahnya Rasulullah selalu berada dalam perselisihan. Menurut beberapa sumber, penduduk kota ini adalah para pendatang dari Yaman, semenanjung Arab bagian Selatan. Mereka adalah suku Aus dan suku Khazraj yang termasuk kedalam bani Qailah. Mereka berbondong-bondong berpindah dan menetap di Yatsrib sejak ambruknya bendungan raksasa Ma’arib yang sebelumnya telah menjadi sumber kehidupan negri tersebut.

Kedua suku tersebut segera mampu menyesuaikan diri dengan lingkungan barunya. Mereka hidup dengan mengandalkan kemampuan lama mereka yaitu bertani. Hal ini menyebabkan kaum Yahudi yang telah lebih awal menetap di Yatsrib merasa tidak senang. Dengan sekuat tenaga mereka terus berusaha mengadu domba kedua suku yang ketika itu masih menyembah berhala ini. Mereka berhasil. Hampir setiap waktu suku Aus dan Khazraj terus bertikai dan berperang. Keduanya baru bersatu dan berdamai setelah Islam datang.

Selanjutnya mereka mendapat sebutan penghormatan sebagai kaum Anshor. Ini disebabkan jasa mereka yang telah dengan suka rela mau membantu dan menampung kaum Muhajirin yang diusir dari kota kelahiran mereka, Mekkah. Sejak itu nama kota Yatsribpun berubah menjadi Madinah Al-Munawarah. Di kota inilah Rasulullah mulai menata kehidupan masyarakat Madinah berdasarkan petunjuk Allah swt yang disampaikan melalui malaikat Jibril dan tertulis dalam kitab-Nya, Al-Quranul Karim.

Hal pertama yang dilakukan Rasulullah begitu beliau menginjakkan kaki di kota Madinah adalah mendirikan masjid. Masjid ini tidak saja berfungsi sebagai tempat ibadah ritual melainkan juga sebagai pusat segala aktifitas masyarakat Islam, baik dalam bidang spiritual maupun keduniaan. Di dalam lingkungan masjid inilah masyarakat Madinah menimba berbagai ilmu pengetahuan. Mulai ilmu pengetahuan keagaamaan hingga ilmu pengetahuan umum. Tempat ini selalu terbuka untuk umum, siapa saja, besar kecil, kaya miskin, lelaki atau perempuan, berhak masuk dan menerima pengajaran baik langsung dari Rasulullah maupun dari para sahabat.

Barangsiapa mendatangi masjidku ini dan ia tidak mendatanginya melainkan untuk mempelajari suatu kebaikan dan mengajarkannya maka kedudukannya laksana pejuang fi sabilillah. Namun barangsiapa datang bukan dengan tujuan tersebut maka ia seperti orang yang melihat harta orang lain” (HR Bukhari).

Langkah selanjutnya Rasulullah mempersaudarakan kaum Anshor dan kaum Muhajirin.

Tujuan adalah :

1. Menciptakan rasa kebersamaan dan persatuan.

2. Menyatukan arah dan pikiran pada satu tujuan yang sama.

3. Menanamkan solidaritas sosial diantara keduanya.

4. Menenangkan perasaan kehilangan kaum Muhajirin atas putusnya persaudaraan mereka di Mekah.

Disamping itu Rasulullah juga mengatur hukum dan tata cara pergaulan dan hubungan antar sesama penduduk Madinah, baik antar Muslim, antar Yahudi maupun antara Muslim dengan Yahudi. Hal ini sangat penting karena masyarakat Arab sejak dahulu telah dikenal sebagai bangsa yang memiliki sifat kesukuan yang teramat kental. Rasulullah menyadari bahwa hal tersebut tidak boleh dibiarkan karena hal yang demikian berpotensi menjadi penghalang persatuan umat.

Secara detail Rasulullah bahkan menuangkan segala peraturan dan hukum tersebut dalam sebuah perjanjian yang terkenal dengan nama Piagam Madinah. Sebagai produk yang lahir dari rahim peradaban Islam, piagam ini belakang hari diakui sebagai piagam yang mampu membentuk sekaligus menciptakan perjanjian dan kesepakatan bersama bagi membangun masyarakat yang plural, adil dan berkeadaban.

Hal ini diakui sejumlah sejarahwan dan sosiolog Barat diantaranya adalah Robert N. Bellah, seorang sosiolog jebolan Harvard University, Amerika Serikat. Ia menilai bahwa piagam Madinah adalah sebuah konstitusi pertama dan termodern yang pernah dibuat di zamannya.

Isi Piagam Madinah antara lain  adalah sebagai berikut :

1. Kaum Muslimin, baik yang berasal dari Quraisy, Madinah maupun dari kabilah lain yang bergabung dan berjuang bersama-sama adalah satu umat.

2. Semua Mukminin dari kabilah mana saja harus membayar diyat (denda) orang yang terbunuh di antara mereka dan menebus tawanan sendiri dengan cara yang baik dan adil antar sesama mukmin.

3. Kaum Mukmin tidak boleh membiarkan siapa saja diatara mereka yang tidak mampu membayar utang atau denda. Mereka harus membantunya untuk membayar utang atau denda tersebut.

4. Kaum Yahudi dari Bani ‘Awf adalah satu umat dengan mukminin. Bagi kaum Yahudi agama mereka, dan bagi kaum muslimin agama mereka. Juga (kebebasan ini berlaku) bagi sekutu-sekutu dan diri mereka sendiri, kecuali bagi yang zalim dan jahat. Hal demikian akan merusak diri dan keluarganya.

5. Sesungguhnya orang Yahudi yang mengikuti kita berhak atas pertolongan dan santunan, sepanjang (mukminin) tidak terzalimi dan ditentang (olehnya).

6. Di saat menghadapi peperangan orang-orang Yahudi turut memikul biaya bersama-sama kaum Muslimin.

7. Jika diantara orang-orang yang terikat perjanjian ini terjadi pertentangan  atau perselisihan yang dikhawatirkan akan menimbulkan kerusakan, perkaranya dikembalikan kepada Allah swt dan Muhammad Rasulullah.

8. Sesungguhnya Allah swt yang akan melindungi pihak yang berbuat kebajikan dan takwa.

( Baca lengkap : http://www.mail-archive.com/media-dakwah@yahoogroups.com/msg02993.html ).

Itulah substansi dari Piagam Madinah. Piagam yang dibuat Rasulullah, terkait dengan posisi penduduk Madinah yang menunjukkan bahwa kelompok non-Muslim memperoleh jaminan keadilan dalam menjalankan agamanya. Hal ini akan menjaga integritas bangsa Madinah yang terdiri dari berbagai suku dan penganut agama, meskipun kaum Muslimin merupakan mayoritas. Piagam Madinah adalah jaminan integrasi bangsa dan persamaan hak dan kewajiban bagi masyarakat plural.

Dan barangsiapa yang taat kepada Allah dan rasul-Nya dan takut kepada Allah dan bertakwa kepada-Nya, maka mereka adalah orang-orang yang mendapat kemenangan”. ( QS.An-Nur (24):52).

( Bersambung ke bagian 2) .

Read Full Post »

Nama lahirnya adalah William Cleland, seorang Anglo-Celtik, yaitu keturunan Inggris-Scotlandia yang dikenal sebagai pendatang Eropa yang awal kali datang dan menetap di Australia. Saat ini ia adalah seorang manager sebuah lembaga pendidikan umum di Melbourne, Australia.  

William lahir dari keluarga Kristen Unitarian, yaitu aliran Kristen yang menganut kepercayaan pada Tuhan Yang Maha Esa. Ini adalah aliran Kristen yang amat sangat jarang dijumpai karena semenjak lahirnya hampir 2000 tahun lalu pengikut aliran ini telah dimusuhi dan dibasmi habis-habisan. Ketika itu nenek moyang mereka dibakar hidup-hidup. Keluarga William adalah salah satu keluarga yang beruntung karena lolos dari pembantaian.  

Ketika William duduk di perguruan tinggi, ia mulai menyadari bahwa ada ajaran-ajaran gereja yang membingungkan, diantaranya ajaran trinitas. Setelah dipelajari lebih jauh ia yakin bahwa Keesaan Tuhan, ajaran penting dalam Perjanjian Lama, telah menjadi kabur ketika Kristen meresap ke dalam mainstream kepercayaan Eropa. 

“ Wahai Ahli Kitab, janganlah kamu melampaui batas dalam agamamu, dan janganlah kamu mengatakan terhadap Allah kecuali yang benar. Sesungguhnya Al Masih, `Isa putera Maryam itu, adalah utusan Allah dan (yang diciptakan dengan) kalimat-Nya yang disampaikan-Nya kepada Maryam, dan (dengan tiupan) roh dari-Nya. Maka berimanlah kamu kepada Allah dan rasul-rasul-Nya dan janganlah kamu mengatakan: “(Tuhan itu) tiga”, berhentilah (dari ucapan itu). (Itu) lebih baik bagimu. Sesungguhnya Allah Tuhan Yang Maha Esa, Maha Suci Allah dari mempunyai anak, segala yang di langit dan di bumi adalah kepunyaan-Nya. Cukuplah Allah sebagai Pemelihara”.(QS.An-Nisa’(4):171). 

William pertama kali mengenal ajaran Islam ketika ia berada di Mesir. Ia sering berdiskusi mengenai Al-Quran dengan tetangganya yang Muslim. Berbagai literatur yang berhubungan dengan Islam ia pelajari. Setelah yakin bahwa Al-Quran adalah benar-benar wahyu Tuhan Yang Tunggal, akhirnya pada tahun 1977 iapun bersyahadat. Allahuakbar … 

Berdasarkan pengakuannya, sebagaimana umumnya mualaf, faktor utama yang membuat ia  tertarik pada Islam adalah ajaran dasarnya, yaitu Laa ilaha illallah, tidak ada Tuhan selain Allah. Masih menurutnya, dari sinilah mengalir prinsip-pronsip ekonomi dan politik. «  Karena saya dibesarkan dalam masyarakat Barat yang mementingkan hak-hak dan kebebasan individu, saya selalu menganggap hal-hal itu sebagai unsur penting dari suatu masyarakat beradab. Dalam prinsip dasar Islam itu saya menemukan filsafat politik paling liberal di dunia ». 

«  Bila anda sungguh-sungguh menerima prinsip dasar  Laa ilaha illallah sebagai basis hidup anda, itu berarti anda bebas dari perbudakan oleh tuhan-tuhan lain. Anda terbebaskan dari posisi untuk menekan dan ditekan orang lain. Negara-negara Barat didasarkan pada ide kebebasan tetapi sifatnya materialistik dan egoistik », begitu tambahnya. 

Selama satu tahun pertama keislamannya, William yang kemudian memilih Bilal sebagai nama Islamnya, mencoba bertahan untuk tidak bergaul dan bergabung dengan komunitas Islam. Ini dilakukannya karena ia merasa kecewa bahwa dalam kenyataannya terdapat perbedaan yang jauh antara Islam sebagai ajaran dan Islam yang dipraktekkan orang-orang Islam yang dikenalnya. Ia baru bergabung dengan komunitas Muslim setelah salah seorang mahasiswanya mengajaknya shalat Jumat di masjid. 

Sejak itu ia justru dapat merasakan dan melihat kelebihan Islam dari sudut yang lain. Islam tidak mengenal kata Diskriminasi. Sebagai Muslim bule, ia merasa telah memperkaya keragaman bangsa, budaya, etnik dan bahasa dalam Islam. Ia mengakui bahwa Islam telah membagun bangsa Australia yang multi etnik. 

Toleransi rasial merupakan suatu sumbangan besar yang diberikan Islam kepada Australia. Sejak awal lahirnya di Mekkah, Islam tidak pernah rasis. Bahkan dalam khutbah terakhirnya di kota itu, nabi Muhammad saw menekankan kepada kaum beriman perlunya memelihara kesadaran bahwa tidak ada suatu kelompok etnikpun yang lebih baik daripada kelompok lainnya. Ini jelas tercermin pada saat haji, jutaan orang berkulit hitam, putih dan coklat berbaur menjadi satu mengelilingi Ka’bah”, jelasnya. Subhanallah … 

Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal “. (QS. Al-Hujurat (49):13). 

Dalam menjalani kehidupan barunya sebagai muslim, Bilal terlihat tidak mau setengah-setengah. Setiap kali ia berbelanja ke supermarket, ia selalu memperhatikan daftar kandungan belanjaannya, memastikan apakah apa yang bakal dikonsumsinya itu benar-benar bebas dari hal-hal yang diharamkan. Ia bahkan berusaha sebisa mungkin menghindari makan di restoran bersama teman-teman non muslimnya karena khawatir tidak bisa makan.  

Dalam menghadapi kesulitannya untuk melakukan wudhu, melaksanakan shalat sehari-hari di tempat kerjanya ( Zuhur dan Ashar ), shalat Jum’at dan berpuasa, Bilal berpendapat bahwa seorang Muslim tidak seharusnya hanya diam, pasrah tanpa berusaha mencari jalan keluar. Menurutnya pada umumnya orang barat dapat mengerti, menerima dan memberi jalan keluar bila kita berterus-terang mengatakan bahwa kita adalah muslim dan butuh waktu serta tempat untuk menjalankan kewajiban agama kita. 

Saya percaya bahwa Islam menawarkan jalan hidup yang menyeluruh. Islam menawarkan solusi untuk mengatasi masalah besar yang dihadap masyarakat Australia dan seluruh dunia saat ini. Sistim sosial seperti demokrasi  parlementer, sosialisme dengan segala bentuknya berada dalam krisis besar”. 

“ Dalam krisis ideologi ini, sudah tiba waktunya bagi kita untuk mengetengahkan solusi Islam. Kita hanya bisa melakukannya bila kaum Muslim bersatu dan terdidik. Jika kita bersatu, kita bisa mengembangkan Islam lewat dakwah. Saya kira masa depan Islam sangat cemerlang. Kekosongan ideologi di barat yang saat ini diisi dengan hedonisme, selfisness dan individualisme yang extrim pasti tak akan bertahan lama. Mereka sedang mencari penjelasan tentang  hidup ini. Ini saat kritis bagi Islam dan dunia. Jika gagal dalam ujian ini, dunia akan sangat menderita”, tandasnya yakin.      

(Al Qur’an) ini adalah penerangan bagi seluruh manusia, dan petunjuk serta pelajaran bagi orang-orang yang bertakwa “. (QS. Ali Imran(3):138). 

Wallahu’alam bishawwab.

Pau – France, 7 Maret 2010.

Vien AM. 

Disarikan dari : «  Santri – santri Bule «  oleh Prof DR Deddy Mulyana MA.  

Read Full Post »

Dune atau dalam bahasa Indonesianya ‘bukit pasir‘ yang terbayang dalam benak kita biasanya adalah gurun pasir sahara di Arabia atau Afrika yang extra panas di ujung sana. Namun dune yang kami temui beberapa hari lalu benar-benar jauh berbeda dari bayangan tersebut. La Dune du Pyla adalah bukit pasir yang terletak sekitar 60 km barat daya Bordeaux, Perancis barat. Ini adalah dune  terbesar di Eropa. Bukit ini membujur sepanjang 3 km di pesisir pantai Gasconne, lautan Atlantik dengan ketinggian sekitar 117 meter, lebar 500 meter serta terdiri atas sekitar 60 juta meter kubik pasir putih.

Pasir yang membentuk bukit ini adalah pasir yang semula berada di pantai Gasconne.  Namun karena kekuatan angin dan arus air pantai yang amat kencang pasir terdorong hingga membentur hutan kecil yang ada di belakangnya. Dan sedikit demi sedikit menumpuk hingga terbentuklah bukit pasir seperti yang kami saksikan sore itu. Subhanallah ..

« Kemudian Kami tundukkan kepadanya angin yang berhembus dengan baik menurut ke mana saja yang dikehendakinya, » (QS.As-Shad (38) :36).

« Demi (angin) yang menerbangkan debu dengan sekuat-kuatnya, » (QS.Adz-Zariyat (51):1).

« Sesungguhnya Kami telah menghembuskan kepada mereka angin yang membawa batu-batu (yang menimpa mereka), ….. »(QS.Al-Qamar (54):34).

Ya, Kami yang dimaksud ayat diatas adalah Dia, Allah  swt, Sang Penguasa Tunggal yang memiliki langit, bumi dan segala apa yang ada di antara keduanya. Dialah  yang memerintahkan pasukannya yang teramat taat dan setia  yaitu para malaikat agar angin berhembus kemanapun, menerbangkan dan mengangkat apapun yang dikehendaki-Nya. Jangankan debu-debu lembut dipinggir pantai bahkan batu-batu besar dan tajam sekalipun seperti yang menimpa kaum Luth ataupun kota Pompei di Italia adalah hal yang amat sangat mudah bagi-Nya. Allahuakbar ..

Sore hari itu ketika kami sedang berusaha mendaki bukit, tiba-tiba angin yang lumayan dingin datang bertiup cukup kencang. Temperatur berkisar sekitar 12 derajat Celcius. Saya terpaksa membatalkan keinginan untuk memandang keindahan pemandangan lautan Atlantik yang terdapat di balik bukit tersebut karena khawatir terjatuh oleh angin. Padahal bila cuaca cerah kita bisa menyaksikan  rantai pegunungan Pyrene yang sedang bersalju itu dari kejauhan. Menurut seorang penjual toko souvenir yang berada disana pada musim panas sebenarnya disediakan tangga kayu menuju bukit.

Bordeaux

Bordeaux

 Mosque de Bordeaux

Mosque de Bordeaux

Dengan berat hati akhirnya kamipun meninggalkan tempat dan langsung menuju kota Bordeaux. Esoknya, karena hari itu adalah hari Jumat kamipun menyempatkan diri mencari masjid untuk menunaikan shalat Jumat. Bertolak belakang dengan keadaan kota  yang besar, ramai dan cantik, masjid yang kami jumpai hanyalah sebuah bangunan apartemen tua yang bediri disela-sela hunian tua pula.

Namun demikian jumlah jamaah cukup mengejutkan hati. Ternyata bangunan 4 lantai yang bertangga sempit tersebut sesak dijejali para hamba yang hendak mengagungkan-Nya. Alhamdulillah …

Setelah puas berjalan-jalan melihat kota dimana deretan panjang bangunan tua nan antik dan cantik menghisasi tepi sungai Garonne, kamipun kembali ke hotel. Esok sebelum kembali ke Pau, kami masih ingin mencoba mengunjungi Dune du Pyla yang tertunda kemarin.

Dune du Pyla 1

Dune du Pyla 1

Dune du Pyla2

Rupanya Sang Khalik amat mengetahui keinginan hamba ini. Setelah beberapa kali kecewa karena sejumlah pintu menuju lokasi ditutup, kami akhirnya berhasil menemukan jalan menuju pantai. Dari sinilah kami akhirnya dapat mendaki bukit walaupun bukan dari lokasi terbaiknya. Karena ternyata di lokasi tersebut tersedia sejumlah tempat wisata yang sayangnya hanya dibuka di musim panas saja. Perkemahan lengkap dengan sarananya, berbagai permainan pantai dan taman bermain anak-anak hingga olah raga layang gantung  tersedia disini.

Subhanallah .. sungguh cantik pemandangannya  .. laut biru kehijauan nan luas diselingi bukit-bukit pasir putih  kecil memanjang di sana sini terbentang di hadapan mata kami. Kami bahkan sempat memandang dan mengikuti terbenamnya matahari ke balik laut. Betapa indahnya alam ciptaan-Mu Ya Allah .. Subhanallah  .. terima kasih Ya Allah  ..

Namun esok paginya ketika kami telah tiba kembali di rumah terdengar kabar bahwa semalam badai Xynthia telah memporak-porandakan pantai barat Perancis. Termasuk sekitar wilayah Bordeaux dimana terdapat Dune du Pyla yang diterjang angin berkekuatan antara 120 – 140 km perjam! Badai ini mengakibatkan angin puyuh, gelombang laut setinggi 8 meter, hujan deras dan banjir dimana-mana. Korban sejumlah  50-an  orang yang kebanyakan sedang tidur nyenyakpun berjatuhan. Angin juga berhasil melumpuhkan tenaga listrik negara maju ini hingga jutaan orang terpaksa melewati malam di musim dingin tersebut dalam kegelapan. Astaghfirullah ..

Pada saat yang sama kami juga mendengar berita terjadinya gempa berkekuatan 8.8 skala richter menyerang Santiago, ibu kota Chili di Amerika Selatan. Gempa dasyat ini disusul dengan terjadinya gelombang tsunami yang berdampak hingga ke Jepang yang letaknya  ribuan kilometer dari Chili. Korban mencapai 700 orang lebih, ironisnya lebih dari separuhnya justru  akibat tsunami yang datang belakangan tanpa terduga.

Jadi pada saat yang sama baik lautan Atlantik di barat maupun lautan Pasifik di timur telah merasakan kekuatan raksasa yang mengakibatkan bencana besar. Siapa yang kuasa mendatangkan ini semua ?

“ Dan apakah mereka tidak melihat bahwa sesungguhnya Kami mendatangi daerah-daerah, lalu Kami kurangi daerah-daerah itu (sedikit demi sedikit) dari tepi-tepinya? Dan Allah menetapkan hukum (menurut kehendak-Nya), tidak ada yang dapat menolak ketetapan-Nya; dan Dia-lah Yang Maha cepat hisab-Nya “.(QS. Ar-Raad(13):41).

Tampak jelas bumi, rumah yang dihuni milyaran manusia sejak ribuan tahun lalu ini telah mulai goyah dan rentan, renta dimakan usia. Rasanya sudah bukan waktunya lagi manusia cukup hanya mempercayai bahwa bumi akan hancur, bahwa kiamat pasti akan datang, bahwa Sang Penguasa alam semesta itu ada … namun tetap berkeras kepala tidak mau menjalankan perintah dan larangan-Nya. Na’udzubillah min dzalik …

Sekali lagi syukur yang dalam kami panjatkan kepada Allah swt  yang telah mengantarkan kami kembali ke rumah dalam keadaan selamat. Semalam kami memang merasa khawatir terhadap angin kencang yang bertiup. Suara angin yang terjebak di sekitar bangunan apartemen dimana kami tinggal terdengar berderu keras seolah ingin menerbangkan kami. Saking khawatirnya bahkan anak perempuan kami yang telah berusia 15 tahunpun pindah tidur sekamar dengan kami.

Begitu pula malam sebelumnya ketika masih di Bordeaux. Kertas –kertas berterbangan, tong sampah terguling, tiang lampu lalu lintas dan tiang papan reklame bergoyang-goyang. Ini  masih ditambah lagi dengan hujan es batu kecil ( grele) yang datang secara tiba-tiba walaupun hanya beberapa menit.

Cap Ferret

Cap Ferret

Sama halnya dengan ketika kami dalam perjalanan menuju Cap Ferret, sekitar 30 km utara Bordeaux. Hujan angin terus mengiringi perjalanan kami. Namun tidak percuma   kami tetap berkeras meneruskan perjalanan karena di tempat ini kami juga berhasil melihat ‘hasil karya angin’ ciptaan-Nya. Yaitu deretan pulau pasir putih ditengah laut biru kehijauan. Rupanya bukit pasir memang terbentuk di sepanjang garis pantai Gascone di lautan Atlantik ini.

Itulah angin, sebuah kekuatan maha dasyat yang bergerak atas izin dan kehendak-Nya kemanapun ia mau. Menggiring pasir pantai dan membentuknya menjadi bukit pasir, membawa air hujan dan menumbuhkan tanam-tanaman hingga menjadi berkah namun juga sekaligus menghancurkan apa yang menghalanginya. Allahuakbar ..

«  dan pada pergantian malam dan siang dan hujan yang diturunkan Allah dari langit lalu dihidupkanNya dengan air hujan itu bumi sesudah matinya; dan pada perkisaran angin terdapat pula tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang berakal. Itulah ayat-ayat Allah yang Kami membacakannya kepadamu dengan sebenarnya; maka dengan perkataan manakah lagi mereka akan beriman sesudah (kalam) Allah dan keterangan-keterangan-Nya ».(QS.Al-Jaatsiyah(45) :5-6).

Wallahu’alam bishawwab.

Pau- France, 2 Maret 2010.

Vien AM.

Read Full Post »

« Newer Posts